http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Tuesday, July 17, 2012

Kisah Hati : 3. Suri dihati Sufi





“Err.. kalau saya ikut awak balik boleh tak?” Soalku memohon simpati. Mungkin itu bukan idea yang bagus mengikut seorang lelaki yang tidak dikenali ke rumahnya, tapi kalau lelaki ni bukan budak baik, dia takkan tolong aku tadi. Dan lagi naluri aku kuat mengatakan dia boleh dipercayai. Entahlah, di waktu-waktu genting begini aku cuma percaya pada kata hatiku berbanding logik akal.
“Kau lari dari rumah ya?” Soal lelaki ini. Curiga.
Aku tersengih sumbing.
“Dah la, jom!” Dia bingkas bangun dan berjalan mendahului aku. Aku mengikutnya dari belakang. Mataku sempat memerhatikan keadaan sekeliling. Sebelum aku sampai di rumahnya aku belum boleh dikira selamat lagi di luar ni.
“Nama kau apa?” Soalnya berpusing memandangku.
“Suri.. awak?”
“Sufi.”



****



            “Aik? Baru tiga kali tumbuk dah tak larat? Macammana nak jadi tauke kerisik ni?” Tegur Sufi yang tiba-tiba muncul dihadapanku. Mungkin baru balik dari restoran.
            “Siapa kata tak larat? Orang nak betulkan baju la,,” kataku pura-pura menyinsing lengan baju kurung. Sufi tersengih memerli.
            “Cepat la tumbuk, aku nak tengok.” gesa Sufi sedangkan aku sengaja melambat-lambatkan menyinsing lengan baju dengan harapan yang dia akan pergi. Tapi yang terjadi sebaliknya pula. Aduhai…
            “Eeii.. sibuk je nak tengok orang tumbuk buat apa, pergi la main jauh-jauh.” kataku pura-pura marah.
            “Ala, biarla kita nak main kat sini pun, apa salahnya.” kata Sufi menggelarkan dirinya “kita” macam budak-budak pula.
            “Eeii.. orang tak suka la kamu main kat sini, orang susah nak buat kerja.. pergi la main jauh-jauh. Karang orang panggil mak kang!!..” kataku seakan menggertaknya.
            “Ala.. kita tak kisah pun.. panggil la, kita nak duduk kat sini juga. Cepat la Suri.. kita nak tengok awak main tumbuk-tumbuk.” Makin galak Sufi menyakatku.
            “Eii.. makkkk... tengok Sufi ni.. dia kacau Suri...” jeritku kepada mak yang sedang mengutip cili di luar rumah.
            “Sufiiii.. karang mak suruh kamu yang tumbuk kerisik tu baru kamu tau.” jerit mak dari luar cukup jelas untuk pendengaran kami.
            “Eeii.. dia ni, suka mengadu la. Kita tak nak kawan dengan kamu dah.” kata Sufi dengan mulut yang sengaja di muncungkan lalu beredar ke biliknya.
            Aku tersenyum dengan gelagat spontannya.


p/s : my own favourite cerpen ever! <3 <3 ;D

0 ceritaMia's lovers: