http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Monday, September 26, 2011

bab 15



       Ibu? Tak mungkin itu ibu, tapi wanita yang ada dihadapanku ini seperti jelmaan ibu. Siapa dia?. Pemandu teksi itu berlalu selepas meletakkan sebuah beg beroda di sisi wanita ini. Pantas Harraz menuju ke arahnya dan menarik beg itu walaupun tidak disuruh. Aku pula masih kaku ditempatku berdiri. Tertanya-tanya siapakah wanita ini?.

Aku menunduk, bila wanita ini berjalan ke arahku dengan pandangan matanya tak lepas dari memandangku. Aku hanya mengangkat kepala bila melihat kasut wanita ini betul-betul berhenti di hadapanku.

"Iman Harraz, who's this girl?" Soalnya kepada Harraz tapi pandangan matanya masih belum beralih dari memandangku.

"Cik muda Irina Imani" Jawab Harraz yang sedang berdiri di belakang wanita ini. Sorotan mata Harraz juga memandang ke arahku. Aku ingin jongket kening atau apa saja reaksi sebagai isyarat untuk bertanyakan siapakah wanita ini, tapi bila mata wanita yang berdiri dihadapanku ini masih tidak beralih hatta sesaat pun dari memandangku, macammana aku nak 'berbahasa' isyarat dengan Harraz di sedang berdiri belakangnya kan?.

"Irina Imani?" Soal wanita ini dengan dahi berkerut. Sebelum dia berpusing memandang Harraz.

"Did you mean, Irina Imani someone who we were looking for all this while??...." Soalnya lagi. Nada seperti terkejut.

Harraz mengganguk. Wanita ini kembali memadang ke arahku. 

"Irina Imani? Dimana kamu berada selama ni?" Soalnya. Dengan deru nafas yang turun naik. Aku terpinga-pinga. Ya, aku faham apa yang dia cakap tu tapi aku kelu, sampai aku tak tak boleh nak bercakap. Siapa dia sebenarnya?.

Aku memandang Harraz dan wanita ini bersilih ganti. Mungkin pelik dengan reaksi muka aku yang entah bagaimana rupanya, wanita ini menoleh sekilas memandang Harraz dan memandangku kembali.

"Kenapa?" Soalnya.

"Ahh??.. aa.. heee.." Aku tersengih, dan menggeleng beberapa kali. Wanita ini mengerut dahi sekali lagi. Mungkin pelik melihat reaksi aku.

"Azie?"  

Kami masing-masing menoleh ke arah pintu dibelakangku bila kedengaran suara atuk memanggil. Berdiri disebelahnya pak cik Ghazi yang kelihatan tenang sentiasa.

"Ayah.." Wanita ini terus meluru mendapatkan atuk dan mencium tangannya. Dahi atuk berkerut seribu, sejenak pandangan matanya memandang ke arahku. Aku garu kepala, agak keliru dengan situasi ini. Aku pandang Harraz di sebelahku. Harraz membalas pandanganku tanpa suara, tanpa pandangan sinis, tanpa perasaan. Akhirnya aku cuma mampu mengeluh, memandangkan aku tak tahu bagaimana lagi caranya untuk aku mencari jawapan kepada persoalan dalam kepala otakku sekarang ini.

Wanita itu memimpin tangan atuk masuk ke dalam, diikuti pak cik Ghazi.

"Jom.." Kata Harraz mengajakku masuk. Kami mengekori langkah mereka menuju ke ruang tamu utama villa. Atuk duduk di sofa berangkai tiga, pak cik Ghazi berdiri di sisi kerusi manakala aku duduk di kerusi single, Harraz berdiri di sisiku dan mak su berdiri di tengah-tengah ruang sambil berpeluk tubuh memandangku, aku menunduk. Serba-salah dibuatnya.. Suasana terasa tegang di ruang tamu ini. Masing-masing diam tanpa suara walaupun aku pasti, ramai yang ingin mengeluarkan persoalan masing-masing, termasuk mak su.

"Irin, ini mak su azie, anak atuk nombor dua, adik ibu Irin." Kata atuk, memecahkan kesunyian di ruangan ini secara tak langsung, memberi jawapan kepada persoalan besar yang berlegar dalam kepalaku tadi. Rupanya wanita yang kelihatan seperti ibu itu adalah mak su, adik ibu?. Sungguh aku memang tak ingat langsung tentang dia. Ah, aku sepatutnya dah boleh agak, pastilah dia ada kena mengena dengan ibu sebab muka mereka seiras. Mungkin kerana terlalu terkedu tadi, aku sampai tak boleh memikirkan tentang itu.

"Dah berapa lama Irina tinggal kat sini?" Soal maksu. Aku angkat wajah memandangnya. Tak pasti soalan itu ditujukan kepada aku atau kepada atuk, tapi pandangan matanya masih memandang ke arahku.

"Belum pun sampai  sebulan." Jawab atuk, aku pantas menundukkan kembali wajahku. Nampaknya kehadiran aku ke villa ini seperti  tidak disenangi oleh mak su.

"Kat mana ayah jumpa dia?" Soal mak su lagi.

"Azie..." Kata atuk perlahan, mungkin tak mahu membicarakan tentang hal ini dihadapanku. Mungkin.

"Kenapa?" Soal mak su, nada tak puas hati.

"Kenapa Azie balik tak beritahu?" Soal atuk lagi.

"Kenapa tiba-tiba kena beritahu pula? Kenapa Azie dah tak boleh balik ke sini lagi ke?" Soal mak su. Sarkastik.

"Azie.. rumah ni rumah Azie juga. Ayah cuma tanya, kalau-kalau nak ayah jemput di airport ke tadi." Balas atuk, lembut.

"Azie dah besar, kalau setakat nak balik ke sini dari airport tu masalah kecil je ayah. Yang ada di depan mata Azie sekarang ni, masalah besar." Kata mak su masih memandang ke arahku. Ya, aku tau yang aku adalah masalah baginya.

"Azie, itu irin, anak saudara Azie, darah daging Azie, Irin tak datangkan apa-apa masalah pada ayah atau pada Azie. Dia ada hak dalam villa ini." kata atuk, tegas. Hati aku tersentuh mendengarnya. 

"Habis Kenapa tak ada sesiapa pun yang beritahu pada Azie? Kenapa nak sembunyikan dari Azie? Apa? Azie ni orang asing ke ayah? Sampai hal penting macam ni pun Azie boleh tak tahu?. Dan bukankah dulu ayah kata ayah dah tak mahu teruskan pencarian dia lagi?" Soal maksu bertalu-talu, makin berang.

Atuk mengeluh, berat. Dia urut kepalanya sambil memejam mata dan menunduk. Atuk nampak tertekan. Perasaan serba-salah menyelubungi hati aku sekarang ini. Apa sebenarnya masalah yang mak su maksudkan itu. Betul ke aku mendatangkan masalah kepada mereka. Ah, tiba-tiba aku terasa seperti orang asing di dalam villa ini.

"Iman.. bawak Irin keluar." Kata atuk, pandangan matanya masih merenung lantai. Kenapa atuk tak benarkan aku duduk dan berbincang bersama mereka? Aku juga ingin tahu apa alasan atuk.

Harraz berdiri di hadapanku, dari isyarat matanya mengajak aku supaya beredar. Aku akur, lalu bangun dan mengekori langkah Harraz. Sempat aku menoleh ke belakang. Zapp, mataku bertemu pandang dengan mata mak su yang terpancar sinar kemarahan. Terus aku berpaling, hati aku berdebar-debar. Tak sedap hati.
"Harraz.. sebelum ni mak su tu duduk kat mana?" Soalku bila kami dah keluar dari ruang tamu utama dan berjalan di koridor untuk ke bilikku.

"Overseas." Jawab Harraz sepatah.

"Ohhh.. Dia kerja apa kat sana?" Soalku lagi.

"Cari peluang untuk kembangkan sayap perniagaan atuk, kalau boleh nak buka cawangan hotel kat sana."

"Wow.. buka hotel kat sana? Hebatnya.... " Kataku spontan, kagum!.

"Ermm.. tau tak apa, sebab tu kau kena belajar betul-betul. Kalau tak nanti macammana kau nak uruskan cawangan hotel kat luar negara tu, kalau nak cakap bahasa inggeris pun tak reti." Sempat pula Harraz memerli aku. Grrr.. sabar je lah.

"Yeah.. itupun kalau.." Jawabku perlahan.

"What you mean by kalau?" Soal Harraz yang tiba-tiba memberhentikan langkahnya dan berpusing memandangku. Serta-merta aku yang berjalan di belakangnya turut memberhentikan langkah.

"Tak.. kalaulah kita yang akan uruskan. Kalau tak.. " 

"Tak ada 'kalau-kalau' by hook or by crook kau tetap akan uruskan empayar Resident Hotel sebab kau satu-satunya waris yang tinggal selain mak su." kata Harraz tegas dan jelas. Terdiam aku dibuatnya. "Got it?" Soalnya lagi.

Aku mengangguk. Maksud aku yang 'kalaulah' itu adalah kerana kehadiran aku di sini seperti tak disenangi, jadi mungkin  pada bila-bila masa aku akan dihumban keluar dari rumah agam ini. Ya, siapa tahu apa akan terjadi di masa depan kan?.

Harraz kembali menyeret langkah. Terus berjalan menuju ke bilik tidurku. Sampai di hadapan pintu bilik, Harraz berhenti dan memusing menghadapku. 

"Tunggu aku kat sini, nanti aku datang." Katanya dan terus berpusing mengatur langkah mungkin ke biliknya. Tanpa menunggu lama aku terus masuk ke dalam bilik dan berharap agar Ros ada di dalam. Tapi hampanya rasa hati sebab Ros tak ada.


****************

Aku tak ambil masa yang lama untuk bersiap kerana bila Harraz kata dia akan datang balik ke sini, bermakna aku harus bersiap secepat yang mungkin jadi aku takkan dirundung keresahan jika pintu bilikku diketuk bertalu-talu. Tapi lain yang aku fikirkan, lain pula yang terjadi. Aku pula yang harus menunggu Harraz? Apakah? Kalau aku tau dia lambat, tak payah la aku tergesa-gesa mandi sampai sabun pun ala kadar. Ish. Rugi.. rugi.. Rugi tak mandi lama-lama tadi.

"Tup, tap.." Bunyi tumit kasut yang memijak lantai mengalihkan perhatianku. Aku mengintai dari sebalik tiang tempat aku berdiri, di hadapan pintu bilikku. Mak su?. Aku kembali menyorok di sebalik tiang yang tak berapa nak besar ini, tapi masih mampu untuk melindungi tubuhku. Patut ke aku tegur dia, atau tak payah? Habis kalau dia nampak aku nanti takkan aku nak buat bodoh je? Ok, dia mungkin nak lalu kat sini je, bukan nak cari aku pun, kan?.

"Irina?" Aku terasa macam tercekik air liur mendengarkan nama aku dipanggil. Perlahan aku memusing berhadapan dengan mak su yang sedang berpeluk tubuh memandangku ini.

"Mak su.." Tegurku, konon-konon baru terperasankan kehadiran mak su setelah ditegur. Kononnya..
"Mak su nak cakap sikit dengan Irina.." Kata mak su, riak di wajahnya menggambarkan sesuatu yang sukar untuk aku tafsirkan. Ya, mukanya seiras dengan ibu tapi perwatakannya nampak agak keras. Berbanding ibu yang lebih lembut dan suka tersenyum.

"Ha.. ok." Balasku. Kekok.

Mak su berjalan beberapa langkah dan berhenti betul-betul di sebelahku. "Maaf kalau perwatakan mak su buat Irina rasa tak selesa, tapi Irina kena biasakan diri dengan cara mak su. Mak su tak pandai nak simpan perasaan, apa yang mak su cakap adalah apa yang mak su rasa dan fikirkan dan mak su sebenarnya agak terkilan bila kehadiran Irina ke sini tidak dimaklumkan langsung kepada mak su sedangkan mak su berhak tahu. Irina adalah anak saudara mak su, Irina adalah orang yang kami cari bertahun-tahun, walaupun mak su tak ada kat sini tak bermakna yang mak su tak mahu ambil tahu semua perkembangan di sini." Mak su diam setelah menghabiskan kata-katanya.

"Oh.. maaf, Irin tak tahu yang mak su ada.." Balasku. Sebenarnya aku tak ada point untuk balas kata-kata mak su itu.

"Mak su tak salahkan Irina, mak su faham kalau Irina tak ingat mak su, malah mungkin atuk pun Irina tak ingat dulu. Tapi mak su salahkan orang-orang dalam villa ini." Mak su berpeluk tubuh dan merenung ke hadapan. 

Aku senyap. Apa lagi yang aku patut cakap? Dari jauh kelihatan Harraz berjalan pantas ke arah kami, dan dia berhenti kira-kira sepuluh langkah dari tempat kami berdiri bila dia baru terperasankan kehadiran mak su. 

"Dimana Irina berada selama ni?" Soalnya tanpa memandangku.

"Di kampung, perlis." Jawabku, tak ada ayat bunga-bunga, straight to the point.

"Perlis? Patutlah susah nak jumpa, jauh ke sempadan rupanya. Irina tinggal dengan siapa kat sana?" 

"Emak dan abah."

"Siapa tu?"

"Parents angkat Irin." 

"Oh, jadi sepanjang tempoh Irin menetap di sana, tak pernah sekalipun ke Irin terfikir untuk cari keluarga kandung Irin?" Soal mak su, soalan seperti ingin menjerat aku. 

"Irin tak ingat siapa-siapa pun, kecuali ibu dan ayah dan yang Irin tahu ibu dan ayah dah tak ada. Irin tak pernah terfikir pun untuk kembali ke sini.. tapi dulu Irin selalu berharap yang Irin akan ada ahli keluarga yang lain. " Jawabku sekejap sedih, sekejap bertenaga. Emosi tak stabil..

"Jadi irin suka bila akhirnya atuk datang dan bawa Irin kembali ke sini? Duduk di rumah mewah, dan bakal jadi pewaris harta-harta atuk?" Soalan mak su itu kedengaran sungguh sinis di telingaku. Apa dia ingat aku kembali ke sini semata-mata kerana harta ke?

"Irin bersyukur sebab akhirnya Irin jumpa keluarga kandung Irin, tapi Irin tak pernah tahu yang atuk sebenarnya seorang hartawan sehingga Irin menjejakkan kaki ke sini.. Irin kembali bukan disebabkan harta." Wah, aku sendiri macam tak sangka yang aku boleh cakap macam tu pada mak su, tapi hati aku memang sangat sakit bila mak su seolah menuduhku mata duitan. Aku tak ingin la harta-harta ini semua kalau ia hanya akan membuatkan hubungan kekeluargaan putus kerananya. Aku dah biasa hidup susah dan aku tak kisah jika aku terpaksa kembali ke kehidupanku sebelum ini. 

"Masih banyak lagi yang Irina belum tahu dan belum faham tentang kehidupan sebenar Irina kat sini. Pilihan di tangan Irina, ingin terus melangkah atau berpatah balik." Kata mak su lagi sebelum dia angkat kaki dan pergi dari sini. Sekaligus menamatkan perbualan kami. Heh, nampaknya aku dah berjaya buat mak su terdiam.

Harraz menghampiriku setelah mak su berjalan melepasinya. "Jom, kita dah lambat ni?" Katanya dan
 terus berjalan mendahuluiku. Aku mengekorinya. Dalam hati terfikir-fikir untuk beritahu saja padanya tentang apa yang mak su cakap pada aku tadi, tapi akal aku menegah. Kalau beritahu pada Harraz pun apa dia boleh buat? Kan?. Eh, tapi sekurang-kurangnya, mungkin dia boleh bagi pendapat tentang apa yang mak su maksudkan dengan kata-kata terakhirnya tadi.

"Err... Harraz..." Panggilku, perlahan. Teragak-agak. 

Harraz menoleh sekilas dan memandang ke hadapan semula. "Ermm.." Itu reaksinya.

Aku garu kepala. Patut ke aku cakap? Atau patut aku tanya pada Ros je?.

"Er.. tak ada apalah." Akhirnya, aku putuskan untuk tidak bertanya padanya. Harraz menoleh sekilas memandangku dengan dahi berkerut, tapi tak pula dia persoalkan kenapa aku tak jadi bertanya. Baguslah macam tu, tak adalah aku rasa serba-salah nanti. Aku mengeluh berat. Lepas satu, satu masalah timbul, lepas satu, satu persoalan dibangkitkan.

"Keputusan di tangan Irin samada ingin terus melangkah atau berpatah balik.." Bukankah kata-kata itu seperti satu ancaman untukku?. Kenapa baru pertama kali mak su melihatku, aku sudah jadi seperti seorang musuh untuknya? Sedangkan aku bukan orang asing, aku adalah anak buahnya. 

Terlalu asyik memikirkan tentang hal itu sehinggakan aku tak sedar yang kami dah pun sampai di satu ruangan. Ini pertama kali aku masuk ke ruangan ini memandangkan dalam villa ini terdapat terlalu banyak bilik dan ruang-ruang tamu yang belum sempat aku terokai. Ada seorang perempuan yang sedang duduk menunggu di situ, sebaik kami masuk dia bangun dan menegur aku.

"Assalamualaikum cik muda Irina, saya Faezah, perunding imej cik Irina." Katanya sambil tersenyum. Orangnya pun cantik, bergaya. Aku perhatikan keadaan sekeliling ruang yang luas ini. Terdapat cermin besar dan beberapa kotak besar di atas meja di tengah-tengah ruang, juga di atas sebuah meja panjang tersedia bermacam-macam jenis aksesori. Aku dah terasa macam berada di sebuah kedai yang menjual aksesori pula. Aku mengalihkan pandangan ke muka Harraz. 

"Hari ni kau akan belajar makeup dengan cik Faezah." katanya seolah faham dengan maksud pandanganku padanya itu.

"Belajar makeup? kenapa nak kena belajar pula?" Soalku pelik.

"Boleh tak kau tak payah banyak tanya?" Soalnya kembali.

Aku mencemik, nak tanya sikit pun tak boleh. 

"Silakan cik muda.." Faezah mempersilakan aku supaya duduk di sebuah kerusi bersebelahannya. Perlahan aku mengatur langkah ke arahnya. Kotak besar di atas meja itu faezah buka, rupanya itu kotak menyimpan alat-alat solek.

"Cik muda pernah makeup sendiri sebelum ni?" Soal Faezah, peribadinya nampak mesra. Aku menggeleng. Rasa kekok bila berada bersama orang seperti Faezah yang nampak penuh berkarisma, tengoklah cara dia bercakap pun, lembut dan teratur je, gaya dia berpakaian, cara dia duduk.. Ahh segala-galanya kelihatan sempurna di mataku.

"Ok, tak apa, saya akan ajar cik Irina bersolek dari A to Z. lagipun bersolek ni tak sesusah mana cik Irina.." Katanya lagi.

"Oh.." Hanya itu reaksi yang mampu aku beri. Faezah mula mengeluarkan satu persatu alat-alat solek itu dan disusunnya di atas meja. Aku mencuri pandang ke arah Harraz yang sedang duduk di sofa berdekatan sambil menelek telefon bimbitnya.

"Ok, perkara yang paling asas sekali cik Irina perlu buat sebelum pakai makeup adalah ini, Foundation!, fungsi dia untuk menutup cela di wajah dan membuatkan kulit muka kita nampak flawless tanpa sebarang noda, jerawat atau bekas jerawat. Nah, ambil sikit dan cuba ratakan di muka cik Irina." Kata Faezah dan mengepam keluar sedikit cecair yang dipanggil foundation ke atas telapak tanganku. Aku teragak-agak untuk menyapu ia ke muka, tapi Faezah merangsangku dan membuat isyarat tangannya supaya aku menyapu ia ke mukaku.

Tiba-tiba aku rasa macam aku anak gadis yang pathetic giler, sampaikan nak pakai foundation pun aku tak reti. Sungguh, selama ni aku tak pernah kisah dengan benda-benda ni semua tambah-tambah lagi kerja aku dulu tak memerlukan aku untuk tampil bergaya dan cantik. Asalkan kemas sudah cukup.

"Sapukan rata pada seluruh muka, nak sapu benda ni, tak perlu tebal sangat, tapi jangan nipis sangat. Ikut pada kulit muka kita." Pesan Faezah lagi. Aku mengangguk je sedangkan aku tak berapa berminat untuk tempek-tempek benda ni semua. Malas.

"Okeh, lepas tu kita sapu bedak tabur untuk bagi sapuan nampak lebih sempurna." Kata Faezah lagi lalu menghulurkan kepadaku berus besar dan bedak tabur. Aku sambut hulurannya dan sapu ke muka ala kadar. Fikiran aku terganggu. Entah apa yang aku fikirkan, aku pun tak pasti tapi yang aku sangat pasti aku memang malas nak buat benda-benda ni semua. Aku.. bukan tak minat, tapi boleh tak kalau ianya ditunda ke waktu lain?.

"Irina, orang tengah ajar tu kenapa kau main-main?" Soal Harraz dari sofa yang didudukinya. 

"Hah? Urmm.."  Itu reaksiku, memandangnya sekilas sebelum kembali menyapu bedak ke seluruh muka. Ala kadar.

"ok, langkah seterusnya, bahagian mata. Ini eyeshadow, sapukan di kelopak mata." Faezah memberiku sekotak eyeshadow pelbagai jenis warna. Aku garu leher tak tau nak pilih warna yang mana satu.

"Biasanya kita guna eyeshadow bergantung pada warna baju, dan tempat yang kita nak pergi. Kalau macam sekarang cik Irina pakai baju warna putih, siang hari dan tak pergi mana-mana majlis, sekadar untuk bersantai, saya cadangkan cik Irina guna warna-warna terang. Tak perlu terlalu tebal, nipis je pun dah cukup."
       Aku terangguk-angguk faham. Aku pilih warna hijau, dan aku colekkan ke kelopak mata. Tapi kekok pula bila sambil pejam mata, nak sapu benda nih. Akhirnya Faezah yang tolong make up kan muka aku sampai habis. Kira aku belajar sekerat jalan je lah ni. Aku pandang mukaku di cermin. Pelik! Walaupun cuma sentuhan makeup yang nipis, aku tetap rasa pelik. Aku lebih suka rupa asalku yang kosong tanpa warna. Cukup sekadar merah darah. 

"Hah, kan cantik bila cik Irina dah makeup, oleh sebab ini kelas pertama cik Irina dengan saya, jadi saya ajar sikit-sikit je dulu, sekadar untuk pengenalan. Untuk kelas seterusnya nanti, saya akan ajar cik Irina macammana nak makeup sendiri. Jangan risau.. masih ada banyak masa." Kata Faezah tersenyum. Dia yang nak mengajar bukan main beriya-iya lagi tapi aku yang nak belajar ni, macam tak ikhlas je nak terima ilmu. Teruk betul la aku ni.

"Okeh, sekarang kita beralih pula pada pemilihan pakaian cik Irina." Faezah bangun dan menuju ke satu sudut di tepi dinding, tabir kain berwarna putih diselaknya, itu dia.. tergantung berpasang-pasang jenis pakaian. Eh, kenapa aku boleh tak perasan ada benda tu kat situ tadi? Oh, mungkin sebab warna langsir dan warna dinding yang sama-sama putih. 

Faezah menggemitku untuk bersama-sama dengannya melihat pakaian yang tergantung di situ. Aku bangun dan menyeret langkah ke arahnya. "Banyaknya baju.. tapi baju kat bilik kita pun dah banyak." Kataku, spontan. Iyalah baju-baju kat bilik tu pun belum sempat aku pakai habis takkan dah nak tambah baju lagi kot?

"Hurmm.. baju yang ada kat bilik cik irina tu mungkin ada yang tak sesuai untuk cik pakai, jadi hari ni saya sediakan pakaian yang mungkin lebih sesuai untuk imej cik Irina." 

"Imej?" Soalku, pelik sebab perlu ke aku berimej-imej segala macam artis sedangkan aku bukan sesiapa. 

"Ya, Imej. Sebagai seorang cucu yang bakal mewarisi legasi hotel seorang hartawan ternama malaysia, cik Irina akan jadi tumpuan ramai orang, oleh sebab itu cik Irina perlu tampil dengan imej yang sesuai. Bila dah jadi tumpuan orang ni, banyak benda yang perlu diambil kira, banyak aspek yang perlu dijaga. Soal imej juga tak boleh dipandang remeh. Sebab peribadi cik Irina menggambarkan imej syarikat." Terang Faezah panjang lebar.

Aku terangguk-angguk faham. Sampai begitu sekali ya? Haii.. rumitnya hidup jadi CIk muda Irina Imani.
    
Faezah memilih beberapa pasang pakaian untuk aku cuba dan Harraz menjadi pengkitik tetap, memberikan pendapatnya dimana kurangnya pakaian itu, bagaimana impaknya bila aku memakai pakaian ini, betapa tuanya aku dalam gaun itu, begitu kebudak-budakannya aku dengan gaun paras lutut ini, itu ini, begitu begini, sehinggalah akhirnya Harraz berpuas hati dengan pakaianku yang itu, iaitu blaus ringkas dan skirt paras bawah lutut. Kata Harraz, pakaian seperti ini lebih menampakkan imej seorang yang matang tapi masih mengekalkan ciri-ciri keremajaan. Pesannya lagi pada Faezah, dia tak mahu lihat aku pakai skrit yang lebih pendek dari paras lutut, 

"Lebih baik bagi dia pakai kain labuh je terus. Atau paling tidak biarlah disertakan sekali legging." Wah.. banyak pula songeh dia. Yang aku sebagai tuan punya badan ni dah rasa macam patung hiasan kat butik yang harus mempamerkan pakaian yang disarung ke tubuh tanpa suara bantahan!.

Selepas melalui satu lagi sesi iaitu sesi memilih aksesori, barulah pembelajaran untuk pagi itu berakhir. Nasib baik untuk pemilihan aksesori rambut dan pakaian, Faezah memberi kebebasan kepadaku untuk memilih mana yang aku suka. Kalau tidak memang dah sah-sah la diorang menganggap aku patung.

"Terima kasih, Faezah." Ucapku, sebagai tanda penghargaan kerana bersusah payah untuk aku.

"Sama-sama.. dah memang tanggungjawab saya untuk tolong cik Irina. Oklah, kelas saya dah habis, saya balik dulu." Faezah meminta diri setelah siap mengemas alat-alat solek itu. Dia bangun dan menghulurkan tangan bersalaman dengan aku. Aku turut bangun dan menyambut huluran tangannya. Kemudian Faezah berlalu pergi selepas bercakap sesuatu dengan Harraz.

Aku duduk kembali dan memandang wajahku di cermin. Aku masih rasa wajah aku lagi cantik tanpa makeup. Ermm.. mungkin aku patut minta pendapat Ros nanti.

"Kau kenapa Irin?" Soal Harraz, sedang berdiri di hadapanku sambil menyorokkan tangannya di kocek seluar.

"Kenapa apa?" Soalku. Tak faham.

"Aku tau kau ada nak cakap sesuatu dengan aku tadi, ada sesuatu yang mengganggu fikiran kau kan?. Cuba cerita dengan aku." Kali ini Harraz bercangkung dihadapan aku yang cuma dipisahkan dengan sebuah meja. Aku terasa malu bila dia buat perangai macam seseorang yang sangat caring ini. Sedangkan aku sedia maklum yang dia adalah manusia yang tak punya perasaan.

"Mana ada apa-apa, kita biasa je. Awak tu yang fikir bukan-bukan." Jawabku sambil melarikan padangan ke arah lain. 

Harraz diam, tapi aku tahu yang dia masih belum berhenti merenungku. "Kau tak payah nak tipu akulah Irin, walaupun aku baru kenal kau, tapi aku boleh baca fikiran kau. Aku tau ada sesuatu yang tak kena dengan kau sekarang. Pasal mak su ke?" Soalnya, serkap jarang.

Oh, pandainya Harraz meneka. Jadi patutkah aku beritahu saja padanya?.

"Tak payah fikir banyak lah Irin, cerita je kat aku. Apa kau ingat aku ni tak ada telinga ke untuk mendengar?" Kata Harraz lagi. Betul-betul buat aku percaya yang dia boleh baca fikiran aku.

"Sebenarnya.. tadi mak su cakap kat kita, yang masih banyak yang kita belum tahu tentang villa ni, dia jugak bagi kita pilihan samada nak terus tinggal kat sini, atau berpatah balik?" Aku angkat kepala memandang Harraz. Pandangan matanya yang tiada perasaan itu membuatkan aku kembali tenang. Tenang sebab aku tahu yang dia takkan perli atau bahan aku.

"Apa lagi mak su cakap?" Soalnya lagi.

"Tak ada.. itu je. Kita rasa macam mak su tak suka kita ada kat sini." Kataku lagi meluahkan perasaan.
"Aku tak rasa yang mak su tak suka kau tinggal kat sini, tapi dia mungkin rasa terpinggir sebab tak diberitahu tentang kau. Jadi untuk melepaskan rasa marah tu, kau yang jadi mangsa." kata Harraz, menyuarakan pendapatnya.

"Tapi yang dia kata kehidupan kat sini masih banyak lagi yang kita belum tahu tu apa pulak maksudnya?" Soalku, masih belum cukup yakin dengan pendapat Harraz tadi.

"Memang banyak lagi yang kau belum faham tentang kehidupan sebenar kau kat sini, dan aku takkan beritahu semuanya pada kau sekaligus. Buat masa ni, kau cuma perlu ikut apa yang suruh dan jangan melawan. Setiap keputusan yang aku ambil, untuk kebaikan kau juga. Lama-lama nanti kau akan fahamlah." 
"Apa salahnya kalau kita tahu sekarang pun?"

"Aku tak nak kau pening kepala. Nak adaptasi dengan dunia kat sini pun kau belum mampu, inikan pula nak tahu bagaimana hidup kau akan jadi nanti. Confirm kau akan ambil keputusan untuk balik ke kampung, duduk dengan mak ayah angkat kau tu. Dah la Irin, tak payah fikir banyak. Sekarang baik kau pergi makan, pukul dua tunggu aku kat bilik bacaan."

Aku mencebikkan bibir. Ni yang leceh kalau cakap dengan Harraz, mesti ada je benda yang dia tak mahu terangkan. Balik-balik, ikut cakap dia. Itu je la yang asyik dipesannya. Bosan. Aku bangun dan keluar dari ruang ini dan menuju ke dining hall. Tapi sesuatu yang aku tak terfikir akan berlaku, terjadi di hadapan mata aku sekarang. Mak su, seorang diri sedang menjamu selera di meja makan!. Aku jadi serba-salah, patut atau tidak aku pergi makan dengan mak su? Tapi aku masih rasa kekok jika ingin duduk berdua sahaja dengannya. Ah, tak payah lah.

Aku berpatah balik ingin melepakkan diri di bilik, tapi dalam perjalanan terserempak dengan Harraz. Dia mengerut dahi memandangku.

"Nak pergi mana?" Soalnya.

"Ah.. nak pergi toilet jap." Dalihku.

"Kat dining hall kan ada toilet?"

"Tak.. tak sempat sampai sana pun lagi, baik terus pergi kat bilik je"

"Apa pulak, dah nak dekat dah kan, daripada kau patah balik lagi jauh. Jomlah." Harraz menggesaku untuk mengikutnya ke ruangan makan.

"Eh, tak apa, tak apa, kita pun memang nak ambil barang kat bilik," Aku mengelak lalu cepat-cepat ingin menuju ke bilik, tapi sempat pulak Harraz memaut sikuku. Aku terpana, selama aku kenal Harraz, tak pernah dia suka-suka hati nak pegang-pegang aku. Aku pandang tangannya yang sedap melekap di siku aku. Seperti baru tersedar, terus Harraz melepaskan pegangannya itu.

"Sorry, tak sengaja" Katanya.

Tanpa menunggu lebih lama, aku mengatur kembali langkahku. Sungguh aku tak mahu makan semeja dengan mak su. Aku. Belum. Bersedia.

"Aku tahu yang kau bukan betul-betul nak ke tandas, kan?" Soal Harraz, serta-merta membuatkan ayunan langkah kakiku terhenti. Aku menoleh memandangnya.

"Apa awak merepek ni?" Soalku, pura-pura tak faham.

"Apa lagi yang tak kena Irin?" Soal Harraz kembali.

Aku garu kepala. "Ermm.. ah, tak ada apa-apa. Kita ok je" Aku tergeleng-geleng. Sehabis baik cuba berlagak seperti tiada apa-apa. Walaupun hakikatnya aku sedang menipu dengan manusia yang mengaku dirinya boleh membaca fikiranku. Kebenaran kata-katanya itu masih belum dapat aku pastikan.

"Heh, kalau ok jom kita pergi makan sekarang. Aku tak mahu kau terlewat masuk kelas aku petang ni." Ugut Harraz dengan sengihan sinisnya.

"Urmm... err... tak apalah, awak pergilah dulu, nanti kita datang." Aku masih cuba untuk mengelak. Harraz.. Harraz, kenapa la kau suka memaksa?

Harraz berjalan mendekatiku, "Jom, aku bukan suruh kau pergi berperang, aku nak ajak kau makan je" Katanya, dan sekali lagi lengan aku dipautnya, menarik aku menuju ke ruangan makan. Memang aku dah tak ada pilihan lain. Ah, lambat laun aku tetap akan berhadapan dengan mak su pada bila-bila masa memandangkan yang kami tinggal dalam satu rumah yang sama.

Sampai di ruangan makan, mak su memandang aku dan Harraz dengan pandangan penuh curiga. Aku tundukkan kepala, tak berani untuk berhadapan dengannya. Harraz menunjukkan kerusi sebagai isyarat untuk menyuruh aku duduk manakala dia mengambil tempat di kerusi berhadapan dengan aku. Mak su, duduk di kerusi di kepala meja, tengah-tengah diantara kami.

"Dari mak su sampai tadi, mak su dah tertanya-tanya, apa sebenarnya hubungan Irina dan Iman?" Soal mak su sambil memandang aku dan Harraz bersilih ganti.

"Eh, eh.. tak.. tak ada apa-apa." Aku kalut cuba untuk menafikan tanggapan mak su terhadap kami, sedangkan Harraz tenang saja.

"Iman?" Soal mak su kepada Harraz.

"Atuk arahkan saya supaya jadi penasihat Irina sepanjang tempoh yang Irin perlukan." Terang Harraz ringkas dan padat.

"Penasihat? Habis tugas Iman kat pejabat tu macammana pula?" Soal mak su lagi, kedengaran sinis di telingaku.

"Yang itu atuk dah serahkan pada orang lain untuk uruskan."

"Oh.. " Mak su sekilas memandang ke arahku. Aku paksa untuk ukir senyuman walaupun ianya sangat sukar.

Seorang maid girl datang dan mencedokkan nasi ke dalam pingganku. Tiba-tiba aku hilang selera untuk makan. Sambil makan sempat mak su bertanya lagi pada aku..

"Sepanjang Iman jadi penasihat Irina, apa yang Irina dah belajar?" Soal mak su, tidak mengangkat wajah memandangku, sebalik masih menguis nasi di pinggan sebelum disudukan ke mulut.

"Err.. macam-macam jugalah." Jawabku sambil menjeling memandang Harraz yang sedang menjamu selera dengan begitu berselera sekali. Kenapa aku terasa macam sedang berada di dalam bilik temuduga kerja ni??

""Macam-macam tu apa?" Soal mak su lagi. Memandangku sekilas.

Macam-macam tu apa? Apa yang aku dah belajar sebelum ni aku pun lupa. Yang aku ingat aku lebih selalu kena hukum daripada belajar. "Hemm.. Irina?" Soal mak su bila dilihatnya aku senyap, tidak menjawab soalannya.

"Err.. banyak mak su, tadi belajar make up, belajar... bahasa inggeris. Belajar..." Adush aku dah lupa apa lagi yang aku dah belajar dengan Harraz sebelum ni. Apa lagi ya..

"Masih banyak lagi yang belum saya ajar pada dia. Lagipun dia baru tiga minggu kat sini." Kata Harraz menjawab bagi pihakku. Fuhh.. nasib baik. Kami bertentang mata untuk beberapa saat. Aku menghantar pandangan terima kasih dan Harraz menghantar pandangan bangga dengan ucapan terima kasih aku tu. Aku mencebik, meyampah.

"Tiga minggu tak dikira baru lagi, tiga minggu itu lama, sepatutnya tiap-tiap hari ada pembelajaran yang baru, Irina kena lebih cepat pick up, sampai bila nak simpan Irina kat dalam villa ni?" Soal mak su pada akhir katanya nada suaranya naik mendadak. Tegas. Memang peribadi mak su nampak sangat komited dengan kerja dan tegas. Sangat layak untuk menjadi seorang bos yang cerewet.

"Saya tak mahu terlalu memaksa dia, lagipun atuk tak mahu terlalu tergesa-gesa. Bila Irin dah betul-betul bersedia, barulah atuk akan kenalkan dia pada media." Jelas Harraz. Aku sebagai tuan punya badan pun tak faham langsung apa yang diorang cakapkan ini.

"Nak tunggu sampai Irina dah sedia? Bila? Tahun depan? Nak tak nak, dia harus bersedia. Kalau tak apa gunanya Iman sebagai penasihat irina kalau bukan untuk suruh dia bersedia? Hal macam ni tak boleh disimpan lama-lama Iman, lambat laun pihak luar akan tahu dan masa tu masalah lain pula yang akan timbul." Bebel mak su lagi, Sekarang perbualan itu dah jadi perbualan dua hala antara mak su dan Harraz saja, aku seperti tak wujud di situ. 

"Baiklah, saya akan cuba." Balas Harraz, seperti sudah malas untuk bertekak dengan mak su lagi. Betul, lepas Harraz cakap macam tu terus mak su diam dan menyambung makan. Nampak seperti Harraz dah faham dengan perangai mak su. Dia tahu bila dia perlu bercakap dan dia tahu bila dia perlu diam.

Aku pandang mak su dan aku pandang Harraz. Masing-masing mendiamkan diri. Aku pandang Harraz lagi, spontan. Harraz angkat sebelah keningnya sambil membalas pandanganku. Cepat-cepat aku menunduk dan kembali menguis nasiku. Sebenarnya dari tadi lagi aku belum menjamah nasi ini memandangkan aku begitu asyik mengikuti perbualan di antara mak su dan Harraz sehingga terlupa untuk makan.

"Lepas ni apa pula aktiviti korang?" Soal mak su, soalan itu lebih ditujukan kepada Harraz.

"Saya nak bawa Irin keluar" Jawab Harraz, selamba. Keluar? Dia tak cakap kat aku pun tadi.

"Keluar? Kemana? Ini bukan masanya untuk pergi jalan-jalan makan angin."

"Tak.. saya nak bawa Irin pergi tempat terbuka untuk ajar dia lebih peka dengan apa yang saya akan ajar kejap lagi."

"Tempat terbuka? Kat mana?" 

"Tak pasti lagi, mungkin bukit bintang, mungkin masjid india ke, mana-mana open places." 

"Oh.."

"Mak su nak ikut?" Soal Harraz lagi.

"Err.. tak! Saja tanya."

"Kalau mak su nak ikut pun tak ada masalah."

"No! Mak su ada kerja nak buat lepas ni."

Harraz jongket bahu. Permainan apa pula yang aku lihat di depan mataku ini? Kenapa aku terasa macam Harraz sedang mempermainkan mak su? Atau fikiran aku saja yang memikirkan sebegitu?

"Mak su dah habis makan, korang teruskanlah." Kata mak su selepas beberapa minit. Dia menolak kerusi dan bangun. Terus keluar dari dining hall meninggalkan kami.

"Apa maksud awak nak bawa kita keluar lepas ni? Bukan awak kata kita ada kelas ke kejap lagi?" Tanpa berlengah terus aku ajukan soalan pada Harraz.

"Mula-mula memang aku kata ada kelas, tapi beberapa minit lepas aku buat keputusan untuk tukar lokasi kelas kita."

"Kenapa?"

"Perlu ke kau tahu?"

"Ya lah, kita pun ada hak untuk tahu kan?"

"Tak, kau tak ada hak untuk persoalkan apa yang aku buat, jangan lupa dengan lima prinsip aku kalau kau tak nak aku susahkan kau." Ugut Harraz. Wah.. dasar tak sedar diri betul mamat ni.

"Fine, kita dah habis makan. Tuan muda teruskanlah makan." Kataku, sengaja menyindirnya dengan gelaran tuan muda itu dan menggunakan ayat mak su tadi, tanpa berlengah lagi aku mengatur langkah menuju ke bilik tidur. Dua sebab kenapa aku tinggalkan meja makan sedangkan aku belum habis makan. Satu, aku tak berapa nak lapar dan aku dah biasa berlapar. Dua, aku malas nak hadap muka Harraz dan layan ugutan-ugutan tak masuk akalnya bila aku asyik bertanya, sedangkan aku seorang yang penuh dengan tanda tanya.

Sekali lagi aku berharap agar Ros ada di bilikku sekarang, tapi sekali lagi aku kecewa. Melihat jam sudah hampir ke pukul satu setengah petang, lekas-lekas aku ke bilik air untuk ambil wuduk. Terpandangkan mukaku yang masih ada make up. Ahh.. tak sempat la nak tunjuk kat Ros. Selepas aku siap tanggalkan make up dan cuci muka, baru aku teringat, kenapa tak aku ambil gambar dulu tadi?. Errgghh..



p.s : Sorry sebab terlambat upload.  kita ada sesuatu yang nak tanya kat korang (SINI)

3 ceritaMia's lovers:

Qaireena Erlysa said...

besh nye~~~smbunglah lg..

arasnieryie@1995 said...

hurmmm,Harraz da ok sket ngan Irina.x keras sgt..next!..

mia kaftiya said...

ara : eh.. perasan eh. haha.. org yg menulis pun x perasan harraz da jd baik. hahahah..