http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Friday, September 30, 2011

Bab 16



"Cara terbaik untuk kau belajar bertutur dalam bahasa inggeris adalah dengan bertutur selalu dalam bahasa itu." Kata Harraz semasa kami sedang berjalan di deretan kedai-kedai yang menjual baju-baju dan tudung-tudung di jalan Masjid India.

"Tapi sebelum kau boleh mula bertutur kau perlu mulakan dengan memahami beberapa perkataan dalam bahasa inggeris. Eh, tapi kau punya bahasa inggeris taklah teruk sangat kan? SPM kau dapat 4b kira ok lah tu, tulis esei dalam bahasa inggeris kau tahu?" Soal Harraz.

Aku tak ambil pusing sangat pun dengan apa yang Harraz katakan sebab aku leka memerhatikan deretan kain-kain yang tergantung di dalam dan di luar kedai, apa yang ditanya pun aku tak perasan.

"Tengok apa?" Soal Harraz. Terperanjat aku dibuatnya.

"Tak ada apa.." Balasku.

"Kau dengar ke tidak apa yang aku cakap tadi?" Soal Harraz yang kini sedang berjalan di belakangku.
"Hemm.. dengar, dengar.." 

"Kalau dengar cuba ulang balik apa yang aku dah cakap tadi?" Pinta Harraz, uish mamat ni memang suka kenakan aku.

"Alah, buat apa nak ulang-ulang, kita dah dengar dah la. Oh ya, kenapa awak bawa kita ke sini? Awak nak ajar kita cara nak jual beli, tawar menawar ke?" Soalku, lurus. Yelah, hari tu dia suruh aku berlari sebab nak ajar aku teori biologi, mungkin hari ni dia nak ajar aku teori jual beli pula ke?

"Banyaklah kau, hehe.." Aku terus memusingkan kepala bila terdengar nada suaranya yang ceria diiringi ketawa kecil. Harraz ketawa? 

"Apa pandang-pandang?" Soalnya, kembali serius. Aku kembali memandang ke hadapan. 

"Habis tu awak nak suruh kita buat apa kat sini?" Soalku, pelik.

"Saja. Daripada aku biarkan mak su pantau kau, baik aku bawa kau keluar. Eh, apasal kau takut sangat dengan mak su tu? Dia bukannya nak makan kau pun.." 

"Bukan takut, tapi tak selesa. Cara dia tu macam bos yang garang, yang suka cari kesalahan orang lain. Kita tak selesalah.."

"Kau belum kenal dia betul-betul lagi, bila kau dah kenal kau mesti akan cakap kat aku yang 'oh, sebenarnya mak su tu taklah teruk sangat'" Harraz mengajuk cara aku bercakap di akhir biacaranya. Aku mencebikkan bibir. 

"Ye ke? Jadi mak su tu memang taklah teruk sangat perangai sebenar dia erk?" Soalku.

"Taklah, dia ok.. cuma kadang-kadang tu dia perfestionist sangat, sampai buat orang menyampah nak layan kerenah dia." 

"Ohhh.. eh, awak nampak macam dah biasa lah dengan mak su, awak rapat dengan dia ke?" Soalku lagi kini kami berjalan beriringan dari satu deretan kedai ke kedai seterusnya.

"Tak juga, tapi dulukan aku biasa kerja sekali dengan dia, jadi dah faham sangat perangai dia tu."

"Oh, kalau macam tu, boleh la kita mintak tips kat awak tentang bagaimana cara untuk berhadapan dengan mak su. Boleh?" 

"Boleh..boleh.. tapi kena bayar la. Apa kau ingat ilmu aku ni percuma je ke, boleh bagi kat sesiapa?"

"Alah.. itu pun kena bayar, kedekut betul!" Tanpa sedar aku mengucapkan kata-kata itu.

"Apa kau kata? Kedekut? Banyaklah kau punya kedekut, bukan main banyak lagi ilmu aku bagi kat kau, macam ni kau balas?" Sempat Harraz mencupit pipiku kuat sampaikan terangkat-angkat kepalaku mengikut daya tarikan pipiku.

"Apa ni, sakitlah!" Aku mengusap-ngusap pipiku yang mungkin semakin memerah, bukan dipicit main-main, picit betul-betul ok!.

"Padan muka, itu hukuman untuk kau." Katanya sambil tersengih bangga. "Irin aku laparlah, jom belanja aku makan.." Katanya dan berjalan mendahului aku.

"Eh, kenapa kita pulak? Kita mana ada bawa duit. Harraz!.. Tunggulah!.." Aku mengejar langkahnya yang panjang itu. Tiba-tiba Harraz berhenti, menungguku. 

"Soalan aku tadi, kau reti tak tulis esei dalam bahasa inggeris?" Soal Harraz, kembali mengulang soalannya.

"Esei? Boleh la sikit-sikit.. tapi dah lama tak tulis dah lupa." Jawabku dengan hujung biara itu aku perlahankan suara. Takut Harraz marah sebab aku lupa.

"Lupa? Baguslah macam tu, lain kali apa yang aku dah ajar lupakan semuanya." Betul-betul aku kena perli.

"Bukan sengaja tapi tak dah lama tak praktis, macammana nak ingat.." Aku cuba mempertahankan diri.

"Dah tu, perkataan-perkataan yang kau ingat maksudnya pun kau lupa jugak?"

"Err.. ada setengah tu ingat, ada setengah tu lupa juga.." 

"Hemm.. Irin.. Irin.." Harraz menggelengkan kepalanya beberapa kali. Comel pulak aku tengok, macam abang yang marahkan adiknya. Hurmm

"Ada bawak laptop?" Soalnya lagi. Aku menggeleng.

"Eh, bawak laptop susah pula nak pegang. Itulah kau aku suruh beli Ipad nak juga beli laptop, kalau pakai Ipad kan senang nak bawa kemana-mana.." Tak pasal-pasal aku dibebelnya tentang hal yang dah berlalu. Apa masalahnya mamat ni?.

"Apa kena mengena beli laptop dengan beli Ipad ni?" Soalku, kerut dahi.

"Banyak kena mengenanya. Sambil kau keluar berjalan kau boleh senaraikan semua perkataan-perkataan dalam bahasa inggeris yang kau nampak dan cari maksudnya, dengan cara itulah kau belajar. Ada bawa buku?" 

Aku menggeleng. "Buku nota kita hilang.."

"Hilang pulak? Ish.. kau ni, semua benda pun nak hilang, nak lupa, apa yang kau ingat ent...." Harraz terdiam tanpa sempat menghabiskan kata-katanya. Aku angkat kening memandangnya.

"Ermm.. tak apalah, Kita beli buku baru je." 

Aku mengangguk setuju. Maka bermulalah perjalanan kami mencari kedai yang menjual barang-barang alat tulis. Dapat satu buku nota tebal dan sebatang pen, cukup. Kembali meneruskan langkah, mengutip ilmu di tepi-tepi jalan.

"Catit apa saja perkataan dalam bahasa inggeris yang kau nampak dan tak faham maksudnya. Balik nanti baru cari maksudnya." Pesan Harraz. Aku mengangguk, faham. Setiap perkataan yang aku nampak di banner kedai-kedai aku catit, di  banting, di atas kertas pemplet, dimana-mana saja!. 

Memang aku puji cara Harraz mengajarku, selama ni aku tak pernah sangka yang aku boleh belajar bahasa inggeris dalam erti kata 'sambil-sambil'. Sambil jalan-jalan, sambil makan, sambil tengok-tengok. Sebab dulu, cara aku belajar bahasa inggeris yang membantu aku untuk dapat keputusan 4b dalam SPM adalah dengan sentiasa bawa kamus kemana saja dan membacanya macam baca novel!. Cara itu memang tak sesusah mana, tapi agak membosankan. Sebab itu setiap lima minit aku baca kamus, aku akan berhenti sekejap dan memerhatikan gelagat kawan-kawanku di kelas. Kemudian sambung baca balik. 

Tapi cara Harraz ini agak menyeronokkan!

"Kalau dalam masa sehari kau boleh dapat seratus perkataan, setiap hari kau ulang sebut apa yang kau dah dapat tu, confirm! sekejap je kau dah boleh kuasai bahasa inggeris. Lepas ni aku nak speaking london je lah dengan kau." Kata Harraz yang setia mengekoriku sejak tadi.

Aku terangguk-angguk. Sekadar tindak balas yang menunjukkan aku dengar apa yang dibebalkan oleh Harraz. 

"Tekun betul kau kutip ilmu ya sampai aku cakap pun buat bodo.. macam inilah contoh sebenar seorang bakal pewaris tuan pengerusi Resident Hotel." Puji Harraz, kedengaran ikhlas ditelingaku. Aku tersenyum. Lebar.

"Oh, pertama kali kita dengar sesuatu yang menyejukkan telinga keluar dari mulut awak, terima kasih sebab buat kita rasa seperti dihargai." Kataku tersengih, sempat mengalihkan pandangan ke mukanya sekilas.

"Heh.. kau ingat aku ni manusia tak ada perasaan ke yang tak tahu nak menghargai? kau tu je yang selalu buat aku naik angin.." Balas Harraz, kedengaran bangga sekali dengan kata-kataku tadi.

"Kita? Selalu buat awak naik angin? Heh, awak tu yang suka buat kita rasa macam tak cukup kaki tangan untuk penuhi permintaan awak." Balasku.

"Kalau kau ikut cakap aku, buat semua yang aku suruh, pasti aku takkan susahkan hidup kau. Tapi kau tu ha.. suka sangat melawan! Suka sangat aku jatuhkan hukuman."

"Alah, tapi kita ikut semua arahan awak pun, awak hukum kita juga. Padahal kadang-kadang saya terlewat lima minit je, awak dah hukum kita lari keliling padang. Tak ada timbang rasa langsung." Protesku.

"Amboi.. dah pandai melawan nampak? Itulah dia, pantang bagi muka sikit, buat baik sikit, pijak kepala. Sebab itulah aku malas nak cakap banyak dengan kau!"  Kata Harraz, tiba-tiba moodnya berubah, kembali seperti asal, sebagai tuan muda singa yang sangat aku tak suka.

"Kita cakap yang betul.. takkan nak marah?" Soalku, cuak pula melihatnya.

"Lebih baik kau buat kerja kau tu, daripada nak cari gaduh dengan aku lagi" Kata Harraz mengambil jalan tengah agar kami tidak lagi bertikam lidah. Aku setuju, sangat setuju dengan saranannya itu memandangkan aku tak tahu apa akan terjadi kalau dia buat perangai singa dia kat sini, tak pasal-pasal aku pula yang ditinggalkan di sini. 

Penyudahnya, aku dengan kerja aku. Harraz dengan kerja dia. Tanpa. Suara.

Sebelum pulang, Harraz mengajakku untuk makan di sebuah restoran biasa berdekatan kawasan itu sebab katanya dia dah dahaga sebab temankan aku berjalan. Tenaga dia dah habis, kalau tak tambah tenaga balik, dia tak boleh bawa kereta, katanya... Sedangkan aku tahu yang dia memang betul-betul lapar. Kalau tak, tak ada maknanya dia suka-suka hati nak singgah makan kat restoran tanpa bintang ini. Tuan mudalah katakan..

"Kau order dulu, aku nak pergi toilet jap." Pesannya semasa aku baru je nak cecahkan punggung ke kerusi. Belum sempat aku nak tanya, apa yang dia mahu, dia terus melangkah pergi. Hemm.. kalau order untuk aku je, nanti dia kata aku ni berkira pula, tapi nak orderkan untuk dia pun aku tak tahu apa yang dia nak? Ambil jalan tengah, tunggu je lah sampai dia datang balik.

Aku perhati keadaan sekeliling. Riuh dengan suara-suara pengunjung yang meminta pesanan. Ada yang bersembang macam nak bagi satu kawasan ni dengar cerita mereka. Tiba-tiba mata aku terpandang pada seorang lelaki yang juga sedang memandangku. Tapi dia cepat-cepat memandang ke arah lain bila aku memandangnya. Comel sangat ke aku ni sampai nak tenung lama-lama? Kalau lelaki itu muda lagi tak apalah, ini dah tua, macam lingkungan usia mak su je. Ish.. minta jauh la dia pandang aku sebab dia berkenan!. 

"Dah order?" Soal Harraz lalu duduk di hadapanku.

"Belum.." Jawabku sambil menggeleng.

"Lah.. kan aku dah suruh order dulu tadi?"

"Kita tak tau awak nak makan apa, kalau kita order yang awak tak suka nanti, awak tak nak makan pula."

"Aku bukan macam kau, cerewet. Sayur pun tak makan, aku makan semua makanan asalkan halal" 
Sempat Harraz memerliku sambil matanya melilau-lilau mencari pelayan kedai untuk membuat pesanan.

Mana dia tahu aku tak suka makan sayur? Tajam betul mata dia perhatikan aku. Seorang pelayan perempuan datang ke arah kami dengan kertas kecil dan pen di tangan.

"Kau nak makan apa?" Soal Harraz memandangku. Aku menggeleng. 

"Suruh makan pun tak nak.." Sempat dia merungut. "Bagi.. nasi goreng kampung dengan teh o ais. 
Kejap.." Katanya membuat pesanan sebelum kembali memandangku. "MInum pun tak nak?" Soalnya sinis. 

"Milo ais." Terus aku membuat pesanan kepada kakak itu. Kakak itu mengangguk sambil mencatit menu sebelum beredar. Kami masing-masing diam melayan perasaan. Aku terperasan lagi yang lelaki yang duduk di meja rapat di dinding itu masih memandang ke arahku. Ish.. aku tak kenal dia lah, kenapa dia asyik pandang-pandang aku ni? Tak selesa betul! Aku mengalihkan badan ke arah lain dan mengeluh rimas. Rupanya perbuatan aku itu disedari oleh Harraz.

"Kau apasal?" Soalnya.

"Tak ada apa.."

"Kalau tak ada apa kenapa kau macam tu? Macam orang mati laki je aku tengok."

Aku diam, malas nak buka cerita. Nanti dia kata aku perasan pula.

"Ke kau malu nak cakap kat aku yang kau lapar?" Soalnya lagi.

"Bukanlah. Hah! tu awak punya nasi dah sampai. Sila makan cepat sebelum tenaga awak habis." 

"Eleh, kalau tenaga aku habis pun kau kisah apa, bukannya kau yang memandu."

"Sebab bukan kita yang memandulah kita risau. Dah la, makan je lah cepat."  gesaku bila pelayan itu datang  meletakkan makanan dan air kami lalu pergi.

Harraz memandangku sinis sebelum dia mula menyuap masuk nasi ke mulutnya. Makan dengan begitu berselera. Hah! kan aku dah kata, dia ni lapar tahap gaban. 

Selesai makan. sudah sampai masanya untuk bergerak pulang. Hari pun dah agak lewat petang. Sewaktu dalam perjalanan untuk ke tempat parking, seseorang merempuhku kasar dari belakang. Lelaki itu memusing menghadap kami dan meminta maaf. 

"Maaf. maaf, saya tak sengaja. Saya nak cepat tadi. Cik...?" Lelaki ini adalah lelaki tua yang asyik memandangku di dalam restoran itu tadi. Aku pandang Harraz bila lelaki ini masih berdiri di hadapanku walaupun sudah meminta maaf. 

"Irina.." Jawab Harraz bagi pihakku, memandangkan lelaki ini menunggu aku memperkenalkan diri. Oh, Harraz aku lagi tak mahu beritahu namaku, dia pergi beritahu pula.

"Oh, cik irina. Maaf cik Irina, saya betul-betul tak sengaja."

AKu mengangguk, faham. "Tak apa, tak apa, tak patah pun tangan saya ni" Spontan aku mengeluarkan kata-kata seperti itu. Sungguh, spontan! bukan sengaja nak bersikap sombong dan kurang ajar. Lelaki itu berlalu selepas mengucapkan kata maaf sekali lagi.

"Boleh tahan juga mulut kau eh. Orang mintak maaf, kau perli dia pulak" Kata-kata Harraz itu sukar untuk aku tafsirkan ia sebagai perlian, kekaguman atau lucu. Rasanya ketiga-tiga itu terkandung dalam ayatnya. 

"Kita tak sengajalah," Aku membela diri.

"Tak sengaja.. tapi memang mulut kau macam tu lah maksudnya kan? Apasal dengan aku kau tak cakap macam tu?" 

"Kenapa pula nak kena cakap macam tu dengan awak?." 

"Yelah, kau ni aku cakap apa pun kau ikut je.. cuba lawan sikit!"

Aku kerut dahi, garu kepala, mulutku ternganga sikit. Tergaman, pelik. Harraz suruh aku lawan dia? Sihat ke tak dia ni?

"Lawan? Nak lawan macammana?"

"Kalau aku suruh kau buat sesuatu yang kau tak suka, lawanlah!. Pertahankan apa yang kau rasa betul, ini setakat lawan sikit-sikit lepas tu bila aku ugut, terus takut. Bosan betul. Tak adventure tahu nak bergaduh dengan kau, ini asal aku hukum kau, aku yang kena tanggung balik masalah kau."

"Tapi nanti kalau awak marah kita? Macammana?" Soalku lagi, Keliru dan ragu-ragu. Biar betul dia nak aku lawan dia, bukan dia suka ke kalau aku kalah dengan dia?.

"Kalau aku marah kau, kau marah la aku balik. Hadoi, itu pun nak kena ajar ke?"

"Marah awak balik?" Aku terfikir-fikir. Memandangkan Harraz dah bagi lampu hijau, mungkin aku patut rebut peluang ini. Tapi mampu ke aku nak bergusti dengan Harraz? Nak bergaduh tarik-tarik rambut dengan member perempuan pun aku tak pernah, inikan pula nak bergaduh dengan seorang lelaki yang terkenal dengan ketegasannya.

"Kau kena pertahankan hak kau. Kau kena yakin untuk dapat apa yang kamu. Jangan jadi lembiklah Irin." Kata Harraz lagi sebelum kami masuk ke dalam kereta. Perbualan kami terhenti di situ. Dan aku masih terfikir-fikir tentangnya. Boleh ke aku lawan Harraz?  
********************

Selesai mandi dan solat maghrib, aku membuka laptop dan mula menaip,  selepas dapat laptop ini aku langsung terus lupa dengan buku notaku yang hilang entah kemana itu. Malam ni aku tak terasa untuk menulis apa-apa cerita sebaliknya aku mahu menulis tentang Harraz. Ya, untuk pertama kalinya aku menulis sesuatu tentang Harraz.  

"Tuan muda Iman Harraz lelaki misteri yang pendiam, sombong, kerek, tak ada perasaan, tak sedar diri dan yang sewaktu dengannya. Tapi makin lama aku bersama dengan dia makin aku nampak nilai-nilai murni yang ada dalam dirinya. Sebenarnya, dia bukan tak reti ketawa, dia bukan sombong, dia bukan kedekut ilmu, dia cuma misteri.

Pertama kali aku jumpa dia, dia tak suka bercakap, dia suka bersandar di dinding sambil peluk tubuh. Kadang-kadang dia masukkan tangan dalam kocek seluar dan berdiri tegak. Renungan matanya kadang-kadang kosong, kadang-kadang sinis, kadang-kadang ada sesuatu yang tersirat, kadang-kadang menakutkan!. Dan dia boleh jadi seseorang yang suka mengusik, walaupun dalam gaya sinisnya.  Well.. selepas kejadian di luar tadi, aku semakin kuat merasakan yang dia tu taklah teruk sangat cuma... dia macam sengaja mencipta jurang antara dia dan orang lain, macam dia sengaja bersikap dingin dengan aku, dengan Ros, dengan semua orang!.

Aku harap yang Harraz akan kekal menjadi Iman Harraz versi baik seperti ini, biarpun bukan dengan orang lain, sekurang-kurangnya dengan aku. Sebab aku dah tak larat asyik kena hukum saja.. :c

Irin..Irin.. bilalah kau nak jadi cik muda yang tegas dan berani?...." 

"Cik muda... buat apa tu?" Taipan aku terhenti bila ros tiba-tiba muncul. cepat-cepat aku tekan ctrl S untuk simpan dan tekan butang pangkah jadi Ros takkan dapat kesan apa yang aku sedang lakukan. 

"Ros.. awak ni macam halimunanlah, tau-tau dah muncul." Aku pura-pura marah sedangkan aku cuma risau jika Ros mungkin akan terbaca hasil taipan aku ini.

"Cik muda yang kusyuk sangat menaip sampai tak sedar saya datang... taip apa tu? cerita baru ye?" Soalnya dan mendekati aku sebelum duduk di birai katil disebelahku.

"Eh, tak ada apalah. Awak ni.. tak ada kerja ke?" Soalku memandangnya.

"Ish.. ada ke patut tanya soalan tu kat saya, seharian tak jumpa cik muda. Rindu tau!"

"Rindu nak bergosiplah tuuu.."

"Hehe.. tau tak apa. Petang tadi pergi mana dengan tuan muda ha? Amboiii... sejak-sejak lepas keluar sama dulu, makin rapat pula saya tengok cik muda dengan tuan muda ni. Ada apa-apa yang saya tak tahu ke cik muda?"

"Apa awak merepek ni Ros? Mana ada apa-apalah. Macam biasa je, cuma..."

"Cuma? Cuma apa? Cuma apa?"

"Ish, cuma tuan muda awak tu, dah jadi baik sikit. Dia dah tak marah-mmarah kita lagi, bila dia nak mengajar pun.. oklah.." Aku tersenyum-senyum. Tanpa sedar. Dan hanya terperasan bila Ros memandangku dengan reaksi muka yang.. pelik!.

"Apa?" Soalku.

"Cik muda.. jangan cakap yang cik dah mula ter.."

"Eh, jangan merepeklah. Tak ada maknanya kita nak suka kat dia. Hello, siapa yang tahan duduk dengan 'singa' tu? Lagipun hati kita dah dimiliki. Eceh." Aku tergelak akhirnya. Malu bercampur.. malu!.

"What? Hati sudah dimiliki? Oleh siapa? Siapakah jejaka malang itu??" Soal Ros sengaja mengusikku.

"Ros! Jahatlah awak ni."

"Alololo.. ok, ok siapakah jejaka bertuah itu? Tak pernah cerita kat saya pun ya" 

"Well.. sebenarnya taklah dimiliki pun, tapi hati kita ni dah melekat kat seseorang tu. Tak payah tau la.."

"Ala, cik muda..cerita je lah"

"Nope. Eh, awak dah jumpa mak su?"

"Ala.. nak tukar topik la tu. Cerita tadi belum habis lagi ok."

"Tutup cerita tadi, buka cerita mak su pula."

"Fine, kenapa dengan puan Azie?" Ros mengalah dengan muka tak puas hati.

"Puan?"

"Ya?"

"Sejak bila mak su kahwin?"

"Sejak... hampir lima tahun lepas, mungkin."

"Betul ke? Mak su dah kahwin? Mana suami dia?"

"Ya, dia dah kahwin dan ya jugak, dia dah bercerai!"

Aku tutup mulut dengan sepuluh jari. Terkejut. Kenapa Harraz tak cakap apa-apa pun pasal hal ni? Mati-mati aku ingat mak su masih bujang.

"Janda?"

"Ibu tunggal.." Ros memerliku.

"Tapi dia belum jadi ibu kan?"

"Belum."

"Tak sangka...."

"Tuk, tuk, tuk,..." Aku terhenti bercakap bila pintu bilik kedengaran kuat diketuk dari luar. Aku dan Ros berpandangan sesama-sendiri. Jarang ada orang kacau aku malam-malam. Harraz pun tahu hormat waktu peribadi aku. 

"Tak apa, biar saya buka pintu." Ros bangun dari katil dan melangkah ke pintu. Beberapa saat kemudian, tubuh mak su yang berdiri dihadapanku.

"Err.. mak su." Tegurku. Terpana campur tak sangka yang dia akan datang mencariku sampai ke bilik.

"Tak tidur lagi?" Soalnya. Aku kerling jam di skrin laptop, baru pukul 8.45 malam. 

"Belum.."

"Ermm.. mak su saja datang sini, sebab mak su tak sempat nak lawat bilik Irin siang tadi."

"Ohh.." Hanya itu yang terkeluar di mulutku, dan mak su memulakan 'tugasnya' dengan memerhati ke segenap ruang dalam kamar beradu ku ini. Aku memandang Ros menghantar pandangan tak faham dengan tindakan mak su. Dan Ros cuma mengangkat bahu tanda dia juga tak tahu.

"Selesa duduk bilik ni?" Soal mak su. 

"Selesa.." Jawabku sepatah. Masih kekok berada bersama mak su. Perlahan aku turun dari katil dan berdiri di hadapan katil. Aisshh, apasal mak su terjah bilik aku ni? Macam sengaja nak cari salah aku je... Risau! Risau!.

"Kalau tak selesa atau kalau ada apa-apa yang tak cukup, Irin beritahu je pada mak su, mak su akan penuhi permintaan Irin." Mak su memusing dan tersenyum memandangku. 

Berkelip mataku memandang reaksi muka mak su yang berubah ceria. Selepas seharian aku melihatnya seperti seorang bos wanita cerewet yang tak suka senyum, kini aku melihatnya seperti orang lain yang peramah dan mesra. Aku gosok mata dengan kedua-dua jari. Mungkin aku bermimpi. Tapi aku masih nampak gambaran yang sama selepas mata aku gosok beberapa kali. Sah, ini mak su.

"Irin kenapa? Sakit mata ke sayang??..." Mak su menyoal sambil berjalan mendekatiku.

Sayang? Ok, sekarang aku rasa macam nak pengsan. Mak su mengusap dahiku, lembut.

"Tak.. Irin ok. Hee.." Aku tersengih sumbing. 

"Hurm.. Irin ni. oklah, mak su keluar dulu. Jangan tidur lewat sangat." Pesan mak su sambil mencium mesra dahiku. Sungguh, aku rasa macam nak tumbang sekarang.

Aku menghantar pemergian mak su dengan pandangan mata sehingga pintu bilikku ditutup. Aku dan Ros saling berpandangan.

"Saya macam tak percaya Puan Azie ada sifat-sifat keibuan macam tu." Kata Ros.

"Kita lagi tak percaya!" Balasku lalu terus menghempaskan diri di atas katil.

"Sepanjang saya kerja kat sini, puan Azie adalah orang yang paling, paling, paling digeruni selepas tuan muda."

"Ye ke? Sebab?"

"Cerewet, perfectionist, garang, suka mengarah.. ok senang cerita, perangai dia dengan perangai tuan muda memang tak jauh beza." Kata Ros agak berbisik.

Heh.. patutlah Harraz boleh masuk dengan mak su, rupanya sebab diorang berkongsi cara pemikiran yang sama.

"Kenapa cik muda senyum?" Soal Ros.

"Tak ada apa... eh, tapi kelakar la bila teringat balik apa yang mak su buat tadi."

"Kelakar? Saya risau kalau apa yang dia buat tu sebab ada agenda yang tersembunyi je.." Kata Ros, serius. Terus mati senyumanku. Agenda tersembunyi?

"Apa maksud awak?"

"Tak ada apalah, mungkin sebab hati saya belum boleh terima yang puan Azie sebenarnya ada sifat-sifat keibuan itu yang otak saya fikir bukan-bukan tu.."

"Oh," Aku abaikan apa yang Ros cakap itu dan kembali memberi tumpuan pada laptop yang dah pun 'tertidur'  sebab terbiar dari tadi.

p/s : Nak mintak tolong boleh?? Tolong drop sikit komen lepas baca. Boleh? Sunyi la.. tanpa komen-komen dari korang.... :c *menagih simpati*
  

11 ceritaMia's lovers:

BlueApple said...

wah!misteri btol mak su irina ni..ade ape2 maksud yg t'sirat ke aunty azie?writer,nk lgi!Chaiyok!haha

Nur Alirysya Nabila Hawa Syuhada said...
This comment has been removed by the author.
Nur Alirysya Nabila Hawa Syuhada said...

sampai bab berapa writer nk masuk dlm blog nie? tak sabarla rasa nak bace keseluruhan novel Tuan Muda Iman Harraz ni..!!!

Anonymous said...

terbek dr ladang hehehe

Dira loawes said...

mencabar lah nampak irin menempuhi hidup selepas ni kn cikk writer........ sya ske cabaran tu....... teruskan usaha penulis.

Qaireena Erlysa said...

lagi3..besh lah cite nie......

pexx said...

nak lagi boleh??
boleh laaa yee..
;)

arasnieryie@1995 said...

suke ngan prkembangan Irin n Harraz..nak tnya,diorng nnti kapel ye?...

mia kaftiya said...

halamak ara.. tak tau nk ckp cmne, kite tunggu dan baca bext chapter je la ye. sbb kte pun x taw diorg akan kapel ke tak.. *oh, bleh ke jwb camtu?* heheh..

shadow said...

sape lelaki yg pandang mase diorang makan 2? eish.. xsabar nak tau mizteri ni...
pepon harraz cam suke irin je.. ek2? die suke irin ek? dh bleh bwk gurau2 lagi...
sonok gile la bc cite ni...

ermmm.... NEXT!!!

Khairun Nida said...

bast la cite TMIH nie..
cite die tersusun jer..
best!!