http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Tuesday, October 4, 2011

Bab 17




Krrringgg..." Jam loceng berbunyi, aku bangun dan mematikan keempat-empat jam yang masing-masing terletak di atas meja di kiri dan kanan katilku. Selak selimut, terus ke bilik air dan mandi. Segala yang aku lakukan pagi ini semuanya diluar kesedaran otakku. Sedar-sedar saja, Ros dah berdiri tegak di hadapan pintu bilik air sewaktu aku ingin keluar setelah selesai mandi.

"Ros, terkejut kita. Kenapa berdiri kat sini?" Soalku. Serius, aku memang terkejut, bukan saja-saja cakap terkejut.

"Saya lagi terkejut, macammana cik muda boleh bangun sendiri dan mandi tanpa saya yang kejutkan?" Soal Ros, berpeluk tubuh sambil mengekori langkahku menuju ke walk-in- wardrobe.

"Salah ke kalau kita bangun tanpa dikejut? Tak lah awak susah-susah nak gerak kita bangun." kataku sambil menyelak-nyelak pakaian yang bergantung untuk memilih pakaian yang sesuai untuk dipakai. Tapi tak jumpa.

"Ros, mana baju kita?" Soalku memusing memandangnya yang sedang berpeuk tubuh di belakangku. Seperti baru tersedar, kelam kabut Ros membuka salah satu laci sebelum mengeluarkan sepasang pakaian sukan untukku.

"Kat mana awak simpan baju kita? Lain kali biar kita je yang ambil baju kita sendiri, tak payah awak susah-susah untuk kita lagi." Kataku ikhlas. Aku juga perlu belajar berdikari di sini. Takkan semuanya nak harapkan Ros je.

"Cik muda, kenapa cakap macam tu. Dah memang jadi tugas saya untuk jaga cik muda kat sini, jadi tak payah risau lah yang cik muda mungkin akan menyusahkan saya atau tak." Kata Ros seolah terasa dengan kata-kataku itu.

"Ros.. baiknya awak ni, tapi awak tak fikir ke yang kita juga sepatutnya perlu belajar berdikari?" Soalku.

"Tak perlu. Saya tak mahu makan gaji buta. Dah la cik muda tak payah nak persoalkan lagi sebab saya tetap takkan benarkan. Sekarang baik cik muda bersiap dan solat cepat sebelum tuan muda mengamuk"

"Haha.. tuan muda nak mengamuk? Kan kita cakap dia dah jadi baik, dia takkan marah kita lagilah." Kataku sambil menyalin pakaian di disebalik tabir langsir yang terdapat di dalam bilik itu.

"Ye lah tu, cik muda kena ingat angin tuan muda tu tak menentu, kalau semalam dia baik, hari ni belum tentu dia akan jadi baik lagi." Balas Ros.

"Tak adanya, kita rasa dia dah betul-betul berubah. Mungkin dia dah dapat terima kehadiran kita dan dia dah tak rasa yang kita ni beban dia. Betul tak?" Kataku sambil menyelak tabir langsir dan memberikan baju basahan berwarna ungu yang aku pakai tadi kepada Ros.

"Ermm.. kalau dah cik muda cakap macam tu, saya nak kata apa lagi kan. Tapi saya cuma nak ingatkan aje. Dah bertahun-tahun saya kerja dengan tuan muda dan perangai dia tak pernah berubah!" Tegas Ros sambil mencapai penyangkut baju untuk menyangkut baju itu di bilik air. Kami masing-masing melangkah keluar dari bilik pakaian ini.

"Jangan risaulah Ros, kita pasti yang dia dah berubah!" Kataku sangat yakin dengan apa yang aku lihat semalam sebelum capai telekung dan menyarungnya. Sejadah aku bentangkan di ruang solat.

"Ya.. saya harap macam itulah" Sempat telinga aku menangkap suara keluhan Ros sebelum aku membaca niat solat subuh.


**********************


Lama aku menunggu Harraz di gazebo, sebab kebiasaannya memang Harraz dulu yang akan menunggu aku di sini, tapi lima minit berlalu Harraz masih belum muncul. Apa aku yang terlalu awal ke?. Sementara nak tunggu dia datang, ada baiknya aku buat sikit regangan dulu, kalau tak nanti bantainya tiba-tiba dia suruh aku berlari pula. Haru..

Selepas buat sikit regangan otot, dan baru buat lari setempat dua tiga kali, aku terdengar seseorang panggil namaku. Aku menoleh, mak su! Alamak..

"Awalnya Irin bangun. Nak jogging ya?" Soal mak su, mesra.

"Err.. ha'ah.. tengah tunggu Harraz ni." Jawabku. Entah kenapa aku masih kekok dengan mak su walaupun aku sangat suka dengan peribadi sebenar mak su yang mesra ini.

"Dengan Harraz? Oh, mana dia?" Mata mak su melilau-lilau memerhatikan sekeliling mencari Harraz. 

"Tak tau dia, mungkin terlambat sikit kot hari ni" Balasku turut memusingkan kepala melihat-lihat sekeliling, kot-kot ternampak Harraz dimana-mana.

"Oh, mak su tak tahu pula tiap-tiap pagi Iman dengan Irin selalu jongging, kalau tak boleh mak su join sekali." Kata mak su, nampak teruja.

Aku telan liur, tak kuduga yang mak su akan menuturkan kata-kata itu.

"Err.. irin tak kisah kan kalau mak su ikut sekali?" Soal mak su lagi ragu-ragu, bila dilihatnya aku diam, tak bereaksi.

"Oh, boleh.. boleh.. tapi mak su kena cakap kat Harraz dulu la, takut dia pula yang tak bagi." Dalihku, sebenarnya aku yang tak mahu mak su ikut kami, cukuplah Harraz seorang yang menderaku, aku tak mahu mak su berkomplot dengan Harraz untuk membuliku pula nanti. Almaklumlah, diorang kan sekutu.

"Ahh.. Iman Harraz takkan kisah punya. Tapi hari ni mak su tak boleh ikut lah, mungkin esok ke."

"Oh, ok.."

"Cik mudaaaa...." Aku dan mak su serentak menoleh ke arah Ros yang sedang berlari kencang ke arah kami, kelam kabut je lagaknya. Dan dia hanya berhenti berlari bila baru terperasan yang mak su sedang berdiri di sebelahku.

"Maaf, puan. Saya tak tahu yang puan ada di sini." Kata Ros, menikus. Aku tersenyum gelihati melihatnya. Dengan aku bukan main lagi nak korek-korek rahsia segala, tapi bila depan mak su ke, depan Harraz ke terus berubah jadi pekerja yang baik dan sopan.

"Jaga sikit imej awak tu. Ingat yang awak ni bukan budak sekolah yang boleh terjerit-jerit berlari sesuka hati kat dalam villa ni." Pesan mak su. Tegas.

"Maaf puan. Saya janji saya tak buat lagi" Kata Ros mengakui kesilapannya sambil menundukkan kepala.

Mak su mengalih pandangan kearahku. Terus aku matikan senyuman dan buat-buat selamba. "Irin, mak su masuk dulu. Nanti jangan lupa bersarapan." Pesan mak su, lembut. Sangat berbeza cara dia menegur Ros dan cara dia menegur aku. Ahh.. tiba-tiba aku rasa diri aku istimewa. Aku mengangguk dan tersenyum. Selepas mak su beredar, Ros kembali berjalan pantas ke arahku dengan reaksi muka gelisahnya.

"Cik muda.. " Panggilnya.

"Kenapa?" Soalku.

"Tuan muda dah lama tunggu cik kat luar. Tadi dia call, tapi cik muda tak bawak telefon. Dia pesan suruh cik muda pergi keluar sekarang!" Gesa Ros.

"Oh, ok." Jawabku tenang. Dan berjalan perlahan menuju ke arah pintu utama villa.

"Cik muda! Jalan cepat sikit. Lari!" Gesa Ros. Tangannya membuat isyarat seperti menghalauku pergi

Aku berhenti berjalan dan memusing memandangnya. "Lari? Awak tak dengar ke apa yang mak su pesan tadi? Jangan berlari kan"

"Saya lainlah, kalau cik muda tak apa kot.. sebab tuan muda dah tunggu kat luar tu, nanti dia marah lagi teruk cik muda kena." Pesan Ros lagi sambil berjalan menghampiriku.

"Dah la, Ros. Awak tak payah risau pasal kita. Biar kita yang uruskan hal dengan Harraz. Awak pergi buat kerja awak ok?" Aku tepuk bahu Ros dan memusing berjalan dengan penuh ketenangan dan karisma. Pintu utama villa yang besar dan tinggi macamlah pintu ini dibina untuk seorang gergasi aku buka. Aku menapak keluar dan berjalan beberapa langkah sebelum aku berhenti di anak tangga pertama. Ada sesuatu yang menarik perhatianku. 

Basikal?

Cepat-cepat aku menuruni tangga dan mendapatkan basikal comel berwarna pink yang mempunyai raga rotan. Berbeza sungguh dengan basikal biasa yang menggunakan raga besi atau raga jaring yang sangat tak tahan lama dan cepat berkarat. Ya, macam basikal lama aku dulu yang dah reput.

Aku berjalan mengelilingi basikal itu, memerhatikan jika ada terselit apa-apa di situ. Mungkin kad, nota, surat atau mungkin ada tertulis namaku di situ. Tapi puas aku menelek satu kad atau nota pun aku tak jumpa. Entah-entah basikal ini bukan untuk aku tak?

Eh, tapi kalau bukan untuk aku, untuk siapa lagi? Takkan untuk Ros pula? Hah.. ataupun untuk mak su?. Eh, tapi takkan mak su suka warna merah jambu? 

"Tak payah la kau nak termenung kat situ, fikir siapa punya basikal sebab basikal tu memang untuk kau." Aku spontan memusing ke belakang bila suara Harraz menampar gegendang telingaku.

"Untuk kita? Betul ke? Siapa belikan?" Soalku, teruja. Tiba-tiba aku jadi macam budak kecil yang pertama kali dapat basikal. Ok, aku teruja sebab aku tak pernah sangka ada orang akan belikan basikal baru untuk aku yang dah besar panjang ni. Bukan ke untuk gadis seusia aku sekarang sepatutnya aku perlu diberikan sekurang-kurangnya kunci kereta?.

Harraz tidak menjawab soalanku sebaliknya dia hanya memandangku tanpa suara. Aku tundukkan kepala pura-pura menelek basikal ini sebab aku malu melihat renungannya yang misteri itu.

"Perlu ke kau tanya macam-macam setiap kali ada orang belikan sesuatu untuk kau?" Soal Harraz.  Aku angkat kepala memandangnya sekilas.

"Perlu, sebab kita nak ucapkan terima kasih." Jawabku.

"Haih... dalam villa ni tak ada orang lain yang kau patut ucapkan tanda penghargaan itu selain kepada atuk." Kata Harraz sedikit mengeluh.

Aku tersenyum lebar. Atuk!, ya mestilah atuk yang membelikan basikal ini. 

"Boleh kita naik?" Soalku, eh. Kenapa aku perlu minta izin Harraz pula ni? Bukan basikal dia pun.

"Naiklah." Katanya sepatah dan memulakan larian mendahuluiku. Aku tersenyum lebar sambil mengayuh basikal itu. Sempat aku menyaingi Harraz sambil melambai ke arahnya. Terlalu asyik mengayuh sehinggakan aku tak sedar yang aku dah pergi terlalu jauh. Jauh daripada trek biasa yang aku dan Harraz selalu lalui tiap-tiap hari. Aku semakin menghampiri ke arah sebuah tasik. Oh, aku tak pernah tau yang keluasan villa ini mampu memuatkan sebuah tasik?.  Aku berhenti di sebuah pohon berdaun. Kalau tasik pun boleh dibina, kenapa tak atuk suruh je orang-orang tu buat sungai sekali kat sini? Lagi best! Tiap-tiap hari aku boleh mandi sungai.

Aku turun dari basikal dan berjalan menuju ke betul-betul di tebing tasik. Pancaran matahari ke arah air yang bergenang memantulkan satu pemandangan yang sangat indah. Cantik!. Lebih cantik lagi bila bunga teratai dibiarkan hidup meliar dalam tasik itu. Oh cantiknya, aku dah jatuh cinta dengan kawasan ini. Aku pejam mata dan tarik nafas dalam-dalam cuba untuk menyerap masuk udara segar dan nyaman di sini ke dalam tubuhku.

Haaaahhh.....

"Cik muda?" Aku tersentak dan terus membuka mata seluas-luasnya sebelum aku memusing ke belakang.

"Oh, pak cik.. kita ingat siapa tadi." Kelihatan pak cik Sibir si tukang kebun itu sedang berdiri di belakangku sambil tersenyum. Aku mengundur beberapa langkah kebelakang untuk berdiri di sebelah pak cik Sibir.

"Cik muda buat apa kat sini?" Soal pak cik Sibir membuka bicara.

"Tadi kita jalan-jalan naik basikal, tak sangka boleh sampai ke sini. Selama kita tinggal kat villa ni kita tak pernah tahu ada tempat cantik macam ni" Kataku meluahkan keterujaanku.

"Kawasan villa ini terlalu luas, mungkin masih banyak lagi tempat dan ruang yang cik muda belum jumpa." Ujar pak cik Sibir dengan pandangan matanya merenung dalam ke arah tasik.

"Hah? Betul ke? Boleh tak pak cik tolong bawa kita tengok sekeliling villa ni?" Pintaku. Sangat teruja.

"Hahahaa.." Pak cik Sibir ketawa. Aku tak nampak apa yang lucunya dengan kata-kataku tadi. Berkerut dahiku memandang muka pak cik Sibir.

"Cik muda ajaklah orang lain yang lebih sesuai, kalau dengan saya nanti timbul salah faham pula.." Pak Cik Sibir menolak secara halus permintaanku. Salah faham? Pak Cik Sibir bukan orang muda yang boleh menimbulkan gosip yang kononnya aku ada skandal dengan dia pun, kalau dengan Harraz tu lainlah.
"Alah, pak cik siapa la yang nak salah faham pun. Hubungan kita dengan pak cik dah macam anak dengan bapak je kan.. Oh, lagi satu, pak cik tak payah la panggil kita cik muda, kan hari tu elok je pak cik panggil Irin..."

Pak CIk Sibir tersenyum lagi. Murah betul orang tua ni dengan senyuman. "Memanggil cik muda dengan nama sahaja pun dah cukup untuk menimbulkan syak wasangka dan fitnah. Saya ambil jalan tengah dengan menjaga batas saya sebagai seorang pekerja." Terang pak cik Sibir. Pelik! Sangat pelik. Kenapa pak cik Sibir asyik membangkitkan soal fitnah dan syak wasangka?

"Ada apa-apa yang kita tak tahu ke pak cik? Kenapa pak cik macam.. skema sangat? Bukan ke dulu dengan ibu kita pun pak cik tak panggil dia puan?" Soalku bertalu-talu. Aku tak mahu kerana statusku ini membuatkan hubungan aku dan pak cik Sibir yang baru ingin terjalin ini terbatas dan terputus begitu saja.

Pak Cik Sibir mengeluh. Berat. "Tak ada apa yang nak disorokkkan dari cik muda, cuma saya baru tersedar yang kadang-kadang saya macam terlalu leka, saya leka yang saya sebenarnya sedang bercakap dengan cucu kepada majikan saya dan saya sepatutnya menjaga batas-batas pergaulan saya." Kata pak cik Sibir lagi, langsung tidak memandangku yang sedang merenungnya.

Aku tergamam sebentar mendengar kata-kata pak cik Sibir itu. Baru saja aku ingin berkawan rapat dengan pak cik Sibir dia pula dah berperangai aneh. Kenapa la aku asyik dipertemukan dengan manusia-manusia aneh di villa ini?. Mula-mula Harraz yang sombong dan garang kini dah bertukar menjadi agak mesra dan lebih berlembut. Mak su yang memandangku sinis pada hari pertama kami dipertemukan kini bertukar peribadi menjadi penyanyang dalam masa kurang dari satu hari, dan sekarang pak cik Sibir pula?.  Apakah mereka semua ni sebenarnya manusia di sebalik topeng? Yang akan bertukar peribadi selepas topeng mereka dibuka?.

"Kalau pak cik nak jaga batas pergaulan dengan kita kenapa pak cik berdiri kat sini? Kenapa pak cik tegur kita tadi? Kenapa tak biarkan saja kita sorang-sorang kat sini? Cara paling baik untuk menjaga batas pergaulan adalah dengan menjauhkan diri dan jangan bercakap dengan kita langsung, jadi hati kita takkan sakit sebab diperlakukan seperti seseorang yang tak ada perasaan" Kataku agak beremosi sambil berpeluk tubuh berdiri menghadap ke arah tasik dihadapanku.

"Maaf kalau kata-kata saya membuatkan cik muda terasa, tapi tadi saya cuma nak pastikan samada cik muda perlukan pertolongan saya atau tidak. Kalau cik muda masih mahu bersendirian di sini, saya minta diri dulu." Kata pak cik Sibir lagi, agak.. bukan agak tapi sangat skema! Dia bukan bercakap dengan perdana menteri, dia cuma bercakap dengan seorang budak perempuan yang boleh diibaratkan seperti anaknya, kenapa perlu skema sebegitu sekali?.

Aku menoleh bila telingaku mendengar seretan langkah kaki pak cik Sibir yang meninggalkan aku sendirian di sini. Dia betul-betul memaksudkan apa yang dikatanya tadi?. Oh, apa masalahnya dengan orang-orang dalam villa ini? Kenapa dia nak jauhkan diri dari aku?

Aku termenung panjang sambil berdiri berpeluk tubuh dan mengeluh, penat. Penat untuk cuba memahami kehidupan dan protokal dalam rumah besar ini. Kenapa semuanya jadi serba tak kena? Apa sebenarnya masalah mereka dengan aku? Aku meraup muka dan berharap yang aku akan dapat jawapan itu sekarang. Sungguh, aku rasa terpinggir.

"Pon..ponn..ponnnnnn" Bunyi hon yang begitu kuat mengejutkan aku, aku menoleh dan melihat Harraz di atas kereta kontot itu sedang sibuk menekan hon sekuat hati sambil memandang ke arahku dengan muka tak puas hati. Huh, hampir luruh jantung aku dibuatnya. Apa pulak masalahnya dengan mamat ni?

Harraz turun dari kenderaan yang dipandu oleh salah seorang tukang kebun sebelum kereta itu meluncur pergi. Aku memandang sekilas ke arah kereta yang sedang berjalan itu sebelum aku kembali memandang ke arah Harraz yang sedang berjalan kearahku. Serius benar mukanya. Harraz berhenti selang dua langkah dihadapanku.

"Sampai ke sini kau pergi ya? Kau tau tak penat aku berlari cari kau tadi?" Soal Harraz, marah. Marah yang comel... 

Aku tersenyum. Tak tahu apa sebenarnya tujuan aku senyum tapi aku suka melihat reaksi mukanya yang sedang marah tapi tak menakutkan langsung macam selalu.

"Apa senyum-senyum? Aku ada buat lawak ke?" Soalnya lagi, masih dengan reaksi muka marah tak menjadi dia tu.

Aku menggeleng. Bibir aku masih degil untuk mengukir senyuman, lantas aku tunduk menyembunyikan wajah. Biar tak nampak dek Harraz. Haiihh.. sekejap saja mood aku boleh berubah. Kalau tadi aku hampir menangis kekecewaan kerana pak cik Sibir, tapi sekarang aku boleh tersenyum senang kerana Harraz. Villa ini misteri kerana ia menyimpan seribu satu kisah dengan peribadi yang pelbagai.

"Senyumlah kau sampai puas. Malas aku nak layan" Kata Harraz sebelum dia berjalan ke arah tasik, berdiri tegak sambil memasukkan kedua tangannya ke dalam kocek seluar.  Aku mengheret kaki untuk berdiri di sebelahnya. Aku intai muka Harraz yang lebih tinggi dariku ini. Dia sedang memejamkan mata seolah sedang menikmati keindahan pagi ini. Seperti yang aku lakukan tadi sebelum diganggu oleh pak cik Sibir.

Sekali lagi bibir aku tersenyum. Entahla.. aku asyik tersenyum je bila nampak Harraz pagi ni. Macam ada sesuatu yang lain dalam dirinya. Macam Harraz yang berdiri di sebelahku sekarang ini, bukan tuan muda Iman Harraz yang garang, yang tegas, yang sombong, yang suka menjatuhkan hukuman dan yang suka menengking, tapi cuma Iman Harraz yang menjadi dirinya sendiri, yang... peribadi sebenarnya masih belum aku ketahui.

Iman Harraz.. siapa kau sebenarnya?

Tiba-tiba Harraz celikkan mata dan terus memandang tepat ke mukaku, tanpa sempat untuk aku mengalihkan pandangan. Erkk.. kantoi sudah.

"Apa yang kau tengok?" Soalnya.

"Ha.." Aku garu kepala. "Tak ada apa-apa" Aku mengalihkan pandangan ke arah lain. Aduh.. malunya.
Harraz kembali memandang ke arah tasik dan berdehem perlahan. "Aku tahu la yang aku ni kacak, so tak payah la kau nak tenung aku sampai macam tu sekali.." Katanya, sinis.

Aku ketuk kepala sendiri dengan jari. Irin, Irin.. apasal yang kau pergi tenung dia lama-lama tadi. Bahaya tahu tak??? Eeeiii... malu! malu! Rosssss... 

Harraz mengerling jam di tangannya. "Jomlah balik, dah lewat ni." Katanya dan mula mengatur langkah. Aku yang baru tersedar dia dah pergi cepat-cepat berlari mengikut langkahnya kemudian berpatah balik sebab aku terlupa yang aku sebenarnya ada bawak basikal. Sementara aku nak ambil basikal, Harraz pun dah semakin jauh meninggalkan aku. Laju betul dia berjalan. 

Aku kayuh basikal laju-laju untuk menyaingi langkahnya di depan sana. "Harraz!.." Panggilku, ingin menyuruhnya berhenti berjalan jadi kami boleh naik basikal sama-sama. "Harraz!" Sekali lagi aku memanggil, barulah dia menoleh. "Tunggu la.." Pintaku. Kayuhan basikal makin kuat aku kayuh. Tapi Harraz buat tak tahu dan terus berjalan tanpa mempedulikan aku. Ish.. sombong betullah mamat ni. Dah berubah jadi tuan muda pulak ke apa..

Kayuh punya kayuh dan kayuh, akhirnya berjaya juga aku bersaing dengan Harraz. Heh, sepantas mana pun dia berjalan takkan mampu untuk melawan kelajuan kayuhan basikal aku ni. "Harraz, naiklah.." Kataku. Harraz memandangku sekilas sebelum memandang basikal aku dan seterusnya memandang ke hadapan kembali.

"Jauh tu awak nak berjalan, naik je la. kita boleh bawa awak.. Atau kalau awak tak selesa, awak boleh bawa kita. Nak?" Pelawaku. Harraz diam, macam aku sekarang bukan bercakap dengan dia. Sombongnya....

"Harraz!, kita cakap dengan awak ni." Protesku.

"Hishh, bisinglah kau ni, dah bawak basikal tu, naik je la sorang-sorang. Sibuk ajak-ajak aku kenapa.." Rungut Harraz. Aku terdiam. Aku punyalah seikhlas hati nak tolong dia, taknak dia susah-susah berjalan kaki, macam itu pulak katanya. Kalau tak nak naik, cakap je la tak nak. Bukan susah pun nak cakap elok-elok.

Harraz mengerling memandangku. Aku langsung tak bersuara lagi tapi aku masih memperlahankan kayuhan untuk berjalan seiring dengannya. 

"Alahhh.. merajuk pulak. Ye la, ye la, aku naik. Hah, berenti la.." Kata Harraz selepas beberapa kali aku melihatnya tak senang berdiri.

Aku berhentikan baasikal dan turun darinya. Untuk memberi peluang kepada Harraz untuk menunggang.

"Apasal aku pulak kena bawak, kau la bawak aku" Katanya. Oiishh.. mamat ni, tak gentleman langsung!. Aku kembali menaiki basikal dan menunggu Harraz pula yang membonceng. Tapi dua tiga kali dia asyik berpusing-pusing sambil memerhatikan seat basikal itu saja. 

"Naiklah, jangan risau basikal ni mampu tanggung orang yang lebih berat dan lebih besar daripada awak tau." Kataku cuba menyakinkannya.

Percaya dengan kata-kataku Harraz duduk perlahan sambil memegang besi di bawah seat tempat aku duduk. "Dah?" Soalku.

"Hemm .. Jangan bawa laju-laju sangat Irin, aku tak yakin dengan basikal kau ni." Kata Harraz lagi.

"Jangan risaulah!" Kataku dan mula mengayuh. Kayuhan pertama pun dah terasa sangat berat, kayuhan kedua aku dah terasa macam kaki aku nak tercabut. Kayuhan ketiga pedal basikal langsung tak boleh berpusing. Ahhh.. beratnya dia.

"Apasal tak berjalan ni?" Soal Harraz.

"Beratlah. Awaklah bawak kita." Pintaku lalu turun dari basikal.

"Eh, apasal aku pula? Kaulah bawak" Katanya.

"Kita tak larat nak bawak awak lah, awakla bawak kita."

"Tak ada, tak ada, kau bawak basikal kau, aku berjalan." Katanya lalu bangun dari basikal dan mula mengatur langkah. Pelik!.

"Apasal awak tak nak bawak?" Soalku. Harraz diam, terus saja menonong berjalan.

"Awak tak reti bawa basikal ke?" Soalku lagi. Soalan spontan.

Automatik Harraz berhenti berjalan. Dia memandangku, dengan pandangan yang sukar untuk dimengertikan. Er.. aku tersalah cakap ke atau terbetul teka?

"Kalau kau banyak tanya lagi, aku humban basikal kau kat dalam tasik tu." Ugut Harraz perlahan. Sikit-sikit ada lagi sifat tuan muda singa dia tu. Lalu dia kembali menyambung langkah. 

"Habis kalau awak reti bawa kenapa awak tak nak bawa kita?" Aku memang takkan puas hati selagi aku belum tahu apa alasan Harraz yang membuatkan dia tak mahu mengayuh basikal ini. 

"Irinnnn kau jangan buat sampai aku betul-betul campak basikal baru kau tu." Ugut Harraz lagi lebih keras.

"Ok, kalau awak tak nak cakap tak apalah. Awak tak kisah kan jalan kaki sorang-sorang sebab kita nak pergi dulu. Kalau lambat nanti awak marah pulak." Aku pula cuba mengenakannya.

Harraz tak membalas apa-apa, lalu aku terus mengayuh basikal dan meninggalkannya seorang diri di belakang dengan muka masam. Aku yakin pasti ada sebab kenapa dia tak mahu bawa basikal ini. Aku menoleh lagi kebelakang, memandang Harraz. Matahari dah semakin meninggi, jalan kaki ke villa bukan dekat, kesian pula aku tengok dia jalan sorang-sorang. Ah, patah baliklah!.

"Harraz awak pasti ke tak nak naik basikal dengan kita?" Soalku. Harraz pamer muka bosan. 
"Kau ni memang tak serik-serik kan? Bak sini basikal tu, biar aku bawa" Pintanya kasar sambil menarik handle basikal. Hampir saja aku terjatuh akibat tindakan drastiknya.

"Huishh.. kalau minta elok-elok pun bukannya kita tak nak bagi." Rungutku lalu turun dari basikal. Membiarkan Harraz menaikinya dan aku duduk di tempat duduk belakang. Lima saat berlalu, basikal ini masih belum bergerak.

"Kenapa tak jalan?" Soalku.

"Sabarlah!" Marah Harraz. Shis, tanya sikit pun nak marah. 

Perlahan basikal ini mula berjalan, tapi sekejap ke kiri, sekejap ke kanan, melilau-lilau. Aku yang duduk kat belakang pula yang panik!. 

"Kenapa ni Harraz?" Soalku.

"Mana aku tau basikal kau ni, handle dia tak reti duduk diam" Jawab Harraz, juga kedengaran panik dari nada suaranya.

Handle basikal tak reti duduk diam? Memang lah handle tu bergerak, orang yang bawaklah kena kawal.. Betul ke tak betul Harraz ni?. "Awak peganglah kuat-kuat" Jeritku.


"Tekan breklah."

"Mana brek??" Jerit Harraz, makin panik sebab kami hampir menuju ke arah pokok bunga di tepi jalan.

"Brek kat situ laa..aaaaa.." Jeritku beserta jeritan panjang sebab basikal tak dapat dikawal lagi, terus melanggar pokok bunga renek yang dicantas cantik di tepi jalan itu. Aku terduduk di atas aspal, Harraz pula sempat bangun dari basikal sebelum basikal itu terjatuh ke atas jalan dengan tayarnya yang berpusing.

Kami masing-masing kelu. Aku pandang basikal baruku yang dah tersadai atas jalan. Kemudian aku pandang muka Harraz yang blur. Hanya dua perkara bermain difikiran ku sekarang. Satu, Harraz tak pandai bawak basikal. Dua, Harraz memang tak pernah langsung bawak basikal. Dan kemungkinan untuk kedua-dua persoalan itu benar adalah sangat besar.

"Kan aku dah cakap jangan paksa aku bawa basikal, tengok sekarang apa dah jadi?" Kata Harraz menyalahkan aku.

"Mana la kita tau yang awak tak pandai bawak basikal, kenapa awak tak cakap je tadi!" Balasku, geram dengannya.

Kami terdiam lagi, merenung tayar basikal yang sudah pun berhenti berpusing. Tiba-tiba satu perasaan nakal mengusik hatiku, Harraz tak pandai bawak basikal? Hehehe.. Aku tergelak, perlahan.

"Apasal kau gelak?" Soal Harraz, serius.

Aku tak jawab soalannya sebaliknya aku semakin galak ketawa dan ketawa, makin panjang, makin semangat. Harraz tak pandai bawak basikal? Hahaha...Tuan Muda Iman Harraz yang selalu nampak hebat dihdapan orang-orang bawahannya sebenarnya tak pandai bawak basikal? Hihihihi.... Tuan Muda Iman Harraz yang suka menghukum orang itu sebenarnya tak pernah bawak basikal? Hahahahaha.... ini cerita sensasi yang harus diceritakan kepada semua rakyat jelata di villa. 

"Irin kau jangan nak sakan gelakkan aku sangat, Karang aku hukum kau jangan keluar dari bilik langsung baru kau tahu" Ugut Harraz. Ya, kalau sebelum ni aku mungkin akan seram sejuk mendengar hukumannya itu, tapi sekarang aku dah tahu kelemahan Harraz, tak ada apa yang nak ditakutkan dengan hukumannya itu.

"Irin!" Jerit Harraz lagi. Geram bila aku masih belum berhenti ketawa.

"Ok..ok.." Kataku cuba untuk berhenti ketawa tapi sangat sukar. Sakit perut aku.

"Irina Imani, kalau kau tak berhenti ketawa sekarang jangan salahkan aku kalau aku buat sesuatu yang kau akan menyesal seumur hidup!" Kali ini Harraz mengugutku dengan suara yang mendatar tapi penuh maksud tersirat yang menakutkan. Spontan aku berhenti ketawa. Dia nak rogol aku ke?.

"Heh, boleh pulak diam?" Sindir Harraz.

Aku telan liur dan bangun. "Awak nak buat apa?" Soalku. Takut-takut.

"Perlu ke aku bagitau kau? Angkat basikal tu, pergi balik villa" Arahnya, macam biasa. Aku tahu yang aku dah tak perlu takut dengan Harraz tapi buat masa sekarang mungkin lebih selamat kalau aku pulang ke villa sekarang sebelum dia melakukan sesuatu yang akan membuatkan aku menyesal seumur hidup. 
Selamatkan diri!.

Aku angkat basikal dan cepat-cepat terus naik dan kayuhnya laju.

"Irin! Jangan kau cerita kat sesiapa pasal ni kalau kau tak nak menyesal seumur hidup."  Jeritnya walaupun aku langsung tak menoleh ke belakang. 

*****************

Waktu makan tengahari selepas kelas makeover bersama cik Faezah, atuk tanyakan padaku tentang basikal baru yang dibelinya itu.

"Irin suka basikal baru Irin?" Soal atuk.

Aku mengangguk. "Suka sangat, terima kasih atuk.." Kataku sambil menyuap nasi ke mulut. 

"Eh, kenapa ucap terima kasih kat atuk pula?" Soal Atuk, pelik. Terhenti kunyahan makanan dalam mulutku bila dengar atuk cakap macam tu. Dah atuk belikan, mestilah kena ucap terima kasih kat atuk.

"Irin, kau kena makan sayur banyak-banyak baru sihat... " Kata Harraz tiba-tiba sambil mencedok sup sayur campur ke dalam pingganku. Bukan sikit, tapi banyak. Dia dah tahu yang aku tak suka makan sayur, lagi dia nak kenakan aku. 

"Eh, eh.. kenapa banyak sangat. Cukup, cukup!" Aku cuba menghentikan pergerakan tangan Harraz yang sedang mencapai salad segar pula untuk dimasukkan ke dalam pingganku.

"Mana cukup tu, kalau nak jadi sihat dan kuat kena makan lagi banyak sayur." Kata Harraz, tak dihiraukan aku yang sibuk menepis tangannya daripada memasukkan sayur ke pingganku.

"Ishhh.. kita tak naklah! Atuk..." Aku memandang atuk meminta simpati.

"Hahaha.. betul la cakap Harraz tu, kalau nak sihat Irin kena banyak makan sayur." Kata atuk menyokong perbuatan Harraz. Aku pandang muka Harraz yang tersengih bangga. Dia rasa dia dah menang lah tu?.

"Kenapa? irin tak suka makan sayur ke?" Soal mak su yang duduk di sebelahku.

Aku menggeleng dengan reaksi muka kelat, pohon simpati.

"Lah.. bak sini, bagi mak su je makan kan untuk Irin" Pinta mak su dengan menarik pingganku ke pinggannya. Aku tersenyum lebar, membalas pandangan Harraz yang sedang membuat mimik muka menyampah.

"Azie.. kenapa tak biar je Irin makan sayur." Tegur atuk, tak setuju dengan cara mak su.

"Orang tak suka mana boleh dipaksa-paksa ayah, kan Irin?" Soal mak su, memandangku. Aku mengangguk sangat setuju.

Aku jelir lidah kepada Harraz sebagai tanda kemenanganku. Harraz membalas pandanganku dengan muka menyampah. 

"Oh, Iman, bila Irin free? Sebab mak su ingat nak bawak Irin keluar, pergi shopping! Dah lama tak rasa nikmat bershopping dengan kawan-kawan, maklumlah, makin meningkat usia ni, kawan-kawan pun lari, masing-masing sibuk dengan hal sendiri. Nak tak Irin?" Soal mak su kepadaku.

Aku mengangguk laju. Siapa yang tak mahu keluar membeli belah, tambah-tambah lagi dengan mak saudara sendiri yang dah lama tak jumpa, mesti seronok sebab boleh kongsi pengalaman dan kesukaan masing-masing. 

"Saya tak boleh nak cakap bila Irin free sebab jadual dah ditetapkan dan hari-hari pun padat, tapi kalau mak su dah tetapkan hari saya boleh ubah jadual tu." Jawab Harraz.

"Oh, kalau macam tu lusa, seharian mak su nak keluar dengan Irin. Boleh?" Soal mak su.
Harraz menundukkan kepala seperti sedang berfikir. Aku sabar menunggu jawapan darinya. Boleh la, boleh la...

Harraz angkat kembali kepalanya dan memandang mak su, "Bolehlah.." Katanya. Aku tersenyum senang. Yeay! Tak sabar nak pergi keluar dengan mak su esok!.

"Ok, set ya lusa jadual Irin hanya dengan mak su sahaja." Kata mak su kepada Harraz, juga teruja.
"Boleh, tapi dengan satu syarat." Balas Harraz, membuatkan kami semua memandang ke arahnya. Tertanya-tanya apa pula syarat yang harus kami patuhi?.

"Irin kena makan sayur ni sampai habis!" Kata Harraz sambil memandangku dengan reaksi muka jahat. Aku terlopong. Syarat apa macam ni...

Aku pandang mak su, meminta pertolongan. "Sorry Irin, mak su tak boleh nak buat apa-apa"
Aku pandang atuk, tapi atuk cuma angkat bahu, tak mahu masuk campur. Aku pandang pak cik Ghazi yang senyap tidak bersuara sejak tadi. Tapi pak cik Ghazi hanya tersenyum. Arrgghh.. pada siapa lagi aku nak minta tolong ni?

"Irin kalau kau tak makan sayur tu, kau takkan kemana-mana esok" Kata Harraz mengingatkan aku sambil mencedokkan sayur-sayuran ke dalam pinggan aku. Aku bukannya alergik dengan semua sayur pun, sekurang-kurangnya kangkung, pucuk paku dan pucuk ubi masih menjadi sayur kegemaran aku tapi.. tekak aku macam tak boleh terima dengan sayur-sayur bandar ni. Rasanya macam kelat sangat. 

"Come on Irin.. ingat plan kita esok" Mak su memberi semangat kepadaku.

"Cuba Irin, cucu atuk mestilah kena berani" Kata atuk pula. 

"Heh.. nak makan sayur pun takut." Sindir Harraz.

Fine, demi mak su aku cuba!, perlahan aku kuis sayur campur itu yang aku pun tak tahu apa namanya dengan sudu, perlahan juga aku masuk ke mulut, kunyah dan telan. Dan lagi dan lagi sehingga habis. Puas hati aku. Yang penting lusa, Harraz tak boleh halang aku untuk keluar dengan mak su lagi. Tidak dengan syarat bodoh dia tu!

"Habis!," Kataku lemah. Err.. sebenarnya taklah teruk sangat nak makan sayur.

Mak su tepuk tangan bagi pihakku. Harraz peluk tubuh dan mencebikkan bibir, mungkin tak sangka yang aku berjaya menyahut cabarannya. Atuk cuma ketawa dan pak cik Ghazi tersenyum. Suasana di meja makan sekarang ini sangat ceria. Sepanjang tempoh aku tinggal di sini, ini pertama kali aku rasa suasana ceria seperti ini.

"Irin.. tolong papah atuk boleh?" Pinta atuk, memandangkan kami masing-masing sudah habis makan. Tanpa banyak soal aku bangun dan membantu atuk bangun dari kerusinya.

Bila kami dah berjalan keluar dari ruangan makan, atuk berkata sesuatu padaku yang membuatkan aku senyum sampai ke telinga.

"Tahniah Irin, Harraz dah banyak berubah dan atuk percaya yang atuk tak salah pilih Irin sebagai mangsa dia. Hahaha..." 

"Atuk ni.." Aku menampar lembut lengan atuk. Aku mangsa Harraz kata atuk?.





p/s : Yessss!! Berjaya update setiap 3 hari sekali. Sebagai tanda penghargaan, apa kata korang tinggalkan komen banyak-banyak, untung-untung aku semakin bersemangat nak update tiap-tiap hari.. *wink* hehe

13 ceritaMia's lovers:

hanna aleeya said...

huhu..,bez sgt..,bla nk uat bab yg sterusnya??? jgn lma sgt tw...

Nur Alirysya Nabila Hawa Syuhada said...

best sgt2...^_^

arasnieryie@1995 said...

..tahniah d atas kjayaan ko post n3 3 ari skali.teruskan ye..sila buat slalu n jgn malu2,heheheee...n btw,best lar n3 kali.tq.

nurafiqah airil said...

wahh..apa maksud kata2 atuk n apa misteri di sebalik tkg kebun tu? -.^ nak lagiiii.

Anonymous said...

wah...... smkin lame, smkin best la cter nih...

shadow said...

hurmmm....nk wat cam ne... cite best sgt.. rugi la x bace... kalu ad nvel kat pasaran rgi la x bli...

MuSaFiR said...

sgat best....
hahaha harraz xreti bwak bsikal :D
pakcik sibir msti ade pape ngan ayah kandung irin kn?

Anonymous said...

best...... ^_^
cpt2 ek sambung...huhu :p

My Baby World said...

besttttttttttt sagt3..
banyak yg menimbulkan tanda tanya...
x sabar nk tunggu citer yg seterusnya..

alfa syamimi said...

dah masuk 3 hari kot kak mia... mane 18 punya?? hehehe jgn mrh ah...mcm makin gentle je iman harraz tu, xsabo nk tgk next n3. harap mncurah lham.

aisyahrosli said...

besttt!!!!
cepat2 buat sambungan dia ye! :D

Anonymous said...

bestnnyyyeee...tunggu n3 br..cpt ye,x sbr nie...

Anonymous said...

best, sambung lagi