http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Saturday, July 23, 2011

Bab 6


    Sejak tadi hati aku bagai ditarik-tarik agar pulang ke rumah. Tak pernah aku rasa sebegini. Fikiran aku mula mengandaikan perkara yang bukan-bukan. Tumpuanku pada kerja juga terganggu.

    Tadi aku hampir saja membuatkan gaji aku dipotong kerana terlebih memberi duit baki kepada pelanggan. Nasib baik pelanggan yang baik hati itu memulangkan semula baki wang yang aku terlebih bagi tu. Ahh.. 
kacau! Kalaulah aku dibenarkan pulang awal hari ini...

Kalaulah...

    Sedangkan jam baru pukul 1 tengahari dan aku masih ada baki masa dua jam sebelum waktu kerjaku tamat. Oh, masa cepatlah berjalan.. aku dah tak sabar nak balik rumah ni. Aku berhenti dari mengasingkan barang makanan untuk ditopup di bahagian hadapan yang sudah habis, dan duduk memeluk lutut di atas lantai. Satu benda pun tak masuk dalam kepala otakku saat ini selain rumah! Rumah! Rumah. Aku nak balik rumah sekarang boleh tak????....

    Apa la yang ada kat rumah tu sampai aku asyik teringat-ingat ni? Macamlah aku dah sebulan tak balik rumah. Ada sesuatu yang buruk berlaku pada emak ke? Atau pada abah? Tapi kalau betul ada, mesti sesiapa akan call aku kan?

    Pantas aku bangun dan capai beg untuk ambil handset yang tersimpan di dalamnya. Hanya untuk memastikan jika ada panggilan untukku yang aku tak perasan. Mungkin?.  Tapi tak ada satu panggilan tak dijawab mahupun pesanan ringkas pun. Kalau dah tak ada orang call, maksudnya tak ada apa-apalah tu Irin. Yang kau nak risau lebih-lebih ni kenapa?.

    Aku kembali terduduk di atas lantai. Kenapa hati aku tak tenang ni? Pagi tadi elok je. Aku tenung telefon bimbit Nokia itu dan berharap yang segala keresahan di hatiku ini akan hilang diserap oleh telefon bimbit ini, tapi sebaliknya keresahan aku makin bertambah bila semakin aku tenung ia, semakin aku berharap yang aku akan dapat panggilan dari rumah.

    Ahh, daripada aku pening-pening kepala, kenapa tak aku sendiri je yang telefon emak di rumah? Sekurang-kurangnya dengan cara itu resah di hatiku akan berkurangan. Aku menekan punat telefon bimbit mencari nama emak, sebelum talian itu disambungkan dan aku menunggu dengan penuh kesabaran sehingga panggilan itu dijawab.

Dua kali tutt, tiga kali, empat kali, lima kali dan seterusnya, tak dijawab. Aku matikan panggilan. Mana mak ni, takkan dia letak telefon merata-rata lagi kot sampai lupa kat mana dia simpan?

Aku dail lagi nombor telefon bimbit emak. Dua kali tutt, tiga kali dan seterusnya tetap tak berjawab. Jam di skrin telefon bimbitku menunjukkan pukul 1.30 petang. Baru 1.30 petang sedangkan aku rasa begitu lama duduk di dalam stor ni tanpa berbuat apa-apa??.

Sementara menunggu satu jam setengah lagi untuk aku balik ke rumah dan jantung aku macam dah nak meletup ada baiknya aku balik sekarang. Jadi aku takkan tertanya-tanya lagi. Aku sangkut beg ke bahu, keluar dari stor dan mencari Bob untuk meminta pelepasan awal darinya memandangkan dia merupakan manager di sini.

    "Apasal tiba-tiba je nak balik ni? Mak kau sakit ke?" Soal Bob, keliru.

    "Tak.. aku pun tak tau nak explain kat kau macammana, tapi boleh tak aku balik sekarang? Please..."

    "Ahh.. ok,ok baliklah. Apa-apa hal call aku." Katanya

    "Thank you." Ucapku dan terus berlari anak keluar dari Seven Eleven ini dan menuju ke rumah. Ya Allah, walauapapun yang menantiku di rumah, biarlah ianya sesuatu yang baik.



    Itu dan ini, apa dan siapa, bila dan bagaimana dan pelbagai persoalan menemani perjalananku ke rumah. sehingga kaki aku mencecah tanah di halaman, mataku disantap dengan imej sebuah kereta mewah berwarna hitam. Kelihatan seorang lelaki yang berpakaian seragam kemas berdiri di sisi pintu hadapan kereta.
Ada tanda tanya besar di kepalaku. Milik siapakah kereta ini? Siapa pula yang berkawan dengan orang kaya? Mak? Abah? Atau siapa?

Laju aku atur langkah ke dalam rumah. Pasti ada sesuatu yang tak elok telah berlaku.

    "Mak, abah!" Jeritku di muka pintu.

    Tiga pasang mata memandangku. Sepasang mata penuh pengharapan, manakala dua pasang mata lagi penuh kesedihan. Perlahan aku atur langkah ke arah mak yang menghulurkan tangannya kepadaku.

    Lelaki berkot dan bertali leher itu tidak berkelip memandangku. rambutnya yang agak beruban tidak mencacatkan langsung karisma dirinya. Aku resah bila pandangan matanya langsung tidak beralih mahupun berkelip dari memandangku. Siapa dia?.

    "Mak.. " Panggilku.

Ingin aku tanyakan pada mak, siapa lelaki ini, kenapa dia ada di sini. Tapi tak terluah persoalan-persoalan itu.
    "Irin.. ini encik Ghazi, dia datang sini..." Bicara mak terhenti, ada sendu dalam nadanya.
Aku pandang muka mak yang mula memerah. Ada airmata yang bergenang di tubir matanya. Kenapa mak menangis?.

    "Abah..." Panggilku, mengharapkan agar abah dapat menyempurnakan kata-kata mak yang tergantung tadi.

Abah tarik nafas, dalam. Sebelum perlahan-lahan dihembusnya semula. Kepala aku diusap perlahan. Aku nampak yang dia berusaha keras untuk senyum, tapi tawar.

    "Abah kenapa?" Soalku lagi tak sabar. Aku rimas dalam keadaan ini. Aku lemas. Aku ingin tahu apa yang terjadi.

    "Encik Ghazi datang nak bawa Irin balik." Kata abah perlahan.

    "Bawa Irin balik mana?" Soalku, keliru. Selama ni setahu aku ini saja rumah yang aku ada. Ini tempat tinggalku, ini duniaku. Bersama abah dan mak  yang setia menjagaku.

    "Bawa balik ke rumah Irin yang sebenar." Jawab lelaki tua dalam lingkungan usia abah, yang abah dan mak panggil encik Ghazi.

    "Irin ada rumah ke?" Soalku kepadanya. Bukankah selama ini hidup aku cuma sebatang kara? Aku tak ada ibu, tak ada ayah. Aku cuma ada mak  dan abah yang dah aku anggap sebagai ibu dan ayahku sendiri.

    "Ada. Irina ada rumah sendiri, atuk Irina dah lama tunggu Irina balik." Kata encik Ghazi lagi, lembut.

Atuk? Aku ada atuk? Setelah bertahun-tahun aku hidup di sini, baru muncul waris keturunanku  untuk membawa aku pulang? Gembira? Ya, aku sangat gembira mendengar berita ini. Aku ada atuk! Darah dagingku! Tapi dalam masa yang sama aku agak terkilan, di mana atuk sewaktu kejadian itu? Dimana atuk sewaktu aku ditinggalkan di kampung halaman ini? Di mana atuk sepanjang proses pembesaranku di rumah kecil ini? Di mana?.

    "Irin ada atuk?" Soalku lagi meminta kepastian.

    "Ya, pak cik datang sini sebab nak bawa Irina balik ke rumah atuk Irina. Tinggal bersama dengan dia." jelas encik Ghazi lagi, tersenyum.

    Aku tersenyum. Sinis. Setelah bertahun-tahun aku dijaga oleh sepasang suami isteri yang memintaku memanggil mereka mak dan abah, kini aku ingin dibawa pergi ke dunia asalku, meninggalkan mereka yang telah banyak berkorban untukku. Sanggupkah aku?.

    "Tapi Irin tak boleh tinggalkan mak dan abah." Kataku, tegas.

Langsung aku tak angkat muka. Sebenarnya hati aku berbelah bahagi. Kembali ke pangkuan keluarga kandungku atau terus tinggal bersama mak dan abah yang dah banyak berjasa kepadaku? Aarrgghh.. kenapa baru sekarang atuk harus muncul!! Kenapa tidak beberapa tahun lepas? Kenapa tidak semasa aku sangat-sangat memerlukan dia?

    "Irin.. mak dan abah tak larang Irin untuk duduk dengan atuk Irin, pergilah." Kata mak menahan sendu.

    Inikah perkara yang membuatkan dada aku terasa tidak enak sejak di tempat kerja tadi?Inikah perkara buruk yang aku fikirkan tadi? Menghadapi saat gembira dan perpisahan dalam masa yang sama?.

    "Irina, walaupun Irina dah duduk dengan atuk tapi Irina masih boleh datang ke sini, masih boleh lawat mak dan abah Irina kat sini. Tapi atuk, dia sangat perlukan Irina sekarang ni. Dia rindukan Irina.." pujuk encik Ghazi.

    Ya, aku ingin kembali ke pangkuan atuk yang selama ini sudah aku lupakan, aku ingat aku cuma ada ayah dan ibu, tapi rupanya aku juga ada atuk, atuk yang jarang aku jumpa kerana kesibukannya.

    Tapi apa pula kata mak dan abah? Aku anak yang tak kenang budi? Aku seperti kacang lupakan kulit. Apa pilihan yang harus aku pilih?. Air mata aku begenang, tunggu masa untuk tumpah je. Keliru, gembira, kecewa semua bercampur gaul.

    "Irin.. mak ikhlas benarkan Irin pergi. sementara masih ada masa, pergi lah jumpa dengan atuk Irin, habiskan sisa hidup yang masih ada dengan dia sebelum terlambat. Sekurang-kurangnya Irin akan rasa lebih dekat dengan ibu dan ayah Irin kan?"  Pujuk mak dalam sendunya.

    "Tapi mak..."

    "Dari dulu lagi mak dah ikhlaskan hati untuk biarkan Irin cari keluarga kandung Irin bila Irin dah bersedia nanti. Sekarang, peluang dah ada depan mata, takkan irin nak lepaskan saja? Irin dah hilang ibu dan ayah, takkan Irin nak hilang atuk pula?" Pujuk mak lagi.

Aku mengeluh, berat. Mak membuatkan aku rasa semakin serba salah.

    "Tapi ini terlalu mengejut, Irin belum sedia.." Kataku. sekurang-kurangnya aku perlu memberitahu majikanku yang aku perlu berhenti kerja, aku perlu mengemas pakaian dan barang-barangku. Banyak benda yang perlu aku selesaikan di sini.

    "Encik Ghazi datang dari jauh semata-mata untuk bawa Irin balik, takkan Irin nak biar dia balik dengan tangan kosong, dan hampakan atuk Irin yang tengah menunggu Irin sekarang? Pergilah Irin, abah dengan mak bukan menghalau tapi atuk Irin lebih berhak ke atas Irin" Kata abah lembut, tapi terasa pedih menikam jantungku. Seolah-olah abah menghalauku walaupun dia mengatakan sebaliknya.

    Air mataku tumpah juga. Perlahan dan semakin deras. Peritnya rasa situasi ini. Kenapa aku perlu menghadapi berita gembira dan duka sekaligus?

    "Saya faham kalau Irina perlukan masa untuk berfikir dan selesaikan semua urusannya disini, tiga hari lagi saya akan datang balik untuk bawa Irina balik ke sana.." Kata-kata encik Ghazi membuatkan hati aku kembali tenang.

    Aku kesat air mata. Dalam keadaan begini menangis takkan menyelesaikan masalah. Aku perlu berbincang dengan mereka secara lebih terperinci.

    "Irin nak tau, macammana pak cik boleh jumpa Irin kat sini?" Soalku.

encik Ghazi menarik nafas panjang, seolah-olah perkara ini terlalu berat untuk diceritakan.

    "Sebenarnya kami dah lama cari Irina, dah bertahun-tahun sejak kemalangan itu berlaku, atuk Irina tak pernah berhenti cari cucunya. Kehilangan Irina jadi tanda tanya pada kami semua, kalau Irina pun terbabit dalam kemalangan tu sekali, mesti ada jasadnya di situ, tapi.. " encik Ghazi berhenti bercakap dan menunduk.

    "Saya tak sanggup nak lihat atuk Irina terus-terusan menyalahkan dirinya sebab tak ambil peduli pada anak, menantu dan cucunya. Bertahun-tahun dia hidup dalam kemurungan. sehinggalah beberapa hari lepas, penyiasat persendirian yang kami upah, terjumpa Irina di sini. "

    Penyiasat persendirian? Orang itukah yang mengekoriku tempoh hari sewaktu aku baru pulang dari kerja?

    "Tapi macammana pak cik boleh yakin dan pasti yang Irin lah orang yang pak cik cari?" Soalku, mula ragu-ragu. Entah-entah pak cik Ghazi tersalah orang dan aku sebenarnya tak ada atuk?.

    "Sebelum pak cik datang sini, pak cik dah siasat latar belakang Irina dulu. Irina Imani binti Ilyas, kematian ibubapa sewaktu berumur empat tahun dah cukup membuktikan Irina adalah orang yang kami cari." Kata pak cik Ghazi, yakin.

Aku telan liur.

4 ceritaMia's lovers:

Rindu Lukisan said...

Fuhhhh!!! baru nampak sirna kat n3 kali nih...

mia kaftiya said...

erkk!.. mcm n3 sblm2 nih mendung jer.. betul ker?. huuu... *tundukkepalamengeluh*

Juann Fitri said...

kenapa tukar gambar cover? kita suka yang dulu~ hehe...

mia kaftiya said...

erk! ye ke.. tp akak suka yg ini.. heheh.. sbb rase cam dah borink tgk cover lame tu.

*oh, boleh camtu? Borink?*