http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Wednesday, November 16, 2011

Bab 26



Tempoh seminggu dah pun berakhir, nak tak nak aku tetap harus kembali ke villa. Orang yang paling tak sabar nak balik, mestilah si Harraz ni. Dan orang yang paling berat hati, mestilah mak dan orang terasa seperti hatinya dibelah dua, mestilah aku.
 
"Irin jangan lupa datang sini lagi ya?" Pesan mak, padahal waktu itu kami masih bersarapan dan aku belum siap mandi pun lagi. Risau benar dia kalau aku takkan datang jenguk dia kat sini lagi.
 
"Insyaallah mak, kalau ada masa Irin datang"
 
"Janji, jangan lupakan mak tau?" Pesan mak lagi.
 
"Mak ni... mana boleh Irin lupakan mak! Dah bertahun-tahun Irin duduk sini dengan mak dan abah, takkanlah boleh lupa macam tu saja..." Balasku, sedikit memuncung. Macamlah aku ni kacang lupakan kulit.
 
Emak tersengih. "Ya, mak tahu. Sebab tu mak pesan, Harraz pun lain kali datang sini lagi tau?" Ajak mak, tersenyum.
 
Harraz yang baru ingin menyuap nasi lemak ke mulut, terhenti pergerakannya bila namanya disebut, Dia memandangku sekilas sebelum kembali memandang emak dengan reaksi muka blur. Tapi tetap dia anggukkan kepala sekalipun dia tak pasti apa sebenarnya butir bicara antara aku dengan emak. Kemudian dia kembali menyuap sudu ke mulut. Aku tersenyum nipis melihat reaksi muka blurnya itu. Comel!.
 
Oh, aku terpuji dia lagi. Ehem.. ehem.. aku capai sudu dan menyambung makan. Ingin mengusir pergi senyuman yang tersinggah di bibirku kerana muka blur Harraz tadi.
 
Selesai bersarapan, kami bersiap-siap mengemas untuk pulang. Dalam bonet kereta sudah hampir mahu penuh dengan segala macam buah tangan yang emak dan abah sediakan. Semuanya terdiri daripada buah-buahan yang abah ambil dikebunnya. Aku jadi tak sampai hati nak menolak sekalipun aku tak pasti siapa yang mahu makan pisang muda ini, kalau dibuat kerepek pisang bolehlah. Tapi siapa yang nak buat? 

Dengan buah macangnya, dengan sayur kangkung, dengan buah labu, dengan... haih.. aku bukannya tak sudi nak terima tapi aku bukan duduk di rumah sewaku sendiri yang aku boleh 'kerja'kan buah-buahan dan sayuran ini semua. Dapur kat villa tu pun aku belum jumpa..
 
"Irin, pisang tu nanti kalau tak nak buat kerepek, tunggu dia masak, boleh goreng.." Pesan mak.
 
Aku mengangguk cuma. Dalam hati dah tertanya-tanya pada siapa aku nak sampaikan pesanan mak tu? Aku bukan kenal pun orang-orang dapur kat villa tu.
 
"Sayang sekarang belum musim buah lagi, kalau tak boleh bawak buah balik sana. Lain kali kalau nak balik sini, balik masa musim buahlah Irin.." Pesan abah pula.
 
Pun aku angguk je, sebab aku tak tahu bila lagi aku boleh mintak kebenaran untuk balik ke sini.
 
Harraz pandang aku selepas bonet ditutup, seperti memberi isyarat untuk memulakan perjalanan. Faham dengan bahasa matanya itu, aku mula menghulur tangan kepada emak, berlaga pipi kiri dan kanan tiga kali sebelum memeluknya erat. Kemudian aku hulur tangan pada abah kemudian segera masuk ke dalam kereta sebab aku tak mahu menangis dihadapan emak kalau lebih lama aku berbalas-balas ucapan selamat tinggal.
 
Aku menjenguk ke luar tingkap bila kereta mula bergerak perlahan, emak sedang mengesat matanya dengan lengan baju. Abah menepuk-nepuk bahu emak sambil melambai ke arahku, aku membalas walaupun dah rasa sebak tengok emak menangis. Ishh.. ini yang tak suka ni, agaknya penyakit suka menangis aku ni berjangkit daripada emak ke apa?
 
Aku berhenti melambai bila kereta bergerak semakin jauh, dan mengeluh. Harraz menutup tingkap keretaku dan menoleh memandangku sekilas yang duduk di kerusi penumpang  di sebelahnya.
 
"Bukannya dah tak datang sini lagi..." Kata Harraz, mungkin memujuk tapi dalam nada memerli.
 
Harraz suka macam itu kan? Macam nak pujuk aku, tapi dalam masa yang sama dia sebenarnya sedang memerli aku.
 
"Boleh datang setiap bulan tak?" Soalku. Sengaja mengujinya.
 
"Boleh.. boleh.." Jawab Harraz perlahan, dengan pandangan matanya masih memandang ke hadapan.
 
Mataku bersinar-sinar, tak sangka yang dia akan jawab macam tu sebab aku fikir dia mesti akan cakap, 
"banyak cantik muka kau nak balik tiap-tiap bulan" atau mungkin "memang aku bos kat villa tu, boleh sesuka hati nak bagi kau balik kampung tiap-tiap bulan" atau lain-lain kata-kata sinis yang sewaktu dengannya.
 
"Betul ke boleh??" Soalku, dengan kedua-dua boleh tangan aku genggam dan aku letakkan bawah dagu, memandang Harraz dengan penuh rasa kasih dan sayang.. kononnya! Dan senyuman kegembiraan.
 
"Boleh... blah!" Jawab Harraz. Semasa perkataan 'blah' itu disebut, dia memandangku dan menjelirkan lidah.
Terus mati senyuman aku, hilang juga pandangan kasih dan sayang yang aku beri padanya tadi, diganti dengan muncung yang hampir panjang macam Donald Duck dan berpeluk tubuh sambil bersandar di kerusi, memandang terus ke hadapan. Tak puas hati dan geram.
 
"Menyampahlah cakap dengan awak ni!" Protesku.
 
Harraz ketawa. "Siapa suruh kau suka cakap dengan aku?" Balasnya, sarkastik.
 
"Dah! Tak nak cakap dengan awak dah." Aku buat gaya seperti aku menzip mulutku dan terus memandang ke luar tingkap.
 
Baru je ingat nak berbaik-baik dengan Harraz lepas dengar kisah sedih dia tu, tapi bila dia buat perangai tak berapa nak bagus dia tu, dah hilang mood aku untuk terus berbaik dengannya. Apa dengan aku pun dia anggap kawan yang hanya akan merosakkan hidup diakah?
 
"Elehhh.. macam budak-budak! Cuba jadi matang sikit Irin, kau tu dah 22 tahun. Kalau kahwin pun dah berderet anak kau dapat agaknya." Balas Harraz. Kata-kata itu membuat aku makin sakit hati.
 
Aku sensitif betul bab-bab kahwin ni. Lantaklah kalau orang lain dah dapat anak berderet pun, tapi aku tetap rasa umur 22 tahun adalah umur yang sangat tak matang untuk berumah tangga.
 
Penyudahnya aku diam dan Harraz diam. Dalam kereta menuju ke kuala lumpur yang jaraknya tak tahu nak kira entah berapa puluh kilometer dan tempoh masanya pun tak ingat nak kira sebab masa bertolak tadi lupa nak tengok jam. Yang aku tahu, jaraknya sangat jauh sehingga boleh membuatkan tulang belulang terasa sengal dan kejang.
 
Bila terasa penat dengan situasi dingin seperti itu, aku mula merangka soalan untuk aku tanyakan pada Harraz. 

Ok, sebab hati aku nak tau sangat tentang sejarah lampau Harraz, jadi boleh tak aku tanyakan saja tentang itu kepadanya?
 
Tanya? Tak payah? Tanya? Tak payah? Hati aku berperang samada patut aku tanyakan tentang hal itu atau tak payah, sempat aku mengerling memandang Harraz sekilas. Ingin melihat reaksi mukanya.
 
Biasa. Tak serius, tak masam, tak mesra.
 
"Kata tak nak cakap dengan aku, tapi curi-curi pandang muka aku. Apa kes?" Soal Harraz sambil mengjongketkan sebelah keningnya dan memandangku sekilas.
 
Aku telan air liur, terkedu. Tak sangka yang Harraz perasankan gerak-geriku. Haih.. mata dia tu, macam mata helang!
 
"Kenapa Irin? Kau nak cakap apa dengan aku??" Soal Harraz, seperti membuka ruang bicara untukku. 

Sekarang aku semakin dihimpit rasa serba-salah. Bukan apa, aku risau kalau dia tak suka aku tanyakan tentang hal ini.
 
"Pasal semalam?" Soal Harraz lagi. Tak memandang ke arahku.
 
Sebaliknya aku yang memandangnya lama.
 
"Eh, mana awak tahu? Awak ni tau je apa yang kita fikirkan, kan?" Kataku, spontan. Sekaligus telah memberitahu Harraz apa yang tersimpan dalam hatiku sejak tadi.
 
Tak semena-mena Harraz ketawa. Aku kerut dahi. Pelik.
 
"Kau tu.. bukan susah pun nak teka isi hati kau." Kata Harraz, seperti yakin benar yang dia sangat mengenaliku sampaikan nak baca isi hati aku pun bukan sesuatu yang sukar baginya.
 
"Ye ke??" Soalku, terkejut. Bukan apa kalau dah Harraz sendiri boleh baca isi hati aku, pastilah orang lain pun boleh kan?
 
"Hurmm... "
 
"Oh, so? Tak nak sambung ke cerita pasal semalam?" Ajuku.
 
"Apa yang kau nak tahu?" Soalnya.
 
"Ermm... apa yang awak buat sampai awak rasa yang awak ni anak derhaka?"
 
Harraz diam. Tumpuannya lebih kepada pemanduan. Tiba-tiba aku rasa macam dia takkan jawab pertanyaanku itu.
 
"Soalan lain!" Katanya, selepas menyepikan diri beberapa minit.
 
"Hurmm... ok, apa perkara paling teruk, paling tak elok yang awak pernah buat?" Soalku, mula menukar corak soalan lebih kepada gaya santai dan agak bodoh-bodoh.
 
"Paling teruk eh..." Harraz mengetuk-ngetuk stereng dengan jari, seperti sedang berfikir.
 
"Perkara yang paling teruk, yang aku paling menyesal, yang aku harap aku takkan buat lagi adalah..." Harraz membiarkan ayatnya tergantung.
 
"Adalah?" Soalku, tak sabar ingin tahu.
 
Harraz menoleh memandangku.
 
"Adalah.." Katanya lagi dan membiarkan ayat itu tergantung. Lagi.
 
"Adalah apa?" Soalku, tak sabar.
 
"Adalah tidur dengan perempuan!" Jawab Harraz lancar dan lantang.
 
Aku tersentap, terkedu, terdiam. Tidur dengan perempuan? Dalam banyak-banyak kesalahan kat dunia ni, kesalahan yang aku paling tak boleh terima adalah berzina, merogol dan penganiayaan terhadap wanita. Dan Harraz telah melakukan sesuatu yang sangat aku tak boleh terima dengan hati terbuka sekalipun apa yang dilakukan itu 'mungkin' dengan kerelaan pihak perempuan tersebut.
 
Hati aku tiba-tiba terasa pedih. Sakit!.
 
"Orang kata, kalau kita buat salah dengan Allah, kita masih boleh memohon keampunan darinya, tapi kalau kita buat salah sesama manusia dan manusia tu tak maafkan kita... " Harraz membiarkan ayatnya tergantung.
 
Aku diam, tak berniat untuk menyambung ayat itu atau membahas tentang tindakan Harraz. Aku tak ada suara lagi sekarang, aku sakit hati, aku geram. Kenapa mesti sampai tidur dengan perempuan?
 
"Apasal senyap? Tak ada soalan lain ke nak ditanya?" Soal Harraz, pelik dengan tingkahku yang tiba-tiba 
mendiamkan diri.
 
"Dah berapa ramai perempuan yang awak tiduri?.." Soalku, mendatar.
 
"Berapa?... Errmmm.... " Harraz mengira dengan jarinya. Terbeliak mataku bila melihat dia mengira lebih daripada sepuluh, biar betul Harraz ni??
 
"Dosa aku dengan Allah pun belum tentu dimaafkan, takkanlah aku sengaja nak buat dosa dengan manusia pula Irin..." Jawapan Harraz agak menyimpang daripada soalan yang aku tanyakan kepadanya tadi. Jarinya berhenti mengira dan kembali fokus pada pemanduan.
 
"Jadi maksudnya awak tak buat benda-benda terkutuk semua tu? Fuhh.." Soalku dan menarik nafas lega.
 
"Aku buat semua benda terkutuk tu, tapi yang aku tak buat cuma tidur dengan perempuan itu je." Harraz 
menjelaskan.
 
Ya, itulah maksud aku tadi. Tak apalah.. sekurang-kurangnya sekarang aku sudah berapa lapang dada. 
Mengetahui yang Harraz tidak meniduri perempuan lain bermakna dia tidak merosakkan maruah perempuan lain. Alhamdulillah..
 
Kami masing-masing senyap untuk beberapa minit. Aku memandang ke luar tingkap dan Harraz memandang terus ke hadapan.
 
"Irin..." Harraz memanggilku, aku menoleh ke sisi, memandangnya.
 
Harraz menoleh ke sisi memandangku sekilas bila aku tak menjawab panggilannya. Bila dilihat aku memandangnya sebagai isyarat menunggu soalan darinya, baru dia bersuara.
 
"Kau tak cam ke muka orang tua yang hantar kau ke sini dulu?"
 
Aku mengalihkan padangan ke dashboard kereta. Apakah misi untuk kembali ke masa lampau aku bermula sekarang? Tiba-tiba aku rasa malas nak hadapi perkara-perkara ini. Mengingati masa lampau itu bukan satu perkara yang mudah tahu?
 
Akhirnya, aku cuma mampu menggeleng. Susah nak ingat memandangkan perkara tu dah berlaku bertahun-tahun lepas dan ditambah pula aku hanya berjumpa dengan pak cik itu dalam tempoh yang singkat.
 
"Ok, kalau tak cam muka, takkan kau tak ingat bentuk badan dia? Dia tu tinggi ke.. kurus ke.. botak ke??" 
Soal Harraz lagi.
 
Aku garu kepala. Boleh tak kalau aku cakap yang aku memang tak ingat langsung?
 
"Kita..."
 
"Jangan cakap yang kau tak ingat langsung sedangkan kau tak cuba sungguh-sungguh untuk ingat pun!" Belum sempat aku berkata apa-apa Harraz terlebih dulu memberi amaran.
 
Aku mengeluh. Ketara sangatkah reaksi mukaku tentang apa yang aku fikirkan, sehinggakan Harraz boleh 
baca isi hatiku??
 
Aku memaksa fikiranku untuk kembali ke zaman semasa aku berusia lima tahun dahulu. Mencari-cari memori dimana aku dan pak cik itu didalam kereta. Ya, aku ingat situasinya, cuma aku lupa mukanya.
 
Aku pejamkan mata dan meletakkan jariku di pelipis kepala. Sedaya upaya aku cuba mengingat. Bila aku dapat sikit gambaran, terus aku katakan pada Harraz dan cuba untuk ingat gambaran seterusnya. Tiba-tiba aku terasa macam aku ni sedang hilang ingatan dan cuba untuk mengingati masa lampau aku.
 
"Dia pakai topi.. "
 
"Jaket kelabu."
 
"Badan dia besar, tegap, tinggi."

"Dia bagi kita gula-gula." Selepas mengatakan itu, aku terus membuka mata. Letih.
 
Tak ada apa-apa lagi yang boleh aku ingati. Semuanya kabur. Mungkin kerana masa tu aku memang tak beri tumpuan terhadap muka pak cik tu, bila aku asyik mencari dimana ibu dan ayah. 
 
"Takkan itu..." Harraz mula bersuara untuk mempertikaikan kemampuanku mengingati.
 
"Tolonglah Harraz jangan paksa kita. Bukan senang tau nak ingat semua benda sekelip mata!" Rungutku, rimas.
 
"Ok..ok.. " Kata Harraz, seperti baru tersedar akan keterlanjuran dia memaksaku. Penyudahnya, aku diam saja sepanjang perjalanan kerana mood aku tiba-tiba tak baik.

************************

 
"Assalamualaikum..." Aku terdengar suara atuk memberi salam semasa aku sedang berehat-rehat sambil menonton tv di bilikku, tadi Ros kata atuk ajak aku makan malam, tapi aku tak mahu keluar sebab aku penat 
sangat sampai hilang selera nak makan dan sekarang atuk pula yang datang ke bilik untuk ajak aku makan?
 
"Atuk..." Panggilku, menyambut kedatangan atuk dengan mempersilakannya duduk di sofa sebelahku.
 
"Tengok cerita apa ni?" Soal atuk, memandang lama di skrin tv cuba mengenalpasti cerita apa yang sedang aku tonton.
 
"Cerita korea.." Jawabku, sepatah.
 
"Cerita korea? Faham ke apa dia cakap?" Soal atuk, berlawak.
 
"Ada subtitles lah atuk.. tu ha, nampak ada bahasa melayu kat bawah tu." Kataku, tergelak.
 
"Atuk ingat Irin faham bahasa korea tadi." Balas atuk. Aku mencemik.
 
Kemudian atuk tepuk pehaku. "Kenapa tak makan?" Soalnya.
 
"Tak ada seleralah.. penat sangat duduk dalam kereta tadi, sampai hilang selera makan." jawabku, jujur.
 
"Tak lapar?"
 
"Tak. Lagipun Irin memang dah biasa tak makan."
 
"Dah biasa tak makan? Kenapa?" Soal atuk, berkerut dahinya.
 
"Malas! Hehe.."
 
"Huh.. nak makan pun malas. Patutlah kurus kering macam orang tak cukup makan."
 
"Tak apalah kurus, daripada gemuk terlebih makan, kan lagi susah."
 
"Iyalah tu."
 
"Iyalah!" Aku kembali memberi tumpuan ke arah cerita korea di tv, bila ada bahagian yang menarik. Buat 
sementara waktu, aku lupakan atuk yang berada di sebelahku dan menonton dengan begitu asyik sekali.
 
"Seronok kat kampung?" Soal atuk.
 
Aku mengangguk. Mataku masih belum lari dari memandang kaca tv.
 
"Harraz macammana?" Soal atuk lagi.
 
"Dia ok." Jawabku.
 
"Baguslah!" Balas atuk dengan helaan nafas lembut.
 
Dan saat itu fikiran aku tak lagi memikirkan tentang cerita korea ini sebaliknya, aku memikirkan tentang 
Harraz dan atuk. Kenapa atuk seperti risau sangat tentang Harraz semasa di kampung? Mungkin atuk tau 
sesuatu pasal Harraz tak?
 
Aku menoleh memandang atuk, lama. Dalam fikiran aku sedang merangka soalan yang patut aku tanyakan pada atuk.
 
"Kenapa pandang atuk macam tu?" Soal atuk, pelik.
 
Aku tersengih. "Err... Irin nak tanya sikit boleh?" Soalku, bermukadimah.
 
"Boleh..."
 
"Pasal Harraz." Kataku lagi.
 
Atuk merapatkan kedua-dua keningnya. Menunggu aku membuka cerita.
 
"Atuk tahu tak pasal sejarah silam Harraz?" Soalku.
 
"Semuanya dalam poket atuk, kenapa?"
 
"Kalau macam tu atuk mesti tahu kenapa mak Harraz meninggal kan?"
 
"Kenapa Irin tiba-tiba nak tahu ni?"
 
"Tak.. sebab masa kat kampung Harraz pernah cakap yang dia sendiri tak tau apa  punca mak dia meninggal, lepas tu dia cakap yang dia dah jadi anak derhaka. Irin peliklah, tapi bila Irin tanya lagi dia tak nak cerita pula. 

Kenapa ya atuk?" Soalku, penuh dengan rasa ingin tahu yang membuak-buak.
 
Atuk tarik nafas dan menghelanya perlahan. Kemudian atuk memandang aku yang sedang menangih jawapan darinya ini sebelum perlahan-lahan atuk ukirkan senyuman.
 
"Irin memang patut tahu sesuatu tentang Harraz jadi Irin takkan anggap dia musuh Irin lagi.." Kata atuk, seolah sudah bersedia untuk membongkar rahsia yang sangat besar tentang Harraz. Aduh, berdebar pulak rasa hati aku ni.
 
"Apa dia atuk? Cepatlah cerita..." Gesaku.
 
"Dulu Harraz anak yang baik.. tapi keadaan berubah bila dia mula masuk sekolah menengah, bila dia mula kenal dunia remaja, bila dia mula rasa yang dia dah cukup besar untuk buat keputusan dia sendiri. Dia jadi lupa diri.." Atuk hela nafas lagi. Berat.
 
Terkedip-kedip mata aku pandang atuk. Sabar menunggu lanjutan cerita seterusnya.
 
"Daripada budak baik yang tak pernah lawan cakap mak ayah, Harraz berubah jadi seorang anak yang suka melawan, suka memberontak, dalam diam rupanya dia dah belajar merokok, keluar malam, ponteng sekolah dan macam-macam lagi yang mungkin kami tak tahu." Tergeleng-geleng kepala atuk sepertinya dia sedang membayangkan peristiwa yang telah berlaku dulu.
 
"Lepas tu?" Soalku, tak mahu atuk berhenti bercakap dan termenung lagi.
Atuk tersenyum memandangku, "Amboi.. bukan main teruja nak tau pasal Harraz ya?" Usik atuk.
 
"Hihii.. cepatlah atuk.. cerita lagi." Gesaku, malu.
 
"Irin tau tak, masa mak Harraz meninggal, Harraz langsung tak tahu. Tiga hari dia keluar rumah tak balik-balik. Sebelum dia keluar, dia bergaduh teruk dengan mak dia. Punca pergaduhan menurut pembantu rumah masa tu, Harraz mengamuk sebab mak dia tak bagi dia keluar.. "
 
"Tapi apa punca mak Harraz meninggal?" Soalku, memotong kata-kata atuk. Memang itu yang aku nak tahu sangat pun.
 
"Jatuh tangga."
 
"Hah?" Aku terkejut. Jatuh tangga? Oh, dah ajal Irin..
 
Atuk tersenyum sinis. "Irin pun terkejut kan? Atuk dan pak cik Ghazi pun mulanya tak percaya punca arwah meninggal hanya kerana jatuh tangga, tapi yang jadi saksi masa tu.. atuk tak ingat nama dia, tapi pembantu rumah tu kata arwah nak kejar Harraz, masa kat tangga dia tersalah langkah dan terjatuh. Luaran memang nampak tak ada kecederaan apa-apa tapi luka dalaman dia yang teruk. Doktor sahkan lagi, yang arwah mungkin mati mengejut." 
 
 Aku terasa dada aku macam sebu dan sempit tiba-tiba. Jatuh tangga dan mati mengejut selepas bertengkar dengan Harraz dan Harraz langsung tak tahu selepas tiga hari? Besarnya dugaan yang Harraz terima..
 
"Habis? Harraz macammana?"
 
"Harraz macammana apa?"
 
"Macammana dia tau yang mak dia dah meninggal?"

"Dia tak tahu sehinggalah atuk cari dia dan bagitau. Tapi sampai sekarang dia tak pernah tanya dan tak pernah mahu tau apa punca mak dia meninggal sebab katanya, mengetahui tentang itu lebih menyakitkan."
 
"Kesian Harraz..." Luahku, dari hati.
 
"Lebih kesian lagi bila pak cik Ghazi langsung tak mahu mengaku Harraz ni anaknya, masa tu Harraz umpama anak terbuang, tolak ke kiri tak ada siapa yang mahu terima, tolak ke kanan, tak ada siapa yang nak sambut. Sejak tu, atuk saja yang ambil tahu tentang Harraz dan sejak tu, Harraz berubah jadi dingin dan pendiam."
 
"Oh.. patutlah. Tapi.. pak cik Ghazi dengan Harraz nampak ok je?"
 
"Ya, ok.. itupun selepas bertahun-tahun. Selepas Harraz betul-betul berubah dan menyesal dengan kesilapan lalunya, barulah pak cik Ghazi terima Harraz semula."
 
Aku terangguk-angguk. Fahamlah aku kenapa Harraz cakap yang dia anak derhaka. Memang apa yang dia buat itu terlalu besar dosanya. Memang dia anak derhaka! Mudah-mudahan sebelum emak dia meninggal, emak dia dah maafkan dosa-dosanya. Amin..
 
"Berat dugaan yang Harraz terima kan atuk?" luahku.
 
Atuk mengangguk. "Atuk tahu yang sampai sekarang pun dia masih simpan rasa serba-salah tu tapi dia tak pernah tunjuk yang dia lemah. Atuk yakin yang dia perlukan seseorang untuk dia luahkan masalah dia.. tapi atuk tak dapat nak tolong kalau dia sendiri tak mahu bercerita.." Luah atuk. Prihatin sungguh atuk tentang Harraz.
 
"Dia lelakilah atuk.. dia mesti kuat punya." Kataku, meluahkan pendapat.
 
"Lelaki ni Irin, bukan mahu menangis macam perempuan untuk luahkan perasaan, lelaki yang simpan masalah dia seorang diri ni lebih bahaya daripada perempuan yang menangis tiga hati tiga malam. Sekurang-kurangnya lepas menangis, hati jadi lega. Tapi kalau dah disimpan sorang-sorang masalah tu tak nak luahkan... atuk risau kalau dia jadi gila saja."
 
"Atuk.."
 
 "Betullah atuk cakap. Hehe."

"Takkanlah sampai boleh jadi gila?"

"Tak mustahil Irin.. sebab tu kalau boleh atuk mahu Irin jadi kawan Harraz. Sekarang pun atuk dah nampak banyak perubahan dalam hubungan Irin dengan Harraz, kamu berdua dah tak macam singa dengan tikus lagi, dan lepas ni mungkin Irin boleh jadi bahu untuk Harraz menangis pula. Boleh kan Irin?" Pinta atuk.

"Err..." Aku kelu. Mula-mula aku rasa macam nak merajuk dengan atuk sebab samakan aku dengan tikus, tapi lepas dengar permintaan atuk yang terakhir tu aku terasa macam... aku diamanahkan satu tugas yang sangat berat dan besar.

Pinjamkan bahu untuk Harraz menangis? 

Atuk tepuk peha aku dua kali kemudian dia bangun, menghadiahkan senyuman manis untukku sebelum atuk melangkah keluar.



p/s : Errrr.. terima kasih kerana menunggu! hehe..


11 ceritaMia's lovers:

Aida Nadia said...

agak2...ble dorg nk kwen erkk...
akakkk..!!!
smbung la erkk...
akak nmpk comel mlm ni...

hanna aleeya said...

wahaha,, bab seterusnya bila nak ada? ngee.. hihi

Afifah Yusof said...

hihihi... pinjamkan bahu untuk Harraz?? bolehlah Irin... hiihi.. :)

sambung lagi kak. ^_^

Anonymous said...

Like ^_^

afiqah airil said...

alamak..part ni ttbe buat rasa cair kat Harraz. *melting* cepatlah next move. hehe..;)

arasnieryie@1995 said...

err,tq 4 de n3!..cam biasa,kite nak lg..heheheee..

idA said...

kesian nya hidup Harraz..rasa terkilan dan berdosa krn kematian ibunya..alahai..kalo la masa boleh berundur..mungkin lain citernya..

Kayrel said...

kak mia ni mmg pndai ubah mood pncritn.. sy pn terjgkit skli...hehe... baru nak rase hepi skit dah sedih blik.. tetibe risau n kesian...
kesian sgt lah kat harraz... hope irin dpt ubah harraz jd happy go lucky guy... mustahil x agknye?

sue said...

Cakap dengan Atuk .... Insyallah ...
semuanya pada ALLAH...
hehehe
kenapa pendek ja...

KNR_Nida said...

best la sis mia..!
nak lagi!!
sambung la cepat..
x sabarnya...!
[>_<]

Anonymous said...

Best sangat-sangat.bile bce mcm2 perasaan ader.tahniah...cpt2 masukkan en3 bru.x sbr nak bce.dpt rasakan yg harraz akan kawin dgn irin, moga2 menjadi kenyataan.