http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Monday, January 16, 2012

Bab 34



Kini walaupun Harraz tidak akan bersama dengan aku sepanjang hari seperti hari-hari sebelum ini, tapi dia masih lagi penasihat merangkap pembantu peribadi dan jawatan terbaru yang atuk beri untuknya, pemandu aku. Maka, tiap-tiap pagi dia yang akan hantar aku ke kolej dan menjemput aku dari kolej pada tiap-tiap petang. Dan hari ini adalah hari pertama aku akan menjejakkan kaki ke kolej bersamaan hari pertama Harraz akan menjalankan tugasnya sebagai pemandu peribadi aku. Hik..hik..hik.. Aku suka dengan status baru yang Harraz sandang itu.

Pemandu peribadi. 

Sampai di hadapan bangunan kolej, Harraz sempat berpesan pada aku, "Habis kelas call aku dan tunggu sampai aku datang, jangan merayap kemana-mana" 

Aku mencebikkan bibir, apalah.. bukan sepatutnya aku ke yang kena pesan kat dia macam ni.. 'lima belas minit sebelum habis kelas nanti kita call awak, jangan datang lambat! Tunggu kat sini sampai kita turun' kan? Sebab aku bos dia, bukan dia bos aku..

"Dengar tak aku cakap apa ni?" Soal Harraz, sekaligus menghapuskan semua angan-angan aku tadi.

"Hah.. dengar, dengar."

"Pergilah cepat!"

Aku terangguk-angguk sampaikan dalam kalut-kalut itu sempat pula aku hulur tangan pada Harraz nak bersalaman, terbiasa punya pasal, sebab dulu masa abah hantar pergi sekolah aku mesti salam tangan abah dulu.

"Ni apahal nak bersalam-salam ni? Tak payah.. aku bukan abang kau." Bidas Harraz.

Malu dengan tindakan spontanku itu, aku terus keluar dan berjalan pantas memanjat anak-anak tangga yang tak berapa nak tinggi itu. Malu! Tapi secara tak sengaja aku terlanggar bahu seseorang yang juga sedang menaiki anak tangga bersamaku, mungkin kerana terlalu gopoh sampaikan langkah kaki aku jadi tak menentu dan terhuyung hayang. Haish! Apa ni irin hari pertama dah langgar-langgar orang.

"Oh, sorry.. sorry.. saya tak sengaja." Kataku kepada gadis yang aku langgar tadi.

"Tak apa.. tak sakit pun." Balasnya.
Aku tersengih segaris. Tak sakit? Apa maksud dia? Perli aku ke atau dia memang tak sakit?

"Hai, awak student baru ke? Tak pernah nampak pun sebelum ni?" Soal gadis yang berkaca mata dan bertudung ini.

"Err... ha'ah, baru first day." Jawabku, malu-malu. Mana tak malu orang lain dah masuk dua minggu yang lalu masa sesi pendaftaran dibuka tapi aku masuk lambat macamlah kolej ni atuk yang punya. Tapi tak dinafikan disebabkan pengaruh politik atuklah yang membolehkan aku mendaftar di kolej ini walaupun sudah terlewat dua minggu.

"Oh.. patutlah nampak kelam kabut semacam, hihi.." Gadis ini ketawa kecil, seperti mengutuk aku tapi kemudiannya dia menutup mulutnya dengan lima jari. "Ops.. sorry, saya main-main je tadi. Oh, saya Hanna, nama awak apa?" Soalnya.

"Saya irin." Aku hulurkan tangan sebagai tanda perkenalan. Dia menyambut huluran tanganku.

"Awak ambil kursus apa?" Soal Hanna sambil membetulkan kaca mata berbingkai hitam tebalnya. Comel je Hanna ni, muka ala-ala budak baik gitu.

"Bakeri dan pastri.." Balasku.

"Oh!" Hanna terjerit kecil ditekup mulutnya dengan jari dan memandang aku dengan reaksi muka terkejut. Aku kerut dahi memandangnya. Aku salah cakap ke??

"Kenapa Hanna?" Soalku, curiga.

"Oh.. tak ada, saya cuma terkejut yang kursus kita sama!" Kata Hanna, terjerit kecil. Nampaknya dia begitu teruja bila mengetahui yang aku dan dia belajar dalam bidang yang sama.  Baguslah tu, sekurang-kurangnya sekarang aku sudah ada kawan.

"Ye ke? Wah, bestnya!" Balasku, juga tersenyum lebar.

Hanna mengangguk berkali-kali, sebagai isyarat yang dia juga merasakan sebegitu.

"Kalau macam tu jom saya bawak awak pergi kelas kita. Jom! Jom!" Hanna menarik tangan aku dan kami sama-sama menyambung menaiki baki anak-anak tangga. Baru aku sedar yang dari tadi kami sedang bersembang di tengah-tengah laluan di atas tangga.

"Awak datang dengan siapa tadi? Mak ayah awak tak hantar ke? Kan hari ni hari pertama awak kat sini?" Soal Hanna panjang lebar.

"Ahh.. mak ayah saya dah tak ada." Akuiku. Bila harus memulakan kehidupan baru sebagai cik muda Irina Imani yang sudah kehilangan ibu dan ayah, tinggal bersama atuk dan mak cik, aku tau yang mulai hari ini aku memang harus mula membiasakannya.

"Oh, sorry.. saya tak tau." Balas Hanna, kesal kerana bertanyakan soalan itu.

"Tak apa.." Balasku.

"Jadi awak datang sini sorang-soranglah?" Soal Hanna kembali.

Aku menggeleng. "Ada orang hantar" Jawabku.

"Siapa? Abang? kakak?" Soalnya lagi. Haish.. boleh tahan busybody jugak si Hanna ni.

"Errmmm.. sepupu!" Balasku. Harapnya lepas ni Hanna takkan tanya apa-apa lagi berkaitan 'sepupu' aku itu pula.

"Oh, sepupu.. jadi selama ni awak duduk rumah sepupu awaklah ya?" Soalnya lagi. Ya Allah, banyaknya soalan perempuan ni..

"Hanna, boleh tak awak bawak kita pergi pejabat sebab kita nak daftar diri dululah." Pintaku, menukar topik perbualan. Kalau dibiarkan entah bilalah baru habis soalan dia tu.

"Oh, boleh.. boleh.. ikut sana, sebab kalau ikut sini terus nak ke kelas." Hanna menukar hala laluan kami daripada kanan kepada membelok ke sayap belah kiri bangunan. Dan selepas itu tiada lagi soalan-soalan berkaitan diriku.

Selepas melaporkan diri dan menyelesaikan hal-hal yang berkaitan di pejabat itu, kami kembali menuju ke kelas, tapi semasa dalam perjalanan tiba-tiba saja Hanna menarik tangan aku kebelakang dan beberapa orang gadis berjalan di hadapan kami dengan haruman minyak wangi mereka menusuk ke hidung kami.

Tiba-tiba aku rasa macam kepala aku berpusing-pusing, pening.

"Nasib baik awak tak terlanggar dia tadi." Kata Hanna, memandang kelibat gadis-gadis yang berjalan melepasi kami tadi dari arah belakang.

"Siapa?" Soalku, juga melihat ke arah yang dilihat oleh Hanna.

"Itu.. yang pakai reben pink atas kepala tu." Hanna menjuihkan bibirnya ke arah gadis yang sedang berjalan dihadapan sekali. Lagaknya seperti dia ketua kepada ahli-ahlinya yang lain.

"Oh.." Balasku.

"Nama dia Ara, awak kena hati-hati sikit dengan dia tu sebab kat sini dia paling otai. Orang kata dia anak orang kaya, bapak dia tauke stesen minyak Petronas. Oh, dia tu senior kita tau.. paling teror memasak!" Jelas Hanna, sekaligus memberi peringatan kepada aku supaya jangan cari masalah dengan perempuan itu.

"Hebat sangat ke kalau bapak dia tauke petronas pun?" Soalku, spontan. Sungguh! Aku sendiri pun tak sedar yang aku sedang bertanyakan soalan itu pada Hanna.

"Hebat sangat ke awak tanya? Mestilah hebat! Elaun dari mak ayah dia tiap-tiap bulan je dah Seribu ringgit tahu? Saya pun dapat tiga ratus je sebulan.." Keluh Hanna.

Aku menoleh memandang Hanna selepas kelibat gadis-gadis yang memakai minyak wangi sebotol itu hilang dari pandangan.

"Berapa banyak stesen minyak yang bapak dia bukak?" Soalku lagi, Entah kenapa ada rasa sikit menyampah dengan kesombongan yang ditunjukkan oleh perempuan bernama Ara itu.

"Kalau tak silap saya, ada satu je.. itupun kat tengah-tengah bandar, memang jadi tumpuan kenderaan keluar masuk, sebab itulah banyak untung diorang dapat.."

"Heh.. hebat sangat ke sebijik stesen minyak kalau nak dibandingkan dengan berpuluh-puluh cawangan hotel satu malaysia?" Rungutku, perlahan.

"Hah? Apa awak cakap?" Soal Hanna, tidak mendengar dengan jelas apa yang dah aku katakan tadi.

"Hah?? Oh, tak ada apa-apa.. jomlah kita masuk kelas, saya dah tak sabar nak kenal dengan budak-budak kelas kita."

*******************************

Dari luar dah kedengaran bunyi bising di dalam kelas. Macam sekolah tadika pula aku rasa, tapi sebaik saja Hanna membuka pintu dan mempersilakan aku masuk dulu, dan apabila aku berdiri kaku dihadapan kelas, serta merta suasana jadi sunyi dan senyap. Perbuatan mereka tadi terus terhenti sebaik saja mereka terpandangkan aku.

Sekarang aku tak tahu antara nak angkat tangan dan cakap hai? Tengok diri aku sendiri kalau-kalau pakaian aku ini pelik bagi mereka atau buat tak tahu dan duduk saja di mana-mana kerusi yang kosong, mana satu yang aku patut buat dulu?

"Ini student baru kelas kita, nama dia Irin." Mujur saja Hanna bertindak cepat dengan memperkenalkan aku kepada mereka dalam nada bangganya kerana dia menjadi orang pertama yang mengenali aku dan seterusnya membawa aku ke sini.

"Student baru? Eh bukan sesi pendaftaran dah habis dua minggu lepas ke?" Soal satu suara lelaki yang aku tak pasti mulut mana yang mengutarakan soalan itu.

"Wei.. kau lupa ke, ini kolej bukan universiti yang ada peraturan ketat. Bapak dia yang bayar yuran, tak kisahlah kalau sesi pendaftaran dah tamat pun, asalkan bapak dia bayar.. semua orang pun boleh masuk bila-bila masa babe.." Balas satu suara lain. Juga seorang lelaki.
 
Wah, nampaknya ramai juga lelaki yang berminat dalam bidang masakan ya? Oh, kalau tidak takkanlah kebanyakan chef-chef terkenal terdiri daripada kaum adam kan..

"Entah, biarlah dia nak masuk lambat pun, pengarah tak kata apa korang pulak yang kepoh." Kata Hanna disebelahku ini, cuba menyelebelahi aku. "Dah Irin, jom duduk." Hanna menolak tangan aku menuju ke arah meja-meja yang bergelimpangan manusia yang duduk di atasnya sampaikan aku sendiri pun dah tak nampak mana satu meja yang tidak berpenghuni.

Tiba-tiba ayunan langkah aku terhenti bila ada sepasang kaki yang menghalang laluanku. Aku memandang muka tuan punya kaki ini, iaitu seorang lelaki dengan rambut pacak-pacak sedang mengulum lolipop. Dia tersengih sumbing membalas pandanganku.

"Nazmi, tepilah kaki tu, tak nampak ke orang nak lalu ni?" Marah Hanna sambil menolak-nolak kaki lelaki ini dengan tangannya. Aku hanya memandang tapi tidak terfikir untuk menolong Hanna menolak kaki lelaki ini sama-sama.

"Mana aci, budak baru tak kena orientasi, kitorang dulu masa mula-mula masuk semua kena orientasi dengan senior kau tau?" Kata lelaki yang Hanna panggil Nazmi ini.

"Habis tu?" Soalku.

"Habis.. kau pun kenalah jalani proses orientasi jugak. Sekarang kau pergi kat depan tunggu arahan dari kitorang." Arah Nazmi, dia melambai-lambaikan tangannya sebagai isyarat menyuruh aku pergi.

Aku pandang Hanna. Mengharapkan pengertian darinya.

"Ish, kau ni mi.. tak payah pun tak apa kot? Lagipun dia seorang saja, lainlah kita dulu ramai-ramai.." Larang Hanna.

Nazmi memandang muka Hanna dengan pandangan tajam. "Aku suruh kau ke? Tak kan? Dah, kau.. pergi berdiri kat depan!" Arah Nazmi lagi, kini dia berdiri dan menunjukkan dengan jari telunjuknya ke arah hadapan kelas.

Memikirkan ini mungkin pengalaman biasa apabila masuk ke mana-mana institut, kolej mahupun universiti, maka aku gagahkan diri berjalan ke hadapan kelas sekalipun sekarang aku akui yang aku agak gemuruh dan segan berdiri di hadapan mereka.

"Weh korang, sekarang korang nak tanya apa-apa kat budak baru ni, silakan! kaunter pertanyaan di buka sekarang.." Nazmi berjalan ke hadapan kelas sebelum dia duduk di sisi meja pensyarah sebelum dia kembali mengulum lolipop yang dipegang di tangannya tadi.

"Aku nak tanya, weh.. nama kau apa?" Soal seorang lelaki yang terjengket-jengket berdiri di sebalik mejanya macamlah dia tu rendah sangat.

"Irin." Jawabku

"Nama penuh dengan nama bapak sekali." Tegur Nazmi.

"Irina Imani binti Ilyas"

"Sedap nama kau.." Puji Nazmi, spontan.

Aku menoleh memandangnya dan mengucapkan terima kasih dalam nada memerli, juga dengan sengihan perlian. Bukan apa, aku risau kalau pujian yang Nazmi beri itu pun sebenarnya cuma satu perlian.

Seorang perempuan mengangkat tangan dan serentak terus bertanyakan soalan padaku. "Kau duduk mana?"

Aku kelu sesaat. Bukan kerana aku tak mahu mereka tahu dimana aku tinggal tapi kerana aku sendiri tak tahu apa nama tempat tinggalku itu. Pelikkan? Sehingga aku ditanya tentang ini baru aku terperasan yang selama berbulan-bulan aku tinggal di villa itu, aku tak pernah terfikir untuk mengambil tahu apakah nama daerah yang aku duduki itu.

Penyudahnya aku cuma mampu memberikan senyuman segaris dengan harapan mereka takkan menagih jawapan daripada soalan itu lagi.

"Next!" Jerit Nazmi, meminta mereka bertanyakan soalan yang lain pula.

"Awak dah ada pak we??" Soal seseorang dengan nada yang dileretkan.

"Urmmm... belum lagi." Jawapanku itu disambut dengan sahut-sahutan pelajar-pelajar lelaki yang lain dan mereka hanya senyap kembali selepas ditenteramkan oleh Nazmi. Ok, tiba-tiba aku rasa.. kembang semangkuk! Rasanya aku tak pernah diberi perhatian sebegini rupa selama aku belajar di sekolah.

"Ehem.. ehem.. sesi soal jawab dah tamat, so sekarang korang boleh suruh dia buat apa saja yang korang mahu." Kata Nazmi.

Sekarang mata aku terbeliak seperti sedang melihat Nazmi berubah menjadi makhluk asing atau zombi. Suka-suka hati dia je nak jadikan aku bahan permainan yang kejap-kejap boleh ditanya soalan, kejap-kejap...

"Banana dance!" Jerit satu suara sebelum dipersetujui oleh suara-suara yang lain. Semua bersetuju menyuruh aku melakukan seperti yang disebut oleh seseorang itu tadi.

Aku pandang Hanna, menagih penjelasan darinya tentang apa yang mereka maksudkan dengan banana... apa tadi? Hanna membalas pandanganku dengan muka seperti bersimpati dengan aku. Dia juga kelihatan teragak-agak dan reaksi mukanya agak keruh.

"Cepatlah!" Kata Nazmi, terus aku menoleh memandangnya.
 
"Cepat apa?" Soalku. Berlapis dahi aku cuba memahami apa yang mereka mahu aku buat.

"Banana dance?" Pinta Nazmi.

"Apa tu?" Soalku.

"Kau tak tau?" Soalnya kembali.

Aku menggeleng.

"Kawan-kawan, dia tak tau banana dance tu apa, cepat siapa volunteer nak ajar dia apa itu banana dance?" Kata Nazmi lantang kepada kawan-kawan sekelas.

Masing-masing berpandangan sesama sendiri sebelum mereka memandang ke arah Nazmi kembali. Kesemuanya, memandang ke arah Nazmi dengan satu maksud pandangan. Dan aku yakin yang Nazmi faham maksud pandangan mereka itu.

"Apasal korang pandang aku?" Soalnya. "Oh, aku tanya siapa yang nak volunteer bukan aku yang volunteer." Balas Nazmi dengan tangan yang terawang-awang, kejap menghala ke arah mereka kejap menunjuk ke arah dirinya

Tapi mereka yang ada di hadapanku ini tetap memandang ke arah Nazmi dengan pandangan yang...

"Ok, ok.. aku buat!" Keluh Nazmi, kalah dengan pandangan tajam mereka. Mereka bersorak dan bertepuk tangan. Begitu teruja untuk melihat Nazmi melakukan banana.. apa tadi? Oh, sekali lagi aku terlupa apa yang mereka sebutkan tadi.

"Kau, ikut apa aku buat." Nazmi berdiri di sebelahku dan mengulum lolipopnya tapi dikeluarkan semula apabila dia ingin bercakap dengan budak-budak kelas."Korang nyanyi, aku dance." Dan dimasukkan kembali lolipop ke dalam mulut.

Nazmi berdiri tegak dengan kedua-dua belah tangan diangkat ke atas. Dipandang aku sekilas, sekadar untuk memastikan samada aku sudah buat seperti yang disuruh atau belum, perlahan-lahan aku angkat juga tangan sekalipun aku tak pasti apa yang akan mereka buat.

Dan suara budak-budak kelas menyanyikan satu lagu mula kedengaran.

"Split banana, split, split banana."

"Cut banana, cut, cut banana." Nazmi berpusing ke kiri dan menggerakkan kedua-dua tangannya secara menyerong, seperti sedang memotong sesuatu. Ok, walaupun rasa macam pelik dan kelakar, aku buat jugak.

"Shake banana, shake, shake banana.." Kali ini Nazmi menggoyangkan badannya dari atas ke bawah. Aku rasa tarian ini sangat melucukukan. Bila didengar betul-betul ia seperti sebuah tarian mengenai pisang. Atau mungkin proses membuat minuman banana shake? Hahahaha...

Tanpa dapat ditahan aku ketawa sambil menggoyangkan badanku, diikuti budak-budak kelas yang lain, dan seorang demi seorang datang ke depan dan melakukan gerakan yang sama berulang-ulang kali sehinggakan semua kelas pun menari sama.

Untuk pertama kalinya dalam tempoh ini, aku sedar yang hidup aku bukan sekadar tentang villa dan Harraz tapi ada lagi dunia lain yang belum aku terokai dan.. aku sangat seronok dengan kehidupan yang baru aku temui ini.

************************

Habis kelas, aku keluar beriringin dengan Hanna ke muka pintu utama, menuruni anak-anak tangga yang tak berapa nak tinggi itu dan disambut dengan sebuah kereta hitam yang diparkir betul-betul di depan pintu utama bangunan. Harraz ada di dalam kereta itu sedang menunggu aku.

"Eh, sepupu kita dah sampailah. Jumpa esok, bye!" Aku melambai pendek kepada Hanna. Hanna membalas lambaianku dan dia sendiri meneruskan perjalanannya menuju ke hentian bas di tepi jalan sana.

"How was your first day?" Soal Harraz dan kereta mula meluncur laju meninggalkan kawasan kolej.

"Great!" Balasku, spontan.

Harraz menoleh memandangku sekilas. "Great? Kau tak gunakan status kau untuk tak biarkan orang lain buli kau kan?" Soal Harraz, curiga bercampur sindiran.

"Tak.." Balasku.

"Jadi hari pertama di kolej memang bagus tanpa ada sebarang buli atau gangguan? Oh, aku nampak yang kau dah ada kawan baru.."

Aku tersenyum. "Ya, it was fun!" Jawabku, tanpa sedar perkataan itu terluncur keluar dari mulutku. Wow, bahasa inggeris aku semakin hari semakin baik.

"Baguslah. Aku pun tak mahu dengar kau merungut nak keluar dari kolej tu"

"Insyaallah tak, sebab kita memang suka nak belajar kat sini." 

Harraz menjeling, memandangku sekilas. "Iyalah tu.." Rungutnya, perlahan tapi telinga aku masih mampu mendengar dengan jelas kata-katanya itu

Aku diam saja, malas nak cakap apa-apa kalau tidak sampai ke villa nanti pun takkan habis sesi bertelagah ini. Tiba-tiba telefon aku berbunyi dari dalam beg, kalut aku cari dan keluarkan. Nama Syafiq tertera di skrin. Aku betul-betulkan kotak suara sebelum butang hijau aku tekan.

"Hello.." Sapaku.

"Hello, Irin kat mana?" Soal Syafiq di talian.

"Urmm.. dalam kereta on the way nak balik." Aku menoleh memandang ke luar tingkap, rasa malu nak bersembang di hadapan Harraz.

"Dengan Harraz?" Soalnya, perlahan.

Aku mengangguk, tapi bila tersedar yang Syafiq tak mungkin boleh melihat anggukan aku itu barulah aku mengiyakan, "Ahha.."

"Oh.."

"Ermm.. kenapa awak call?"

"Saya ingat nak ajak awak keluar makan malam ni, Irin free tak?" Soalnya, kembali ceria dan teruja dari nada suaranya.

"Malam ni?" Soalku berbisik. Tak mahu didengari oleh Harraz.

"Ya, malam ni. Nanti saya jemput Irin di villa. Kalau nak saya minta Izin tuan pengerusi saya boleh call dia sekarang?"

"Urmm.. awak, boleh tak kalau kejap lagi bila dah sampai villa,  kita call awak balik?" Pintaku, seboleh mungkin aku tak mahu Harraz dengar rancangan aku dan Syafiq untuk keluar bersama malam ini kerana aku tak mahu perkara yang sama berulang lagi. Keadaan dimana aku tak jadi keluar kerana Harraz.

"Kenapa?"

"Sajalah.. tak selesa nak bercakap sekarang." Aduku.

"Oh.. ok, ok, faham. Saya tunggu."

"Ok bye!" Dan aku menekan butang merah selepas Syafiq juga mengucapkan perkataan itu.

"Siapa?" Soal Harraz, tumpuannya masih pada pemanduan tapi mulutnya sibuk nak ambil tahu tentang hal aku. Ish!

"Tak ada sesiapa.." Balasku. Tak mahu aku berkongsi cerita peribadiku dengannya.

"Tak ada sesiapa... ingat aku budak-budak ke, yang tak nampak apa yang kau buat tadi? Cubalah bagi alasan yang logik sikit." Rungut Harraz.

"Dah tu? Tak payah la ambil tahu kalau kita memang tak nak bagitau.."

Harraz buat mimik muka disertai cebikan bibir sambil mengajuk kata-kataku.

Sampai saja di Villa, aku terus buat panggilan kepada Syafiq sambil berjalan menuju ke bilik tidurku dan memutuskan untuk keluar bersamanya pada malam ini. Kata putus diambil, Syafiq akan menjemputku pada pukul lapan malam.   
 
Yeah, aku sangat tak sabar dan teruja!




p/s : Kalau korang kata bab ini pendek.. ya, nak buat macammana. Huhuhuuu.. v_v


6 ceritaMia's lovers:

sha said...

ha ahlah pendek sngat....slalunya pnjang2 jer....xpelah...jnji ada update bru....nnti cpat2 smbung yer....:)

hanna aleeya said...

akak........., what a big surprise.., terkejut hanna.., terharu ni,, air mata dh meleleh.. thanx kak

QasehSuci said...

wow...hanna jadi kawan Irin lah...best2...

Miss Niesa said...

untunglah hana :')

conan edogawa said...

cepat kak '
habiskan :)

KNR_Nida said...

witt..witt..best la..^_^