http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Thursday, December 8, 2011

Bab 29

Harraz pandang aku tajam-tajam. Tak berkelip mata, tak senyum, tak goyang-goyang badan, betul-betul dia pandang tepat ke muka aku sampai buat aku rasa macam tak tau nak gelak ke atau nak takut ke atau nak tundukkan kepala je?. Keliru aku dibuatnya..

"Apa pandang kita macam tu?" Soalku, ok sekarang aku dah rasa macam nak tersenyum.

Harraz tak jawab soalanku, tapi dia letak kertas ditangannya dihadapanku, kasar.

"Apa?" Soalku.

"Boleh tak kalau jangan main-main?" Kini Harraz bersuara sambil berdiri dengan sebelah tangannya di pinggang dan sebelah tangan lagi berpaut pada meja, dia menundukkan sedikit badan menghadapku.

"Bila masa kita main-main?" Soalku. Sengaja buat-buat tak faham dengan kata-kata Harraz. Aku suka tengok muka tak puas hati dia tu. Kelakar.

Harraz menundukkan lagi badannya kearahku yang sedang duduk ni. Aku cuba menjauhkan badanku darinya dengan berganjak ke belakang sedikit demi sedikit.

"Aku suruh kau mintak benda yang reasonable bukan mintak benda yang merepek-repek! Kau faham bahasa melayu ke tidak?" Soal Harraz, kini jarak antara muka dia dengan muka aku hanya beberapa inci, hati aku dah risau tak terkata. Dalam keadaan macam ni, macam-macam pun boleh berlaku. Manalah tau kalau Harraz buat kerja gila tiba-tiba dia kiss aku ke.. atau.. atau apa-apa yang tak sepatutnya dilakukan? Well, dulu Harraz bukanlah baik sangat pun, aku risau kalau perangai tak baik dia tu masih ada lagi sekarang.

Arrghh.. tak sanggup nak fikir terlalu jauh, terus aku menjarakkan muka aku darinya sejauh yang mungkin sehingga aku terlupa yang aku sekarang sedang duduk di atas kerusi dan.. dumm.. kerusi aku terjatuh ke belakang diikuti aku yang terlentang dengan kaki ke atas.

"Aaarrrghhh.." Aku pejam mata rapat-rapat. Tak ada apa yang aku dengar kecuali bunyi kerusi jatuh dengan kuatnya. Dan bunyi kepala aku bergegar dan bunyi hati aku berdegup kencang, juga bunyi aliran darah aku yang tiba-tiba jadi tak menentu dan tiba-tiba aku nampak beberapa ekor burung warna kuning sedang beterbangan atas kepala aku.

Aku pegang kepala kuat-kuat dengan mata terpejam. Pening dan keliru..

"Irin... hhahahahaaaa.... apasal kau ni? Clumsy betul." Telinga aku dengar dengan jelas suara Harraz sedang mentertawakan aku.

Perlahan aku buka mata, dan sedar kedudukan aku sangat tunggang terbalik. Aku nak bangun tapi dengan kaki ke atas ni aku tak tahu macammana aku nak bangun?

"Nak bangun.." Kataku, menagih simpati dari Harraz, berharap yang dia akan tolong aku untuk bangun. Tapi sebaliknya Harraz cuma berdekah-dekah ketawa.

"Hurrmmm... nak bangun!!" Rengekku.
Dengan ketawa yang masih belum berhenti, Harraz cuba menegakkan kerusiku. Tapi mungkin sebab tenaga dia dah dihabiskan dengan ketawa dia jadi tak larat untuk angkat kerusiku, lalu aku pula yang dipersalahkan..

"Kau ni beratlah!" Katanya, berdiri dan memegang kedua-dua belah pinggangnya dengan dahi berkerut kerana kepenatan padahal dia baru cuba untuk angkat kerusiku sekali sahaja! Bukan berkali-kali.

"Huuuuu.... mana ada! Cepatlah, kita pening kepala la macam ni lama-lama.." Rungutku lagi.

Harraz tersengih-sengih kembali sambil menggelengkan kepalanya melihatku, kemudian dia pegang kaki aku dan dialihkan ke lantai sebelum dia menarik tangan aku jadi aku boleh bangun tanpa perlu dia menarik kerusi itu ke atas semula.

Aku membetul-betulkan rambut yang memang aku biar terlepas. Aku kibas-kibas baju gaun paras atas lutut yang dah terselak sana sini, mujur saja aku memang pakai seluar, kalau tidak percuma saja Harraz dapat tengok tayangan istimewa. Huh.. aku cuma mampu ketap bibir bila sengihan Harraz tadi bertukar menjadi ketawa yang berdekah-dekah. Tiba-tiba aku rasa sedih. Sedih sebab terlampau malu..

Mula-mula ingat aku yang nak kenakan Harraz, sekali aku pulak yang terkena! Aku tutup muka dengan jari,

"Harraz, janganlah gelak!" Marahku.

Tapi Harraz buat  tak tahu saja sebaliknya dia semakin galak ketawa sampai menghentak-hentakkan tangan di meja. Tak sanggup aku untuk dengar suara sinis itu ketawa lagi, aku terus keluar dari bilik itu, Serius! Aku sangat malu!!!!!!

Aku tak tahu nak lari kemana, aku terus menyorok kat dalam satu bilik yang kebetulan pintunya tak tertutup rapat. Macam bilik stor pun ya, tapi semua barang-barang yang tersimpan dalam tu disusun kemas dan teratur. Tak ada satu habuk pun. Aku kunci pintu dari dalam dan duduk di atas satu kerusi yang ada ditempatkan di situ dan menangis sepuas-puasnya.

Aku sangat-sangat tak suka dengan sifatku yang satu ini. Cepat sangat terasa. Bila diberi pilihan dan keliru untuk buat keputusan yang terbaik, aku menangis. Bila disoal bertubi-tubi tentang sesuatu kesalahan yang aku lakukan sekalipun ditanya dalam nada yang lembut, aku menangis. Bila tengok cerita-cerita sedih kat tv dan watak tu nangis beriya-iya, aku pun ikut menangis. Bila mak cakap, mak dah penat nak buat kuih, nak bangun awal-awal pagi, nak hidup macam tu lagi, aku menangis jugak! Padahal bukan aku yang kena bangun awal pagi, bukan aku yang kena buat kuih, bukan aku yang rasa susahnya hidup yang mak dan abah kena lalui tu.. tapi aku nak nangis jugak!.

Teruknya aku ni. Sampai bilalah nak jadi budak lembik ni Irin? Kena gelak dengan Harraz pun nak menangis?

Aku kesat air mata dan tarik nafas dalam-dalam. Aku cuba tersenyum sebab aku pernah dengar pakar motivasi kata kalau kita senyum semua masalah kita akan hilang. Entah betul entah tidak tapi aku selalu percaya pada benda-benda yang positif ni, jadi aku senyum je dan pandang sekeliling sebab nak alihkan perhatian aku daripada terus menangis.

Aku bangun dan menuju ke arah kotak-kotak bersaiz sederhana yang bercorak yang tersusun kemas di tepi dinding. Tiba-tiba rasa macam nak tau apa yang ada dalam kotak tu? Barang-barang siapa yang disimpan disini? Kotak warna biru bercorak bunga aku buka, ada barang-barang berupa perhiasan-perhiasan kecil dan ada satu kotak lain yang lebih kecil di dalamnya, aku capai kotak tu dan penutupnya aku buka. Ada gambar!
Ini gambar mak su, gambar ibu, gambar ayah.. tersenyum senang aku lihat gambar ibu dan ayah. Agaknya kalau aku mintak kat maksu gambar ibu dengan ayah ni mak su  bagi tak? Aku sendiri pun tak ada salinan gambar-gambar diorang. Aku capai lagi gambar lain, dahi aku berkerut bila aku jumpa gambar mak su dengan ayah tengah bergambar mesra, mak su peluk erat lengan ayah. Ibu tak cemburu ke mak su ambik gambar macam ni??

Tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi. Nama Ros terpampang di skrin. Pantas aku tekan butang hijau.

"Hello Ros.."

"Hello, cik muda kat manaaaa.." Soal Ros, panjang 'mana' dia.

"Kat... " Aku pandang sekeliling, nak cakap apa ntah nama tempat ni?

"Cik muda datang sini cepat, tuan muda cari." Kata Ros lagi sekalipun aku masih belum menyudahkan kata-kataku.

"Hisy! Dia nak apa? Menyibuk je dia tu.." Rungutku, masih geram dengan Harraz.

"Menyibuk kau kata? Kau kat mana? Datang sini cepat!" Tiba-tiba suara Harraz pula yang kedengaran di telingaku.

"Buat apa?" Soalku, kasar.

"Lagi mau tanya.. kau nak aku ikut cakap kau kan? Sekarang kau ikut cakap aku dulu, datang ke gazebo sekarang!" Tegas Harraz.

"Kalau tak nak?" Soalku, sengaja malas nak ikut cakap dia.

"Kalau kau tak nak senang je, kita batalkan perjanjian, bukan aku yang kena ikut cakap kau tapi kau yang kena ikut cakap aku! Klik!" Ugut Harraz dan talian dimatikan.

Hurrghhh... kenapalah aku dipertemukan dengan makhluk maha pelik ini? Pantas tangan aku menyimpan kembali gambar-gambar itu ke dalam kotaknya dan menutup kotak besar dengan cermat. Sebelum aku keluar sempat aku perhatikan keadaan sekeliling, cuma ingin memastikan jika aku ada mengubah mana-mana kedudukan asal barang di situ ke, setelah yakin semuanya baik-baik saja, barulah aku keluar dari bilik itu dan menutup kembali pintunya.

Setelah aku berjalan hampir sepuluh langkah jauhnya dari bilik stor itu dan membelok di sebalik dinding, telinga aku terdengar bunyi tapak kasut dan bunyi tompol pintu dipulas, cepat-cepat aku berpatah balik dan mengintai di sebalik dinding, aku nampak mak su masuk ke dalamnya dan aku dengar bunyi pintu dikunci dari dalam.

Oh, bilik stor mak su rupanya.. patutlah kemas semacam!
Sampai di gazebo, kelihatan Harraz sedang menantiku sambil berdiri di sebelah kolam air pancut mini. Aku terus duduk di salah satu kerusi di situ dan berpeluk tubuh dengan muka yang sengaja aku masamkan.

"Nak apa?" Soalku.

Harraz menoleh memandangku, kemudian dia berjalan ke arahku dengan kedua-dua tangannya di dalam kocek seluar, dahi yang berkerut dan bibir yang seperti sedang menahan tawa.

"Kalau awak setakat nak sambung gelakkan kita kat sini baik tak payah ya?" Kataku, memberi amaran awal-awal.

"Huh.. ok, kau nak apa?" Soalnya.

Terus aku angkat kepala memandang Harraz. Berlapis dahiku, cuba menguraikan maksud disebalik soalan

Harraz itu, 'Aku nak apa??'.

"Nak apa.. apa?" Soalku kembali setelah otakku tak mampu memproses jawapannya.

"Hadui.. kau ni lembap betullah, kau nak suruh aku buat apa?" Soalnya kembali.

"Oh... bukan ke kita dah tulis dalam kertas tadi?"

"Itu rejected, merepek-repek. Cuba minta benda yang advance sikit.. ini mintak jangan marah selalulah, jangan mengarahlah, jangan itu, jangan ini.. heh, bosan!" Rungutnya.

Aku ketap bibir. Oh, nak advanced ya? Baik! Aku bagi yang sangat advantured pada kau..

"Nyanyi!" Pintaku.

"Hah??" Soal Harraz.

"Kita nak awak nyanyi."

"Nyanyi lagu apa? Lagu Search? Wings? Aku kalau yang jiwang-jiwang ni sorrylah aku tak layan ar..." Balasnya, sangat kerek.

"Tak.. kita tak nak awak nyanyi lagu-lagu yang biasa ni.. kita nak awak nyanyi lagu lain.." Balasku sambil mendail nombor telefon Ros di telefon bimbitku sebelum aku lekapkan telefon itu ke telinga.

"Lagu apa? Ehem..ehem.." Soal Harraz sambil membetul-betulkan kotak suaranya.
Bunyi tut..tut.. di talian disambungkan. Suara Ros kedengaran, terus aku mintak dia bawakan laptop aku ke sini. Ada misi hebat yang aku mahu Harraz jalankan. Bila Ros cakap "baik" aku terus matikan talian.

"Lagu apa Irin? Cepatlah.. aku dah lama tak menyanyi ni. Lain kali aku bawak kau pergi karaoke kat tempat biasa aku suka lepak dulu, best woo.. member-member aku dulu rajin la ajak, dah jadi port kitorang nak ponteng sekolah dah dulu tempat tu, sekarang aku pun tak tau wujud lagi ke tidak...bla..bla..bla.."

Aku perhatikan saja Harraz bercerita, teruja sangatlah tu sampai dia tak sedar dengan siapa dia sedang bercakap sekarang. Bukankah Harraz cakap yang dia tak mahu bukak cerita lama dia dulu, bila aku tanya?
Sekarang aku tak payah tanya pun dia dah beriya-iya cerita..

Hurm.. kau tunggulah nasib kau kejap lagi Harraz. Aku nak tengok boleh ke tidak kau menyanyi. Huhuhuuu... Senyuman aku makin melebar bila aku nampak Ros sedang memegang laptop aku dan berjalan ke arah kami. Sebaik saja Ros menyerahkan laptop itu kepadaku, aku tanpa berlegah lagi terus memulakan misi aku.

"Nak buat apa pulak dengan laptop ni? Aku kalau nak nyanyi tak pakai minus one pun tak apalah.. suara aku je pun dah cukup sedap..." Kata Harraz bangga.

"Oh ya? Kalau macam tu kita nak awak nyanyi lagu ni siap dengan tarian dia sekali, boleh?" Soalku sambil menayangkan video dari sedutan drama korea Full House, yang mana Rain tengah menyanyi sambil menari untuk perempuan tu. Dah lama dah aku berangan ada lelaki yang akan buat macam ni untuk aku, so, sekaranglah masanya untuk aku realisasikan angan-angan aku tu, ye dak?

Tercengang-cengang Harraz menonton video itu sambil menggarukan kepalanya. Aku tersenyum-senyum sambil jongket kening ke arah Harraz.

"Kau ni saja nak kenakan aku ke apa ni Irin?" Soal Harraz, tak puas hati.

"Apa pulak? Awak yang suruh kita bagi advantured task pada awak, ni advanturedlah ni.."
"Ini bukan...."

"Ok, kalau awak tak nak tak apa... " Aku berkira-kira untuk menyimpan kembali laptop dan pergi dari situ, konon-konon merajuklah tu..

"Eh.. ehh.. Kejap." Harraz menghalang semua perbuatanku itu, dan dia berdiri tegak-tegak sambil bercekak pinggang.

Aku duduk je sambil buat muka monyok, mohon simpati.

"Main balik video tu.." Pinta Harraz.

Aku main je la.. tapi dengan reaksi muka yang sangat tak boleh blah. Aku tahan bibir yang dah nak tersenyum ni. Karang aku buat-buat excited karang tak maunya Harraz nak ikut cakap aku, mesti mati-mati dia menolak.

Dua tiga kali Harraz ulang tayang video yang sama, sepertinya dia sedang cuba untuk ingat setiap langkah tarian itu dan rentaknya sekali. Kemudian dia berdiri tegak sambil memandang ke arah skrin laptop dan membuat gerakan seperti yang Rain sedang lakukan. Sungguh masa tu aku rasa macam perut aku nak pecah sebab tahan ketawa.

"Ok.. tengok ni.." Kata Harraz, ingin menarik perhatian aku supaya memandangnya.

"Eh, tolong ulang balik video tu.." Pintanya. Aku turutkan saja.
Mata Harraz pada skrin laptop tapi dia berdiri menghadapku dan menari dan mengikut irama lagu, antara dengar dengan tak je lagu three bear yang keluar dari mulut dia. Masa tu aku dah tak tahan sangat, aku terus ketawa terbahak-bahak.

"Hahahahahahaaaaaaa...." Sampai berair mata aku, lucu sangat tengok Harraz. Dari situ aku dah boleh nampak sisi lain seorang Iman Harraz, selain sikap garang dan sombong dia tu. Serius, sangat kelakar.

"Irin apasal kau gelak?" Soal Harraz, terus terhenti segala pergerakan dia tadi.
Aku nak cakap sesuatu untuk menjawab soalannya tapi mulut aku tak boleh berhenti ketawa sampaikan aku cuma boleh angkat tangan dan melambai je sebagai isyarat 'tak ada apa-apa'.

"Ini yang aku malas ni, orang serius dia main-main pulak! Irin kalau kau ketawa lagi aku campak kau kat dalam tasik!" Ugut Harraz.

Aku nak berhenti ketawa. Tapi tak boleh, perut aku pun dah sakit sampai terbongkok-bongkok aku menahan ketawa. Bila Harraz nampak macam nak datang dekat kearahku, cepat-cepat aku capai laptop dan lari sekalipun aku tak fikir yang dia serius bila dia cakap yang dia nak humban aku dalam tasik.

"Sakan kau gelakkan aku ya..." Harraz mengejarku.

Aku lari terus masuk dalam bilik dan kunci pintu dari dalam. Rasakan, kau gelakkan aku jatuh kerusi tak apa kan...

"Irin kalau kau keluar dari bilik ni, siaplah aku campak kau kat dalam tasik bagi lemas!" Ugut Harraz, nada tak puas hati.

"Iya ke? Tak takut punnn.." Balasku, dari sebalik pintu yang tertutup.
Harraz tak membalas kata-kataku sebaliknya dia cuma menggoncangkan pintu dengan kuat macam nak bagi pintu ni roboh sebelum dia beredar.

Heii.. Harraz.. Harraz...

**************************

Malam itu, aku tersengih-sengih dalam bilik sambil menonton berulang-ulang kali video yang Rain tengah nyanyi lagu tiga bear tu sambil membayangkan yang Harraz sedang melakukan perkara yang sama untuk aku.

Lucu. Aku akan tergelak setiap kali aku teringatkannya.. Harraz... Harraz, kadang-kadang kau ni pandai buat lawak juga kan?.

"Amboiii cik muda tengok laptop tersengih-sengih! Tengok apa tu?" Soal Ros sambil berjalan ke arahku di sofa.

"Hihihiii.. awak tak tau Ros, tadi kita tengok satu show istimewa.." Kataku.

"Hah? Show apa? Kat mana?" Soal Ros, pelik bercampur teruja.

"Kat gazebo je Ros.. tak jauh pun."

Ros garu kepala. "Show apa yang cik muda cakap ni? Tak fahamlah..."

"Hihihi.. awak percaya tak kalau kita cakap yang Harraz nyanyikan kita lagu ni siap menari sekali?" Soalku sambil menunjuk ke arah skrin laptop.

Ros memandang ke laptopku, lama.

"Tuan muda nyanyikan untuk cik muda lagi ni siap menari sekali?" Soal Ros, dengan muka seperti ingin percaya tapi ragu-ragu.

Aku menongkat dagu memandang Ros. Laju aku mengangguk sambil tersenyum lebar.

"Tipulah.."

"Betullah! Kan pagi tadi kita suruh Ros bawak laptop kat gazebo tu kan? Kita nak pasang video inilah, nak suruh dia buat macam ni untuk kita.."

Ros kerut dahi. "Tapi kenapa tuan muda nak buat macam tu pulak?" Soal Ros.

Aku tersenyum je sambil ulang tayang kembali video itu bila ia dah habis dimainkan sambil tersengih-sengih macam orang angau. Parah betul penangan Harraz ni.

"Cik muda... ceritalah, kenapa tuan muda buat macam tu?" Rengek Ros, ditolak-tolaknya tangan aku memaksa aku membuka cerita.

"Adalah!"

"Eh, sejak bila cik muda pandai berahsia ni? Baik cerita cepat! CIk mudaaaaa..." Rengek Ros.

"Hehehe.. yelah.. Harraz kalah lawan lumba lari dengan kita, so sebagai hukuman Harraz kena ikut cakap kita selama seminggu. No excuse!, so ini salah satu hukuman untuk Harraz!"

"Waahhhhh... seronoknya! Tuan muda akan ikut apa saja yang cik muda suruh?" Soal Ros, juga ikut teruja.

"Ehem.." aku mengangguk.

Ros tepuk tangan. "Kalau macam tu..." Belum sempat Ros menghabiskan kata-katanya, telefon bimbit Ros berbunyi. Kemudian dia menjerit bila dia melihat nama yang tertera di skrin. Ros tarik nafas dan mengurut
dada sambil menekan butang hijau.

"Hello... Aaa.. kejap lagi kami keluar." Kata Ros dengan reaksi muka yang serba salah pun ya.
Selepas talian dimatikan, Ros memandangku dengan mimik muka sedih.

"Kenapa?" Soalku.

"Saya sepatutnya datang sini sebab nak panggil cik muda makan.. diorang semua dah tunggu. Encik Syafiq pun ada.."

"Syafiq?" Soalku,

Ros mengangguk. Sesaat kemudian baru aku teringat yang atuk memang mempelawa Syafiq makan malam kat sini pagi tadi.

"Cepatlah cik muda, diorang dah tunggu tu."

Aku pandang pakaianku atas bawah. "Ok tak kalau kita pakai macam ni je?" Soalku.

"Asalkan bukan baju tidur, semuanya ok cik muda. Dah jom, sebelum tuan muda call saya lagi." Ros terus menarik tangan aku dan keluar dari bilik.

Kalau bukan sebab ada Syafiq aku memang takkan peduli pun untuk keluar dari bilik walaupun hanya dengan pakaian tidur, tapi kerana ada Syafiq, takkan aku nak pakai selekeh-selekeh je? Baju t dengan seluar je?

 Eh kejap! Sejak bila aku mula pentingkan penampilan aku ni? Bukan dulu kau memang tak pernah peduli tentang penampilan kau bila berhadapan dengan Syafiq ke Irin?? Sejak aku tinggal kat sini, kehidupan aku semuanya berubah. Termasuk cara aku berfikir!

Aku gosok-gosok pipi sambil berjalan menuju ke meja makan selepas Ros menolak aku untuk meneruskan perjalanan dan dia berpatah balik. Aku rasa malu pula bila direnung oleh atuk, Harraz, mak su, pak cik Ghazi dan.. Syafiq! Aku terus ambil tempat duduk di sebelah mak su. Bila mata aku terpandang Harraz, tiba-tiba aku rasa macam nak tergelak. Harraz memandang tajam ke arahku, mungkin dia perasan senyuman yang aku cuba sembunyikan.

"Boleh kita makan sekarang?" Kata mak su, sekaligus menyedarkan aku yang kini aku berada di meja makan bersama-sama dengan manusia lain dan bukan hanya bersama dengan Harraz. Jadi aku tak boleh bermain-main mata dengannya sambil tersenyum mengejek.

Habis makan, atuk memberi peluang pada aku dan Syafiq untuk berbual-bual sendirian. Rasanya memang inilah pun tujuan atuk ajak Syafiq datang makan kat sini.

"So, Irin tak nak cerita ke status Irin kat sini?" Soal Syafiq, rasa berbunga pula hati bila dia menggelarkan aku Irin.

"Err... kita tak tau nak mulakan dari mana.." Kataku, sambil menggaru kepala. Patutkah aku buka hikayat dari aku kecik lagi?

"Tak apa, ringkaskan saja. Nanti kalau saya tak faham, saya akan tanya sendiri" Balas Syafiq, menggelarkan dirinya saya! Kalau dulu dia bercakap dengan aku dia gelarkan diri dia sebagai apa ya??.. Aku ke?

"Ermmm... sebenarnya, kita cucu kandung atuk, masa kita kecik kita hilang sampai dah besar baru atuk jumpa kita. Jadi mak dengan abah kat kampung tu cuma mak dengan abah angkat kita je.." Terangku, seringkas mungkin.

"Oh... jadi, Irin pun salah seorang pewaris Resident Hotellah? Tapi kenapa ramai senior-senior kat office cakap puan Aziah tu pewaris tunggal?" Soal Syafiq, berkerut dahinya.

"Hurmm.. kita pun tak tau, mungkin memang betul mak su pewaris tunggal. Lagipun kita tak pandai nak uruskan syarikat tu, heee..." Aku tersengih menampakkan gigi tanda aku malu sebab aku rasa macam aku ni tak tahu apa-apa.

"Jadi maksudnya orang luar masih tak tau tentang Irin?"

Aku garu kepala.

"Tak tau kot... sebab dulu mak su dengan Harraz pernah cakap pasal tu, selagi kita belum sedia mereka takkan kenalkan kita pada media"

"Oh.. jadi saya kena zip mulut supaya jangan sampai orang luar tahu tentang Irinlah kan?" Soalnya dengan sengihan mengusik.

Aku ketawa. "Entahlah.. kita pun tak pasti, yang tu kena tanya pada Harraz.."

"Harraz? Tuan Muda Iman Harraz tu ke?" Soal Syafiq, sepertinya dia sudah mengenali Harraz.

"Ha'ah.. awak kenal dia?" Soalku.

"Saya pernah dengar nama dia disebut-sebut masa kat office, bila dah datang sini baru saya kenal dia. Itupun setakat kenal muka sajalah. Dia tu memang macam tu ke?" Soal Syafiq, sepertinya dia sudah mengetahui serba sedikit berkaitan Harraz dan dia ingin mendapatkan maklumat terperinci mengenari Harraz dariku.

"Macam tu.. macammana?"

"Taklah, kat office ramai staf cakap tuan muda Iman Harraz tu perangainya pelik sikit, mula-mula saya tak percaya tapi bila dah jumpa pagi tadi dan sekarang saya mula nak percaya apa yang diorang ceritakan pada saya tu."

"Apa yang diorang ceritakan pada awak?"

"Irin nak tau ke?" Soalnya sambil tersengih memandangku.

"Mestilah nak!"

"Tak payah taulah.. nanti Irin cerita kat tuan muda tu pulak, mati saya nanti kena buang kerja nanti."

"Eh.. tak adalah... kita takkan cerita punya.. ceritalah" Pintaku, sungguh-sungguh ingin tahu.

"Errmm.. tapi saya tak nak cerita jugak, macammana?" Soalnya, masih ragu-ragu untuk menceritakan kepadaku.

"Tak nak tak apalah..." Aku mengalah. Tak guna mendesak kalau dia dah memang tak mahu cerita, itu hanya menunjukkan yang aku ni tak faham bahasa. Orang dah tak nak cerita, nak dipaksa-paksa lagi tu kenapa?

"Tukar topik boleh?" Soal Syafiq.

"Hurm..." Balasku.

"Urmmm.... selain saya, siapa lagi yang dah tau tentang Irin? Err.. maksud saya, kawan-kawan Irin kat sevenE tu dah tau ke status Irin sekarang?" Soalnya.

"Diorang dah tau yang saya dah pindah duduk dengan keluarga kandung saya tapi diorang tak tahu siapa sebenarnya keluarga kandung saya tu.."

"Oh.. maksudnya saya seorang sajalah yang tahu ya?"

Aku mengangguk.

"Ok.. tiba-tiba saya rasa macam saya istimewa." Syafiq tersenyum manis. Bahagia je muka dia..

Istimewa? Apa maksud dia? Adakah kerana hanya dia seorang yang tahu tentang status sebenar diriku jadi dia rasa dia istimewa? Heh.. kalaulah dia tahu yang sejak dulu lagi dia memang sentiasa istimewa dihatiku?
Aku pulak yang tersenyum-senyum sendiri.

"Irin!" Tapi senyumanku serta-merta mati bila suara Harraz kedengaran bingit memanggilku. Aku dan Syafiq serentak menoleh ke belakang, memandang ke arah Harraz yang sedang memandang ke arah kami dengan muka-ketat-tak-boleh-blahnya.

"Kenapa?" Soalku.

"Atuk panggil, suruh kau masuk tidur." Kata Harraz mendatar.

"Oh.. kejap lagi kita masuklah.." Kataku, masih mahu meluangkan masa dengan Syafiq. Lagipun tadi atuk yang suruh aku bersembang-sembang dengan Syafiq kan...

"Tak boleh, dah lambat ni. Masuk tidur cepat!" Tegas Harraz, seperti seorang abang yang menyuruh adiknya masuk tidur.

Aku baru nak merungut dan merengek semasa Syafiq menyokong kata-kata Harraz dan menyuruhku masuk bilik dan katanya dia juga sudah sepatutnya pulang. Jadi nak atau tak nak aku terpaksa juga ikut cakapnya.

Habis takkan aku nak halang Syafiq supaya jangan balik pulak kot kan?

"Pergilah masuk.." Kata Syafiq lagi bila aku masih berdiri di sebelahnya.

"Jumpa lain kali ya?" Kataku, berharap sangat yang kami akan berjumpa lagi lain kali. Syafiq mengangguk.

Lalu aku beredar dari situ, sempat aku menunjukkan sikuku kepada Harraz, sengaja buat gimik konon nak belasah dia sebab kacau aku tengah dating, tapi Harraz buat tak tau saja. Aku cebikkan bibir dan terus pergi.

Kebetulan, dalam perjalanan hendak ke bilik aku berselisih dengan atuk. Atuk tanyakan kepadaku, "Irin nak pergi mana ni? Syafiq mana??"

Aku garu kepala, keliru. "Eh"

bersambung...


p/s  : Esok kita akan umumkan nama pemenang untuk yang dah join segmen Review Iman Harraz tu, dan dia akan dapat buku "cerita cinta mia kaftiya" yang dihasilkan sendiri dengan sepenuh jiwa dan raga oleh Mia kaftiya yang cute-ker ini okehhh.. (ok, tak de sape peduli pun, mia-cute-ker! ;p tsk.. tsk..) btw, the four of you.. get ready yeah? hikhik... >__<

4 ceritaMia's lovers:

Nurul Qaireen Erlysa said...

Hahahaks..Sambung lagi...Harap2 menang hehehe :)

sue said...

hahaha... sebenarnya Tuan Muda cemburu tu.... malu nak cakap...

noyu said...

hehe,...best lar,..nk lg bole???

arasnieryie@1995 said...

hahahaa...kalo yea pun jelez,cover lar skit woi!hahahaaa..