http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Monday, November 21, 2011

Bab 27



 Dari tadi mata aku tak lepas daripada memandang Harraz yang sedang membuat regangan badan di sebelahku. Aku pandang dalam-dalam ke matanya sekalipun dia tidak memandang ke arahku. Terbit rasa kasihan dalam diri bila memikirkan kata-kata atuk semalam. Tak sangka disebalik muka serius, tak suka bergaul, suka marah-marah, suka menghukum dan nampak misteri rupanya Harraz menyimpan cerita duka dalam hidupnya, dia menanggung beban perasaan yang maha berat.

Bagi aku perasaan serba-salah akan sentiasa menghantui diri sehingga ianya berjaya ditebus dengan meminta maaf. Aku pernah rasa serba salah bila aku secara tak sengaja telah menyakitkan hati emak dengan bercakap kasar dengannya, sungguh aku tak sengaja masa tu dan lepas tu aku tak lena tidur semalaman sehinggalah aku mintak maaf kat mak dan jelaskan kenapa aku badmood masa tu.

Aku juga pernah rasa serba-salah dengan Bob bila aku telah membuatkan Bob terasa dengan gurauanku tentang dirinya, dan aku tak senang duduk bila Bob seperti cuba mengelak daripada bercakap dengan aku, sehingga aku meminta maaf dan berjanji takkan ungkit lagi tentang hal-hal yang berkaitan dengan dirinya, barulah hati aku kembali tenang.   

Tapi Harraz.. dia dah tak berpeluang untuk meminta maaf di atas kesilapan besar yang dia dah lakukan dulu. Lebih-lebih lagi dia hidup dengan memikirkan bahawa dia adalah anak derhaka kepada emaknya sendiri. Haihh.. sungguh! Aku rasa sangat-sangat kasihan dengan Harraz. Kalaulah dengan meminjamkan bahu aku untuk Harraz menangis itu sudah cukup untuk mengurangkan beban perasaan yang ditanggungnya, aku sanggup!

Aku sanggup walaupun lelaki ini adalah manusia yang paling banyak menyakitkan hati aku sepanjang tempoh aku mengenalinya. Aku sanggup kerana aku tahu, perlakuan Harraz sebelum ini adalah disebabkan masa silamnya. Dan aku sanggup kerana.... 

"Apasal kau pandang aku macam tu?" Soalnya Harraz sambil mengangkat sebelah kaki ke atas dan dilipatkan ke belakang, tiba-tiba saja dia mengalihkan pandangannya ke arahku, Pantas. Tanpa sempat untuk aku berpaling ke arah lain atau melakukan sesuatu yang rasional. 

Rasional seperti buat regangan badan, pandang ke langit atau pura-pura sisir rambut dengan jari atau apa saja yang tidak menampakkan ketaraan yang aku sedang memandang tepat ke muka Harraz.

"Pandang apa? Mana ada.." Balasku, mula berpura-pura memusing-musingkan kedua-dua belah tangan yang aku letak di bahu sebelum aku pusing ke depan dan kebelakang.

"Kau ingat aku tak nampak dari tadi kau asyik pandang aku?" Kata Harraz, memandangku dari ekor matanya.

Aku telan liur, sekarang aku terasa macam suhu badan aku naik mendadak. Panas. Aku kipas muka dengan jari, berharap yang rasa panas itu akan hilang.

"Perasan! Siapa yang pandang awak? Kita pandang kat padang sana tu.." Kataku menunjuk ke arah kawasan padang yang lapang. Tak ada apa-apa pun kat situ, tapi sebab padang itu betul-betul terletak di belakang Harraz, maka hanya alasan itu sajalah yang paling wajar aku rasakan untuk aku beri.

"Kalau betul kau pandang kat padang tu, apasal muka kau mesti merah??" Sekali lagi Harraz menjerat aku dengan soalannya. 

Kelu. Dah tak tau nak balas apa, aku terus angkat kaki berjalan mendahului Harraz. Aku pegang pipi dengan kedua-dua belah tangan dan menampar-namparnya perlahan. Pipi, pipi kenapa kau mesti malukan aku depan Harraz? Kenapa kau mesti memerah bila malu? Kenapa? Kenapa? Kenapa kau mesti jadi puteri lilin??? Kenapa???? Kali ini aku menampar pipiku lebih kuat sebagai hukuman untuk mereka kerana telah memalukan aku.

Kesian pipi, tak pasal-pasal jadi mangsa. Ish.. ish.. ish..

"Kalau kau nak pandang aku pun aku tak kisah Irin.. aku tau yang aku kacak." Tiba-tiba je telinga aku menangkap bunyi suara Harraz, kedengaran kuat dibelakangku. 

Aku toleh ke belakang, rupanya dia sedang mengekori aku dengan kedua belah tangannya dalam kocek seluar dan dia berjalan santai sambil memandang ke arah atas, seperti sedang menikmati kenyamanan udara pagi.

Aku mendengus, kuat.

"Perasan!" Balasku.

"Perasan itu lebih baik daripada tak mahu mengaku." Dia memerliku.

Apa-apa sajalah Harraz! Rasanya lebih banyak aku membalas kata-katanya, hati aku akan jadi lebih sakit atau paling tidak aku akan jadi lebih malu, memandangkan Harraz sangat hebat dalam bab-bab membaca isi hatiku. Entah dengan bomoh mana dia menuntut nak baca isi hati orang ni?

"Hihii.." Harraz ketawa.

Telinga aku masih boleh dengar dengan jelas walaupun suara dia ketawa itu sangat perlahan dan seperti berbisik. Pasti dia sedang ketawakan aku. Mulalah aku terasa macam larva gunung berapi nak meletup ni. Sebelum ketawa sinis dia itu akan kedengaran lebih kuat dan nyaring, sekaligus membuatkan aku semakin sakit hati, ada baiknya aku ayun kaki lebih pantas.

Tapi baru beberapa langkah aku berjalan menjauh darinya, telinga aku dah pun disumbat dengan bunyi ketawa Harraz yang semakin lama semakin kuat, semakin lama semakin buat hati aku rasa macam terbakar. 

Oh, Harraz kalaulah bukan sebab... 

Serta merta aku berhenti berjalan. Ya, kalaulah bukan sebab apa yang atuk cakap semalam, pasti hari ini aku takkan cuba untuk telan dan hadam semua ketawa sinis itu. Aku menoleh ke belakang dan menunggu sehingga Harraz berjalan menghampiriku dengan sisa tawa di bibirnya. Walaupun sakit hati nak tengok senyuman sinis dia tu, aku tetap tabahkan hati.  Ada sesuatu yang aku mahu sampaikan kepadanya.

"Hahahah.. Irin.. Irin... kelakarlah kau..."

"Harraz.. kalau awak rasa awak perlukan telinga untuk mendengar, bahu untuk awak tumpang menangis, patung yang takkan sebarkan cerita awak pada orang lain, awak boleh cari kita. Bahu dan telinga kita sentiasa bersedia untuk mendengar masalah awak." Kataku, terus memotong kata-kata Harraz. 

Harraz terdiam. Ketawanya mati, dahinya berkerut, mulutnya sedikit terbuka menandakan yang dia sangat pelik mendengar kata-kata yang keluar dari mulutku. Matanya dikedip-kedipkan beberapa kali sambil memandang tepat ke mukaku. 

"Haa??" Perkataan itu saja yang keluar dari mulutnya sebelum dia kembali menutup mulut yang terbuka sejak tadi.

"Kita sentiasa ada untuk awak." Ulangku. Samada Harraz tak faham atau tak dengar apa yang aku cakap tadi, aku tetap mahu dia faham tiga perkataan penting ini "ada untuk awak!"

"Kau demam ke Irin?" Soalnya. Sebelah tangannya yang disimpan dalam kocek seluar dikeluarkan dan dihalakan ke dahi aku ingin memastikan tahap suhu kepanasan dahi aku.

Cepat saja aku tepis perlahan. Aku tak demam Harraz. Tangannya itu 'disimpan' kembali ke dalam poket seluar. Dahinya berkerut.

Aku menggeleng sebagai jawapan yang aku tak demam. Aku tak merapu-rapu, tak tak kena sampuk, aku tak sakit jiwa. 

"Eh.. tak, kau demam ni, jom aku bawak pergi klinik." Harraz berkira-kira untuk berpatah balik. Kononnya ingin bawa aku ke klinik. 

Aku menggeleng lagi.

"Bila-bila masa yang awak perlukan, kita akan sentiasa ada masa untuk awak, ingat tu.." Aku ukir segaris senyuman sebelum aku mula berlari anak, meninggalkan Harraz yang masih kebingungan dibelakang.

Atuk.. Irin pasti akan pinjamkan bahu Irin untuk Harraz menangis. Aku berazam dalam hati sambil berlari dan tersenyum. Tersenyum sebab aku rasa sekurang-kurangnya aku ni taklah jahat sangat walaupun Harraz susah nak buat baik dengan aku tapi aku masih mahu untuk menjadi seseorang yang terbaik untuk dia, terbaik dari segi...

"Ouchh.." Terbaik dari segi aku langsung tak buat apa-apa regangan tadi dan terus berlari dan kaki aku kejang? Syabas Irin!

Aku sekarang dah terduduk atas aspal dengan kaki kiri yang dah tak boleh bergerak dan terasa menyucuk sampai ke.. sampai ke...

"Harrazzzzzzz...." Aku jerit memanggil Harraz, otak aku dah tak boleh fikir benda lain lagi selain aku mahu rasa sakit yang menjalar ke seluruh urat ini segera dihilangkan. Tapi entah dimana Harraz sekarang sampai aku menjerit pun dia masih tak dengar.

"Harraz!!!!!!" Jeritku lagi, dan pada ketika itulah baru aku ternampak Harraz sedang berlari perlahan seperti orang sedang berjogging dan bukan berlari laju seperti orang sedang mengejar seseorang yang sedang menjerit memanggil namanya.

Patutlah pun.. dia pakai headphone kat telinga. Tapi bila dia ternampak aku sedang melambai-lambai ke arahnya barulah dia mempercepatkan ayunan langkah kaki menuju ke arahku.

"Kenapa ni? Kenapa?" Soal Harraz cemas. Aku rasa macam nak tersenyum tengok reaksi muka dia sekarang sebab aku rasa macam sekurang-kurangnya Harraz masih ada perasaan! Tapi tak jadi nak senyum sebab kaki aku lebih memerlukan bantuan sekarang.

"Sakit.. kejang!" Jawabku.

"Huuuhhh.." Dengus Harraz, nadanya seperti 'Lah.. ingatkan apa tadi'.

Dia meluruskan kaki aku dan membuka kasut sukanku, lalu jari-jari kaki aku dipicit dan ditolak-tolak. Aku pun tak tau apa yang dia buat tapi yang aku tau setiap kali dia picit ibu jari kaki aku, rasa sakit menjalar itu seakan berkurangan. 

"Sakit lagi?" Soalnya, memandang tepat ke mukaku.

"Sikit je.." Balasku.

Kaki aku ditarik lagi, diluruskan, dipicit, diangkat ke atas dan semuanya sebelum dia biarkan kaki aku terlentang lurus di atas jalan. Harraz mengalihkan pandangannya ke mukaku, lama.

"Apa..." Soalku, pelik campur serba-salah. Aku ada buat salah apa-apa ke sampai dia perlu pandang aku sampai macam tu sekali?

"Siapa suruh kau berlari sebelum buat regangan?" Soalnya.

Automatik, mulut aku ternganga kerana baru tersedar kesalahan terbesar yang aku dah lakukan sebelum memulakan senaman, yang Harraz selalu pesan dan tekankan. Kemudian aku tutup mulut dan tertunduk sambil mengusap rambut, perlahan. 

"Itulah, sibuk sangat usha aku tadi sampai tak ingat nak buat apa dah?" Perlinya.

Muka aku berubah monyok pula. Tak payah la nak ungkit benda sama tu lagi, aku bukan usha dia sampai tak berkelip mata tu sebab aku 'tertawan' dengan wajah 'kacak la sangat' dia tu, tapi sebab aku kasihan dengan dia je. So tak payah nak perasan sangat boleh kan Harraz?

"Buat muka! Aku tak tolong tadi baru tau.." Marahnya pula. 

"Bisinglah awak ni." Rungutku dan cuba untuk bangun, tapi tiba-tiba rasa sakit tu menjalar lagi di kakiku.  Aku terduduk balik dan mengurut kakiku perlahan.

"Heh.. itulah, melawan lagi cakap orang yang dah tolong kau. Itu namanya tak berkat tau" Balas Harraz sambil tangannya meluruskan semula kaki aku sebelum dia bangun dan menghulurkan sebelah tangan kepadaku. 

Mazhab mana dia pakai, terima pertolongan orang tak berkat? 

"Cepat!" Gesanya bila aku masih tidak menyambut huluran tangannya itu. Perlahan aku angkat tangan dan menyambut huluran tangannya. Terasa yang jari jemari aku dicengkam kuat oleh tapak tangan Harraz yang lebih besar sekali ganda dari tanganku. Tiba-tiba rasa macam ada satu arus elektrik masuk dalam badan aku dan menggetarkan hati. Ohh...

"Jangan bengkokkan lutut kau tu." Sempat Harraz berpesan sebelum dia menarikku berdiri, pantas. Bila aku dah selamat berdiri, pegangan tangan kami terus aku leraikan. 

   "Buat regangan dulu sebelum kau berlari lagi" Pesannya lagi. Persis seorang abang yang sangat sayangkan adiknya. Oh... kalaulah Harraz betul-betul abang yang sayangkan aku sebagai adiknya, kan bagus? Jadi tak payah lah aku mendengar dia membebel dan memerli aku. Sebaliknya yang aku akan dengar adalah kata-kata nasihat dan "take care, love you, hati-hati.." dan....

ops.. panjangnya kau berangan Irina!!

Aku mula menggerakkan tubuh badanku, ke kiri, ke kanan, ke atas, ke belakang manakala Harraz kembali mendengar lagu-lagu dari mp3nya itu dan berlari setempat. Selesai membuat regangan terakhir di kaki, aku pun ikut Harraz berlari setempat kemudian mengekori langkah Harraz yang mula berjogging. 

Selepas kejadian yang perut aku sakit sebab berlari tu, Harraz tak pernah bagi muka untuk aku tak payah berlari. katanya, kalau aku tak cuba berlari perlahan-lahan sampai bila-bila pun perut aku, badan aku, anggota dalam tubuh badan aku takkan dibiasakan untuk berlari. Makanya, walaupun sekejap, aku tetap diwajibkan berlari. 

Sambil berlari, mata aku sempat meliar memandang ke sekeliling, kononnya nak hayati keindahan pemandangan waktu pagi di kawasan villa ini tapi secara tak sengaja aku ternampak kelibat pak cik Sibir yang juga sedang memandang ke arahku, di sebalik pokok pine yang tinggi sedang dicantas oleh seorang tukang kebun.  Tapi bila aku baru nak senyum, dia dah pandang tempat lain, pura-pura seperti dia tak nampakkan aku di sini. Rasa pelik kembali menjengah dalam diri. Kenapa dengan pak cik Sibir ni? 

"Ouch.." Sakit hidung aku bila aku pandang balik kehadapan hidung aku dah terlanggar belakang badan Harraz. Yang Harraz ni pun satu, berhenti tiba-tiba ni kenapa??

"Punya la besar badan aku ni, takkan aku berhenti pun kau tak nampak?" Soal Harraz sambil dia berpusing menghadapku yang sedang menggosok batang hidungku sendiri. 

Terasa sengal.

"Yang awak tiba-tiba berhenti kenapa?" Rungutku.

"Tiap-tiap pagi kita buat benda yang sama, kau tak bosan ke Irin?" Soal Harraz, menyimpang dari apa yang aku katakan tadi.

Aku terdiam dan berfikir sejenak. 

"Bosan jugak!, Kalau lain kali kita tak payah bangun pagi dan jongging mesti best kan?" Kataku.

"Tak. Tak best langsung sebab kau akan jadi pemalas. Lepas subuh tidur balik rezeki susah nak masuk kau tau." Harraz memangkah kata-kataku sambil dia berpeluk tubuh dan menarik nafas dalam-dalam.

"Hemmm... pagi ni aku nak ubah rutin kita. Apa kata kita lumba lari? Siapa sampai dulu kat tasik dia menang. Amacam?" Soal Harraz.

Aku pula yang berpeluk tubuh. kalau dah lawan lumba lari dengan Harraz memang dah sah-sah la Harraz yang akan menang. Tak adil punya pertandingan!

"Tak naklah, nanti mesti awak yang menang punya."

"Siapa yang kalah dia kena ikut cakap orang yang menang selama seminggu. Kalau kau menang, aku kena ikut cakap kau tanpa bantahan. Amacam? Tak teringin ke nak kenakan aku??" Soal Harraz sambil mengjongket-jongketkan keningnya. Seperti mencabar aku.

Aku mengeluh kuat. Siapa yang tak nak buat Tuan Muda Iman Harraz ni tunduk dengan aku, asyik-asyik aku je yang kena ikut cakap dia, inilah peluang aku untuk kenakan dia balik, tapi... ada peluang ke?

"Belum cuba belum tau Irin.. aku pun sebenarnya dah bosan, dah biasa dah tengok kau ikut cakap aku. Dah tak heran..." Kata Harraz lagi seperti cuba bermain tarik tali dengan aku. Yang mana membuatkan iman aku makin tergugat dan rasa tercabar itu makin menyala-nyala.

"Ok, kalau kita menang awak kena ikut cakap kita selama seminggu!" Putusku, akhirnya. 
Harraz tersengih, bangga. Mungkin puas hati sebab dapat cabar aku.
"Satu.. dua.. " Aku dan Harraz masing-masing bersedia di trek masing-masing, aku akan pastikan yang aku dapat kalahkan Harraz.

"Tiga!" Serentak dengan kiraan itu, Harraz terus berdesup lari, laju meninggalkan aku dibelakang. 

Hah... belum apa-apa lagi aku tiba-tiba dah rasa give up. Mana aci Harraz menang. Tengoklah tu, sempat lagi Harraz pusing belakang dan jelur lidah kat aku, sangat tak kelakar ok bila dia yang cadangkan kami lumba lari, dia yang tetapkan hukuman untuk orang yang kalah dan dia yang menang perlawanan ni. Tak boleh jadi ni!

Aku teruskan berlari sepantas yang mungkin asalkan aku berjaya mengatasi Harraz di depan sana. Tapi sekuat pun aku cuba Harraz tetap adalah pemenangnya! Hiyaaahhh..
Aku terus terduduk di atas rumput berhadapan tasik kerana kepenatan. Manakala Harraz yang dah sampai beberapa minit awal dariku masih lagi berdiri bercekak pinggang.

"Hoi, kau ni suka buat benda yang aku larang. Lepas berlari kena buat apa dulu?" Soal Harraz, seperti sedang mengajar budak kecik yang asyik lawan cakap ayah dia.

Tersedar tentang kesilapanku, lalu aku terus bangun dan menarik dan menghembus nafas berulang-ulang kali sehinggalah aku rasa yang suhu badan aku dah kembali normal, baru aku duduk kembali.

"Tak acilah macam ni, awak jugak yang menang... kalau tau tadi tak payah ikut cakap awak pun tak apa." Rungutku.

Harraz mengambil tempat duduk di sebelahku dengan kedua-dua kakinya ditegakkan dan lengannya direhatkan di atas lutut kakinya.

"Itulah kau, sikit-sikit mengalah, sikit-sikit putus asa. Boleh tak kau bangkit dari kegagalan dan berusaha?" Soal Harraz. 

Gaya dia bercakap macam nak bagi semangat kat aku tapi nampak macam nak perli aku pun iya. Ah, keliru aku nak tafsirkan maksud sebenar dia.

"Bangkit dari kegagalan? Kalau awak Harraz, awak boleh bangkit dari kegagalan tak?" Soalku, soalan menjerat ni. 

Kalau dia boleh bangkit dari kegagalan masa lalunya, bermakna dia boleh luahkan semua masalah dia dan hidup seperti manusia normal yang lain. Normal maksud aku di sini, dia boleh kembali mencari kawan, kembali senyum, kembali ceria dan hidup sebagai Iman Harraz yang baru!

"Apasal tiba-tiba kaitkan dengan aku pulak ni? Aku tengah bercakap pasal kau, bukan pasal aku."  Balas Harraz.

"Iya la, tau.. tapi kita nak tau jugak yang awak boleh bangkit dari kegagalan ke tak? Sebab awak ni kan nampak kuat, garang.. gagah." Sengaja aku berlawak dengan dia. Tapi sedihnya Harraz tak gelak pun.

"Soalan kau ni ada kena mengena dengan apa yang kau cakap kat aku tadi ke?" Soal Harraz, serius mukanya.

Aku terdiam. Bijak betul Harraz ni, aku ingatkan bila dia buat muka blur masa aku cakap yang aku sedia untuk pinjamkan telinga dan bahu untuk dia tu, dia tak faham apa maksud aku, tapi rupanya.. 

"Awak rasa?" Soalku kembali, sengaja ingin main tarik tali dengan Harraz.

"Apa yang kau tau yang aku tak tau?" Soalanku dibalas dengan soalan juga olehnya.

"Betul awak nak tau?" Soalku balik. Nampak gayanya kami hanya berbalas-balas soalan tapi masih tiada jawapan yang diterima dari kedua-dua pihak.

Harraz memandangku, tajam.

"Benda yang aku patut tahu tu, menyakitkan atau menyenangkan?" Soal Harraz kembali.

"Errmmm... terpulang pada bagaimana awak terima ia." Balasku, masih berkias. 

Aku tak tahu samada Harraz sudah bersedia untuk tahu punca sebenar kematian emak dia atau tidak tapi pada pendapat aku, Harraz sudah sepatutnya mengetahui hal yang cuba dielakkan ini. Sampai bila dia nak larikan diri dan hukum dirinya sendiri. Kan?

"Tak payah bagitau. Aku tak mahu ambil tahu langsung apa saja yang kau tahu" Putus Harraz. Seolah menutup ruang untuk aku bercerita.

"Tapi..." Aku cuba memujuknya tapi cepat saja dipintas oleh Harraz.

"Kita batalkan perlawanan tadi, sekarang siapa sampai dulu ke villa dia menang." Kata Harraz, bangun dari duduknya dan mengibas-ngibas seluarnya.

Baiklah, kalau Harraz memang belum bersedia untuk tahu hal sebenar, siapalah aku untuk memaksa dia kan? 
Aku ukir segaris senyuman sebelum aku bangun dari tempat dudukku dan menyahut cabaran Harraz. Sekali lagi?.

"Ok, tapi kali ni biar kita yang kira." Putusku, sekurang-kurangnya aku dah bersedia untuk lari dulu sebelum kiraan ketiga.

"Small matter!" Jawab Harraz.

Kami berdiri di tengah-tengah trek jogging dan bersedia untuk berlari. Aku mulakan kiraan. "1, 2... " Bila kaki aku dah melangkah setapak kehadapan baru aku sebut "3!" kali ni memang aku berlari sungguh-sungguh tanpa menoleh ke belakang lagi. Matlamat aku cuma satu, kalahkan Harraz dan hukum dia dengan hukuman-hukuman yang pernah dia jatuhkan kepada aku sebelum ni.

Inilah masanya nak balas dendam kan?


Bersambung...
   

 p/s : Kepada nama-nama yang akan disebut ini, boleh tak korang add kite tak FB? Oh, dan tolong bagitau ye kalau korang dah add!, Kenapa? Sebab korang ada hutang dengan aku. Heheh.. tak lah, sebab nak kenal siapa korang, biasa korang komen je kan, tapi tak ada tinggalkan link blog ke apa ke macam yang lain-lain. Oh, ok..ok.. calon-calonnya adalah....

Arasnierynie (Sorry kalau salah eja, biasa aku panggil 'ara' je (>__<))
Shadow
kak ida
Kayrel
rahimawati

ada lagi nama-nama yang aku lupa nak sebut ke?? Oh dan 'tanpa nama' tinggalkan la nama korang. huhu.

last.. last.. Thanks for reading! <3 <3   ^__^

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       

12 ceritaMia's lovers:

Salina Azni said...

Susah betul Irin nk lembutkan hati Harraz...

Afifah Yusof said...

best... best... best.... :)

Marina Shahiza said...

hihihi . best laaa . smbunggg :)

idA said...

salam dik..sape ek pakcik sibir tu..adakah dia insan yg menyelamatkan irin semasa kecil dulu dan menyerahkannya pada ibu bapa angkat irin atau papanya yg terselamat masa kemalangan tu yg dianggap telah meninggal dunia.. atau kuncu kuncu mak usu yg hendak menghapuskan irin..
pergh..dik..my imiginasi akak..mmg kalut la..jg kecik hati dik sbb nak tau..muka mcm suspicious aja kan..
sebelum tu akak nak tanyalah dik..Harraz ni ada scandal ke ngan mak usu irin..sebab mereka rapat semacam..

arasnieryie@1995 said...

....err,cik Mia yg prasan v0gue,k0 bg lar di0rg tu kapel..msti sweet kan..n cter ni smpai brape bab ye?..tq ye,sbb sudi gak k0 nak tau sal aku yg jelita cam Melurjelita tu,ahak ahak ahak!!...tggu ye,nnti aku add k0...tgguuuu...

Miss CS said...

best laa mia!! huhu nak lg mia! sntiase ternanti2 Tuan Muda Iman Harraz! Yeah! :)

mia kaftiya said...

kak ida - amboooiiiii... byk betul soalannya. Sangat curiga eh? Heheh..

harraz ada skandal dgn maksu? Tak mungkin.. tak mungkin.. hehhe..


Ara - kenapa mesti permulaan ayat "VOGUE" itu ada "Perasan???" kalau ckp "Miayg Vogue" je tak bleh ke?? Hehehe..tak..takk gurau je!

sampai bab bape tak pastilah, ikut pd pnjang mana jlan citerlah.

BTW, aku sedia menanti, cepat skit add!! ^__^

miss CS - Oh, terima kasih. hehe..

Eimma said...

balas, jangan ta balas dendam.. ahahah.. go irin go.. :)

FHHENNEY said...

Nice story

KNR_Nida said...

Best la sis mia..
nak baca lagi..
^_^

afiqah airil said...

alaa..sedihnya sebab baru dapat baca. huuu..comel laa chapter ni. suka. nak lagii~

Farah said...

citer ni mkn lme mkn best. keep it up! hehe