http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Friday, October 7, 2011

Bab 18


"Sekarang Irin faham kan maksud atuk, orang yang tak bertanggungjawab perlu diberi tanggungjawab yang atuk cakap dulu?" Soal atuk semasa kami sudah pun sampai ke bilik kerjanya dan aku sedang membantu atuk duduk di kerusi.

Aku pula mengambil tempat duduk di sebelah atuk.

"Atuk tau tak penat Irin fikir pasal tu. Kalau mengikut tafsiran Irin dengan Ros, maksud atuk.. Harraz adalah orang yang tak bertanggungjawab jadi dia perlu diberi tanggungjawab iaitu Irin adalah tanggungjawab dia. Betul tak?" Soalku. Persoalan lama yang dah aku lupakan dibangkitkan kembali membuatkan aku kembali bersemangat untuk menafsir maksud kata-kata kiasan atuk itu.

"Hahaha..." Atuk ketawa. Belakang tangan aku ditepuk perlahan sebelum atuk berhenti ketawa dan menyambung bicara. "Iman Harraz adalah seorang pekerja yang sangat bertanggungjawab pada tugasnya, seorang ketua yang sangat berdedikasi dan bermatlamat dalam mengembangkan bidang yang diceburinya, tapi dia tak pernah bertanggungjawab pada kebajikan pekerja, pada kehidupan sosialnya, Harraz tak pernah bertanggungjawab terhadap orang lain. Harraz sukar didekati, dia menganggap semua orang adalah musuhnya. Sikapnya itu  membimbangkan atuk dan pak cik Ghazi dan ia akan menyukarkan Harraz untuk mengembangkan perniagaannya." Kata atuk panjang lebar penuh penghayatan pada kata-katanya itu seolah-olah dia memang sangat-sangat ambil berat tentang Harraz.

"Perniaggan Harraz? Apa maksud atuk?" Soalku, bukankah Harraz berkerja dengan atuk sebelum dia sepenuh masa menjadi penasihat peribadi aku?.

Atuk tersenyum, lucu. "Irin.. takkan selamanya pak cik Ghazi nak jadi pembantu peribadi atuk sampai atuk dah tak ada. Dia pun ada perniagaan dia sendiri, masih lagi dalam bidang perhotelan tapi dia menguruskan salah satu anak syarikat atuk. Pak Cik Ghazi dan Harraz sama-sama ada share dalam Residence Hotel. Cuma buat masa sekarang, atuk masih memerlukan pak cik Ghazi di sini." Kata atuk.

"Oh.. jadi, semua pekerja panggil dia tuan muda bukan sebab pangkat dia lebih tinggi dari yang lain, tapi sebab.. dia pun memang bos kat sini?" Soalku, terkelu. Satu lagi kejutan yang baru aku terima. Kalau bukan sebab dulu dia tak bagi aku panggil dia tuan muda sebab katanya dia  yang bekerja untuk aku pasti aku takkan fikir yang dia adalah pekerja atuk semata-mata. Ohh...

Atuk mengangguk sambil tersenyum. "Tapi dia masih pekerja Irin sebab atuk tugaskan dia untuk jadi penasihat Irin." Kata atuk sepertinya dia tahu apa yang aku fikirkan. "Sebenarnya atuk boleh pilih seseorang yang lebih layak dan lebih baik untuk jadi penasihat Irin tapi memandangkan atuk fikir yang sikap Harraz perlu diubah dan atuk perlukan seseorang untuk jadi mangsa Harraz. Tak ada yang lebih sesuai selain Irin." Atuk tersenyum memandangku.

Aku mencebik. "Sanggup atuk tengok cucu atuk ni asyik kena hukum je dengan dia, sampai nangis-nangis, sakit perut, kena tengking, huuurrr.. seksa!" Balasku, terimbau kembali kenangan dibuli oleh Harraz yang kejam itu dulu.

"Tapi hasilnya, dalam masa sebulan Irin dah berjaya berbaik dengan Harraz. Sekurang-kurangnya itu satu perkembangan yang baik untuk atuk dan pak cik Ghazi."

"Ya.. Irin pun tak sangka yang Harraz boleh berubah jadi baik sekelip mata! Sedar-sedar dia dah tak marah-marah lagi. Rasanya sejak mak su ada yang dia dah tak jadi garang macam dulu.." Kataku terfikir-fikir. Apakah mak su punca dia berubah? Mungkin dia takut mak su marah dia sebab marah aku ke.. siapa tahu kan?.

Atuk ketawa. "Boleh jadi kepulangan mak su membawa perubahan dalam keluarga kita, tapi yang sebenarnya, Harraz bukan sengaja bersikap dingin, dia cuma tak pandai nak berinteraksi dengan orang lain.." Kata atuk.

"Takkan tak reti nak..." Kata-kata aku terhenti bila pintu bilik diketuk, muncul pak cik Ghazi di sebalik pintu. Aku dan atuk memandangnya.

"Maaf, menganggu." Kata pak cik Ghazi seolah baru tersedar tentang kehadiran aku disini lalu berkira-kira untuk keluar.

"Eh, pak cik! Tak ganggu pun, Irin memang dah nak keluar ni." Aku memanggilnya. Sudah sampai masa untuk aku kembali ke bilik sebelum kelas seterusnya bermula. Pak Cik Ghazi tak jadi keluar sebaliknya cuma berdiri tegak di daun pintu.

"Irin keluar dulu ya atuk." Kataku kepada atuk. Atuk mengangguk, Aku bangun dan berjalan melintasi pak cik Ghazi sambil menghadiahkan senyuman untuknya. Pak Cik Ghazi membalas senyumanku sambil menundukkan sedikit kepalanya. 

*********************

Aku mengatur langkah satu persatu menuju ke tempat biasa aku dan Harraz selalu bersidang, tempat dimana Harraz selalu menjatuhkan hukuman kepadaku dan membuatkan aku menangis juga tempat untuk kami bertikam. 

Lidah. 

Tempat yang dimaksudkan adalah bilik bacaan. Mengikut jadual yang tertampal di "buletin board" dalam bilikku, hari ini aku akan belajar tentang.. "keyakinan diri". Keyakinan diri yang bagaimana pula Harraz akan ajarkan kepadaku kali ini, tak tahu la pula aku sebab dalam kertas itu cuma tertulis perkataan itu sahaja. 

Hanya beberapa langkah sebelum aku sampai di pintu bilik bacaan, kedengaran pintu itu sudah pun di buka dari dalam, Harraz keluar tanpa perasankan kehadiran aku yang sedang menuju ke arah bilik itu. Dia berjalan ke arah bertentangan, begitu pantas. Seperti sedang mengejar sesuatu. Tanpa fikir panjang, aku terus atur langkah mengekorinya. Mungkin dia nak tukar lokasi kelas kami hari ini memandangkan dia memang suka-suka hati nak tukar tempat tanpa pengetahuanku.

Sehingga Harraz keluar dari pintu utama, aku masih belum berhenti mengekorinya sehingga ke kereta. Semasa ingin masuk ke tempat duduk pemandu barulah Harraz tersedar akan kehadiranku di sisi kereta itu.

"Eh? Apasal kau ada kat sini?" Soalnya. Pelik.

"Ikut awaklah." Jawabku.

"Ikut aku kenapa? Dah, dah.. pergi masuk." Katanya menghalauku.

Aku garu kepala. Reaksi biasa bila aku tengah blur. Aku hanya memandang Harraz yang sudah pun memasuki kereta, tapi aku masih berdiri di sisi pintu hadapan sebelah penumpang. Tiba-tiba cermin kereta diturunkan

"Irin! Pergilah ma... Ish, naik jelah." Panggil Harraz. Seolah menggesaku. Mungkin dia sedang mengejar waktu sehinggakan untuk memikirkan tentang aku pun dia tak sempat. Akur dengan arahannya, pintu kereta aku buka dan terus duduk di kerusi sebelah pemandu tanpa menyedari yang aku akan keluar dari kawasan villa tanpa membawa kad pengenalan mahupun duit!.

Ah, selagi aku bersama Harraz, aku yakin aku selamat.

"Kita nak pergi mana ni?" Soalku, semasa kereta sedang meluncur laju keluar dari kawasan villa.

Harraz diam. Serius benar mukanya. Aku menunduk. Tiba-tiba rasa menyesal sebab terperangkap dalam kereta ini bersama Harraz yang semestinya tak akan bercakap sebab reaksi mukanya sekarang menggembarkan siapa dia. Ini bukan Harraz biasa yang tak pandai bawak basikal, tapi yang berada di sebelahku sekarang ini adalah tuan muda Iman Harraz yang garang itu. Pasti mood dia tak baik, sebab itulah muka dia serius je.

Aku menelek telefon bimbitku, sengaja menghantar pesanan kepada Ros hanya untuk memberitahu kepadanya tentang situasi aku sekarang.

"Ros.. kita secara tak sengaja telah terikut tuan muda ke destinasi yang kita tak tahu ke mana dan muka dia sangat serius. Apa patut kita buat sekarang???" 

Itu ayat yang aku kirimkan kepadanya. Beberapa saat kemudian, telefon aku berbunyi. Satu mesej diterima.

"Apa maksud cik muda.. "secara tak sengaja?" bukan memang cik muda ada kelas dengan dia ke pagi ni? Kalau mood dia tak baik, jangan bangkitkan kemarahan dia!"

Itu pula balasan dari Ros. 

"Ya memanglah, tapi kelas kita bukan kat luar. Sekarang kita secara tak sengaja terikut dia keluar. :p"

"Oh, ok..ok.. kalau ada apa-apa yang tak kena cepat-cepat call saya tahu?"

"Baik bos!"

":p"

Berbalas mesej habis setakat itu, Harraz masih diam. Aku terfikir untuk menceriakan sikit suasana suram ini dengan bunyi-bunyian radio tapi aku tak reti nak pasang pula. Ah, apa susah? Dalam telefon aku kan ada lagu, pasang sajalah!. Aku menekan-nekan butang di telefon bimbit sebelum lagu-lagu korea dari soundtrack drama dimainkan. 

"Hisyy.. bisinglah!" Rungut Harraz.

Aku perlahankan volume suara. 

"Irin aku masih boleh dengar.." Tegur Harraz, bahasa kiasan supaya aku tutup saja mp3 ini. Akur, aku tekan butang stop dan genggam telefon bimbit itu kemas-kemas. Haihh.. apa pula yang aku nak buat ni? Aku mengerling memandang Harraz di sebelahku. Tangan sebelah kirinya sedang memegang strereng manakala tangan kanannya diletakkan di sisi tingkap sambil jari-jari nya diletakkan di mulut. Reaksi seperti orang sedang dalam kerunsingan. Aku kembali memandang ke hadapan.

Penyudahnya, sebab tak tahu nak buat apa lagi, aku duduk diam-diam sambil pandang ke luar tingkap. Berangan. Itu saja yang mampu aku fikirkan sekarang.

Aku hanya kembali ke alam realiti bila Harraz memberhentikan keretanya di bahu jalan. Dia mengambil beberapa dokumen di kerusi belakang sebelum menyemaknya satu persatu. Dan aku sekadar menjadi pemerhati sejak tadi. Bila dia dah simpan kembali dokumen-dokumen itu dalam fail dan membuka pintu, aku pun ikut buka pintu, terus keluar dari kereta. Kemana saja dia pergi, aku ekori saja. Sehinggalah dia berhenti di sebuah bangunan. Tak berapa nak tinggi, tapi di deretan bangunan ini, hanya bangunan di hadapan kami ini saja yang paling menyerlah. Seperti sebuah pejabat swasta.

"Kau tunggu kat luar je la. Jangan pergi mana-mana sampai aku keluar." Pesannya.

Aku mengangguk. Apa saja arahannya hari ini aku akan ikut, sebab aku takut kalau dia tinggalkan aku sehelai sepinggang di sini. Dan Harraz pun melangkah mendaki beberapa anak-anak tangga yang  sebelum dia berpatah balik kepadaku. Poket seluarnya diseluk, beg duit dikeluarkan. Not RM50 ditarik keluar dan dihulurkan kepadaku. 

Aku pandang duit di tangannya itu bersilih ganti dengan muka Harraz. Apa maksud dia bagi aku duit ni? Nak suruh aku balik naik teksi ke?

"Ambil la, karang nak beli apa-apa tak ada duit pula." Katanya. Mendatar.

Aku tersenyum, yes Harraz dah kembali kepada Harraz yang baik. Terus aku capai duit itu dengan senyuman melebar. Terima kasih!" Ucapku.

Harraz senget bibir seolah tersenyum sebelum dia kembali memanjat anak-anak tangga. Semasa aku baru berpaling untuk mencari tempat duduk, Harraz memanggilku.

"Irin!"

Aku memusing, menghadapnya. "Ha?" Soalku.

"Jangan pergi jauh-jauh" Pesannya. Tegas.  Aku mengangguk. Kemudian dia kembali meneruskan langkahnya. Aku berdiri di tempatku itu sambil melihat sehingga Harraz betul-betul sudah masuk ke dalam bangunan itu. Bukan apa, saja untuk pastikan yang dia tak akan memanggilku lagi. 

Aku berkira-kira untuk mencari tempat duduk bila tiba-tiba aku ternampak ada sebuah kedai serbaneka selang beberapa lot kedai dari pejabat ini. Daripada duduk termenung tak ada buat apa baik aku cari apa yang best kat kedai tu. 

Laju kaki aku ayun menuju ke situ. Melihat-lihat makanan ringan yang tersusun di rak sebelum aku terhenti di peti aiskrim. Satu persatu aiskrim aku lihat sebelum aku mengambil keputusan untuk beli satu. Eh, dua la.. untuk Harraz satu lagi. 

Semasa di kaunter bayaran aku terasa macam ada seseorang sedang merenungku, tapi bila aku toleh tak ada sesiapa pula. Ah, perasaan aku je kot. Selesai bayar harga dua batang askrim yang cuma RM3 itu, aku kembali ke bangunan tempat Harraz pergi tadi. Aku memilih untuk duduk di atas tembok bawah pokok yang betul-betul berhadapan dengan bangunan ini sambil makan sebatang aiskrim yang aku beli tadi. 

Aku perhati keadaan sekeliling. Tiba-tiba mata aku ternampak seseorang yang aku kenal. Eh, sebenarnya tak kenal pun tapi aku cam mukanya. Lelaki yang asyik memandangku semasa aku makan di restoran dengan Harraz minggu lepas. Aku yakin, lelaki yang sedang berjalan itu adalah lelaki yang sama. Walaupun aku cuma nampak dari arah belakangnya saja.

Memang kebetulan dia ada di sini atau memang dia sengaja mengekori aku? Kejap!, Takkan dia ekori aku?.. Macam mustahil. Tapi agak pelik juga kalau secara kebetulan dia boleh ada di sini kan?. Siapa dia sebenarnya? Kenapa dia pandang aku masa kat restoran dulu? 

"Irin, aiskrim kau dah cair tu." 

Aku tersentak. Terus aku menongkat kepala memandang Harraz. 

"Apasal terkejut? Berangan lagi la tu.." Katanya, memerliku tapi reaksi mukanya masam dan serius kembali. Apa pula masalahnya ni??.

Aku terasa seperti ada cecair yang mengalir di jariku. Aku pandang tanganku yang sedang memegang aiskrim itu. Dah hampir cair. Uhhh.. cepat-cepat aku sumbat ia ke dalam mulut. Makan dengan lahapnya sebelum aiskrim itu semakin cair. Dari ekor mata aku terpandang Harraz yang memandangku dengan pandangan yang... jelik. Dia menyeringai seperti geli melihat gayaku.

Baru aku teringat yang aiskrim yang aku belikan untuk dia tadi aku belum beri padanya lagi. "Uhh.. nah aiskrim awak" Kataku sambil menghulurkan aiskrim dalam bungkusan plastik itu. Harraz spontan bangun dan menjauh dariku. 

Pelik aku melihatnya. Orang nak bagi aiskrim dia lari pula. Tangan kiriku yang menghulur aiskrim padanya itu tergantung. "Aku tak nak aiskrim kau tu.." Katanya. Masih berdiri beberapa langkah dariku.

Aku turunkan tangan. Tak nak sudah, biar aku makan. Batang aiskrim yang ada dalam mulut aku keluarkan. Letak di atas tembok sebelahku. Aku terkial-kial membuka plastik aiskrim satu lagi sebelum ia cair.

"Ya Allah... Irin, tak payah dah la makan aiskrim tu. Dah cair.. buang je." Tegur Harraz, geleng kepala melihat gelagatku. Entahlah aku pun tengah runsing sekarang ni. Samada nak makan aiskrim ni sebab tak nak membazir dengan tangan yang dah melekit, dengan bibir yang dah terasa tebal tercalit dengan cairan aiskrim tadi, dengan tisunya tak ada... Kadang-kadang aku memang akan jadi agak clumsy dalam sesetengah perkara. Kadang-kadang aku sukar untuk mengawal keadaan. Seperti sekarang.

"Haihh.... buang je aiskrim tu Irin. Tu tong sampah kat sebelah kau tu." Kata Harraz menunjuk dengan bibir ke arah tong sampah yang berada selang beberapa langkah dariku. Aku bangun dan mengutip sekali batang aiskrim tadi sebelum menghumbakan aiskrim yang belum sempat dihabiskan kedalamnya. Aku pandang tanganku yang melekit dan berwarna coklat bahana aiskrim coklatku. Kat mana pula aku nak basuh tangan ni?.

"Nah lap tangan" Harraz menghulurkan tisu kepadaku. Mana pula dia dapat tisu ni? Aku sebagai seorang perempuan pun tak ada tisu, tapi dia ada.. hebat betul. Aku sambut huluran tisunya dan mengelap jari jemariku.

"Kau ni kan Irin, nak kata budak-budak tapi dah 22 tahun. Makan aiskrim pun comot-comot. Heyy aku tak tau lah macammana kalau kau dah kerja nanti. Mau tunggang terbalik office kau buat." Bebel Harraz sambil tangannya lincah mengelap mulutku. Reaksi spontan yang aku sendiri tak jangkakan.

Aku cuma diam, sedar tentang perangai kebudak-budakan aku itu, dan malu dengan reaksi spontan Harraz. Ish.. tak payah baik hati sangat dengan aku boleh kan.

"Jom, pergi tandas. Eii.. tak pasal-pasal tangan aku pun melekit." Rungutnya sambil membuang tisu yang dipegang tadi ke dalam tong sampah dan berjalan mendahuluiku. Aku mengekorinya dari belakang.

Sampai di tandas awam berbayar, aku ke tandas perempuan Harraz ke tandas lelaki. Selesai mencuci tangan dan mulut, aku keluar kembali dan menunggu Harraz di luar. Beberapa minit kemudian, Harraz keluar dan kami sama-sama kembali ke kereta.

"Kita nak balik dah ke?" Soalku.

"Tak, aku ada kerja lagi nak disiapkan ni" Kata Harraz. Aku mengeluh. Aku dah bosan keluar tanpa arah tujuan seperti ini. Kalaulah aku tahu yang mengikut Harraz adalah memenatkan, baik aku tak payah ikut tadi.

"Apasal? Bosan?" Soal Harraz. Aku mengangguk.

"Padan muka, siapa suruh ikut." Balasnya sambil menekan punat kereta. Kereta itu berbunyi dua kali tanda kuncinya sudah dibuka.

"Manalah kita tau yang awak nak keluar atas urusan kerja." Kataku sambil membuka pintu dan masuk ke dalam kereta. Harraz meletakkan dokumennya di kerusi belakang.

"Ala, siap kerja ni kita baliklah.."  

"Hurmm.." Balasku, akur.

*******************

Hari yang dinantikan pun tiba. Awal-awal lagi aku dah bangun padahal nak keluar bukannya awal pagi macam ni. Teruja punya pasal semua pun aku sanggup buat. Alang-alang dah bangun awal, dah mandi, dah solat, dan jam pun baru menunjukkan ke angka 6.30 pagi, aku memutuskan untuk keluar bersenam seperti biasa. Cuma yang bezanya hari ini, mungkin aku hanya akan bersenam seorang diri sebab aku takkan terikat dengan jadual Harraz untuk satu hari ini.

Ros masuk ke bilikku sewaktu aku sudah pun bersedia untuk keluar.

"Eh, cik muda nak pergi mana ni? Awalnya bangun? Saya ingat cik muda tidur lagi tadi." Soal Ros, pelik melihatku.

"Pergi mana lagi pagi-pagi macam ni Ros, bersenamlah!" Jawabku dengan senyuman yang melebar.

"Hari ni kan cik muda cuti? Tuan muda tak tunggu pun kat luar itulah.." Perli Ros.

"Alah, alang-alang kita dah bangun ni, takkan nak tidur balik. Nanti terlajak tidur dah terlambat nak keluar dengan mak su pula.. oklah Ros basikal kita dah memanggil-manggil dah tu. bubbye." Kataku sambil melambai pendek lalu terus berlari anak keluar dari bilik terus ke pintu utama dan menuju ke garaj khas untuk basikalku. 

Matlamat pagi ini. Ingin menuju ke tasik yang cantik itu dan meronda di sekeliling villa mencari apa lagi tempat istimewa yang aku belum jumpa. Seawal pagi ini, tukang-tukang kebun sudah pun bangun dan menjalankan tugas mereka. Ada yang sapu dedaun kering, yang cantas pokok di tepian jalan, yang menyiram tanaman, yang... eh, pak cik SIbir. Mataku terpaku memandang pak cik SIbir yang pura-pura seperti tak 
nampak aku sedangkan aku sedang melintasinya. Ahh.. apa sajalah yang tak kena dengan pak cik Sibir tu. 

Aku teruskan perjalanan, setelah hampir dengan kawasan tasik, aku ternampak Harraz sedang berdiri di situ membelakangiku. Tak sangka yang dia pun ada disini. Aku tongkat basikal di bawah pokok dan perlahan-lahan berjalan menghampirinya. Niatku untuk mengejutkan dia yang langsung tak sedar akan kehadiranku. 

1, 2, 3... "Warghhh... buat apa tu??" Jeritku sambil menepuk belakang Harraz perlahan. Tapi tak sangka yang Harraz terkejut betul-betul sampai terlompat-lompat dan menjerit sebelum dia secara di luar jangkaan terjatuh ke dalam tasik!.

Aku ternganga. Cepat-cepat tutup mulut dengan jari, mataku terbeliak besar. Harraz jatuh dalam tasik? Terkapai-kapai?.

"Arrgghhh... Irin tolong, aku tak reti berenang" Jerit Harraz sambil cuba untuk timbul di permukaan air.

Aku panik, Harraz tak reti berenang? Alamak. Aku pun tak reti berenang.. macammana ni? Aku pandang sekeliling kalau-kalau aku boleh dapatkan bantuan tapi kenapa di waktu aku perlukan pertolongan tak ada sesiapa di kawasan ini?.

"Irin...hulpp.." Harraz memanggilku lagi sebelum kepalanya tenggelam. 

Hah.. jantung aku terasa macam dah berhenti berdegup bila tengok keadaan Harraz macam tu. 
"Tolongggg.. tolong...." Jeritku, berharap yang akan ada orang yang mendengar. Dalam masa yang sama aku juga cuba menggapai tangan Harraz yang semakin lama semakin jauh dari kawasan tebing.

"Tolonggggg... ada orang lemas...." Jeritku lagi.

"Hahh.. Irin.." Panggil Harraz dalam kelemasan. Aku dah mula terbayang yang aku akan kehilangan Harraz, paling teruk punca kehilangan Harraz adalah disebabkan aku. Satu persatu gambaran buruk bermain di fikiranku di saat ini. Tiba-tiba aku terasa sedih, serentak itu air mataku mengalir. Sedangkan di waktu ini aku sepatutnya memikirkan cara untuk menarik Harraz ke atas.

"Cik muda?" Seseorang memanggilku, Aku menoleh. 

"Tolong.. tolong... tuan muda lemas." Kataku tanpa berlegah lagi kepada seorang tukang kebun yang sedang memegang pencakar rumput. 

Pantas tukang kebun itu mencampak batang pencakar rumput yang dipegangnya dan melompat masuk ke dalam tasik. Dalam masa beberapa minit, Harraz sudah pun berada di atas tebing. Terbatuk-batuk dengan baju yang lencun. Dan di saat itu barulah tukang kebun-tukang kebun yang lain muncul dan menghulurkan pertolongan. Aku tarik nafas lega bila apa yang aku fikirkan tadi tidak berlaku. 

Melihat Harraz yang terbatuk-batuk dan seperti tidak stabil, aku menawarkan diri untuk membantu dengan menepuk belakang badannya. "Harraz.. sorry, kita tak sangka yang boleh jadi macam ni." Air mataku masih belum henti mengalir.

Harraz menepis kasar tanganku. Aku tersentak. Harraz marah ke?... "Harraz.. kita tak sengaja, betul-betul tak sengaja" Pujukku lagi.

"Hantar saya balik.." Kata Harraz kepada salah seorang tukang kebun yang sedang duduk di sebelahnya. Tukang kebun yang kelihatan masih muda itu membantu Harraz bangun dan memapahnya ke kereta kontot itu. Aku hanya memandang sehingga kereta itu bergerak dan menghilang dari pandangan mataku.

"Cik muda tak apa-apa ke?" Soal tukang kebun yang menyelamatkan Harraz tadi. Badannya basah kuyup. Aku menggeleng. 

"Terima kasih sebab tolong tuan muda tadi. Nasib baik awak ada.." Kataku ikhlas, sambil mengelap air mata di pipi. Sungguh, kalaulah tak ada sesiapa yang menyelamatkan Harraz tadi, mungkin aku akan terus berada dalam keadaan serba-salah sampai bila-bila. Aku belum cukup kuat untuk terima satu lagi kehilangan insan yang paling rapat dalam hidupku. Kehilangan ibu dan ayah pun dah cukup buat aku hilang separuh dari kehidupanku, aku tak tahulah macammana hidup aku akan jadi kalau Harraz pun tak ada.. 

"Kebetulan saya lalu kat sini... Saya pergi dulu ya, nak salin baju." Kata tukang kebun ini lagi sebelum berlalu. Yang lain-lain masing-masing dah kembali melakukan tugas masing-masing selepas Harraz pergi. Aku sendiri pun terus kayuh basikal dan pulang ke villa.

Punah keindahan pagi aku dengan gurauan aku yang tak menjadi.


********************

Sudah puas aku mengetuk pintu bilik Harraz tapi langsung tak dibuka, sudah puas aku merayu padanya supaya membuka pintu, tapi tak dihiraukan, sudah puas aku telefon dan berharap agar dia akan menjawab panggilanku, tapi dia malah mematikan telefon, sudah puas aku cuba untuk meminta maaf, tapi tak dihiraukan. Besar sangat ke kesalahan yang aku lakukan sekalipun aku tidak sengaja?

Aku berpeluk tubuh di sambil bersandar di pintu bilik Harraz. Mati akal tentang apa lagi yang harus aku lakukan supaya aku dapat bersemuka dengannya. Buntu!. Aku ketuk kepala dengan jari, memarahi diri sendiri. Kenapa la aku gatal sangat nak kejutkan dia tadi? Kalau tak mesti dia takkan terkejut dan takkan terjatuh dalam tasik tu. Ahhh... Irin! Irin.. apasal kau ni tak habis-habis buat benda yang tak berfaedah?

Tiba-tiba aku terasa badan aku bergerak serentak dengan pintu dibuka dari dalam. Aku terus terduduk di atas lantai, betul-betul di pintu memandangkan aku langsung tak menjangkakan yang pintu ini akan dibuka. Aku menyeringai kesakitan, sempat aku mendongak memandang Harraz yang memandangku tanpa perasaan, jauh sekali untuk menghulurkan tangannya membantu aku bangun. Dengan sombongnya dia terus keluar melangkah kakiku yang terjulur keluar.

"Harraz!.." Panggilku. Aku usaha untuk bangun sendiri walaupun aku dah terasa yang punggungku kebas. Pinggangku sakit. Adoi!.

"Harraz... tunggu. Kita tak sengaja buat awak tadi, kita tak sangka yang awak betul-betul terkejut." Kataku sambil mengekori langkahnya. Tanganku masih lagi dipinggang cuba menstabilkan tulang punggungku yang dah macam senget sebelah.

"Harraz.. kita minta maaf ok? Kita sungguh tak sengaja." Kataku masih merayu kemaafan Harraz. Tapi sayangnya aku macam bercakap dengan tiang.

"Harraz..." Panggilku lagi, lirih.

Harraz terus berjalan tanpa menoleh ke belakang sedikit pun!.

"Harraz.. kita minta maaf..." Rayuku lagi. Mengekori kemana saja dia pergi.

"Harraz.. bukan kita yang buat awak terjatuh, tapi awak yang terjatuh sendiri." Kali ini nadaku agak tinggi, geram kerana dia masih buat tak dengar apa yang aku katakan. Ego tinggi melangit.

"Harraz!!..."

"Pap!." Pintu ditutup. Aku terkesima, Aku pandang sekeliling, oh rupanya aku sedang berdiri di hadapan bilik bacaan dan Harraz berada di dalamnya seorang diri. Kenapa sombong sangat Harraz ni? Hal kecik tu pun sampai sanggup tak nak cakap dengan aku? Ok, fine.

"Harraz..ini laki terakhir saya minta maaf kat awak, kalau awak tak nak maafkan jugak, kita jadi musuh sampai bila-bila." Kataku lantang dan terus melangkah menuju ke bilikku. Tak kisah lah dia dengar ke tidak, yang penting kalau dia tetap tak mahu maafkan aku, lepas ni mungkin aku akan kembali jadi Irina dan tuan muda singa yang tak sedar diri itu.  


p/s : Siap! Haih.. penatnya hari ni, sekarang baru boleh dengan tidur lena. >_<  Enjoy reading kawan-kawan. Jangan lupa tinggalkan komen. "Anonymous" jangan lupa letak nama okeh? *wink*

13 ceritaMia's lovers:

shadow said...

wah.. panjang ni baru sebahagian?? kalu full msti teramat pnjang kan.. suke3... hihihi :)
mmg terbaek!!

arasnieryie@1995 said...

alololoo,spoil tol lar...baru nak feel,da abiz..ingt sori sori tu suju ka?!!..waaaa,nak lg laaa..

ain said...

cepatttttttt sambungggggg........
xsbr dh nk bce ni:))

evy said...

bestnya....nak lg...
Irin ni mmg mcm bdk2 la..hehehe...dan Harraz mmg sweet la...

shadow said...

NO!NO! mia, please jgn rehat lagi.. tunggu la smpai abis cite baru rehat...

alamak gaduh balik... harraz ni cam ad something je.. ade kisah ke sebalik die berangan sblm irin sergah tadi?

hidup mia!!

BlueApple said...

x sangka harraz yg keras kepala tu merajuk!haha...saya dapat bygkn mulut harraz muncung...nk lagi!

aisyahrosli said...

hahaks. adoi. terkurang macho merajuk sebab jatuh tasik. keke.
cepat2 sambung ea. =')

cahaya said...

best..... :)
cpt wat sambungannye ek... :p

violet gurlz said...

nk smbgn dye peliss!! wat byk2 ckit ek..da bomb la... :p :)

Aida Nadia said...

wahhh...
suka3....
xsbar nk tngu next...

nurafiqah airil said...

suka berhenti dekat part yang suspen.
nak lagiiiiiiiii~ ^0^

Qaireena Erlysa said...

lagi2

arasnieryie@1995 said...

yessss,gud job Irina!!..