http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Wednesday, February 1, 2012

Bab 36




Aku celikkan mata, suasana di luar masih gelap dan sejuk. Selimut aku tarik sampai ke paras dada, tahu yang jam dah pukul enam dan aku sepatutnya bangun dan solat subuh, tapi boleh tak nak tidur kejap je lagi? Lima minit jeeeee..

Ok, lima minit je! Mata aku pejamkan kembali sampailah aku terlena. Lima minit pun berlalu begitu saja.

"Astagfirullah hal azimmm... cik muda, bangun cik muda, bangun! Bangun!.."

Sekarang aku terasa badan aku digoyang-goyangkan berkali-kali, selimut aku ditarik jauh dariku, bunyi langsir ditarik kasar dan bunyi tingkap bilik dibuka, disertai mata aku terasa silau dengan panahan cahaya terang dari luar sekalipun aku belum membuka mata.

"Cik muda, bangun cepat! Cik muda dah lambat ni.."  Suara Ros kedengaran lagi, disertai dengan goncangan kuat di kakiku.

"Pukul berapa dah Ros..." Soalku, sambil menguap dan menggeliat.

"Pukul lapan setengah pagi cik muda"

"Hurmm.." Balasku, sambil genyeh-genyeh mata yang masih berat dan liat untuk dibuka.

"So bangunlah cepat pergi mandi, tuan muda dah siap bersarapan kat luar tu kot..."

Sekarang aku buka mata luas-luas, memandang muka Ros yang sedang kalut dan risaukan aku, memandang jam di atas meja tepi katil sebelum jam itu aku campakkan dan bergegas ke bilik air.

Bukan ke aku kata nak tidur lima minit je tadi? Macammana boleh terlajak sampai ke dua jam lebih ni?
Haishh! Mati aku karang Harraz membebel tak sudah. Aku capai berus gigi dan pencuci muka sekaligus, aku buka penutup pencuci muka dan isikan di berus gigi, kemudian baru aku tersedar yang aku nak cuci muka dan berus gigi, tapi pencuci muka bukan ubat gigi!

Aku tinggalkan kedua-dua benda itu disinki, dan beralih ke tab mandi, aku capai sabun badan dan paip shower, air aku pasang tapi aku basahkan botol sabun itu saja sebaliknya aku sebenarnya mahu mandi dan sabun badan!

Aku campak kedua-dua benda itu ke dalam mangkuk tab mandi dan menjerit memanggil Ros. Aku rasa macam orang gila semata-mata kerana aku terlewat bangun daripada kebiasaannya. Memang padanlah dengan muka aku sendiri!

"Kenapa?" Soal Ros yang muncul di muka pintu bilik air.

"kita tak tau nak buat apa..." Rengekku.

Ros menarik tangan aku ke sinki dan memberi aku berus gigi yang dah diisi dengan ubat gigi yang sepatutnya.

Pencuci muka diletakkan di sebelah aku.

"Tak payah mandi, cuci muka dah cukup" Pesan Ros.

Tak ada sesiapa yang tahu, aku memang tak mandi pagi setiap kali aku terlewat bangun tidur, termasuk Harraz. Jadi jika hal ini sampai ke pengetahuanny aku tahu siapa orang yang bertanggungjawab menyampaikan berita ini kepadanya.

Selesai bersiap aku terus menonong keluar dari bilik menuju ke arah pintu keluar. Langsung tak singgah ke meja makan dan langsung tak menoleh semasa atuk memanggil dan menyuruh aku bersarapan dulu.

"Irin makan kat kolej!" Balasku.

"Irin.. marilah sarapan dulu, tak lari pun kolej Irin tu.." Pujuk atuk, sempat lagi dia memerli aku.

"Irin dah..."

"Irin?" Belum sempat aku menghabiskan kata-kataku telinga aku menangkap bunyi suara seorang perempuan memanggilku. Mak su? Bukan... bukan mak su, tapi macam suara..

"Irina Imani.." Panggil suara itu lagi, lebih berlagu. Serta merta aku menoleh.

Bibir aku mula terbuka sedikit demi sedikit dan tersenyum lebar, "Makkkk" Jeritku sambil berlari-lari anak menuju ke arah emak dan memeluknya erat-erat.

"Kenapa tak cakap kat Irin nak datang sini? Bila mak sampai? Atuk tak bagitau Irin pun? Ini pakatan nak surprisekan Irinlah ni erk?" Soalku bertalu-talu sambil melepaskan pelukan.

Abah muncul dari arah ruangan makan, aku terus menerpanya dan menyalami tangannya. "Abah pun.. bukan nak bagitau Irin nak datang sini!" Rungutku.

"Eh, abah mana tahu apa-apa, tiba-tiba ada orang datang rumah jemput abah dengan emak datang sini, abah ikut saja lah.." Balas abah.

"Hurmm... kalau macam tu boleh tak kalau hari ni Irin tak payah pergi kolej, atuk?" Soalku, meminta kebenaran atuk sambil mengedip-ngedipkan mata. Berharap sangat yang atuk akan cakap 'boleh'.

"Tak boleh!"

Tapi sebaliknya ada satu suara lain yang tiba-tiba muncul dan menunjukkan muka 'gila kuasanya' dan memberi kata putus terhadap permintaan yang aku buat pada atuk. Urrhh.. Harraz suka jadi manusia yang merosakkan mood dan suasana.

"Apasal pulak? Kita tanya kat atuk bukan pada awak! Eeii sibuk je orang tu." Balasku.

"Eh, aku cakap tak boleh, tak bolehlah."

"Atuk.." rengekku sambil memegang lengan atuk, berharap yang dia akan memihak kepadaku.

"Emak dengan abah ada kat sini lama, Irin pergi je lah kolej, bukannya mak dengan abah nak balik cepat pun.." Balas atuk, sebaliknya berlaku bila atuk pula yang memujuk aku supaya pergi ke kolej.

"Hahh.. mak..." aku merengek pada mak pula, mengharapkan belas ehsan darinya.

"Mana boleh ponteng kelas suka-suka hati kan? Pergi jelah, petang nanti pun mak ada lagi kat sini, mak tak pergi mana-manalah.." Pujuk emak pula.

Haish! Kalah. Hari ini aku terpaksa kalah dengan Harraz. Hari ini? Eh, bukan memang tiap-tiap hari pun aku selalu kalah dengan Harraz ke??

"Dah jom! Ingat kolej tu atuk punya ke, selamba je nak pergi lambat. Dah la bangun pun lambat." Rungut Harraz sebelum dia berlalu menuju ke arah pintu keluar.

Aku mencemik, lalu aku menyalam tangan ketiga-ketiga orang terpenting dalam hidup aku itu dan terus berlari terkedek-kedek bila bunyi hon kereta kedengaran kuat dari luar. Memang dasar tak reti sabar betul mamat tu.

************************************

 Dari luar kelas aku dah boleh dengar suara-suara kawan-kawanku sedang bersembang. Fuhh.. nasib baik belum ada pengajar yang masuk, kalau tidak naya je kena marah. Bila aku buka pintu semua terdiam, tapi bila mereka melihat muka aku di muka pintu masing-masing tarik nafas lega dan merungut kerana mereka menyangkakan pensyarah yang akan masuk.

"Sorryy.." ucapku dengan sengihan melebar. Serba salah pula sebab buat diorang panik.

"Hei, kenapa datang lambat?" Soal Hanna bila aku dah duduk di tempatku, bersebelahan dengannya.

"Kita bangun lambat..hehe" Jawabku,

"Oh, sepupu awak tu la yang hantar ya?" Soal Hanna, bunyi suaranya macam ada maksud tersirat je tu..

"Ha..ahh, dia hantar." Aku keluarkan buku nota dari dalam beg. Tertunggu-tunggu soalan seterusnya dari Hanna.

"Err.. kek yang saya suruh bagi tu awak dah bagi ke?" Seperti yang aku jangka, dia pasti akan bertanyakan tentang hal itu.

"Dah, dan dia cakap kek awak tu sedap! Lagi sedap daripada kek kita." Balasku, tersenyum. Walaupun
Harraz tak kenal siapa Hanna tapi bila pujiannya yang kek Hanna itu sedap pastilah Hanna akan berbangga dan semakin berbunga hatinya.

"Oh ye ke??.." Hanna dah tersengih lebar. Pipi dia memerah. Dia ambil buku notanya untuk menutup mukanya.

Lucu aku melihat reaksinya.

"Hanna.. ok tak?" Soalku, menarik buku yang menutupi mukanya dan tergelak lucu. Alololoo.. comelnya budak ni. Baru cakap Harraz puji kek dia sedap, dia dah malu-malu. Belum lagi cakap yang Harraz suka dia ke.. apa ke..

Eh, Harraz suka Hanna? Erk! Aku telan liur.

"Siapa sebenarnya cucu kepada Pengerusi Residence Hotel ni? Apasal sampai nak buat press conference segala bagai ha?" Soal Nazmi kepada Naim dari tempat duduknya yang tak berapa jauh dari belakang kami.

Aku pasang telinga. Kalau bab Residence Hotel telinga aku memang sentiasa alert!

"Cucu Pengerusi Residence Hotel?? Nak buat press conference pasal apa?" Soal Naim kembali.

"Entah kat sini kata nak kenalkan cucu dia pada media." Jawab Nazmi, yang sedang membaca sesuatu di skrin laptopnya. Mungkinkah atuk dah umumkan pada media tentang tarikh itu?

"Eh, bukan cucu dia tu dah meninggal ke?" Soal Naim kembali.  Aku telan liur, dah meninggal katanya? Habis aku ni hantu ke apa?

Nazmi pandang Naim dengan dahi berkerut. "Biar betul kau ni.."

Hanna yang sedari tadi turut mencuri dengar perbualan mereka turut menyampuk. "Eh, cucu dia belum meninggallah, anak dengan menantu dia yang meninggal tu, cucu dia kan hilang sejak kemalangan tu." Terang
Hanna sambil bangun dari tempat duduknya dan berdiri di sebelah Nazmi, turut membaca apa yang terpapar di skrin laptop itu.

"Oh, cucu dia tak meninggal eh.. hihii.. " Naim ketawa malu atas kesalahan faktanya.

"Eh, kalau diorang nak kenalkan cucu dia tu pada umum maksudnya cucu dia dah dijumpailah kan?" Soal Hanna, memandang Nazmi dan Naim bersilih ganti. Meminta sokongan pendapat daripada mereka.
Dalam hati aku dah berdebar-debar kerana tanpa pengetahuan mereka, akulah manusia yang mereka maksudkan itu. Macammana agaknya nanti kalau diorang tahu akulah cucu kepada Pengerusi Residence Hotel itu? Mahukah mereka berkawan dengan aku lagi? Atau mereka akan meminggirkan aku kerana merahsiakan status diriku dan membuatkan mereka bercakap tentangnya dihadapanku sedangkan aku pura-pura seperti tiada apa-apa? Oh.. serabut pulak otak aku sekarang ni.

"Eh mana korang tau pasal kisah diorang ni?" Soal Nazmi, nampak seperti agak tak puas hati kerana hanya dia yang langsung tak tahu apa-apa tentang sejarah keluarga 'Pengerusi Residence Hotel' itu, sedangkan mereka boleh bertanya sendiri kepada aku kalau mereka mahu.

Err.. kalaulah mereka tahu.

"Cerita ni famous kot dulu, aku ingat lagi masa kecik-kecik kalau aku nak tengok tv time mak ayah aku tengah tengok, mesti diorang marah sebab diorang nak tengok berita. Lepas tu diorang dok cakap-cakap pasal tu. Walaupun dulu aku tak faham apa-apa tapi bila dah besar pun mak dengan ayah aku masih lagi dok bahaskan pasal hal nilah. Diorang fikir kemanalah perginya cucu tunggal Pengerusi hotel tu, mak ayah aku cakap kalau cucu dia tu dah dibawa ke siam ke, ataupun dah mati memang rugilah sebab tauke hotel tu tak ada pewaris." panjang lebar Naim bercerita.

"Ha'ah samalah dengan mak ayah saya, diorang pun asyik cakap pasal hal ni sampai sekarang! Lagipun ayah saya kerja kat salah satu cawangan hotel ni so lagilah dia asyik sebut-sebut je pasal cucu Pengerusi yang hilang tu." Sampuk Hanna.

Aku mula rasa tak selesa untuk terus duduk di situ dan mendengar mereka bercakap tentang aku. Sakit telinga! Rasa macam nak jelaskan kat mereka yang aku masih hidup dan selama tempoh aku hilang itu, aku dijaga dengan baik oleh sepasang suami isteri yang langsung tak anggap aku macam anak angkat diorang, malahan melayan aku macam anak kandung je.

"Irin, kau tau ke pasal cucu tokey hotel ni??" Soal Naim tiba-tiba.

Aku terpinga-pinga sebelum akhirnya aku cuma mampu mengjongketkan bahu aku tanda tak tau. Haish! Sorry kawan-kawan..


********************

Malam yang dinanti-nantikan itu pun tiba, aku memang sangat-sangat berdebar kerana majlis pada malam ini adalah majlis untuk aku, dihadiri entah berapa puluh orang manusia, pastinya diiringi dengan pancaran lampu dari kamera-kamera mereka, memang malam ini aku akan secara rasminya akan bertukar status menjadi Cik Muda Irina Imani yang sebenar-benar. Takut!

"Cik muda ok??" Soal Ros. Dia duduk di sebelahku dan menggenggam jari jemari aku seperti cuba menenangkan aku.

"Tak berapa ok." Balasku, membalas genggamannya. Tangan aku sejuk sebab terlalu gemuruh.

"Rileks saja, semuanya akan berjalan lancar. Insyaallah. Dah jom kita keluar sekarang? Mesti yang lain-lain dah tunggu." Ros menarik tangan aku supaya keluar.

Semuanya akan baik-baik saja, aku semat kata-kata itu dalam fikiran untuk membuang resah ini.

Kami menaiki dua kereta menuju ke hotel atuk dimana majlis itu akan diadakan. Emak, abah dan atuk naik satu kereta yang dipandu oleh pemandu, manakala aku, Ros dan Harraz menaiki kereta yang dipandu oleh Harraz.

Entah kenapa aku lihat Harraz seperti tak senang duduk walaupun dia sedang memandu. Kejap-kejap dia ketuk stereng kereta, kejap-kejap dia mengeluh, kemudian dia memandang aku seperti ingin berkata sesuatu tapi tak ada satu patah perkataan pun yang keluar dari mulutnya. Sedangkan aku ternanti-nanti apa yang Harraz ingin katakan kepadaku.

"Bukan kita ke yang sepatutnya rasa resah? Tapi kenapa awak pulak yang tak senang duduk ni Harraz?" Soalku.

Harraz menoleh memandangku di belakang sekilas, kemudian dia kembali menumpukan perhatian pada pemanduan. Aku pandang Ros, dan kami masing-masing jongket bahu tanda tak faham dengan reaksi Harraz itu.

"Haish.." Harraz mengeluh lagi, kali ini bunyinya kedengaran begitu 'berat'. Apa agaknya yang Harraz fikirkan ya?

Sampai di lokasi yang dituju, Harraz membelokkan keretanya dan mengikut laluan belakang banggunan. Aku pelik.

"Kenapa tak berhenti kat depan je?" Soalku.

"Depan ramai sangat orang, nanti susah nak masuk." Jawab Harraz.

"Habis tu nanti atuk, mak dengan abah cari kita macammana?" Soalku lagi.

"Hei kau jangan banyak tanyalah. Aku taulah apa aku nak buat." Marah Harraz. RImas dengan soalan aku.

Aku mencemik. Geram betul dengan Harraz ni, tanya sikit pun tak boleh. Harraz memarkir keretanya di kawasan tempat parking para pekerja, aku dan Ros cepat-cepat keluar tanpa menunggu Harraz. Laju je kami berjalan menghala ke arah pintu masuk belakang, tapi langkah kami terhenti bila Harraz memanggil kami.

"Tunggulah aku!" Jeritnya sambil terkocoh-kocoh menutup pintu kereta dan menekan butang 'lock' kemudian dia berlari mendapatkan kami.

"Jangan pergi mana-mana tanpa aku, hari ini aku bertanggungjawab ke atas kau." Pesan Harraz, tegas.

Ya, apa-apa sajalah Harraz!

Kami beriringan masuk ke dalam hotel, dengan diiringi mata-mata para pekerja yang memandang dan berbisik sesama sendiri. Mungkin bercakap tentang aku, malu dengan pandangan mereka, aku tundukkan kepala sambil memeluk erat lengan Ros, ingin menyorok muka di bahunya. Macamlah muka aku ni kecik sangat sampai boleh main sorok-sorok.

Sampai dibilik dimana tempat persidangan akan diadakan, dada Irin semakin berkocak kencang! Sebaik saja pintu bilik dibuka, mukanya terus diterjah dengan sinaran lampu-lampu dari berpuluh-puluh buah kamera. Aku tutup muka dengan jari dan berlindung di belakang Harraz, takut...

Mereka hanya berhenti mengambil gambar bila diarahkan supaya berhenti oleh seseorang. Mungkin pengacara majlis. Aku dan Harraz duduk di kerusi yang disediakan, sebaris dengan emak, abah dan atuk manakala Ros berdiri di sisiku dengan tangannya aku genggam erat, ingin menghilangkan rasa gementar ini.

Tiba-tiba rasa macam nak lancarkan album sulung pulak! ok, tak kelakar Irin! Aku beranikan diri untuk angkat kepala dan memandang tetamu di hadapan kami ini, tapi bila melihat jumlah tetamu yang begitu ramai dan mata mereka semuanya memandang tepat ke arah aku, tiba-tiba aku rasa kecut perut balik. Oh, dan tiba-tiba rasa macam nak pergi tandas!

"Ros.. jom teman kita pergi tandas" pintaku.

Harraz tiba-tiba memandang aku, dia angkat kening. "Nak pergi tandas?" Soalnya. Lagaknya seperti dia mahu menemankan aku ke tandas juga.

"Tak apa, kita pergi dengan Ros." Balasku, tak selesa kalau sampai nak ke tandas pun Harraz nak ikut jugak.

"Tak apa, aku temankan." Harraz bangun dari kerusinya dan membisikkan sesuatu pada lelaki yang berdiri di belakang kami sejak tadi. Mungkin salah seorang ahli jawatan kuasa majlis, kemudian dia menunggu aku pula bangun. Akur dengan 'kedegilannya' aku bangun juga sambil menarik tangan Ros supaya mengikut kami sekali. Aku tak mahu nanti Harraz kata dia nak temankan aku sampai dalam tandas pula kalau Ros tak temankan.

Kerana rasa macam dah tak boleh tahan sangat dah, aku berlari menuju ke tandas sekalipun Harraz melarang aku berbuat demikian dan masih mahu aku berjalan beriringan dengannya. Oh, Harraz ini antara hidup dan mati pun kau masih nak bertegas dengan tanggungjawab kau tu ke?

"Ouchh.." tiba-tiba aku terlanggar seorang lelaki di laluan yang berselekoh. Lelaki itu memakai topi dan dia hanya mengangkat sediri topi hadapannya sebagai tanda maaf sebelum dia cepat-cepat beredar. Aku abaikan tentang lelaki itu dan kembali meneruskan langkah masuk ke dalam tandas dan... lega.

Keluar dari tndas aku dihadapkan dengan muka tak puas hati Harraz. Seperti yang aku jangkakan daripada reaksi mukanya itu, pasti aku akan dimarahinya.

"Kau ni degil kan? Tak boleh ke ikut apa yang aku cakap? Tunggu je lah aku, ni nak lari-lari kenapa?" Bebelnya.

"Ish, kita dah tak tahan sangat takkan nak jalan terkedek-kedek lagi kot?" Balasku, tak puas hati.

"Ye lah tapi tunggulah aku, kalau jadi apa-apa tadi macammana?"

"Nak jadi apa?" Soalku, tak faham betul dengan Harraz ni.

"Dah lah, jom! Diorang dah tunggu tu.." Harraz mengajak kami kembali ke dewan sekaligus menukar topik 'kerisauan' dia tadi.

Sampai saja di dewan, atuk sedang berjalan menuju ke arah meja berucap, bersedia untuk memberikan ucapannya tapi sekelip mata, tiba-tiba lampu terpadam. Semua orang panik, termasuk aku. Dalam pada tercari-cari di mana kerusi untuk aku duduk dan dimana Ros, tiba-tiba ada tangan yang menarik aku agak jauh dari tempat aku berdiri tadi. Nasib baik Harraz jumpa aku..

Tapi tiba-tiba tangan Harraz merayap-rayap pada pinggang aku, ditarik aku rapat dalam pelukannya. Eh, apasal Harraz ni? Aku meronta-ronta minta dilepaskan.

"Harraz, apa ni.. tepilah!" Aku menepis kasar tangannya yang semakin kuat memeluk pinggangku.

"Harraz!!!" Aku ingin menjerit kuat, tapi sedar dimana aku berada sekarang, jadi aku cuba tahan nada suaraku agar ianya tidak kedengaran begitu kuat.

Harraz mendengus. Marah dengan tindakanku yang asyik menepis tangannya, lalu dia menarik tubuh aku lebih jauh dan jauh sehingga bunyi riuh dalam dewan itu tidak lagi kedengaran. Pasti yang sekarang kami sudah berada di luar dewan, baru aku berani meronta dan meminta Harraz melepaskan aku.

"Harraz, apa awak buat ni.. lepaslah!"

Aku terasa seperti ada objek tajam pula yang diacukan pada perutku. "Diam" Katanya.

"Harraz, kenapa dengan awak ni, janganlah...." belum sempat aku menghabiskan kata-kata, mulut aku pula yang ditekup dengan kain, kuat. Aku meronta lagi sehingga akhirnya aku sendiri lemas dan dah tak sedar apa-apa lagi.



p/s : Sorry for being very the late. Alasan? Errr...  kecelaruan minda dan emosi lalu mengganggu prestasi. Btw sebenarnya cerita ni 'mungkin' dah nak tamat dah. Oh mesti korang lagi tak sabar-sabar nak suruh kite siapkan cepat-cepat kannnnnn... >_<  (psst.. nak mintak maaf siap-siap kalau next bab nanti pun terrrlambat siap jugak, huhuu.. ;p)


6 ceritaMia's lovers:

chenta said...

adess..spe la yg culik irin ni..nth2 lki yg b'lggar ngn dia td kot...huhu..xsbr nk bc nxt n3..

elly said...

adehhhh...suspen la pulak....

Aida Sherry said...

alahai irin.... sian awak..asyik kena culik je...where are you harraz... cpat tlg irin... awak kan angel dia...

ain79 said...

tah2 org yg lggar irin 2 kn yg clik..xkn la harraz kot..cian lak kt irin kne culik la plak bru je nk announce sbg cucu owner residence hotl..

hanna aleeya said...

akak, apa yg terjadi nih?????? wahh.. saspen

KNR_Nida said...

what is this??!! waaa..
part climax da sampai..huu