http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Monday, July 18, 2011

Bab 5


Aku sedang berjalan-jalan di sebuah taman yang menempatkan bermacam-macam jenis bunga dan pokok-pokok besar yang berbunga dan rendang. Redup je tempat ni, tenang.

    "Irina..."

Aku menoleh kebelakang bila terdengar namaku dipanggil. Kosong, tiada sesiapa di sini selain aku sendiri.

    "Irina.."

Sekali lagi nama aku dipanggil. Aku memandang sekeliling, mencari gerangan tuan punya suara. Sehinggalah aku ternampak ibu sedang memandangku dengan senyuman manis di bibirnya. Dah lama aku tak tengok senyuman itu. Senyuman yang selalu diberikan kepadaku setiap kali aku bercerita tentang kawan-kawanku semasa di taska. Senyuman yang selalu dihadiahkan untukku, setiap kali aku berjaya melakukan sesuatu kebaikan. Senyuman terakhir yang di sematkan di fikiranku, sewaktu aku kata aku nak beli kek dan anak patung untuk hadiah hari lahirku.

    "Ibu!"

Aku berjalan mendekati ibu tapi yang peliknya semakin aku berjalan, semakin aku terasa ibu terlalu jauh sedangkan kalau dilihat jarak tempat ibu berdiri dengan aku cuma beberapa langkah.

    "Ibu, tunggu Irin.." Panggilku.

Pandangan mata ibu sayu, tiada lagi senyuman di bibirnya. Aku berjalan lebih pantas untuk sampai kepada ibu, aku ingin peluknya erat. Aku ingin lepaskan rasa rindu ini. Aku hulur tangan kepada ibu agar ibu menyambut, tapi sebaliknya ibu cuma melihat. Aku berlari, berlari dan berlari, tetap aku masih belum dapat 
kejar ibu.

    "Ibuuu...." Jeritku.

Tiba-tiba kaki aku tersadung sesuatu dan aku terjatuh. Aku menangis, menangis dan menangis bila ibu langsung tak menolongku bangun sebaliknya dia terus menjauh, menjauh dan hilang dari pandanganku.
Tiba-tiba ada seseorang yang menghulurkan tangannya kepadaku.

    Aku tersentak, dan terus terjaga dari lenaku. Aku perhati keadaan sekeliling. Aku masih di atas katil dan di dalam bilik tidurku, bukan di sebuah taman bunga ditemani ibu. Mimpi lagi. Masuk malam ni, dah tiga malam aku bermimpi tentang ibu, cuma malam ni agak pelik sikit, kenapa ada orang yang hulur tangan kepadaku?

    Dua malam sebelumnya aku bermimpi, kejadian yang berlaku 19 tahun lepas. Kejadian dimana kemalangan itu berlaku, roh aku seolah-olah sedang melihat kejadian itu, bagaimana ayah yang dilanggar kereta, bagaimana ibu keluar dari kereta dan juga dilanggar, bagaimana aku yang masih belum tahu apa-apa ketika itu menangis dan menjerit memanggil ibu dan ayah sedangkan tiada sesiapa yang mempedulikan aku, sehinggalah seorang pak cik yang memujukku dan mengajak aku menaiki keretanya dan membawa aku ke sebuah perkampungan. Di perkampungan itulah dimana aku ditinggalkan bersama-sama dengan emak dan abah. Cuma yang menjadi persoalanku sehingga sekarang, siapa pak cik yang membawaku ke rumah emak dan abah itu?

    Pada malam pertama aku bermimpi, cuma bayangan wajah ayah dan ibu saja yang muncul dalam mimpiku. Tanpa pamitan, tanpa senyuman, cuma pandangan yang tiada perasaan.

    Petanda apa pula ni? Selalunya kalau kita bermimpi tentang seseorang yang dah tak ada, adakah ianya membawa sesuatu maksud? Risau dan runsing kepalaku sekarang ini, penyudahnya entah pukul berapa aku kembali lena.



Disebabkan mimpi itu, kehidupan harianku terganggu. Setiap masa aku asyik memikirkan tentang mimpi itu. Nak aku ceritakan pada emak dan abah tapi berat pula mulut nak bercerita, nak ceritakan pada Bob.. rasa macam tak selesa pula. Walapun Bob tahu yang aku hanyalah anak angkat kepada emak dan abah tapi aku masih tidak begitu terbuka untuk bercerita semua masalah peribadiku kepada Bob, sekalipun dia selalu menjadi seseorang yang begitu prihatin denganku macam seorang abang, tapi..

    "Aku tau yang kau memang suka termenung, tapi kalau sampai tahap termenung macam ni, aku tau yang kau ada masalah kan?"

Teguran Bob yang secara tiba-tiba itu mematikan lamunanku tentang mimpi-mimpiku. Aku urut dada, reaksi biasa untuk menunjukkan yang aku memang terkejut dengan sergahannya.

    "Apasal kau ni suka main sergah-sergah?" Marahku.

    "Mana ada aku sergah, tak nampak ke aku cakap baik-baik tadi?" Balas Bob, separuh berjenaka tapi memang betul pun katanya, mana ada dia sergah, aku je yang terkejut lebih.

    "Kau ada masalah ke? Kalau ada cerita je la kat aku, aku ni kan pendengar yang setia.." kata bob.
Aku mencebik bibir.

    "Apa tak betul ke aku cakap" Balasnya sedikit tegas.

    "Terima kasih je lah sebab sudi mengoffer diri, tapi aku tak ada apa-apa masalah pun"

    "Walaupun aku kenal kau tak sampai setahun, tapi tengok muka kau pun aku dah boleh baca apa yang tersimpan dalam hati kau tu tau.."

    "Uuu... bahayanya.."

    "Heh kau jangan tak tau pula yang aku ni, boleh baca fikiran orang. Sekarang cerita apa masalah kau kat aku."

Bob baik, memang sangat baik. Tapi kadang-kadang Bob buat aku rasa rimas dengan sikapnya yang suka mendesak. Dia tak faham aku walaupun aku tau yang dia cuba untuk faham dengan sikapku yang kadang-kadang ceria macam dunia ni aku yang punya, dan kadang-kadang senyap dan suka menyendiri. Ada sesetengah perkara yang aku tak kisah berkongsi dengannya tapi ada juga sesetengah perkara yang aku tak boleh atau tak bersedia untuk berkongsi dengan dia.

    "Tengok tu, aku suruh cerita dia termenung pula. Sah! memang ada sesuatu yang terbang dalam kepala otak kau tu kan?"

    "Kalau ada pun, tak semestinya aku wajib cerita kat kau kan?"

    "Ok, aku anggap yang kau sebenarnya belum sedia nak cerita kat aku, tapi nanti, kalau kau perlukan telinga untuk mendengar, jangan lupa aku sentiasa ada untuk kau." Kata Bob. Begitu memahami. Oh, tak pernah aku lihat Bob begini. Terserlah ciri-ciri seorang lelaki berumur 25 tahun dalam dirinya. Kalaulah dulu dia tak melarang aku memanggilnya abang pasti sekarang aku dah pun menjadikannya sebagai abang angkat aku.

    "Bob, thank you." Ucapku ikhlas.

Bob tak menjawab apa-apa sebaliknya sekadar menghadiahkan senyuman segaris untukku sebelum dia kembali menyambung kerjanya.

     Ya Allah, aku mohon kepadamu agar mimpi-mimpi itu tidak membawa maksud buruk dalam kehidupanku, Ya Allah, kau cucurilah rahmatku untuk ibu dan ayah, tempatkan lah mereka dalam golongan orang-orang yang beriman. Amin..


    Sewaktu dalam perjalanan balik kerja, naluri aku mengatakan bahawa ada seseorang yang sedang memerhatikanku sejak aku keluar dari tempat kerjaku tadi. Walaupun hari masih siang, terang lagi benderang tapi perasaan tak enak itu tetap bermukim di dadaku. Aku sentiasa percaya pada kata hati dan selalunya naluri aku tak pernah silap.

    Aku mempunyai tahap naluri yang kuat sehinggakan aku boleh merasakan kehadiran syafiq walaupun aku tak nampak dia. Sewaktu sedang beratur hendak naik bas ke bandar, hati aku kuat menyatakan yang syafiq ada di dalam bas yang sama. Pada mulanya aku menganggap ia cuma mainan perasaan, ya mungkin perasaan aku saja yang berharap agar dia ada di dalam bas itu tapi sebaliknya yang berlaku bila rupa-rupanya dia betul-betul ada dalam bas tersebut!.

Dan sejak tu aku tak pernah menafikan naluri aku sendiri.

    Sambil berjalan aku mengerling ke belakang. Ingin melihat gerangan manusia yang mengekoriku itu, tapi orang itu terlalu bijak bila dia langsung tidak membuatkan dirinya berjaya dikesan mahupun terlihat oleh jelingan mataku.

    Apa yang dia nak? Mencuri? Meragut? Atau menculik aku?. Ya Allah, betapa tak selamatnya aku rasakan saat ini. LIndungi aku Ya Allah. Lindungi aku daripada manusia-manusia yang berniat jahat terhadapku.
Lindungi aku. LIndungi aku. Bantu aku. Jauhkan aku daripada manusia-manusia yang berniat jahat terhadapku itu. Ya Allah, Ya Allah.

    Tak putus-putus hatiku mengucapkan doa itu, memohon perlindungan dari yang Maha Melindungi sehingga akhirnya aku selamat sampai di rumah tanpa diculik, diragut mahupun diapa-apakan.

    "Irin?" Emak menegurku dengan kening berkerut.

    "Ya?" Jawabku sedikit blur.

    "Kenapa?" Soal emak.

    "Tak ada apa. Kenapa?" Soalku sambil menggaru kepala. Pelik dengan soalan emak.

    "Dah tu kenapa mak tengok muka pucat je? Demam ke?"

Aku usap pipi. Pucat? Terus aku melihat wajahku di cermin. Ya lah, pucat sikit bibirku.

    "Ahh.. tak, penat sikit je, banyak kerja tadi. Makan pun belum lagi." Dalihku. Tak mungkin aku akan ceritakan pada mak yang aku terasa seperti diekori tadi. Itu hanya akan membuatkan emak risau saja.

    "Lah kenapa tak makan lagi?  Patutlah pucat je muka tu, pergi makan cepat. Dah tau tekanan darah awak tu rendah, lagi nak lengah-lengahkan makan, kalau pengsan kat tepi jalan tadi siapa la yang nak tolong" Bebel mak panjang lebar sambil tangannya ligat mengurai daun pisang dari batangnya.

    Tanpa jawapan balas aku terus masuk ke bilik, menyalin baju dan keluar kembali dan masuk ke dapur, mencari makanan untuk diisi kedalam perut yang tak lapar langsung. Aku selalu macam ni, bila tak ada makanan depan mata, bukan main lapar lagi perut ni, tapi bila makanan dah terhidang depan mata, terus hilang selera nak makan. Sebab tu kadang-kadang aku makan pun kerana dipaksa oleh mak dan abah.

    "Abah tak balik lagi ke mak?" Soalku, sekadar membuka ruang perbualan.

    "Ada tadi abah balik kejap hantar daun pisang ni kat mak, lepas tu abah pergi balik. Katanya nak tebang pisang, lambatlah dia balik petang ni." Jawab mak membuka cerita.

    "Mak nak buat kuih apa dengan daun pisang tu?" Soalku, sambil menyuap sedikit demi sedikit nasi ke mulut.

    "Lepat pisang"

    "Aik, ada ke pisangnya?" Soalku sambil tercari-cari pisang di sekeliling dapur. Tak jumpa.

    "Ada, tadi abah hantar sekali, ada kat luar tu mak tak bawa masuk lagi."

    "Oh.. bagus betul tanam pisang ni kan mak? Daun dia boleh guna, buah dia dah sah-sah la boleh dimakan, batangnya pun boleh dibuat gulai. Kalau macam ni abah jadi tauke pisang ajelah." Kataku separuh bergurau tapi fikiranku ligat memikirkan logiknya mengkomersilkan tanaman pisang. Tapi bagaimana caranya?.

    "Eh, bukan abah kamu tu memang tauke pisang ke?" Soal emak, bergurau.

    "Itu tauke yang biasa-biasa, yang Irin cakap ni tauke luar biasa mak!, Jadi  pengusaha pisang yang berjaya. Boleh kan mak?" Soalku. Tiba-tiba aku jadi teruja membincangkan topik ini.

    "Kalau dah tanam pisang, jual pisang nak berjaya macammana lagi Irin, dapat abah kamu kumpul duit untuk perbelanjaan kita pun dah cukup berjayalah tu." 

    "Pisang kan boleh dieksport ke luar negara, nanti abah tanam la pisang banyak -banyak, bagi pada pemborong untuk dieksport ke luar negara, kan dah dapat banyak untung kat situ?" Kataku meluahkan buah fikiranku sendiri.

Emak cuma ketawa mendengar kata-kataku.

    "Hei.. anak mak seorang ni, kalau nak dieksport ke luar negara mestilah dia pilih baka pisang yang bagus-bagus, kalau setakat pisang emas yang selalu direbut dengan burung ni tak hendaknya diorang export ke luar negara. Pandang sebelah mata pun  tidak agaknya." Kata mak masih bersisa ketawa di bibirnya.

    "Hemm.. kalaulah Irin boleh tolong abah dengan mak.." Aku menguis nasi di pinggan. Mengeluh.

    "Irin? Kenapa Irin cakap macam tu?" Soal emak bangun sambil membawa helaian-helaian daun pisang tadi ke dapur. Sejak tadi kami bersembang dengan emak di ruang tamu depan tv manakala aku di meja makan di dapur.

    "Tak adalah, kalaulah Irin boleh tanggung keluarga kita jadi mak dan abah tak payah kerja lagi, tapi gaji Irin tak cukup banyak untuk tampung keluarga kita.." Kataku kesal. Kesal kerana emak mahupun abah tak langsung membenarkan aku untuk berbuat demikian.

    "Irin, mak dan abah tak minta Irin untuk tanggung mak dan abah tau, lagipun kita bukannya miskin macam dalam cerita Bersamamu tu yang rumah tak lengkap, elektrik tak ada, air tak ada, kita cuma tak cukup mewah tapi hidup kita sempurna, cukup semuanya. Biar kita miskin harta Irin, jangan kita miskin kasih sayang.."

    "Tapi Irin teringin nak tengok mak dan abah duduk goyang kaki kat rumah, tak payah risau pasal kerja, pasal nasi lemak, pasal pisang kat kebun. Biar semuanya Irin yang uruskan, sekurang-kurangnya Irin takkan rasa serba salah lagi sebab susahkan mak dan abah untuk besarkan Irin."

    "Irin!, kenapa cakap macam tu? Mak dan abah tak pernah rasa terbeban membesarkan Irin, padahal Irin lagi bawa keceriaan dalam hidup mak dan abah. Irin tau tak betapa teringinnya mak nak ada anak dulu? Agaknya kalau Allah tak hantar Irin pada kami, sampai sekarang pun mak masih tak merasa nak ada anak sendiri" Kata mak dengan air mata yang bergenang di tubir matanya.

    Aku bangun, basuh tangan di sinki dan memeluk emak yang berdiri di tepi para. Perasaan serba salah menguasai diriku, sungguh aku tak bermaksud untuk buat mak rasa sebegitu, aku cuma... Ahh, niatku iklas ingin membantu emak dan abah cuma mungkin emak tersalah tafsir maksudku.

    "Irin minta maaf mak, bukan macam tu maksud Irin, Irin sayang emak dan abah, Irin dah tak ada sesiapa lagi kat sini, sebab tu Irin nak mak dan abah hidup bahagia, hidup senang, maafkan Irin ya?" Aku peluk emak erat.

    "Lain kali jangan cakap macam tu lagi, ingat! Irin tak pernah jadi beban pada mak dan abah." Emak membalas pelukanku.

Aku mengangguk faham. Aku janji aku takkan ungkit lagi tentang nak balas jasa, tentang nak tolong mak dan abah dan semua perkara yang akan buat mak sedih. Lepas ni aku akan buat senyap-senyap, aku akn pastikan yang pengorbanan emak dan abah selama ni akan dibalas. Itu tekadku!.

0 ceritaMia's lovers: