http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Thursday, August 11, 2011

Bab 9




Aku berkalih ke kiri, cahaya di luar terbias ke mataku di sebalik langsir yang terselak. Aku memusing ke kanan pula, ingin mendapatkan posisi yang lebih selesa. Tapi sekilas mataku seakan ternampak bayangan seseorang sedang duduk di kerusi yang berhadapan dengan katil beraduku.

Aku gosok mata dan memandang makhuk yang kelihatan seperti sedang merenungku itu. Seorang lelaki. Ahh.. pasti aku bermimpi, mana ada lelaki kat dalam bilik aku. Aku kembali memejamkan mata dan mengiring ke kanan.

"Haihh..." 

Telinga aku menangkap bunyi suara lelaki mengeluh. Berkerut-kerut keningku cuba mengecam suara yang aku dengar tadi dengan mata tertutup. Senyap. Tiada satu bunyi pun yang aku dengar. Sah!, aku bermimpi.

"Berapa lama lagi kau nak tidur?" 

Sekali lagi telinga aku menangkap suara lelaki berkata-kata. Takkan aku...

Aku buka mata dan memandang ke arah kelibat lelaki yang aku nampak tadi. Memang ada seorang lelaki sedang berdiri berpeluk tubuh memandangku tanpa perasaan. Aku gosok mata berkali-kali. Aku buka mata luas-luas. 

Ya, lelaki itu berada di bilikku.

"Aaarrrrrhhhhh..." Spontan aku menjerit. Terkejut.

Sekuat hati aku menjerit dan menjerit dan menjerit sehingga Ros datang tergesa-gesa dan menenteramkan aku. Barulah aku berhenti menjerit dan menarik nafas tercungap-cungap tapi lelaki itu tetap  terus memandangku tanpa perasaan.

Ros menghulurkan segelas air kosong kepadaku. Aku meneguknya rakus. Lupa langsung yang aku masih belum cuci muka dan gosok gigi.

"Siapa dia? Apa dia buat kat bilik kita? Macammana dia boleh masuk ke sini? Suruh dia keluar." Soalku bertalu-talu. 

"Cik muda, ini.. tuan muda Iman Harraz, saya yang bagi dia masuk ke sini." Terang Ros satu persatu.

Aku pandang Ros dan lelaki ini silih berganti. Tuan muda Iman Harraz?  Maksudnya ini lelaki yang Ros ceritakan kepada aku malam tadi? Kenapa pula Ros boleh membiarkan seorang lelaki masuk ke bilik aku masa aku tengah tidur, sedangkan aku dan lelaki ini belum ada apa-apa ikatan lagi.

"Bersiap sekarang dan jumpa aku di ruang makan dalam  masa 15 minit dari sekarang. Ada banyak perkara yang perlu kita bincangkan.." Seiring kata-katanya itu dia pun berlalu keluar dari bilikku.

Aku pandang muka Ros, blur. Serius, aku tak faham langsung apa yang tuan muda Iman Harraz tadi tu katakan walaupun aku mendengar dengan jelas yang dia nak jumpa aku di ruang makan 15 minit dari sekarang.

Tapi...

"Baik cik muda mandi dan bersiap sekarang. Saya bukan nak takutkan cik, tapi tuan muda tu memang tegas orangnya. dia sangat puntual." Kata Ros memberi peringatan kepadaku.

Tanpa berlengah lagi Ros menarik tanganku supaya bangun dari katil dan menolakku ke bilik air. 


30 minit kemudian...

Aku berjalan ke ruang makan dengan hati yang berdebar-debar. Andai diberi pilihan, aku memilih untuk tidak bersarapan dan terus duduk di dalam bilik. Berseorangan di dalam bilik lebih baik, daripada menghadapi lelaki yang tak aku kenali ini dan dikatakan sebagai seseorang yang menakutkan!.

Tapi aku tak diberi pilihan...

Semakin kaki aku menghampiri meja makan, semakin gelisah dan berdebar jantungku dibuatnya. Aku dah terlewat 15 minit daripada waktu yang diberikan. Aku tak kenal lelaki ini dan dia berada di bilik tidurku sewaktu aku sedang nyenak tidur. Dan baru malam tadi aku diberitahu yang lelaki ini adalah seseorang yang sangat penting dalam hidup aku sedangkan aku tak rasa begitu.

Sampai di ruangan makan, atuk juga berada di situ bersama-sama dengan tuan muda Iman Harraz itu, lega.. sekurang-kurangnya aku takkan rasa kekok jika berdua-duaan dengan lelaki itu. 

"Irin.. mari duduk, atuk nak kenalkan Irin dengan seseorang." Hanya atuk yang menyambut kedatanganku ke sini tapi tidak tuan muda Iman Harraz. Sejak tadi dia hanya menunduk dan menikmati sarapannya tanpa mengalihkan pandangannya ke arahku sikit pun

Aku tarik kerusi dan duduk berhadapan dengan lelaki sombong ini, bak kata Ros, dia bukan sombong tapi orang selalu kata dia sombong. Bagi aku dia memang seorang yang sombong! Kalau tak dia takkan memandangku tanpa perasaan semasa aku menjerit melihat mukanya di bilikku tadi, dia juga takkan terus beredar tanpa segaris senyuman sewaktu dia menyuruhku bersiap dan keluar ke ruangan makan, dia juga tak akan menundukkan kepalanya sejak tadi seolah-olah aku langsung tak wujud di sini. Betul tak?

Rupanya tanpa sedar, dari tadi aku asyik memerhatikan lelaki ini sehingga ditegur oleh atuk, "Ini Iman Harraz, mulai hari ini dia akan jadi kawan Irin" 

"Kawan?" Aku memandang atuk, pelik.

"Ya, mulai hari ini, dia akan bersama dengan Irin setiap masa dari Irin celik mata sampailah bila Irin tidur.  Anggap sajalah yang Iman ni teady bear Irin..hahaha.." Atuk ketawa. Lucu agaknya dengan perbandingan Iman Harraz sebagai teady bear aku.. eeii.. tolong, siapa kata aku nak usung teady bear ke hulu ke hilir. Kalau betul tuan muda Iman Harraz ini akan jadi calon suami aku, rasanya atuk tak perlulah sampai perlu menyuruh dia mengekoriku sepanjang masa.

"Selamat pagi cik muda Irina Imani.." Pak cik Ghazi tiba-tiba muncul dengan buku hitam yang dikepit di lengannya dan menegurku.

"Pagi.." Apa mimpi pak cik Ghazi memanggilku cik muda? Sebelum ni elok je panggil Irina.

"Tuan, kita kena pergi sekarang" kata pak cik Ghazi berbisik perlahan di telinga atuk tapi masih mampu didengari oleh aku. Aku memandang atuk dan pak cik Ghazi, menunggu mereka memberitahu kepada aku kemana mereka ingin pergi.

"Irin, atuk ada kerja yang nak dibuat ni, Irin bolehlah berkenalan dengan Iman,  mulai hari ini kamu berdua perlu bekerjasama. Jangan gaduh-gaduh.." Atuk menepuk bahu Tuan muda Iman Harraz dan bangun perlahan-lahan dibantu oleh pak cik Ghazi. 

Aku pandang muka Tuan muda, Jangan bergaduh? Apa maksud atuk? Dan ketika atuk sudah beredar barulah lelaki ini mengangkatkan kepalanya memandangku.

"Habiskan makanan kau cepat dan jumpa aku kat bilik bacaan tepat pukul 9!" Kata tuan muda dengan perkataan tepat itu ditekankan dengan lebih dalam supaya aku mendengar dengan lebih jelas dan dia bangun meninggalkan aku di meja makan ini. Ya, aku tau dia memerliku. 

Baiklah, kejengkelannya sudah semakin  terserlah!.

Aku meneruskan bersarapan sambil memandang keadaan di sekeliling ruangan makan yang agak luas ini sekalipun hanya aku seorang yang sedang makan di meja 'maha' panjang ini, mataku meliar memerhatikan ke dinding yang dihiasi dengan gambar-gambar pemandangan, potret yang mempunyai nilai estetika yang tinggi, jam dinding berbentuk seperti rumah..., piring bermotifkan.. kejap! JAM? Ya, jam menunjukkan lagi lima minit sebelum ia mencecah ke pukul 9 dan aku masih belum selesai makan malah aku sendiri tak tau di mana letaknya bilik bacaan.

Oh my god, apa aku nak buat ni? Ros! Mana Ros? Hanya Ros yang boleh tolong bawa aku ke bilik bacaan tapi dia tak ada bersamaku sekarang ini. Dalam keadaan yang kalut memikirkan dimana bilik bacaan, dimana Ros, dengan perut yang berbunyi kelaparan lagi, aku sempat capai sebiji muffin di atas meja dan terus keluar dari ruang makan dan mencari dimana letaknya bilik bacaan dalam rumah yang ada entah berapa banyak bilik ini. Satu harapanku agar aku tidak terlewat untuk kali kedua.

Tuan muda Iman Harraz, kau betul-betul buat hari aku kalau bilau!.


*******************


Sebaik  pintu bilik bacaan itu dibukakan untukku, aku terus meluru masuk dan mencari tuan muda dengan nafas yang tersekat-sekat, penat. Tak dapat aku gambarkan dalam masa lima minit aku perlu berlari dan mencari bilik bacaan yang entah dimana, mujur ada seorang pembantu lelaki yang bertanyakan kepadaku jika aku memerlukan pertolongannya, terus aku memintanya membawaku ke bilik bacaan, nah! Sekarang di sinilah aku terbongkok-bongkok menarik nafas di hadapan tuan muda Iman Harraz yang sedang berdiri tegak sambil melihat jam di tangannya.

"Bagus, lain kali kalau kau rasa perlu 'berkuda' untuk sampai tepat pada masanya, aku memang sangat galakkan!" Kata tuan muda lalu mengambil tempat duduk di meja yang terletak di tengah-tengah ruang.

Aku menyusul mengikutnya duduk. Muffin yang berada di genggamanku sejak tadi aku letak di atas meja. Aku tarik nafas dan hembus berulang kali untuk meredakan perjalanan oksigen aku yang dah macam tunggang terbalik ni.

"Eh, ni apa ni?" Soal tuan muda sambil menunjuk dengan pandangan yang jelik ke arah muffin yang aku bawa itu.

"Muffin." Jawabku sepatah. Takkan dia tak kenal makanan yang dia makan tadi?

"Macammana benda ni boleh ada kat sini?" Soalnya lagi.

"Kita bawa.." Jawabku, pelik dengan soalannya.

"Ada tak aku kata 'jumpa aku di bilik bacaan dan bawa sebiji muffin?' tadi?" Soalnya lagi, masih berkias denganku. Sekarang aku faham kenapa dia bertanya soalan-soalan pelik dan agak merepek itu.

"Tadi kita tak sempat nak habiskan makanan, sebab tu kita bawa ni, ingat nak spare kalau-kalau lapar nanti."

"Dalam villa ni, kau tak boleh buat semua benda ikut suka hati kau, ada peraturan yang mesti kau patuhi termasuk tak boleh makan selain di dining hall. Aku nak kau buang sekarang makanan ni" Arahnya, tegas.

"Tapi..." Aku buat muka kasihan.

"Buang." Dia buat muka serius. 

Kecut perut aku.

Gila ke apa mamat ni nak buang-buang makanan? Tau la dah biasa hidup mewah sampai makanan pun sanggup main buang-buang. Err.. tapi aku tak sanggup nak buang, macammana ni?

"Kau nak buang sekarang atau biar aku yang tolong buangkan?" Soal tuan muda lagi bila dilihatnya aku masih tidak berganjak dari kerusiku.

"Tak payah buanglah, kita simpan."  Kataku, memberi saranan. Tuan muda memandangku tajam.

"Kita tak makan, kita simpan je." Kata aku lagi, cuba menyakinkannya.

    "Dengar baik-baik apa aku nak cakap ni. Aku amat pantang dengan lima perkara. Pertama, tepati masa. Kedua, jangan melawan cakap aku. Ketiga, ikut arahan. Keempat, jangan paksa aku untuk ulang apa yang aku dah sebut dan kelima, hormat aku. Kalau kau tak patuhi semua perkara itu, ada hukuman yang akan menanti kau." Katanya tegas.

"Err.. " Aku kelu, tak tau apa yang patut aku balas dengan kata-katanya itu. Lebih kelu lagi sebab rasanya aku dah pun melanggar tiga prinsip yang pertama. Dan apa katanya tadi? Ada hukuman untuk aku kalau tak ikut cakap dia? Alamak.. habislah.

Dari posisi duduk tegak di kerusi, tuan muda mula menyandar dan memeluk tubuh. Pandangannya masih terarah kepadaku, tiada senyuman di bibirnya selain muka dingin yang seperti tak ada perasaan.

"Aku bagi peluang untuk kau supaya tak ulangi kesalahan ke tiga." Katanya. 

Kepantangan nombor tiga, ikut arahan. Baru tadi dia suruh aku buang makanan ni jadi maksudnya sekarang, aku tetap kena buanglah muffin ni? Oh sayangnya... 

Dalam terpaksa dan paksa rela, aku bangun membawa sekali muffin itu menuju ke tong sampah yang terdapat di satu sudut tepi dinding. Dalam setiap langkahku aku berdoa supaya Allah ampunkan dosa aku sebab sengaja suka-suka nak buang makanan, padahal dulu masa duduk dengan mak dan abah nak dapatkan benda ni sebiji pun punya la susah. Bukan susah sebab tak mampu nak beli, tapi susah sebab tak ada dijual di pekan tempat kerjaku, cuma ada dijual di bandar sahaja. 

Oh, nampak sangat betapa kolotnya pekan tempat tinggalku dulu, nak cari muffin sebiji pun susah. ish..ish..ish..

"Apa yang kau menungkan lagi tu? Aku suruh kau buang, bukan suruh kau tenung dia." Teguran tuan muda Iman Harraz membawa aku kembali ke situasi yang tak mahu aku lakukan. Aku memandangnya dengan pandangan simpati. Kenapa kejam sangat dia sampai sanggup suruh aku buang makanan semata-mata untuk mematuhi peraturan di bilik bacaan ini?

Tuan muda mengeluh, kuat. 

"Oleh kerana kau masih baru kat sini dan tak tahu peraturan di sini, fine! Aku maafkan, makan cepat sebelum kita mulakan perbincangan. Tapi lain kali pastikan yang kau tak ulang perkara ini" Katanya, masih ada nada ketegasan dan 'kejelikan' dalam tutur katanya. 

Aku mengangguk dan tersengih gembira. Tanpa membuang masa aku terus makan muffin blueberry itu di tempat aku berdiri dimana betul-betul bersebelahan dengan tong sampah.

"Kot iya pun tak payah la makan kat tepi tong sampah tu..." Kata tuan muda, mengeluh. Aku memandangnya, memintanya mengulang kembali apa yang dikatakan tadi. Telingaku tidak mendengar dengan begitu jelas kata-katanya tadi.

Dia memberi reaksi dengan menggelengkan kepalanya dan membuat isyarat tangan supaya menyuruh aku menghabiskan makanan. 

Satu, dua, tiga, ngap! Dah habis. Aku kembali ke meja dengan mulut yang penuh. Tuan muda memandangku dengan pandang yang.. pelik? Jelik? Entah, sukar untuk aku tafsirkan pandanganya, tapi itu pun tak lama bila dia kembali menatap kertas dihadapan matanya sebelum kertas itu diletakkan betul-betul di depanku.

Dengan mulut yang masih mengunyah, tanganku mencapai kertas di atas meja. Mata aku meneliti satu persatu perkataan yang tertera di atasnya. Apa benda ni? Macam jadual harian aku je?. 

6.00 pagi : wajib bangun sebelum aku yang gerak kau supaya bangun
6.30 pagi : tak payah nak bermalas-malasan atas katil lagi, ikut aku pergi jogging

Apa ni? Apa ni? Apakah ini?! Aku pandang tuan muda mengharapkan penjelasannya. Tapi dia pula memandangku dengan kening yang dijongketkan. Aku membalas dengan turut mengangkat kening.

"Apa ni?" Soalku, akhirnya. Tak sanggup nak lawan angkat-angkat kening dengannya lagi semata-mata untuk mendapatkan jawapan kepada persoalan 'kertas apakah ini?'.

"Jadual harian kau." Jawabnya. 

"Jadual...?? " Aku mengharapkannya menjelaskan kepadaku dengan lebih mendalam maksud 'jadual harian aku' ni memandangkan aku langsung tak faham apa kena mengena jadual ini dengan tuan muda Iman Harraz yang kononnya akan menjadi calon suamiku.

"Oh, mungkin aku patut mulakan dari awal memandangkan atuk tak cakap apa-apa pun lagi pasal aku pada kau. Kan? " Soalnya sambil bangun dari kerusi dan berjalan mengelilingi kerusinya itu sebelum dia menunduk dan memandangku sewaktu dia menyebut perkataan 'kan?'. 

Laju aku mengangguk. 

"Nama aku Iman Harraz, aku bekerja dengan atuk kau sejak aku habis belajar dan skop kerja aku sebelum ni hanya tertumpu pada hal-hal pentadbiran di pejabat, sebab itu memang kerja aku. Tapi sejak kau muncul, skop kerja aku pun mula diubah. Atuk nak aku jadi penasihat kau sepenuh masa yang mana aku terpaksa tinggalkan semua kerja-kerja aku dipejabat dan menghadap muka kau disini. Oh ya, sebenarnya selain daripada menjadi penasihat kau, aku juga boleh dikelaskan sebagai 'bodyguard' kau. Jadi aku harap yang kau takkan buat aku menyesal sebab setuju terima kerja ini. Boleh?" Soalnya. Berhenti berjalan-jalan memusing meja dan memandangku sambil mengangkat sebelah kening.

"Err.. boleh kot.." Jawabku ragu-ragu. Macammana aku nak buat supaya dia tak menyesal dengan kerja dia ni?.

"Kau boleh buat kalau kau patuhi lima prinsip yang aku cakap tadi."

"Tapi tuan muda...."

"Ahh.. lagi satu, jangan panggil aku tuan muda, kau bukan pekerja aku, aku yang bekerja untuk kau, sepatutnya aku yang panggil kau cik muda" Tuan muda memotong percakapanku membuatkan aku jadi blur sejenak. Lupa langsung apa yang aku nak tanyakan padanya tadi.

"Habis tu kita nak panggil apa?" Soalku. Eh, kenapa soalan ini pula yang keluar dari mulutku, sepatutnya aku nak tanya apa maksudnya dengan tugasnya sebagai penasihat aku tu... Adoi.

"Kau ni tak faham bahasa ke, sengaja tak nak faham? Atau pekak?" Soalnya. Agak sarkastik. 

Aku menunduk. Dah sah sah aku memang tak faham bahasa. "Prinsip  Keempat, jangan paksa aku untuk ulang apa yang aku dah sebut" Dah tiga kali aku diperkenalkan kepada dia sebagai Iman Harraz, itulah nama yang sepatutnya aku panggil. 

"Ambil jadual tu dan tampal di bilik kau. Mulai esok, jadual itu akan berkuatkuasa serta-merta. Pastikan yang kau tak tertinggal satu aktiviti pun. Ada apa-apa lagi yang kau nak tanya?" Soalnya.

Ya, aku nak tanya. Macam-macam. Tapi apa yang patut aku tanyakan dulu ya?.

"Kalau tak ada kau boleh keluar sekarang."

"Ada!."

Iman Harraz memandangku, menanti soalan.

"Ermmm.. apa maksud awak, jadi penasihat kita?" Soalku. Terkeluar juga soalan ini.

"Membantu kau dalam mengadaptasikan diri dengan kehidupan baru kau di villa ini sebelum kau akan diperkenalkan dengan orang luar." Ringkas dan padat jawapannya.

"Itu je?" Soalku lagi. Rasanya macam dia ada terkurang sesuatu yang belum diberitahu kepadaku. 

"Apa lagi yang kau nak tau?" Soalnya kembali kepadaku.

Betul ke atuk nak jodohkan kita? Oh, macam berani je nak tanya soalan ni kat dia.  Andai diberi peluang untuk bersuara, aku nak cakap kat atuk yang aku tak mahu dijodohkan dengan lelaki ini. Baru pertama kali bertemu, dia dah bagi tanggapan yang buruk kepadaku. Dengan reaksi mukanya, dengan kelakuannya.. dengan... semua tentang dia! Aku tak berkenan.

"Kenapa awak yang jadi bodyguard kita?" Penyudahnya itu soalan yang keluar dari mulutku.

"Sebab aku yang akan bersama kau setiap masa, terpaksalah aku ambil alih tugas pengawal peribadi dengan menjaga kau..." Katanya dengan reaksi muka bosan.

        "Bukan sebab awak calon....." Aku tak jadi meneruskan kata-kata bila pandangan mata tuan muda tepat memandang ke arahku. Tiba-tiba lidah aku jadi kelu nak bersuara.

        "Calon apa?" Soalnya.

Aku menggeleng. Dan tersengih. Berharap yang dia akan mengabaikan kata-kataku tadi.

        "Calon suami kau?" Soalnya.

Aku jadi tak tau nak mengangguk atau menggeleng atau buat tak tau saja.

        Tuan muda ketawa. Perlahan dan makin galak. Dia memandangku sambil menggelengkan kepalanya lalu keluar dari bilik ini dengan suaranya ketawa kedengaran kuat di telingaku walaupun pintu sudah ditutup.

Jadi maksudnya, dia bukan calon suami aku macam yang Ros katakan semalam? Oh, patutlah Ros cakap semalam...

"Selagi tuan pengerusi tak cakap apa-apa cik muda tak payah bangkitkan apa-apa tentang hal ini. Rileks saja ok?"

Jadi Ros cuma menipu aku? Ros!!!!!!......

7 ceritaMia's lovers:

Anonymous said...

b'Akhirnyaaa satu penntian....
Tuan Muda Iman Harraz
Siap Irin lps niee...hrp tabah yaa..
Peace!

mia kaftiya said...

Tanpa nama : wah! nmpaknya menanti iman harraz keluar dgn tabah erk.. hehe.. tq!!.

Irin akan lebih banyak gigit jari lepas ni, tapi di memang tabah..hahah

Che'E said...

akhirnya muncul jugak iman haraz nih...
salam,hehe main terjah je...
sy follow...

nailofargurlz said...

citer nie adew sikit ala2 romantik princess vs taiwan..anyway citer nie best :)

mia kaftiya said...

nailofargurlz : apa tajuknya? princess vs taiwan? nk tgk kat utube. Hahah.. :p

p/s : citer ni ispired by "my pincess" korean drama.

Insan Kerdil said...

betullah...cite ni ala-ala drama taiwan romantic princess..tapi pape pun cite ni menarik..:)

mia kaftiya said...

betullah.. lepas korg ckap baru kte pg utube cerita tu, but then tgk separuh jer.. huhuhuu