http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Wednesday, August 17, 2011

Bab 10



"Ros! awak kena jelaskan kat kita tentang hal ini!" Selepas selesai sesi 'beramah-mesra' dengan tuan muda yang katanya tak payah nak 'bertuan muda' sangat tu, aku terus kembali ke bilik dengan perasaan tak sabar-sabar nak dapatkan penjelasan sebenar daripada Ros.

"Jelaskan apa cik muda?" Soal Ros dengan muka tak bersalah. 

"Siapa sebenarnya tuan muda Iman Harraz?" Soalku sambil bercekak pinggang.

"Anak Tuan Ghazi, dan..."

"Yang pasti dia bukan calon suami kita kan?" Aku memotong percakapannya.

"Err.. heheheh.." Ros tersengih sumbing.

"EeIii.. awak ni jahat tau Ros, kenapa tipu kita? Malu kita tadi dengan tuan muda awak tu.." Bentakku, geram. 

"Sorry la cik muda.. masa tu saya ingat nak main-main je, lagipun cik muda sendiri yang kata tuan muda tu calon suami cik, saya iyakan sajalah.. tapi tuan muda cakap apa?" Kata Ros masih tak mahu mengalah.

"Tapi awak tak patut terus biarkankan kita fikir yang tuan muda Iman Harraz tu calon suami kita, sekurang-kurangnya bagitau la hal sebenar kat kita sebelum kita jumpa dia tadi. Bila kita terlepas cakap, dia tak balas apa-apa pun, tapi dia ketawa je. Ketawa menyindir tau. Dah la lepas ni kena selalu jumpa dia, hurmmm... tak tau nak sorok muka kat mana. Malu!" Jeritku. Kalaulah jeritan ini boleh hilangkan perasaan malu yang bertapak dalam hati aku sekarang ni.

"Sorry, sorry, sorry.. saya terlupa nak cakap. Alah lagipun.. tuan muda tu kan 'tak ada perasaan' lepas ni mesti dia buat tak tau je pasal tu. Cik muda tak payah malu-malulah.." Kata Ros cuba menyedapkan hatiku. Sanggup dia kata lelaki itu tak ada perasaan?.

"Pandai la awak dia tak ada perasaan. Dia kan manusia, semua manusia ada perasaan." Kataku, sengaja tak mahu faham dengan gurauan Ros.

"Memang la dia manusia yang ada perasaan.. maksud saya, tuan muda tu jenis tak ambil kisah la dengan hal-hal macam ni. Percayalah." Ros cuba meyakinkan aku. 

"So, macammana dengan tuan muda? Ok tak dia?" Soal Ros lagi lalu menarik aku duduk di sofa.

"Macammana apa? Macam biasa la jumpa manusia-manusia lain." Jawabku acuh tak acuh. Fikiranku masih terganggu dengan perkara yang berlaku di bilik bacaan tadi. Aku masih berharap yang Iman Harraz akan melupakan segala hal yang berlaku hari ini.

"Ye la.. tak seronok ke jumpa dia?" Giat Ros tersengih-sengih.

"Seronok? Hari pertama tengok dia pun kita dah rasa macam tak sanggup nak hadapi hari-hari seterusnya dengan dia, dan lagi satu.. dia kata dia bekerja untuk kita tapi kita terasa macam kita pula yang bekerja untuk dia." Aku mula bersemangat untuk mencerita kepada Ros, tentang 'kepelikan' perangai Iman Harraz.

"Kenapa pula?" Ros kerut dahi.

"Awal-awal lagi dia dah bagitau apa perkara yang kita wajib patuhi. Apakah? Bukan ke kita yang sepatutnya cakap kat dia perkara-perkara yang dia sepatutnya patuhi? Dialah yang kena ikut peraturan kita, bukan kita yang ikut peraturan dia kan Ros?" Aku pula yang kerut dahi.

"Ha... itu la saya cakap, tuan muda ni lain sikit perangainya. Lepas ni cik muda siap sedia ajelah dengan perangai dia tu."

"Eii.. Ros buat kita rasa seramlah... Apa yang dia nak buat?" Aku peluk kedua-dua bahu seolah-olah berada dalam kesejukan. 

"Itu saya pun tak pasti, tapi yang saya sangat pasti, tuan muda adalah seorang lelaki yang sombong dan tak suka bercampur gaul dengan orang lain." Kata Ros sambil pandangannya dihalakan ke syiling. Tangannya terawang-awang ke udara. 

"So?"

"So.. dia akan cuba sedaya upaya untuk menyusahkan orang-orang yang berurusan dengannya." Kata Ros kembali memandangku, bersemangat.

"Betul ke ni Ros?..." Soalku, mula cuak.

"Pernah ke saya menipu cik muda selama ni?" Soal Ros, angkuh. kedua-dua belah tangannya diletakkan di pinggang.

"Pernah, beberapa jam lepas." Jawabku spontan. Jari telunjuk aku letak di bawah dagu, seolah berfikir. Boleh pula dia tanya soalan tu kat aku sedangkan tadi aku baru saja mempersoalkan kepadanya kenapa dia menipu a.k.a tidak berlaku jujur denganku tentang siapa sebenarnya Iman Harraz.

Ros tersengih sambil menggigit jari. Baru tersedar akan kesilapannya mengutarakan soalan.

"Ah.. kalau cik muda nak tau, beberapa bulan lepas dia pernah buat seorang 'anak buah' Puan 
Maimunah berhenti kerja kerana ketegasannya sedangkan maid girl  itu cuma tersalah menghantar minuman yang dimintanya." Kata Ros membuka hikayat beberapa bulan lepas. Bukan hikayat zaman berzaman.

"Berhenti kerja... maksudnya Harraz berhentikan maid girl tu?" Soalku, tidak lagi menggunakan nama tuan muda memandangkan aku ingin membiasakan memanggil Iman Harraz tanpa menyebut tuan muda di pangkal namanya.

"Tak.. maid tu sendiri yang nak berhenti sebab dia tak tahan dengan hukuman yang tuan muda bagi."

"Hukuman??.." Aku telan liur. Iman Harraz juga pernah menyebut tentang hukuman padaku tadi. "Apa hukumannya?" Soalku lagi. Ingin tahu walaupun terasa cuak juga di hati ni.

"Dia disuruh membancuh lima puluh cawan air teh panas, sebab minuman yang tuan muda minta tu air teh tapi yang maid girl tu bagi air kopi. Alasannya, dengan membancuh lima puluh cawan teh akan mengajar maid girl itu supaya lebih peka pada arahan dan permintaan."

"Lima puluh cawan? Banyak giler, lepas tu siapa yang nak minum air tu semua? Harraz la yang habiskan ya sebab dia nak sangat minum teh?.." Soalku separuh berjenaka, entah kenapa aku lebih selesa memanggil lelaki itu dengan nama Harraz. 

"Tuan muda nak minum? Huh.. secawan pun tak disentuhnya semua air tu, dia suruh maid girl  tu agihkan pada setiap orang dalam villa ni. 'Agihkan' bermaksud, pembantu tu perlu usung cawan-cawan tu dan bagi pada semua penghuni villa. Cik Irina bayangkan sendirilah penat ke tidak berjalan satu villa ni..." 

Kotak fikiranku mula membayangkan seorang perempuan dengan kain labuh warna hitam dan apron berenda yang dipakainya, perlu berjalan dari satu sudut ke satu sudut sambil menatang dulang yang berisi cawan-cawan air teh untuk diagihkan kepada penghuni di villa yang mempunyai keluasan entah berapa puluh meter persegi ini. Woahh.. Iman Harraz memang kejam!. 

Pasti selepas selesai mengagihkan minuman itu, perempuan itu terduduk lemah. Mungkin kakinya terasa macam nak tercabut. Kesian.. kesian..

"Sampai macam tu sekali Ros?" Soalku, ada nada simpati dalam pertanyaanku itu.

"Bukan 'sampai macam tu', ada lagi yang lebih teruk tuan muda pernah buat"

"Haahh.. ye ke?" Aku menekup mulut dengan jari kerana terlalu terkejut dengan berita ini.

"Betul.. kali ni saya memang tak menipu, tapi saya tak nak  la cerita kat CIk muda.."

"kenapa? Cerita je la.."

"Kalau saya cerita confirm nanti cik muda makin takut nak berdepan dengan tuan muda."

"Kalau awak tak cerita lagi buat kita gerun" 

"Percayalah, kalau saya cerita nanti cik muda lagi takut nak berdepan dengan dia. Oleh kerana cik muda akan lebih banyak menghabiskan masa dengan tuan muda, lebih baik cik muda tak payah tau.."

Kata-kata Ros itu sebenarnya tak bagus sebab lagi dia tak mahu cerita, lagi hati aku meronta-ronta nak tahu. "Ros.. cerita la." Aku memegang lengannya dan memintanya bercerita dengan mimik muka mohon simpati.

Ros membalas pandanganku dengan muka kasihan. "Oklah..oklah.. saya cerita.." Kata Ros dengan reaksi muka seperti terpaksa bercerita.

Tersenyum senang aku.

"Dulu.. tuan muda pernah suruh seorang pembantu lelaki berlari keliling villa ni, dua pusingan." 

"Sebab?"

"Lelaki tu tak faham arahan dia. Kalau tak silap saya, tuan muda suruh dia bawakkan fail yang tertinggal dalam bilik bacaan, tapi yang lelaki tu bawa buku yang selalu tuan muda baca. Dah la masa tu tuan muda nak cepat ke pejabat. Ahh.. memang tak ada maaf bagimu lagilah, terus dia suruh lelaki tu berlari, dan dia sendiri pergi ambil fail dia yang tertinggal tu."

"Dua pusingan Ros?" Aku bangun dan menjenguk ke luar jendela. Sedang membuat perkiraan berapa agaknya keluasan di luar villa ini. 

"Cik muda.. dua pusingan tu dah kira macam berlari 20 pusingan tau. Cik muda tengok sendiri la berapa luasnya kawasan villa ni. Head Gardener dan pekerja dia pun ada kenderaan sendiri tau untuk bersihkan laman kat luar tu. " Ros berjalan dan berdiri di sebelahku.

"Ish, ish, ishh... boleh tahan juga ya perangai tuan muda awak tu? Nampak je macam baik. Tapi yang kita tak faham tu, kenapa atuk masih nak dia yang jadi penasihat kita walaupun perangai dia macam tu?... Oh, jangan kata yang atuk tak tau langsung apa yang dia dah buat..." Aku mula berandaian.

"Tuan pengerusi tau, tapi... entahlah. Kami semua pun tertanya-tanya juga kenapa la tuan pengerusi sanggup serahkan cucunya untuk dijaga oleh “singa jantan” yang nampak senyap tapi merbahaya tu." Reaksi muka Ros menunjukkan yang dia jengkel dan pelik dengan tindakan atuk.

"Agak-agak awak la kan Ros, kalau kita ada buat silap, dia akan hukum kita macam yang dia buat kat orang-orang lain tu ke?" Soalku, curiga.

"Entahlah.. sukar untuk dijangka.” Jawab Ros mengjongket bahu.

Aku dihambat kerisauan.

*************

"Krrrriiiiinggggg....." Telinga aku bingit mendengar bunyi loceng yang nyaring.  Entah dari mana datangnya jam loceng di bilikku ini. Tangan aku menggagau mencari lokasi dimana letaknya alat yang mengganggu tidurku itu tanpa membuka mata.

Jumpa. Jari aku meraba segala suis yang boleh dipetik, ditekan atau apa saja untuk menghentikan bunyi itu. Selesai. Lega. Dan aku kembali lena.

"Cik..." Tidur aku terganggu lagi dengan panggilan suara Ros yang menyentuh bahuku. Aku tarik selimut menutupi seluruh badan. Kenapa tidur aku hari ini asyik terganggu saja?

"Cik muda.. bangun..." Bisik Ros ditelingaku yang ditutupi selimut.

"Ros.. jangan la kacau kita tidur" Rungutku.

"Cik muda Irina Imani... dah pukul 6.15!!" Kata Ros agak tegas, tapi masih dalam nada yang dilembutkan.

Baru pukul 6.15 pagi. Apa masalahnya Ros gerak aku awal-awal ni, pukul 6.45 nanti aku bangun la solat. Aku mengiring ke kiri, membelakangi Ros.

"Haaihh.." Aku terdengar suara Ros mengeluh. Kerana dua kali lena aku terganggu, aku jadi tak dapat nak lelapkan mata, tapi aku masih memaksa mata aku supaya tidur. Malas nak bangun sekarang dan tinggalkan tilam dan selimut yang sangat empuk ini, lagipun kalau bangun subuh awal-awal nanti dah susah nak tidur lena balik..

"Cik muda lupa ke hari ni jadual cik dengan tuan muda berkuatkuasa serta merta?" Soal Ros masih dalam nada yang lembut dan sopan. Sedangkan bagi telinga aku yang mendengar, ia kedengaran seperti nada menyindir.

"Jadual? Jadual apa pula ni Ros... " Aku menyoal di sebalik selimut tebal itu. Masih tak mahu bangun dari katil.

"Cik muda ni, semalam kan tuan muda dah bagi jadual kat cik? Pukul 6.30 pagi cik kena ikut dia pergi jogging dan sekarang dah pukul 6.20 pagi." Kata-kata Ros itu terus membuatkan aku membuka mata seluas-luasnya.

"Jadual!"

Aku menyelak gebar yang menutupi badan dan terus bangun dari katil, menuju ke bilik air. Patah balik sebab lupa ambil tuala. Kembali ke bilik air, capai berus gigi, pencuci muka. Buka paip, tengok cermin. Rambut serabai, Capai sikat pula, lepas tu aku dah tak tau apa yang aku patut buat dulu. Keluar balik dari bilik air, cari Ros.

"Ros, mana baju kita?" Soalku kepadanya sambil membuka pintu almari, tercari-cari baju apa patut aku pakai pagi ini, sebab selalunya Ros yang akan menyiapkan pakaianku.

"Cik muda.. pergi mandi dulu, solat. Lepas tu baru bersiap." Kata Ros meredakan ketidakwarasan otak aku saat ini. 

Bangun dari tidur, teringatkan Iman Harraz terus hari aku jadi kucar kacir. Serabut.

"Tapi kita dah lambat, nanti dia marah kita lepas tu dia suruh kita berlari keliling villa ni macam mana?" Soalku, masih kalut menarik satu persatu baju yang tersangkut, tapi semuanya baju yang terlalu 'cantik'. Dress, skirt, blaus... aku cari seluar!!.

"Kalau cik gelabah macam ni nanti lagi lambat jadinya, pergi mandi dulu, saya dah siapkan pakaian cik muda.." Ros menolak aku ke bilik air, dicapainya berus gigi yang dah diisikan ubat gigi dan diberi kepadaku. 

Agaknya kalau aku tak sambut, mahu dia tolong gosokkan gigi aku sekali. Sambil aku gosok gigi Ros menyelak rambut aku ke belakang dan disepitkan dengan penyepit rambut. Ahh bertuah sungguh dapat pembantu macam Ros, aku dilayan macam tuan puteri!.

Selesai gosok gigi, cuci muka, mandi ala kadar dan solat subuh barulah aku boleh duduk tenang di meja solek sambil didandan oleh Ros. Satu perkara lagi yang aku suka tentang Ros adalah dia suka menyikat dan mendandan rambutku jadi aku tak payah pening-pening kepala nak sikat dan sanggul rambutku supaya ia kelihatan kemas sentiasa macam sebelum ni.

"Ros dah pukul berapa sekarang? Tuan muda tunggu kita kat mana?" Soalku, dengan kepala yang melilau-lilau mencari jam di dinding sedangkan Ros sedang mengikat rambutku.

"6.40 pagi. Tuan muda tunggu kat..." 

"6.40?? Habislah, kita dah lambat!" Belum sempat Ros menghabiskan kata-katanya aku terus bangun dan berlari anak ingin keluar dari bilik. Tak boleh jadi, aku dah lambat, mati aku kena hukum nanti. 

"Cik.. cik muda... tunggu.." Terjerit-jerit Ros mengejarku di belakang.

 Aku terus berlari tanpa mempedulikannya. Dalam fikiran aku sekarang ni, tuan muda Iman Harraz yang suka menghukum orang itu adalah lebih penting. Aku harus carinya sebelum aku akan makin terlambat.

Aku berlari tanpa arah tuju sehinggalah aku ternampak kelibat Iman Harraz di gazebo iaitu tempat dimana atuk buat majlis untuk aku tempoh hari. Aku berlari mendapatkannya.

"Sorry, kita terlambat.." Kataku yang berdiri di belakangnya. Iman Harraz memusing menghadapku. Dipandangnya aku atas dan bawah. Kemudian ditelek jam di tangannya.

Ya, aku tau aku lewat. Jadi tak payah la nak tengok jam tu macamnya aku tak mengaku salah sendiri.

"Sepuluh minit terlewat pun takkan la sampai tak sempat nak pakai...."

"Cik muda.. cik muda... fuh.. fuh.." Kata-kata Iman Harraz terhenti bila Ros tercungap-cungap datang ke arah kami.

"Ni.." Ditunjukkan kasut sukan kepadaku. Aku tunduk memandang kakiku sendiri. Aku tutup muka dengan sepuluh jari, malu. Nak cepat punya pasal sampai terlupa nak tukar kasut. Ini pun kira nasib baik la aku pakai kasut berbulu yang bentuk bunga matahari terletak elok di atasnya, kalau aku tak pakai kasut tadi lagi haru!

Aku curi-curi pandang muka Iman Harraz yang tersengih menyindir memandangku. Perlahan aku capai kasut yang dihulur oleh Ros dan menyarungkan ia ke kakiku di situ juga.

"Memandangkan kau dah terlewat sepuluh minit dari waktu yang dah aku tetapkan, terpaksalah aku jatuhkan hukuman untuk kau..." Kata Iman Harraz.

Aku angkat kepala memandang Iman Harraz. Dia membalas pandanganku. Kata-katanya tadi dibiarkan tergantung. Tak tahan berlawan mata dengannya, aku mengalihkan pandangan ke arah Ros yang sedang berdiri di sebelahku. Ros membalas pandanganku dengan muka simpati.

"Cepat, aku dah tak sabar nak jatuhkan hukuman pertama untuk kau." Kata Iman Harraz lagi, teruja. Seolah-olah menjatuhkan 'hukuman' itu adalah hobinya. Cop, mungkin bukan hobi.. tapi ketagihan. Sebagaimana aku ketagihan untuk menulis, seperti itulah dia ketagihan untuk menghukum orang. Dan aku adalah salah seorang mangsanya.

Terpaksa redha dengan apa saja yang bakal berlaku kejap lagi, aku bangun selepas mengikat tali kasutku dan mengikut langkah kaki Iman Harraz sambil berpaling menghantar pandangan sayu kepada Ros, dibalas dengan pandangan lebih sayu daripada Ros. 

Sabar Irin, walauapapun kau masih Cik muda Irina Imani seorang majikan kepada Iman Harraz, walaupun semua pekerja tetap memanggilnya tuan muda. Kau berhak menggunakan kuasa veto kau untuk menentang lelaki ini. Aku sematkan kata-kata itu dalam hatiku. Macam yang Iman Harraz kata kat aku semalam...

"Aku yang bekerja untuk kau, bukan kau yang bekerja untuk aku.."

Kaki aku terus mengekori langkah kakinya sehingga di hadapan pintu utama villa, barulah Iman Harraz memusing memandangku.

"Terlewat sepuluh minit bersamaan sepuluh pusingan." Berakhirnya kata-kata yang diucapkannya itu dia terus memulakan langkah dan berlari. Atau lebih tepat lagi berjogging. Dan aku terpinga-pinga di tempatku berdiri. Sepuluh pusingan? Sepuluh pusingan satu villa ni ke?

"Apa yang kau menungkan lagi tu? Cepatlah!" Panggil Iman Harraz yang memperlahankan lariannya dan berpusing ke belakang menghadapku sambil berlari secara mengundur. Sehingga aku turut membuka langkah barulah dia memusing ke hadapan kembali.

Tak pasal-pasal aku kena korbankan pagi aku dengan berjogging. Kalau tidur tadi kan sedap?.
Sepuluh minit kemudian...

Aku dah termengah-mengah berlari mengikut langkah Iman Harraz yang nampaknya sangat cool dan steady dari tadi walaupun kami dah memusing kawasan villa ini dua pusingan. Satu pusingan yang mengambil masa lima minit!. 

Mata aku bersinar-sinar bila melihat Iman Harraz berhenti berlari dan membuat sedikit regangan berdekatan dengan kerusi kayu yang terletak di tepi laluan tempat kami berjogging ini. Kalau tadi aku berlari macam dah tak larat benar sampai nak tersembam ke jalan berbatu-bata ini, sekarang aku berlari pantas dengan mata bersinar-sinar seolah-olah melihat batu permata di hadapan mata. 

Tanpa mempedulikan Iman Harraz yang sedang terbongkok-bongkok meregangkan tulang, aku terus duduk dan melepaskan penat. Lega..

"Woi.. woi.. siapa suruh kau duduk?" Soal Iman Harraz bercekak pinggang melihatku.

"Oh, kena buat regangan dulu ya?" Soalku, walaupun aku terasa macam aku bertanya soalan bodoh. Orang kata kalau lepas berlari jangan terus duduk, kena tarik nafas dulu, kalau tak nanti jadi bantut. Eh? ye ke? . Aku pun bangun dan menarik nafas, buat regangan segala, sebelum aku kembali duduk.

"Dah buat regangankan?" Soal Iman Harraz memandangku yang sedang duduk, manakala dia masih berdiri di tempatnya tadi.

Aku kerut dahi. Dah sah-sah aku aku buat depan dia, lagi mau tanya. Soalannya aku biarkan tak dijawab. Rasanya tak perlu jawab pun tak apa.

"Dah tu, tunggu apa lagi? Pergi la lari lagi lapan pusingan!" Tengking Iman Harraz tiba-tiba. Tersentak aku dibuatnya. 

"Kenapa pula? Bagi la kita rehat kejap.." Balasku dalam takut yang 'diberanikan'. Seram juga mamat ni, tiba-tiba je nak tengking orang, 

"Siapa kata kau boleh rehat? Hukuman kau belum habis lagi. Tadi baru dua pusingan, pergi lari lagi lapan pusingan! Sekarang!" Tegasnya lagi. Kali ni dengan tangan-tangannya sekali terangkat menunjuk ke arah laluan yang harus aku lalui.

Betul la mamat ni, nak hukum aku pun beragak la sikit. Pembantu lelaki yang Ros cerita tu kena hukum lari dua pusingan je kot, apasal aku kena lari sampai sepuluh pusingan ni? Tak adil betul!. Aku berkira-kira untuk melawan cakapnya dan menggunakan kuasa vetoku sebagai Cik Muda Irina Imani, tapi tak kesampaian bila Iman Harraz menggertakku akan menambah jumlah pusingan yang harus aku lakukan jika aku tak ikut cakapnya.

"Pergi sekarang atau kau kena lari lagi extra dua pusingan?" Soalnya. Lembut tapi tegas.  

Panas, membara dan mendidih hati aku dengan perangai lelaki ini. Yakin yang kuasa veto aku sebagai cucu kepada atuk takkan mengubah apa-apa keputusan 'tuan muda' ini, aku meneruskan larian dengan bebalan, sesalan, bebelan, dan segala kesalan kerana dipertemukan dengan 'tuan muda Iman Harraz' yang garang macam singa ini.

Siaplah kau, ada peluang nanti aku mengadu kat atuk!.

6 ceritaMia's lovers:

iss mee!! said...

cian nyee..
kene lri 10 psingan..boley pngsn 2!
wat pngsn k jugk..hi3

Nur Saidah said...

bila nak buat sambungan ni?

azwin fitriah said...

cik muda irina imani xpkai tudung eykkk?? xbest laa plakkkkk nk bacew...

mia kaftiya said...

iss mee : tu la kesian Irin kan.. hehe.. tak pengsan la. sakit perut je, tak boleh pengsan. Kesian tuan muda nk kena angkt dia nanti.. ^__^

nur saidah : tunggu 5 ke 6 hari lg.. next chapter tgh dlm pembikinan. Tungguu. janji? hehe



azwin fitriah : oh.. jgn la camtu, masih pnjg lg jln cerita ni, byk lg kejutan.. huhu.. *sedih*

Anonymous said...

brani2 kan diri utk mlawan,Irina..jgn jd pnakut or senang d buli!!..hik hik hik..

mia kaftiya said...

tanpa nama : ooohhh.. so sweet, hehe.. irin pasti akan lawan. tp tgklah nnti ape yg die dpt... hurm.. *kesian..*