http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Sunday, February 5, 2012

bab 37


  

Aku tersedar dari lena yang panjang. Entah kenapa aku rasa macam aku tidur terlalu lena, terlalu lama sampai kepala aku rasa sakit sebab terlebih tidur. Tapi keadaan sekeliling aku nampak lain, cahaya matahari seperti baru terbit bila aku nampak jalur-jalur cahaya disebalik awan yang gelap, dan aku kini terbaring di atas suatu tempat yang sempit dan syilingnya terlalu rendah. Kat mana aku sekarang??

Aku bangun dari tilam yang sangat keras dan sempit itu, garu kepala sambil memandang sekeliling. Oh, rupanya aku berada di dalam kereta yang tersadai di tepi jalan yang lengang. Aku lihat Harraz sedang tidur di kerusi bahagian pemandu. Aku pegang kepala dan mengetuk-ngetuk dahiku perlahan. Cuba memanggil balik memori tentang apa sebenarnya yang dah berlaku semalam dan kenapa aku berada di sini bersama Harraz.
Lampu terpadam. Harraz tarik aku dan...

"Harraz! Harraz bangun!!" Aku menepuk-nepuk bahu Harraz, mahu dia segera bangun dan menjelaskan kepadaku berkaitan hal malam tadi, kenapa dia tarik aku dan acukan pisau pada perut aku dan kenapa kami berada di sini, kenapa tak pulang ke villa??

"Harrazzzz.. bangun!" Aku goyang-goyangkan badannya pula.
Harraz terjaga, dia memisat-misat matanya sebelum dia menoleh memandang aku dengan mata separuh terbuka.

"Apa?" Soalnya, dengan suara yang tak berapa nak keluar. 

"Kenapa kita ada kat sini? Apa awak buat malam tadi? Kenapa tak balik ke villa? Mana mak? Abah? Atuk? 
Kenapa awak bawa kita kat sini Harraz? Kita nak balik! Kita nak balik!" Aku merampus dan merungut-rungut macam orang hilang akal.

Gurauan apa pula yang Harraz dah buat ni? Kelakuannya malam tadi memang sangat-sangat pelik. Bertambah pelik lagi bila dia sanggup membiarkan aku bermalam di dalam kereta yang tersadai di tepi jalan. Memang sengal kan?

"Nanti kita baliklah.." Balas Harraz sambil membetulkan kedudukan kerusinya dan meraup muka, cuba mengembalikan kesegaran daripada rasa mamai dan mengantuk.

Selepas bertubi-tubi soalan yang aku tanyakan padanya, cuma tiga perkataan itu saja yang keluar dari mulutnya? 'Nanti?'. Nanti tu bila?

"Kita nak balik sekarang, kita tak nak tunggu 'nanti', esok atau lusa. Kita nak balik sekarang!" Kataku dengan nada yang agak tinggi. Cukup tinggi untuk buat Harraz faham kehendakku yang ini. Tiada kompromi.

"Ya lah.. nanti aku hantar kau balik, janganlah risau sangat bukannya aku nak jual kau ke siam pun." Rungut 
Harraz dan menganggap bahawa permintaan aku tadi seperti angin lalu yang tak perlu dipedulikan.

"Harraz kita nak balik SEKARANG! Bukan nanti, awak faham tak? Kenapa awak tinggalkan kereta kat tepi jalan ni? Kenapa tak balik villa, kenapa..."

"Shuuhhh. Diam boleh tak?" 

"Macammana kita nak diam kalau kita sendiri tak tau kat mana awak nak bawa kita pergi? Kita nak balik je, jadi boleh tak awak tolong bawa kita balik, then kita akan zip mulut! Please.." Rayuku.

"Ya, kita akan balik tapi bukan sekarang! Boleh tak kau sabar je?"

"Tak bolehhhhh... kita nak jumpa atuk, nak jumpa mak dengan abah, kita nak cakap dengan diorang, kita tak nak duduk kat sini dengan awak. Kalau awak tak mahu bawa, tak apa.. kita balik sendiri!" Aku bertindak di luar kewarasan akal, terus aku buka pintu kereta dan keluar, berjalan menonong tanpa sedar arah jalan yang patut aku tuju. Yang aku tahu aku cuma mahu balik ke villa, sekarang!

"Irin.. Irin.. tunggu!" Harraz mengejarku dari belakang.

Pantas aku mengatur langkah daripada berjalan kepada berlari. Berlari sekuat hati agar aku tak dapat ditangkap oleh Harraz, aku pasti jika dia dapat aku nanti, dia takkan lepaskan aku lagi dan takkan benarkan aku untuk pulang. Harraz jahat! 

"Irina Imani! Berhenti!" Jerit Harraz, lantang. 

Bunyi suaranya seperti dia cuma berada beberapa langkah saja di belakangku. Aku lajukan langkah agar dia tak dapat kejar aku, tapi malangnya kaki aku tersadung di antara satu sama lain lalu aku jatuh tersungkur, Tangan dan kaki aku bergesel atas jalan, mujur saja aku dapat tahan muka aku dengan tangan, kalau tidak mungkin gigi aku pula yang akan patah.

"Irin!.." Harraz berjaya tangkap aku. Haha.. mari ketawakan diri aku sendiri yang tak berjaya melarikan diri dengan sempurna!

Aku terasa lutut dan lengan aku pedih. Aku cuba duduk dan memeriksa lengan aku yang berdarah, kain yang menutupi lutut aku juga menampakkan kesan cecair seperti darah. Serta-merta aku menangis dengan kelalaian diri sendiri, menangis kerana aku tersepit dalam situasi yang membingungkan ini, menangis kerana... kerana.. ah, otak aku terlalu keliru sekarang ini.

"Tengok! Kan dah berdarah, yang kau nak berlari tu kenapa? Kan aku dah cakap nanti aku hantar kau balik, jadi tunggu jelah. Kau ingat kalau kau lari macam tadi kau boleh sampai ke villa dengan cepat ke?" Bebel Harraz sambil dia membelek-belek lenganku. 

"Isk.. isk.." Aku tak membalas kata-katanya sebaliknya terus-terusan menangis macam budak tak cukup umur. 

"Dah la.. jangan menangis, aku kan ada?" Pujuk Harraz. Pujukan yang tak mampu buat aku rasa terpujuk langsung.

"Kenapa awak bawa kita ke sini Harraz?" Soalku, dalam sendu dan berlagu. Tak pasal-pasal kami buat drama sebabak kat tepi jalan pula.

Harraz mengeluh. "Jom, kita naik kereta, luka kau ni kena isi ubat.." Harraz tak menjawab pertanyaanku sebaliknya dia menukar topik perbualan. Tangan aku ditarik, sebagai isyarat menyuruh aku bangun. Rupa Harraz nak angkat dan kendong aku ke kereta? Memang tak lah...

Walaupun lutut aku luka dan berdarah tapi itu tidak membuatkan aku sampai tak mampu berjalan. Alah bisa tegal biasa, macam tak biasa pulak masa kecik-kecik dulu suka main panjat-panjat bukit lepas tu berlari turun bukit sampai tersembam jatuh atas jalan sampai lutut berdarah. Balik rumah mengadu kat mak tapi mak buat tak tau sebaliknya lagi suruh aku pergi main lagi.

Ya, rasa sakit dilutut tidak setanding dengan rasa hati yang keliru dan blur. Aku mahu Harraz jelaskan segala-galanya berkaitan hal malam tadi dan kenapa kami tersadai di sini, tapi kenapa dia seperti mahu mengelak daripada membicarakan tentang itu?

Sampai di kereta, Harraz duduk di sebelahku di kerusi belakang, dicapai kotak tisu dan dilap luka pada siku aku. Gayanya seperti sangat.. prihatin dan.. haish, kenapa waktu ini aku harus mengukur tahap 'kebaikan' 
Harraz selepas apa yang dia lakukan pada aku malam tadi?

"Harraz, tolonglah jawab kenapa awak bawa kita ke sini?" Soalku, memandang wajahnya yang sedang larit mencuci luka aku.

Harraz buat tak tau.

"Harraz, kita serius ni. Boleh tak sekali-sekala awak layan kita macam manusia? Boleh tak sekali sekala awak jelaskan setiap tindakan yang awak ambil itu? Boleh tak Harraz???" Soalku, lantang! Perlukah aku menjerit lebih kuat agar Harraz dapat mendengar dengan lebih jelas?

"Kau tak boleh exposed to media too soon. Kau belum bersedia, kau tak tahu macammana hidup kau akan jadi nanti bila satu malaysia dah kenal kau" Jelas Harraz. Dia langsung tak angkat kepala memandang aku, sebaliknya cuma menunduk merenung tisu bercalit darah di tangannya.

"Oh, disebabkan hal itu, awak ingat dengan cara tarik kita keluar dari dewan, acukan pisau pada perut kita, pengsankan kita dan bawa kita ke sini adalah cara yang paling 'baiklah'? Awak tak fikir ke nanti atuk risau, emak abah risau, mak su.. Ros, nanti semua orang dan pihak media tertanya-tanya kemana kita menghilang. Awak tak fikir ke semua tu Harraz?"

"Ya, tapi aku tak bermaksud nak buat semua ni kalau bukan sebab keadaan yang memaksa! Lagipun aku tak buat semua yang kau cakap tadi..." Balas Harraz lancar sebelum tiba-tiba dia mengatup mulutnya dan mengeluh.

"Habis kalau bukan awak yang buat, siapa? Kita bukak je mata, awaklah orang pertama yang kita nampak, lepaas tu awak boleh cakap yang awak tak buat semua tu?? Jangan anggap kita budak-budaklah Harraz.." 

Air mata aku semakin mengering. Saat ini menangis bukan penyelesai masalah, aku harus paksa Harraz bukak mulut dengan ketegasanku

"Irin.. aku tau yang kau tengah keliru sekarang ni, tapi boleh tak untuk sekali ni je, kau percayakan aku?" 
Pinta Harraz sambil memandang anak mataku dalam-dalam. Penuh pengharapan.

Oh kenapa tiba-tiba aku rasa macam nak ikut cakap dia? Kenapa tiba-tiba aku nampak ada sinar keikhlasan dalam matanya itu? Kenapa tiba-tiba aku rasa macam keadaan sekeliling jadi putih bersih dan mata Harraz nampak bercahaya?

"Irin?" Panggil Harraz.

Terus aku tersedar dari lamunan tentang 'kenapa' yang aku cipta. Sebab nak cover malu, aku terus persoalkan kenapa aku perlu percaya padanya, sedangkan selama ini aku memang sentiasa percaya pada setiap keputusan Harraz untuk aku.

"Aku tak boleh terangkan pada kau satu persatu tapi aku cuma harap kau tolong percayakan aku dengan jangan tanya apa-apa soalan dan jangan mintak aku hantar kau balik ke apa ke, boleh?" Harraz merayu pada aku untuk pertama kalinya! Jadi patutkah aku bersorak kegembiraan??

Tidak.. aku tak patut bersorak kerana sekarang aku sedang memandang Harraz dengan mata yang terkebil-kebil, blur. Sebelum akhirnya aku mengangguk, reaksi spontan yang aku lakukan di luar kesedaran otakku. 

Tapi apabila aku tersedar, segalanya sudah terlambat untuk aku berkata tidak kerana Harraz sedang tersenyum lega dan aku tak sampai hati untuk menghakis senyumannya itu.

Harraz jarang senyum, tapi sekarang dia sedang tersenyum!

Harraz keluar dari kereta dan duduk di kerusi bahagian pemandu, dia hidupkan enjin, masukkan gear satu dan kereta mula meluncur di atas jalan raya.

"Awak nak pergi mana?" Soalku.

"Cari ubat. Dan makanan." Balas Harraz, memandang aku dari cermin hadapannya dengan senyuman kelegaan yang masih belum lekang dari bibirnya.

"Oh.." Hanya itu yang terluah di bibirku. Aku tak tahu kenapa hari ini otak aku jadi macam tak berapa nak betul. Mula-mula aku macam kena histeria marahkan Harraz, tapi sekarang aku seperti menyerahkan hidup aku sepenuhnya kepada Harraz, aku rela dibawa kemana saja, aku sanggup hadapi apa saja asalkan Harraz 
ada bersamaku. Aku memang dah gila ke?

Selepas melalui perjalanan yang panjang di atas jalan raya, kami kini mula memasuki sebuah pekan kecil yang juga sunyi kerana kebanyakan kedai-kedai belum dibuka, cuma ada sebuah kedai seven eleven saja yang masih beroperasi. Harraz menyuruh aku menunggu di dalam kereta sementara dia masuk untuk membeli makanan dan ubat untuk siku dan lutut aku yang luka itu.

"Harraz.." sempat aku memanggilnya sebelum pintu kereta ditutup. Harraz menjengukkan kepala ke dalam kereta.

"Jangan lupa plaster dan kapas!" Pesanku, ewah main order-order pulak. 

Harraz senyum dan mengerdipkan matanya tanda dia mengerti sebelum pintu kereta kembali ditutup. Oh my.. kenapa hati aku rasa berdegup-degup pula ni? Harraz senyum je kot.. tak payah nak suka sangat boleh kan 
Irin?

Aku terpandang radio dan tiba-tiba tergerak hati untuk membuka radio itu. Punat 'on' aku tekan.

"Cucu kepada Pengerusi Residence Hotel dikhabarkan hilang pada malam sidang media yang diadakan untuk mengumumkan status dirinya sekaligus memperkenalkan dirinya kepada media selepas kehilangannya sejak 19 tahun lepas.  Punca kehilangan masih belum diketahui, tapi ada desas desus yang mengatakan, gadis itu mungkin masih belum bersedia untuk muncul di khalayak ramai. Berita seterusnya.." 

 Berita seterusnya  sudah tak masuk ke dalam telinga aku lagi. Yang ada dalam fikiranku sekarang cuma wajah atuk yang tenang tapi tersimpan kerisauan dalam hatinya. Muka cemas emak yang sedang mematah-matahkan jarinya dan muka tenang abah yang sedang menepuk-nepuk bahu emak untuk menenangkannya. 
Aku mula tak senang duduk kembali. Aku mahu balik! Aku mahu jumpa mereka, aku mahu mereka tahu yang aku selamat, aku baik-baik saja di sini bersama Harraz.

"Nah, mee segera je yang aku jumpa boleh mengenyangkan. Kalau tak cukup, roti tu pun ada. Lepas makan baru aku cuci luka kau tu." Kata Harraz sebaik saja dia masuk ke dalam kereta dan meletakkan plastik di kerusi sebelahku dan menghulurkan mee segera dalam cawan kepada aku. 

Aku sambut perlahan. Harraz terus menikmati sarapannya dengan berselera di kerusi hadapan. Tiba-tiba aku rasa berbelah bagi antara permintaan Harraz supaya aku mempercayainya dengan perasaan orang-orang tua kesayangan aku di villa sana. Perasaan siapa patut aku jaga?

"Harraz..  tadi kita dengar radio, berita pasal kita dah masuk dalam radio. Kita nak balik.." Aduku. Serba salah.

Selera Harraz terus terbantut, dia menoleh memandangku. "Kalau aku cakap, kau lebih selamat ada dengan aku kat sini, kau percaya tak?" Soal Harraz.

"Tapi..."

"Aku tak mintak banyak Irin, aku cuma mintak kaau tolong percayakan aku.." Keluh Harraz, berkerut dahinya.

Aku menunduk. Rasa serba salah menguasai diri. Rasa serba salah pada orang tuaku, dan rasa serba salah pada Harraz.

"Kalau macam tu, bagi kita punjam telefon awak, kita nak call atuk, nak bagitau yang kita selamat kat sini dengan awak."

"Telefon aku tak ada.." Balas Harraz, kembali menguis mee kari dalam cawannya.

 "Tak ada? Tak bawak? Tertinggal kat villa?" Soalku, agak kabur dengan maksud tak adanya itu.

"Hilang." Balasnya selamba.

"Hilang?" 

"Dah la Irin, makan cepat, nanti nak cuci luka kau tu lagi."

"Habis tu macammana kita nak call atuk ni?? Nanti diorang risau.."

"Haish. kau nak sangat balik ke Irin? Kalau nak balik sangat, makan cepat, cuci luka tu cepat, nanti aku hantar kau balik!" Dengus Harraz kasar. Reaksi mukanya berubah masam. Mee di tangan pun seperti ingin dicampak keluar dari tingkap saja. Dia nampak sangat tak puas hati.

Ops, sorry.. aku tak sengaja terbebel. Dah berulang kali Harraz minta aku supaya percaya padanya, tapi entah kenapa aku rasa lebih selamat kalau aku berada di villa bersama-sama atuk, mak dan abah berbanding berada di daerah asing ini dan cuma duduk di dalam kereta tanpa arah tuju sekalipun bersama Harraz. 
Keyakinan aku terhadapnya seakan goyah!

Selesai makan, walaupun tak habis. Selesai isi ubat pada luka, Harraz memandu kereta untuk membawa aku pulang ke pangkuan keluarga. Sepanjang perjalanan pulang ke villa Harraz langsung tak bersuara. Dia nampak seperti sangat serabut dan terganggu, kadang-kadang pemanduannya agak membahayakan bila stereng melilau-lilau, kejap dipandu laju, kemudian perlahan pula. Aku yang duduk kat belakang ni pula yang rasa macam nak tercabut keluar semua organ-organ dalam badan.

Nak dimarah, takut aku pula yang kena marah balik, nak ditegur takut aku pulak yang kena 'tegur' balik, penyudahnya aku cuma tahan perasaan je lah. Dan berdoa semoga kami sampai ke villa dengan selamat. 
Amin...


***************************

Sampi saja di perkarangan villa, keadaan sekeliling tiba-tiba jadi macam kelam kabut, aku nampak orang berlari-larian, ada yang masuk ke dalam villa dan ada yang berkumpul di hadapan pintu utama, sebaik saja mereka terlihat kereta Harraz. Nampaknya 'semua' orang menantikan kepulangan kami. Sebaik saja Harraz memberhentikan keretanya, pintu kereta sudah dibukakan untuk aku dari luar, bila aku keluar, tubuh aku terus dirangkul oleh emak yang sedang menangis teresak-esak, pak cik Ghazi terus meluru ke arah Harraz dan berkata sesuatu kepadanya, atuk berada di tengah-tengah, mungkin keliru sebab tak tau samada mahu menyambut aku atau patut menyambut Harraz. Mak su sedang berdiri di tengah-tengah anak tangga sambil memerhatikan kami dengan muka tanpa perasaan, Ros berdiri tidak jauh darinya dengan muka risau bercampur leganya sambil menarik-narik sapu tangan di jarinya.

"Irin pergi mana nak? Kalau belum bersedia, kenapa lari? Kenapa tak cakap dari awal?" Soal emak sambil menepuk-nepuk belakang badanku, memarahi aku dalam tangisannya.

Ouch, sesak nafas Irin, mak!

Emak hanya berhenti memeluk sekaligus menepuk badan aku selepas atuk menyuruh kami semua masuk dan berkumpul di ruang tamu. Hal ini harus dibincangkan! Tegas atuk.

Aku dan Harraz duduk di sofa berangkai dua macam pesalah yang melakukan zina... erk! Ok, macam pesalah yang mencuri barang berharga, manakala emak, abah, atuk, mak su dan pak cik Ghazi masing-masing ada yang berdiri dan ada yang duduk berpeluk tubuh sambil memandang kami dengan pandangan tajam, tak puas hati, risau, penat dan bermacam-macam lagi yang aku sendiri sukar untuk tafsirkan maksud pandangan mereka itu.

"Ceritakan dari awal, apa sebenarnya yang berlaku?" Soal atuk, bertindak sebagai hakim dalam hal ini.

Aku pandang Harraz, Harraz pandang aku. Aku memberi isyarat kening bertaut untuk menyuruhnya membuka cerita memandangkan dia yang memulakan semua ini. Tapi Harraz balas pula dengan reaksi mulutnya yang dikatup tanda dia tak mahu bersuara.

"Berhenti main-main mata. Ceritakan cepat apa yang atuk suruh tu." Tengking mak su tiba-tiba. Sempat jugaklah bahu aku terangkat kerana terkejut.

"Harraz.. dia, dia.." Aku bersuara gagap. Entah kenapa lepas kena sergah langsung aku jadi tak reti nak bercakap.

"Belum sampai masa untuk Irin diperkenalkan pada media, atuk. Dia masih belajar di kolej, dia masih belum faham selok-belok pentadbiran di hotel, kalau dia diperkenalkan kepada media sekarang, Irin mungkin akan hilang privasi dirinya." Lancar Harraz bersuara, sedangkan tadi dia yang tak mahu cakap apa-apa.

"Betul Irin apa yang Harraz cakap tu?" Soal atuk, kini memandang tepat ke muka aku, ingin mendapatkan jawapan dari mulut aku pula.

"Err... Haa..." Aku memandang atuk dan Harraz bersilih ganti. Apa patut aku cakap ni? Aku tak pernah cakap yang aku belum bersedia, Harraz yang memandai-mandai buat keputusan untuk aku. 

Harraz pandang aku dengan mata yang dikecilkan. Sekali pandang nampak macam mata helang yang tajam sedang mengusha mangsa untuk diterkam. Adakah pandangan Harraz itu bermaksud dia mahu aku jawab 'ya' sekaligus aku harus berkompromi dalam kes yang langsung tak ada kena mengena dengan aku ni??

"Ha'ah.. betul atuk." Jawabku. Harraz sedang mengajar aku menipu sedangkan aku budak baik yang tak pandai menipu! Ok, tipu.

"Kalau Irin belum bersedia, kenapa Irin tak bagitau atuk awal-awal? Atuk takkan paksa Irin untuk ikut semua kehendak atuk, Irin tahu kan? Larikan diri pada malam tu bukan satu cara yang baik, tindakan Irin itu hanya buat atuk terpaksa tanggung malu, pihak media mula persoalkan apa punca Irin hilang. Ada yang kata Irin kena culik, Irin tak kesian kat kami ke?" Soal atuk, perlahan tapi sayu.

Kenapa tiba-tiba kesalahan itu diletakkan atas bahu aku pulak? Bukan Irin penyebab semua masalah ini atuk, tapi Harraz, atuk! Harraz!! Nak saja aku jeritkan kata-kata itu pada semua orang. Tapi...

Pandangan helang itu sekali lagi memandang tajam ke muka aku.

"Irin minta maaf atuk, mak, abah, mak su, pak cik Ghazi." Aku terpaksa meminta maaf kepada mereka semua di atas kesalahan yang tidak aku lakukan. Kejamnya Harraz...

"Dah lah, pergi masuk bilik, berehat.." Arah atuk. 

Aku mengangguk dan laju je masuk ke bilik, luka aku perlu dicuci lagi sebab aku dah rasa darah kering ini mula membuatkan kulit aku kejang dan semakin sakit.


**************************


Sejak akhir-akhir ini, kelakuan Harraz nampak agak pelik sikit. Harraz semakin banyak mendiamkan diri. Dia macam nak jauhkan diri dari aku, dia mengelak setiap kali terserempak dengan aku di ruang makan, di bilik bacaan, di ruang tamu, di ruang rehat, di gazebo, di mana-mana! Dan dia selalu banyak mengeluh. Kalau nak dihitung, dalam minggu ini saja, sudah berapa kali Harraz langsung tidak berada bersama-sama aku dalam 'kelas' kami. Sebaliknya dia cuma meninggalkan beberapa buah buku dan kuiz di atas meja untuk aku selesaikan berserta nota yang dia tulis. Aku tak tau apa punca yang membuatkan dia jadi begitu tapi yang pasti aku rasa sangat tak senang hati dengan situasi ini, aku rasa kehilangan. Kenapa agaknya dengan dia ya??

"Harraz.." Panggilku sewaktu dia sedang membaca buku di bilik bacaan. Harraz langsung tidak menyahut mahupun mengangkat kepala memandangku.

"Harraz, we need to talk!" Kataku lagi lebih tegas, dan sengaja menggunakan bahasa inggeris untuk cuba menarik perhatiannya. Tapi malangnya Harraz tetap tidak berkalih daripada memandang bukunya.

Kali ini aku rasa macam aku perlu buat sesuatu supaya Harraz boleh mengalihkan perhatiannya daripada buku itu. Aku berjalan pantas ke arahnya dan menarik buku di pegangannya itu dengan kasar. Buku itu aku tutup dan aku hempas kuat di atas meja. Kali ini Harraz memandangku dengan muka terpinga-pinga. 

"Apa masalahnya dengan kau ni?" Soalnya, berang.

"Apa masalahnya dengan awak tu?" Balasku.

"Kau yang rampas buku aku dulu lepas tu kau tanya aku apa masalah aku?" Harraz bangun dari kerusinya dan berdiri memandangku. Gaya macam nak cari gaduh je. 

Aku berundur ke belakang bila jarak Harraz berdiri terlalu dekat dengan aku.

"Awak yang buat tak tau bila kita cakap dengan awak lepas tu awak tanya apa masalah kita rampas buku awak?" Balasku. Walaupun rasa takut-takut tapi aku cuba berlagak berani juga. Kalau aku tak buat begini rasanya sampai bila-bila pun aku takkan tahu apa masalah yang membelenggu kami sampaikan Harraz tak mahu bercakap dengan aku.

"Kalau aku tak jawab bila kau panggil pun, itu masalah kau ke?" Soalnya kembali.

Aku mengeluh. Kalau macam ni, bila masanya masalah akan selesai kalau asyik berbalas-balas soalan je. 

"FIne. Sekarang boleh tak kita duduk dan berbincang baik-baik?" Soalku, mula mengendurkan suara.

"Bincang apa? Tak ada benda yang nak dibincangkan pun" Balas Harraz, dia kembali duduk di kerusinya tadi dan membuka buku yang dah aku rampas tadi.

"Ada! Ada benda yang awak dan kita perlu bincangkan. " Aku berjalan ke meja dan menompang kedua-dua tangan di atas meja sambil memandang muka Harraz yang macam tak ada perasaan itu.

"Aku tak ada masa nak berbincang sesuatu yang tak penting.." Jawab Harraz, dia menyelak satu persatu mukasurat buku. 

"Ini penting Harraz, berkaitan kita dan awak. Kenapa sejak akhir-akhir ini awak macam asyik nak larikan diri dari kita? Apa salah kita? Apa yang awak tak suka kita buat? Awak tak suka kita selalu keluar dengan Syafiq ke? Atau awak tak suka kita selalu lawan cakap awak? Atau..."

"Cukup Irin! Aku tak ada apa-apa masalah dengan apa yang kau nak buat. Kalau kau nak keluar dengan Syafiq, nak berkepit dengan mamat tu dua puluh empat jam pun aku tak peduli. Bukan hal aku dan bukan masalah aku."

"Habis? Apa masalahnya sampai awak tak mahu bercakap dengan kita? oh, pasal misi yang awak rancang tu, misi untuk bongkar misteri masa lampau kita, apa jadinya? Kenapa terhenti sekerat jalan?" Soalku, memang hal ini dah lama menjadi tanda tanya dalam fikiranku. 

"Pasal tu, aku rasa baik kau lupakan saja. Aku dah malas nak jadi penyiasat yang tak dibayar gaji semata-mata untuk cari sesuatu yang tak ada isu."

"Tak ada isu? Oh.. habis yang selama ni awak cakap pak cik Sibir mungkin tahu sesuatu tentang kisah silam kita? Yang awak persoalkan siapa lelaki yang hantar kita ke rumah emak abah tu, awak kata tak ada isu? 
Apa sebenarnya masalah awak ni Harraz?" Soalku, geram pulak aku dengan mamat ni. Suka hati dia je nak lepaskan semua yang dah dia mulakan.

Harraz angkat kepala dari memandang buku kepada memandang wajahku. Redup pandangan matanya seperti cuba memujuk aku. Entah kenapa aku rasakan macam tu.

"Irin.. kalau kau percayakan aku, tolong dengar apa yang aku cakap ni. Hentikan semua yang dah kita mulakan. Hentikan dengan siasatan yang tak ada penghujung tu, hentikan semuanya. Tak payah buang masa dan menoleh ke belakang lagi tapi terus maju ke hadapan dan bersedia untuk jadi cik muda Irina Imani yang sebenar. Boleh?" Kata Harraz, lembut dan mendatar. Hati aku rasa terpujuk mendengar permintaannya itu.

"Tapi kenapa Harraz?" Soalku, juga dalam nada yang lembut. Harapnya Harraz akan terpujuk sekaligus akan 
memberitahu kepada aku apa sebab dia berbuat demikian.

"Sebab aku tau apa yang terbaik untuk kau dan kau mesti.. percayakan aku."

"Yang terbaik untuk kita? Percayakan awak? Tapi apa sebabnya? Tak boleh ke awak terus terang je 
Harraz?" Soalku, mula berang. Penatlah macam ni, kenapa Harraz tak mahu berterus terang saja?

"Irin, lepas kau keluar tolong tutup pintu rapat-rapat." Kata Harraz, bahasa kiasan menyuruh aku keluar tu.

Aku hanya berdiri sambil memandang tajam ke arah Harraz sebelum aku berlari keluar dan menghempas pintu dengan kuat. Terasa macam ada satu beban dalam dadaku yang buat aku rasa macam sesak nafas. Macam.. dihimpit dengan sesuatu sehingga menyempitkan saluran pernafasanku. Dan hanya satu cara untuk membuatkan aku kembali pulih adalah dengan mengalihkan sesuatu yang menghimpit itu dan hanya Harraz yang tahu caranya.


p/s : Sebab aku sayang korang, jadi aku siapkan cepat-cepat! Korang sayang aku balik tak?? *kedip mata banyak kali. Sengih melebar...* ;)

12 ceritaMia's lovers:

hanna aleeya said...

akak.. cerita ni semakin misteri.. hurmm.. nak bab 38... *smbil buat muka monyok dan hentak kaki*

vanilla_chocolate said...

Erm,hello!
Hahaha...xtahu permulan nk cakap so kita juast saya Hello!
Akak kita nk entry yg baru lg boleh x?
Hihihi...(bnyk songehkan saya ni)
Postkn bnyk2x...

Aiqila firash. said...

Aduuiii..misteri btul crita ni...
nk bab 38 pleaseee...*sambil buat muka comel..

amorey chenyonye said...

semakin menarik dan semakin tertanya-tanya.cepatlah cik writter sambung.x sabar lagi nie.buat jantung, hati, dan otak saya kerja keraslah tunggu cete nie.hehehe...

Anonymous said...

semakin menarik dan misteri cete ni.cepatlah sambung cik writter.x sabar nak tau nie.buat jantung dan otak saya kerja keras nak tau cete n tunggu n3 bru,hehehehe.....

starlight_18 said...

cepat sambung kak...
ada rahsia yang harraz sembunyikan ni.. *_*

starlight_18 said...

harraz cam ada simpan rahsia... *_*

arasnieryie@1995 said...

lama xsggah sini..

elia salwah said...

mak n abh irin kn da mati??..confius la...=(

mia kaftiya said...

elia : ibu dengan ayah Irin memang dah meninggal. Tapi yg emak gn abah 'angkat' Irin belum mati lagi. hehhe..

jangan konfius2 keh.. >_<

KNR_Nida said...

best..nak lagi..
harraz tu mesti dah tau something kan..x sbr nak baca lgi..^_^

KNR_Nida said...

best..nak lagi..
harraz tu mesti dah tau something kan..x sbr nak baca lgi..^_^