http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Sunday, January 22, 2012

Bab 35




Seperti biasa setiap pagi seminggu yang lalu, pagi ini Harraz juga yang akan menghantar aku ke kolej, dan seperti biasa sejak seminggu yang lalu, sebaik saja keretanya berhenti di hadapan bangunan kolej, dia akan memandangku dan mulutnya akan mula menyampaikan pesanan...

"Jangan..."

"Jangan pergi mana-mana, tunggu kat sini sehingga awak sampai. Baiklah!" Aku bersuara dulu sebelum dia menyampaikan dialog yang dah terhafal dalam fikiranku ini bila setiap hari dalam tempoh seminggu ini, sejak dari hari pertama aku menjejakkan kaki ke sini, itulah saja ayat yang Harraz akan pesan.

"Hurmm.. baguslah kalau kau dah tau." Balasnya, kembali memegang stereng kereta dan memandang ke hadapan.

"Ok, bye!" Aku buka pintu kereta dan terus keluar, kebetulan ketika itu Hanna juga baru sampai, terus kami berjalan beriringan bersama.

"Memang hari-hari sepupu awak tu ke yang hantar?" Soal Hanna. Kami menaiki anak-anak tangga dan bersaing dengan pelajar lain yang juga kebanyakan baru sampai.

"Ha'ah.." balasku, ala kadar. Sejujurnya aku agak tak selesa bila ada orang yang bertanyakan perihal keluarga aku. Lebih-lebih lagi di saat status sebenar diri aku masih belum didedahkan kepada umum.

"Berapa umur dia?" Soal Hanna lagi, nampak seperti berminat untuk mengenali Harraz dengan lebih rapat.

"24."

"Oh.. muda lagi ya? Tapi nampak macam someone yang dah ada kerjaya je. Dia kerja apa?" Soalnya lagi.

Kerjaya? Ya, pastilah Harraz nampak macam lelaki matang yang bakal menginjak ke usia 30an sebab dia asyik dengan pakaian formal, kemeja dan seluar slack dia tu. Kecuali waktu pagi dan petang bila nak dia nak buli aku supaya berjongging baru lah dia nampak macam lelaki yang baru ingin menginjak dewasa dalam pakaian kasualnya.

"Kenapa awak asyik tanya je ni? Awak suka dia ya? Nanti kita cakap kat dia eh.." Aku menukar topik perbualan.

"Eh, janganlah! Mana ada saya suka dia, saya nak tau je.. " Balas Hanna, kalut.

Aku gerakkan jari telunjuk di hadapan Hanna dan tersenyum mengusik. "Mana ada orang saja-saja je nak tau kalau bukan sebab dia suka.."

"Taklah. Irin.. saya tak ada apa-apa pun, saja je nak tanya, awak janganlah cakap apa-apa kat sepupu awak tu.." Rengek Hanna, risau benar kalau aku betul-betul beritahu kepada Harraz.

"Ok.. tapi kalau awak tanya lagi pasal dia, saya nak bagitau dialah."

"Eh, janganlah.. awak ni, nak tanya sikit pun tak boleh.." Rungut Hanna, muncung bibirnya, tak puas hati dengan aku.

"Hikhik.. dah suka cakap jelah suka, tak payah malu-malu. Ada jodoh boleh kita tolong kenenkan.."

"Irin nieeee... " Hanna menyiku lenganku dan tersengih malu-malu.

Lucu pulak aku tengok reaksinya. Perempuan, satu kelemahannya adalah memang tak pandai nak sorok perasaan sendiri. Mulut kata tak nak tapi tingkah laku pun dah tunjuk apa perasaan sebenar dia.

"Hanna.. Hanna.." Aku menggelengkan kepala sambil ketawa.

"Irin ni, tak sukalah! Eh, tapi apa nama sepupu awak tu ya?" Soal Hanna, kembali memandangku dengan mata yang bersinar-sinar.

"Nama dia Lion!."

"Lion??"

"Hihi.. taklah, gurau je. Nama dia Iman Harraz."

"Iman Harraz? Wow.. sedapnya nama. Islamik gitu.. mesti dia tu baikkan?"

Mendengar kata-kata Hanna itu membuatkan aku rasa macam nak korek kerongkong aku sekarang supaya aku boleh termuntah, tapi sayangnya aku tak mampu berbuat demikian. Akhirnya, aku cuma boleh pamerkan reaksi muka yang.. tak tahu untuk ditafsirkan sebagai apa dan menggoyangkan tangan kananku, sebagai isyarat.. 'bolehlah.'

"Kenapa buat muka macam tu? Dia tak baik ke??" Soal Hanna, mula ragu-ragu.

"Eh, tak.. bukan, dia baik, memang baik tapi kadang-kadang tu dia suka buli saya."

"Oh, mesti comel kan.. dia suka buli awak? Tapi tengok muka dia macam serius je. Saya ingat dia tu jenis yang tak suka bercakap ke.. jenis yang macam garang ke.. tapi kalau dah sampai tahap suka membuli tu, mestilah dia tu nakal juga kan?" Kata Hanna, dengan sengihan yang aku lihat seperti tertahan-tahan daripada terukir di bibirnya.

Berkerut dahi aku memandang Hanna. Oh my.. dia ni memang betul-betul, betuulll punya suka pada Harraz ke? Takkanlah pandang dari jauh je dah boleh terjatuh cinta kot?

"Hanna? Awak ok?" Soalku.

Hanna seperti baru tersedar dari lamunan selepas aku bertanyakan soalan itu kepadanya. Dia menggaru-garu belakang kepalanya yang ditutupi tudung sambil termanggu-manggu.

"Ok? Oh.. saya ok je. Kenapa awak tanya?" Soal Hanna, cuba berlagak selamba sedangkan perlakuannya itu begitu ketara sekali.

"Awak nampak macam tengah mengelamun... "

"Ahh.. ya ke? Hihii.. tak adalah! Oh ya, pagi ni kita ada kelas amali, masak-masak kat dapur, sebab tu saya tak sabar tu."

"Oh.. erk?" Berilah seribu alasan sekalipun, reaksi di wajahnya dah menunjukkan isi hati yang cuba disembunyikan.

Di dapur.

Di papan putih sudah tertulis resepi yang kami akan masak untuk hari ini iaitu kek keju. Oleh kerana ini adalah pengalaman pertama aku di dapur ini, maka aku agak kekok dan terpinga-pinga sedangkan orang lain sudah siap sedia mencapai itu dan ini, menyukat tepung, mengambil perkakas yang diperlukan dan berkumpul di meja panjang bersama kumpulan masing-masing.

"Irin!, Sini awak sama kumpulan dengan saya.." Panggil Hanna, menggamit aku kearahnya yang sedang berkumpul di satu meja berdekatan dinding sambil memegang sebii mangkuk aluminium. Terus aku atur langkah menuju ke arahnya.

"Nak buat apa ni?" Soalku.

"Ambil bahan-bahan nak buat keklah. Nah, awak pegang mangkuk ni, biar saya sukat tepung." Hanna menghulurkan mangkuk yang dipegang itu kepadaku, sementara dia menimbang tepung sebelum dimasukkan ke dalam mangkuk yang aku pegang ini.

"Ok.. pergi letak kat meja, nanti datang sini balik bawa talam tau, nak ambil bahan-bahan lain pulak." Arah Hanna.

Aku mengangguk dan terus menuju ke arah deretan meja sebelum aku menoleh kembali dan bertanya kepada Hanna.

"Meja kita kat mana?"

"Tu.. sama meja dengan Nazmi.." Tunjuk Hanna sebelum dia kembali sibuk berebut-rebut ingin mengambil bahan masakan.

Aku menuju ke arah meja dimana Nazmi sedang sibuk menyukat bahan-bahannya seperti seorang chef terkenal. Aku letak mangkuk tepung, capai talam dan kembali mengatur langkah ke arah Hanna. Sebaik aku berdiri di sebelahnya, beberapa biji telur yang dah diletakkan di dalam mangkuk kecil diletakkan di atas talam. beserta keju, biskut dan beberapa bahan lain. Cukup kesemuanya kami kembali ke meja.

"Lepas tu kita nak buat apa ni?" Soalku kepada Hanna yang dah siap sedia untuk memulakan aksi membakar keknya.

Mendengar soalan aku itu, serta merta Nazmi angkat kepala memandangku. Kerek. Boleh jadi, reaksi itu kerana aku bertanya soalan yang tak septutnya ditanya.

"Kenapa pandang kita macam tu?" Soalku, pelik dan curiga.

Nazmi tidak menjawab apa-apa sebaliknya dia cuma menggelengkan kepala dan kembali melakukan tugasnya.

"Irin, tengok kat whiteboard tu lepas tu buat step by step ikut apa yang tertulis, kalau tak faham boleh tanya Hanna." Hanna menjelaskan kepadaku.

"Oh.." Itu saja yang terluah di bibirku. Dalam fikiran aku mula mencongak berapa kalikah aku membakar kek semasa di rumah emak dulu? Rasanya sekali pun tak pernah. Kalau setakat nasi lemak dan beberapa jenis kuih itu, pernah jugaklah aku tolong-tolong emak buat, tapi kalau kek, memang ini kali pertama kot!

Walaupun teragak-agak dan ragu-ragu aku gagahkan juga tangan ini untuk melakukan seperti yang Hanna buat daripada proses meramas biskut merry sampai hancur dan dimasukkan dalam loyang kek sampailah kepada proses akhir membakar kek. Aku lalukan satu persatu sebelum aku akhirnya menarik nafas lega dan duduk di tepi tingkap cermin panjang di sisi meja.

"Irin.. tengahari ni kita makan kat luar ya, Hanna teringin nak makan mcDlah." Usul Hanna

"Ok!"

"Urmmm..." Hanna tiba-tiba nampak macam teragak-agak. Dia seperti ingin berkata sesuatu dengan aku tapi kemudiannya dia senyap kembali.

"Kenapa?" Soalku, memudahkan urusannya supaya dia tak perlu terfikir-fikir lagi samada mahu tanya ataupun tidak.

"Hihi.."

"Apa gelak-gelak?" Soalku, tersengih menyindir.

"Ermm.. nak tanya sikit, sepupu awak tu.. suka makan kek tak?" Soal Hanna.

"Hah? Kenapa awak tanya macam tu?" Soalku kembali.

"Hihi.. tak ada apalah.." Hanna tersipu-sipu malu.

"Erk.. ok, sebenarnya kita pun tak tau dia suka makan kek ke tak, tapi kenapa awak tanya?"

"Kalau saya cakap awak jangan gelakkan tau?"

"Tak.. kenapa? Ceritalah."

"Hanna ingat nak bagi kek ni pada dia, tapi awak jangan cakap pada dia! Boleh?"

Aku kerut dahi. Hanna nak bagi kek yang dibakar sendiri ini pada Harraz? Oh, nampaknya aku perlu percaya yang Hanna memang betul-betul dah jatuh cinta pada Harraz.

"Oh.. ok, boleh. Nanti kita tolong bagikan pada dia."
Hanna tersenyum meleret mendengar kata-kataku itu, baru saja dia ingin memelukku Nazmi tiba-tiba saja muncul dan mencelah perbualan kami.

"Dah pukul satu ni, korang nak pergi makan ke? Pergilah.. aku boleh tolong tengok-tengokkan kek korang." Kata Nazmi dengan kedua-dua tangannya disembunyikan di dalam poket apron.

Aku pandang Hanna, Hanna pandang aku. Aku angkat kening, menagih jawapan darinya, Hanna gigit bibir.. terfikir-fikir.

"Kalau tak nak biar aku je yang keluar makan, korang tolong tengokkan kek aku eh.."

"Eeehh.." Serentak aku dan Hanna bersuara sambil terus berdiri.

"Kitorang keluar!" Kata Hanna.

"Kau nak pesan apa-apa ke? Kitorang nak pergi McD." Soalku kepada Nazmi sekadar ingin membalas jasa baiknya kerana ingin menunggu sehingga kek kami masak.

"Bolehlah.. belilah burger apa-apa."

"Ok.."

Aku dan Hanna beriringan keluar, tapi semasa di muka pintu keluar utama, Hanna tiba-tiba meminta diri untuk ke tandas dulu. Aku mengambil keputusan untuk menunggu saja Hanna di luar

Secara tak sengaja, semasa aku ralit memandang sekeliling, dari jauh aku dah ternampak seorang lelaki tua yang agak serabai penampilannya dengan topi koboi yang dipakai, pakaian biasa yang nampak sedikit lusuh, berjalan perlahan-lahan ke arahku. Matanya langsung tak berkelip dari memandangku. Seperti dipukau, elok-elok aku cuma duduk di atas tangga, aku terus bangun dan berjalan ke arahnya sebelum kini aku sedang berdiri betul-betul berhadapan dengan lelaki tua ini. Reaksi muka lelaki ini berubah-ubah, sekejap berkerut,
sekejap tergeleng-geleng, seperti banyak benar yang ada dalam fikirannya.

Tangan lelaki itu diangkat dan dia seperti ingin menyentuh muka aku..

"Irin!"

Jeritan Hanna tiba-tiba mematikan terus hasrat lelaki ini, dia menunduk dan terus berpaling pergi. Aku ingin menghalang tapi aku tak pasti apa patut aku buat kalau aku halang dia pergi pun? Akhirnya aku cuma melihat dia mengatur langkah, pergi semakin jauh dariku. Dalam hati aku penuh dengan tanda tanya yang tak terungkap. Tapi yang pasti, ini bukan pertemuan pertama aku dengannya. Aku dah banyak kali terserempak dengan pak cik ini cuma baru kali ini kami berada dalam jarak yang dekat.

"Irin.. siapa lelaki tu?" Soal Hanna, tercungap-cungap dia berdiri di sebelahku.

Aku menggelengkan kepala. Tak ada jawapan.

"Habis dia nak buat apa dengan awak tadi?" Soal Hanna lagi.

Sekali lagi aku menggeleng. Tak tahu.

"Ish, risaulah saya kalau dia ada niat tak baik dengan awak.. "

"Tak ada apalah, urmm.. jom?" Aku tarik tangan Hanna.

**************************

Dua kotak kecil yang berisi kek keju tergenggam erat di celah jari jemariku untuk dibawa pulang. Satu kek yang aku bakar sendiri dan satu lagi adalah kek yang Hanna bekalkan untuk Harraz. Sebelum Hanna balik tadi, sempat lagi dia berpesan pada aku..

"Irin..ingat pesan Hanna tadi, jangan beritahu siapa pengirimnya tahu?"

"Baik Hanna, kita takkan bagitau punya!" Balasku dengan sengihan yang meleret.

Tapi itu setengah jam yang lepas, semasa semua pelajar masih lagi berlegar-legar di luar kawasan kolej ini, semasa Hanna masih menemani aku menunggu Harraz sebelum dia akhirnya meminta diri untuk pulang bila melihat keadaan sekeliling yang mula mendung. Dan sekarang, aku keseorangan di disini, melihat awan hitam yang semakin menebal, dengan angin yang mula bertiup kencang.

Nombor telefon Harraz dah berulang-ulang kali aku tekan, tapi setiap kali itulah deringan itu berbunyi panjang sebelum suara operator perempuan menjawab "This is the voice mail, bla..bla..bla.." dia ni tak ingat nak ambil aku ke?

Dua kotak kek itu aku letak dulu di atas anak tangga pertama bila aku rasa tangan aku dah berpeluh-peluh memegangnya dan aku berjalan-jalan di kawasan sekitar itu, ke kiri ke kanan, ke hadapan, ke belakang sambil terfikir-fikir patutkah aku telefon Syafiq dan meminta dia saja menjemputku?

Tapi tiba-tiba aku ternampak ada cahaya yang datang dari sebuah kereta, membelok masuk ke perkarangan hadapan kolej. Aku baru nak tersenyum lebar dan menarik nafas lega bila memikirkan yang itu adalah Harraz, tapi sengihan aku mati bila kereta itu meluncur laju dihadapanku dan ternyata itu bukan kereta Harraz! Aku tergaman. Err.. ini ada orang nak main-main dengan aku ke apa? Tak nampak ke aku tengah berdiri terpacak kat depan dia ni, tak reti nak tekan brek ke? Atau bukan ke aku sepatutnya yang....

Tiba-tiba aku terasa badan aku ditarik dari belakang, badan aku terasa terhuyung hayang sebelum aku terjatuh di atas lantai, bunyi kereta yang hampir melanggar aku itu tadi berdecit meluncur laju meninggalkan perkarangan kolej.

Aku buka mata untuk memastikan apa sebenarnya yang sedang berlaku sekarang ini, tapi satu kejutan untuk diriku bila aku cuma nampak muka lelaki tua misteri itu ada disebelahku, mengerang kesakitan. Dia memegang bahunya sambil cuba untuk bangun sekalipun reaksi di wajahnya menggambarkan kesakitan.

"Pak cik?" Tegurku. Aku pantas bangun dan memapah dia berdiri.

"Pak cik buat apa kat sini?" Aku tak tau kenapa soalan itu yang aku tanya. Bukankah aku sepatutnya ucapkan terima kasih sebab dia dah selamatkan aku?

"Aku dah agak yang kau tak selamat duduk kat rumah tu.. " Kata pak cik ini perlahan, tapi tegas. Dia mencapai topinya yang terpelanting agak jauh dari kami berdiri. Aku mengekori langkahnya.

"Apa maksud pak cik?" Soalku.

Pak cik ini menyarung topinya dan memegang bahu kirinya semula. Matanya menikam anak mataku, dalam.

"Keluar.. keluar dari rumah itu.." Katanya lagi. Seperti satu amaran keras untuk aku, rumah? Rumah mana? Villa atuk?

"Tapi pak cik.."

"Aku tak boleh jaga kau selalu, keluarlah dari rumah tu.." Pesan pak cik itu lagi sambil dia memandang ke arah belakang aku dan dia cepat-cepat pergi, berlari terkedek-kedek. Aku ingin menghalang tapi bunyi hon kereta di belakang aku membantutkan niatku, aku menoleh.. Harraz sudah sampai.

Aku kembali memandang ke arah pak cik itu dan dia dah tak ada.. Hilang!

"Hei, kau tunggu apa lagi Irin? Tak nak balik ke?" Soal Harraz dari belakangku. Aku diam, tidak bersuara sebaliknya cuma memegang kepalaku yang tiba-tiba rasa pening dan keliru sambil berjalan ke arah dimana aku terjatuh tadi dan mengambil beg tanganku, dan kotak kek yang aku tinggalkan di tangga tadi. Mujur ternampak kalau tidak tinggal je lah kek tu kat sini.

"Irin.. kau kenapa?" Soal Harraz, ada riak risau dalam nada suaranya.

Aku menggeleng, dan terus berjalan ke arah kereta yang cuma beberapa langkah jauhnya dari tempat kami berdiri. Aku duduk menyandar, pasang tali pinggang keselamatan dan pejam mata tanda aku tak mahu berbicara apa-apa dengan Harraz. Sedar-sedar kereta mula meluncur perlahan dan semakin laju. Harraz juga senyap tidak bertanya apa-apa lagi.

********************************

"Irin.." Panggil Harraz, perlahan. Aku buat-buat tak dengar dan terus atur langkah menuju ke bilik.

"Irina Imani." Panggil Harraz lagi, perlahan tapi tegas. Aku terhenti, bukan kerana takut mendengar nada suaranya yang tegas itu tapi kerana aku baru teringat yang aku masih belum beri kek keju kiriman Hanna ini kepadanya lagi.

Spontan aku menoleh ke belakang dan memberikan salah satu kotak kek yang beriben, Hanna yang letak
riben warna biru itu, sekadar untuk membezakan kek aku dan kek yang dibakar olehnya.

Harraz kerut dahi memandang kek itu bersilih ganti dengan muka aku.

"Apa ni?" Soalnya, lambat-lambat dia menyambut juga huluran aku itu.

"Kek keju." Jawabku.

Sedikit demi sedikit Harraz mula tersenyum dan memandang permukaan kotak itu, seperti mencari apa-apa kad yang terselit atau nota, macamlah aku nak letak benda tu kat situ.

"Kau buat?" Soalnya lagi.

Aku menggeleng. Situasi yang tadi agak tegang dan dingin tiba-tiba berubah warna bila aku memberikannya kek itu.

"Habis? Kau beli?"

"Tak.. yang itu kawan kita bagi, yang ini kita buat." Aku mengangkat kotak kek di tanganku.

Harraz mula membanding-bandingkan kotak kek ditangannya dengan kotak kek ditanganku. Macamlah ada beza sedangkan warna kotak ini sama saja, silver. Oh cuma kotak yang Harraz pegang tu ada reben dan aku punya tak ada.

"Apasal aku dapat yang kawan kau punya, kenapa tak bagi yang kau buat tu je?" Soal Harraz tak puas hati. Sekarang aku pula yang berkerut dahi tak faham dengan reaksinya itu.

"Apa salahnya? Kek keju jugak.. " Balasku.

"Ah.. tak ada-tak ada, aku nak makan yang kau buat tu.." Harraz meluru ke arahku, ingin merampas kek ditanganku ini. Aku bergerak menjauh dan menyorokkan kotak kek itu di belakangku.

"Eh, Harraz.. Harraz, apa ni.. makan jelah kek tu.." Marahku sambil cuba menepis-nepis tangannya yang masih cuba untuk mengambil kek aku.

"Mesti kek kawan kau ni tak sedap sebab tu kau bagi aku kan? Tak kira, aku nak makan yang kau buat jugak!"

"Eh.. eehhh.... Iman Harraz!!!" Jeritku, spontan. Serentak itu Harraz berhenti cuba merampas kek aku.

Terkebil-kebil dia memandang aku. Err.. sebenarnya aku sendiri pun tak sangka yang aku boleh jerit macam tu kat dia. Mungkin sebab rimas sangat dengan perangai tak berapa nak matang dia tu.

"Kongsi!" Putusku dan aku terus ke taman di tepi villa. Duduk di satu kerusi dan membuka kotak kek aku.

Harraz kemudiannya juga duduk di sebelahku dan membuka kotak keknya. Kek bulat yang lebih besar dari cupcake tapi lebih kecil daripada kek-kek biasa yang dijual di kedai kek itu kami letak di tengah-tengah kerusi diantara kami.

"Tengok! Sama je kan?" Ajuku, menunjukkan kepadanya yang tak berbaloi dia nak berebut jenis kek yang sama dengan aku.
Harraz memuncung, buat tak tahu dan mula mencubit keknya sedikit. Aku pukul tangannya perlahan.

"Auuww.. apa ni!" marahnya.

Aku cuma jeling dan mengeluarkan sudu plastik dari dalam beg dan memotong kek itu menggunakan pemegang sudu. Sejak jadi salah seorang bakers student hal-hal remeh macamni dah tak jadi masalah untuk aku, guna sudu pun bolehhh..

Harraz makan kek yang dibuat oleh Hanna dan dia terangguk-angguk seperti suka dengan rasa kek itu, kemudian dia memakan kek yang dibakar oleh aku, tapi reaksi mukanya sangat mengjengkelkan. Baru satu gigitan dia dah merenung kek aku ditangannya itu seperti cuba mencari jika terhadap bahan-bahan terlarang di dalamnya dengan muka yang dikerut-kerutkan. Kemudian dia menggeleng.

"Tak sedap cakap jelah tak sedap, tak payahlah nak buat muka macam tu.." Perli aku.

"Ehem.. bukan tak sedap, tapi aku rasa kau kena banyak belajar dari kawan kau ni." Balas Harraz.

Aku menoleh ke sisi dan tersenyum. Sekurang-kurangnya dia tak kondem aku secara terang-terangan. Ehem.. pandai juga ambil hati aku. Nak makan free lagi la tu.

Habis sepotong kek aku dimakannya, dia nak capai lagi kek Hanna, cepat-cepat aku halang dengan menepis tangannya.

"Simpan untuk Ros sikit!" Pesanku.

"Alah, Ros bukan nak pun makan kek kau ni.. biar jelah aku yang makan." Harraz cuba lagi untuk mengambil kek aku.

"Ish.. tak boleh.. Ros punya!" Cepat-cepat aku simpan kedua-dua kek itu di dalam satu kotak dan letak di sebelah kananku agar Harraz tak boleh ambil.

"Kedekut!" Rungutnya.

"Nak buatlah sendiri.."

"Huh.. "

Kami diam beberapa saat, sebelum  aku tiba-tiba tergerak hati untuk ceritakan hal tadi kepada Harraz.

"Harraz.." Panggilku, agak meleret.

"Hurm?"

Aku garu kepala. Serba salah nak cerita ke tak nak? Takut nanti Harraz buat keputusan yang mungkin akan buat aku menyesal sebab bagitau dia. Mungkin dia tak bagi aku belajar kat situ lagi ke.. apa ke..

"Apa dia?" Soal Harraz, menoleh memandangku.

"Tadi kan.. "Aku meramas-ramas jari jemariku. "Tadi kenapa awak lambat?" Soalku, terus lari dari topik yang sepatutnya. kini aku pura-pura memarahinya.

"Oh.. tadi ada kerja sikit, lepas tu aku terlupa yang aku kena ambil kau, so.. terlambatlah." Balasnya. sambil garu telinga.

"Sebab awak lambatlah tadi nyaris kita tak kena langgar!" Kataku, spontan. Kemudian aku tutup mulut bila tersedar yang aku dah terlepas kata.
Harraz membuntangkan mata memandangku. "Hah?"

"Tapi nasib baik ada pak cik ni selamatkan kita.."

"Pak cik? Kena langgar? Kat mana? Itulah kan aku dah pesan pada kau jangan pergi mana-mana, tunggu sampai aku datang yang kau degil jugak tu apasal..."

"Kita tak pergi mana-mana pun, kita tunggu kat depan kolej je tiba-tiba ada kereta lalu dan kebetulan kita tengah berdiri kat tengah-tengah jalan tu, lepas tu kereta tu takkan tak nampak kita kat depan mata dia kan, dia bawa laju jugak, nasib baik pak cik tu tarik tangan kita sebab masa tu kita dah blur gila tak tau patut buat apa." Balasku, juga membebel.

"Oh.." Itu reaksi Harraz.

"Tapi pak cik tu.." aku berjeda.

"Pak cik tu?"

"Pak cik tu lelaki sama yang kita pernah jumpa dulu. Otak kita ni dah cam sangat muka dia sebab dah banyak kali kita terserempak dengan pak cik tu. Dan pak cik tu ada pesan.." aku berjeda lagi.

"DIa pesan?" Soal Harraz, semakin teruja dan suspen.

"Dia pesan suruh kita keluar dari rumah ni, 'kau tak selamat kat rumah tu' dia cakap."

"Rumah? Maksudnya villa ni?" Soal Harraz.

"Entah! iya lah kot.."

"Kau kenal tak pak cik tu?"

"Tak.. kan dah cakap tadi tak kenal.."

"Bila masa kau cakap tak kenal, kau cakap tadi kau dah cam muka dia maksudnya kau kenallah siapa dia."

"Ish.. kita cam muka dia je sebab kita dah banyak kali terserempak dengan dia tapi kita tak kenal dia faham tak?" Aku mula naik angin. Bercakap dengan Harraz ni, dia je yang nak menang. Ish!

"Tak kenal cakap jelah tak kenal, apa susah.." Rungut Harraz.

"Iya lah kan dah cakap tadi, nak cakap berapa kali lagi?"

"Aa.. ya.. ya.. dah."

Tak pasal-pasal jadi gaduh pulak aku dengan Harraz semata-mata kerana kenal dengan tak kenal.

"Orang dah la takut ni, awak tanya macam-macam pulak.." Rungutku. Mula la rasa macam nak menangis je ni. Ish, bila la nak jadi budak matang ni Irin. Air mata aku mula mengalir perlahan-lahan.

"Lah, itu pun nak nangis? Kau ni macam budak-budaklah Irin. Bukannya aku buat apa pun kat kau.." Rungut Harraz, tergelak-gelak.

Tak aku pedulikan kata-katanya itu. Dia tak faham perasaan aku, bila diganggu oleh seorang lelaki misteri dan meminta aku supaya keluar dari villa ini kerana nyawa aku tak selamat di sini sedangkan ini adalah rumah keluarga aku, merupakan satu amaran halus yang mengganggu fikiranku.

Makin lebat airmata aku mengalir. Sepatutnya dari awal lagi aku tak perlu ceritakan pada Harraz jadi aku tak perlu menangis di hadapannya dan menunjukkan kelemahanku.

"Irin.. boleh tak kau jangan macammani?" Soal Harraz, nada suaranya dikendurkan seperti memujuk.

"Macam ni apa.." Soalku, berselang-seli dengan seduku.

"Jangan jadi budak baik, jangan jadi anak manja yang suka menangis. Kau buat aku risau.."

Aku kesat airmata. Tapi tetap ada lagi airmata yang mengalir.

"Kau kena kuat Irin, kalau hal kecik macamni pun kau dah menangis, kau tak fikir ke nanti kau akan jumpa lebih ramai orang yang mungkin cuba untuk jatuhkan kau? kau tak boleh cepat mengalah, cepat takut dan tunjukkan kelemahan kau pada orang lain, satu hari nanti kau akan jadi ketua Irin, kau kena uruskan beribu-ribu pekerja bawahan kau, kena uruskan legasi hotel ni lagi supaya ia akan kekal jadi yang terbaik. Jadi mulai sekarang kau kena belajar jadi orang yang kuat." Harraz menitipkan kata-kata semangat kepadaku.

Aku kesat lagi airmata dan tarik nafas, cuba membawa masuk semangat yang Harraz titipkan buatku tadi.

"Habis tu kita nak buat apa?" Soalku. kononnya dah kembali bersemangatlah ni.

Harraz tersenyum, puas hati. "Hah.. macam nilah baru ada ciri-ciri seorang ketua. Ok, sekarang kau tenang je, selagi aku ada.. insyaallah tak ada apa-apa akan jadi pada kau. Aku kan guardian angel kau.." Gurau Harraz.

Aku tersenyum. "Terima kasih.." Ucapku, ikhlas sambil mengesat lagi sisa airmata yang berbekas di pipi.

"Terima kasih je tak cukup Irin.. bak sini kek tu aku makan." pinta Harraz.

"Tak boleh, kita nak pergi bagi pada Ros." Aku bangun, membawa sekali kek dan beg tanganku, menuju ke bilik tidurku.

Harraz guardian angel aku? Heh.. aku tersenyum lagi.

"Kalau Ros tak nak jangan lupa bagi kat aku.." Jerit Harraz.



P/s : Soalan! Eh, bukan soalan... Permintaan! Tolong cadangkan pelakon-pelakon lelaki melayu yang korang rasa sesuai jadi Harraz, please? Untuk Irin aku dah jumpa siapa pelakon sesuai... hurmm.. *usap dagu*




18 ceritaMia's lovers:

Aiqila said...

Mmg best... hope cpt sambung...
xrugi follow dri awal

MiMi said...

HARRAZ xjadi penyelamat this time...huhu

Nick Ayumu said...

Nazim Othman?! Hehe...

Nick Ayumu said...

Kita nak Nazim Othman bole? Hehe..

Ana Isna said...

klw aaron aziz best juga....

missary said...

afiq muiz? ok x?

Anonymous said...

nazim othman!

cik n.haliban said...

fahrin ahmad?

nimk said...

aaron aziz!!! hehehe da blh bayang watak harraz da...

Firdaus® said...

hahahhaha mustapa kamal sesuai kot..huk33

hanna aleeya said...

pelakon? hurmm.. melayu? hurmm.. entah,.. kita tak kenal sangat pelakon melayu.. haha

akak,, boleh kita gelak? huahua.. pelik gila si hanna ni.. ada ke patut suka harraz,, kuakua

QasehSuci said...

Pelakon melayu lelaki? Nnti Qaseh pk.sbb watak nie sesuai utk seorg lelaki yg nampak garang...tapi macho...dan bila dia ambil berat...nmpak sweet...

Erm...klu hero cerit Nur Kasih tu boleh ker?

aniraz289 said...

watak lelaki tuk harraz leh x zed zaidi?????(kerut dahi!!! sesuai ker????) atau....... aeman (coklat vanilla) tu

Kayrel said...

kk mia.. npe lmbt updte y strusnye... huu :(

siti nur maisarah said...

alaaa...xnk lh pelakon melayu...amik lah pelakon philipine ker,,korea ker...bleh...kte ade 1 cdngan tpi x ingat nmer..

sakura@fika said...

pelakon melayu xbez...
lee min ho..!!!
hehehe...ssuai sngat...

NurYaya Othman said...

Beto kusyairy. Serius menepati ciri2. Sbb habit suke msuk tngan dlm poket. Muke serius tp caring. Auwwww~

Anonymous said...

Kalau TALHA HARITH , ZUL AIFIN OR AFIQ MUIZ bleh x ........^_•