http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Wednesday, October 9, 2013

Peplum : Bab 2

       
            Aku perlu ke pejabat pos hari ini. Rutin biasa setiap hari rabu, pos barang-barang yang dibeli oleh pelanggan online melalui khidmat pos laju dan barangan mereka akan sampai keesokan harinya. Kerana itu di butik ini aku mempunyai bilik khas aku sendiri. Bilik yang digunakan untuk aku menguruskan pelanggan-pelanggan alam maya aku yang berurusan melalui instagram, whatsapp, blog dan facebook. Dan kelebihan yang aku ada yang membuatkan kak Sarah memilih aku untuk membuat kerja-kerja ini adalah kerana aku mempunyai kereta sendiri, berbanding Norli yang pergi dan balik kerja dihantar dan diambil oleh ayahnya.
            Sewaktu aku sedang memasukkan parcel-parcel ke dalam bonet kereta, Akhbar datang menghampiri.
            “Hai, nak aku tolong?” Soalnya.
            Sambil menyusun parcel di dalam bonet aku mereka patah kata yang sesuai untuk aku balas,
            “Kau rasa?” aku senyum.
            “Aku rasa macam kau tak perlukan pertolongan..”
            Aku jegil mata memandangnya. Dia ketawa lalu terus mengambil parcel di dalam troli dan memasukkan ke dalam bonet kereta aku.
            “Aku rasa 80% keuntungan butik ni datang dari pelanggan-pelanggan alam maya kau berbanding pelanggan-pelanggan Norli.” Katanya.
            Aku senyum.
            “Sebab sekarang dunia di hujung jari. Buat apa susah payah nak datang kedai kalau boleh klik kat phone sendiri je.” Balasku.
            Akhbar tidak membalas apa lagi. Sehingga parcel habis dimasukkan, Akhbar terus tutupkn bonet keretaku dan memegang troli.
            “Kau nak terus pergi kan?” soal dia.
            Aku angguk.
            “Biar aku simpankan troli ni.” Lalu dia terus tolak troli masuk ke dalam butik.
            Tanpa sedar aku tersenyum sendiri dengan pertolongan kecil yang dia hulurkan. Akhbar dari dulu sampai sekarang, masih lagi suka menolong orang.

***

            Selesai dengan urusan di pejabat pos, sewaktu perjalanan pulang, aku terpandang orang jual rojak atau orang penang panggil pasembur kat tepi jalan. Terus fikiran aku terfikirkan Akhbar. Tanpa fikir panjang lagi, aku terus bgi signal ke kanan dan bersedia untuk memasuki simpang, tapi baru je kereta nak parkir bersebelahan dengan gerai itu, tiba-tiba ada kereta lain yang dah masuk dulu, entah datang dari arah mana tiba-tiba boleh pulak dia mencelah dulu? Nasib baik aku memang bawa perlahan kalau dah tak kemek dah belakang kereta ni aku raduk.
            Dengan hati yang berbulu aku parkir kereta agak jauh sedikit dari kereta vios itu.
            Dalam banyak-banyak hal, kepantangan aku adalah apabila ada kereta memotong di simpang, tidak memberikan signal dan tiba-tiba mencelah macam ni. Tercabar ego aku sebagai pemandu perempuan.
            Keluar dari kereta seiring dengan lelaki yang membawa vios itu, dia mengangkat sedikit topi bulat yang dipakai sambil tersenyum sebagai tanda maaf atau apa aku pun tak tahu. Walaupun dia senyum tapi sebab hati aku tengah sebal, aku tak mampu nak membalas senyuman dia, aku masih rasa yang tindakan dia itu tadi sangat tidak wajar.
            Lelaki yang kurus, tinggi, memakai baju t lengan pendek separas atas siku dan berseluar jeans, juga bercemin mata selain topi berbentuk bulat di atas kepala itu sedang bercekak pinggang sambil melihat-lihat juadah yang terdapat di gerai itu. apabila aku semakin menghampiri aku terdengar dia bertanya pada mak cik penjual,
            “Benda apa ni mak cik?”
            “Ini? Karipap kamu tak kenal?” soal mak cik itu dengan nada tak percaya.
            “Apa pulak tak kenal, karipap tu saya kenallah, ini yang warna hijau ni kuih apa?” soalnya, sambil menunjuk kearah kuih berbentuk bunga dan berwarna hijau, diatasnya ditabur dengan bijan, dan kelilingnya berwarna sedikit coklat keperangan.
            “Ini?” soal mak cik itu meminta kepastian.
Dia mengangguk.
“Ini bahulu kembojaaa..”
“oh.” Balasnya. Polos.
Tanpa membuang masa, aku terus meminta pak cik itu membungkuskan tiga bungkusan pasembur. Satu untuk aku, satu untuk Norli dan satu lagi untuk Akhbar. Dulu, Akhbar suka makan cucur udang. Kalau kat kantin hampir setiap hari aku tengok dia beli cucur udang kat kantin. Entah kenapa walaupun cucur udang tu macam digoreng biasa-biasa je, tapi kesedapannya rasa lain macam, sejak itu aku pun dah jadi penggemar setia cucur udang mak cik kantin.
“ini apa pulak?” Soalan lelaki tadi itu beralih pula pada pak cik yang sedang membuangkuskan aku punya rojak. Aku menapak setapak ke belakang bila terasa jarak dia berdiri dengan aku hampir terlalu rapat.
“Rojak.” Balas pak cik itu sepatah.
Aku memandang lelaki ini atas bawah. Tengok gaya macam bukan orang sini, ditambah lagi dengan soalan dia yang macam semua benda pun dia tak tahu lagilah mengukuhkan andaian aku itu. tapi kot ye pun datang entah dari bandar mana, takkanlah pasembur pun dia tak kenal? Ke baru balik dari oversea memandangkan cara parkir kereta pun dah tak reti.
“Sedap ke? Nak rasa sikit boleh?” selamba je dia mintak.
“Rasa-rasa tak boleh, kalau nak kena beli. Rm3 je pun..” balas mak cik tu selamba.
Aku hampir tergelak mendengar jawapan mak cik tu tapi sempat aku tutup mulut sebelum tawa aku meletus. Cuma tak sangka yang dia dengar, lepas tu dia toleh pandang aku sekilas, aku terus buat tak nampak dan pura-pura pandang tempat lain.
“Bagilah satu. Dengan kuih yang tu, kuih kemboja apa tadi entah..” katanya
“Bahulu kembojaaaa..” mak cik itu membetulkan.
“Ha.. bahulu kembojaaaa..” dia mengajuk.
Sekali lagi aku hampir ketawa dengan perangai selamba dia. Tapi aku tekup muulut kuat-kuat sebab tak mahu dia perasan. Aku tak maksudkan yang aku dah maafkan dia atas kesalahan yang dia dah buat tadi.
Siap pak cik tu membungkus aku punya pasembur, aku terus bayar dan laju-laju jalan ke kereta. Masa aku tengah undur kereta aku nampak yang mamat tu tengah berdiri menghadap arah kereta aku dan pandang je sampai aku dah masuk ke jalan utama. Apa masalah dia nak pandang-pandang aku?

Sampai kat kedai, aku fikir nak masuk butik dulu lepas tu baru hantar makanan ni pada Akhbar, tapi tiba-tiba rasa segan pulak kalau Norli tau aku belikan untuk Akhbar, jadi aku terus je pergi kedai Akhbar, kebetulan masa aku masuk tu abang Daus ada kat depan, konon nak lari dari Norli, sekali terkena pulak dengan abang Daus, tapi alang-alang dah masuk takkanlah nak keluar balik pula kan?
“Hah..” abang Daus tegur aku dengan senyuman. Dia nampak macam sedang membuat design dalam laptopnya.
Dengan abang Daus dengan aku tak berapa nak rapat sangat, sebab dengan Akhbar pun aku baru nak merapatkan diri, dengan abang dia apatah lagi.
“Cari Akhbar ke?” soalnya.
“Ah?.. errr..” kalau aku cakap tak, habis tu apa pulak tujuan aku datang sini? Kalau aku cakap ya, rasa macam peliklah pulak. Aduhh… tiba-tiba aku rasa menyesal sebab datang sendiri ke kedai ni semata-mata nak hantar makanan.
Tiba-tiba Akhbar muncul dari sebalik pintu bilik kecil yang ada dalam kedai ni. Dia nampak terkejut melihat aku.
“Ait? Icha..” tegurnya.
Aku senyum. Lebih kepada menyengih sebenarnya. Aku hayun plastic berisi pasembur itu dihadapan Akhbar. Dia nampak terkejut, mungkin sebab tak jangka dengan tindakan aku sebenarnya.
“Tadi beli pasembur, terbeli lebih lupa kak Sarah tak ada, nah ambillah.” Tipu!. Sungguh tak sangka yang mulut aku pandai menipu.
“Oh.” Akhbar nampak lega. Dia sambut huluran plastic itu dan memandang isi di dalamnya.
“Pasembur? Hoooyeeehh.. rezeki, rezeki..” sampuk abang Daus dengan matanya masih lagi menghadap skrin laptop.
Aku senyum. Terasa lega bila pemberian kecil aku ini memberi besar makna kepada orang lain.
“Terima kasih Icha..” ucap Akhbar. Kedengaran sangat manissss di telingaku.    
Aku angguk dengan senyuman melebar dan memberi isyarat untuk keluar memandangkan tak ada apa lagi yang mahu disembangkan bila telefon bimbit Akhbar berbunyi. Di muka pintu sekali lagi Akhbar mengucapkan terima kasih sambil menekan punat hijau dan dia berkata ‘ha hello..’ dalam nada kasar-tapi-mesra.
Aku berjalan menuju ke butik dengan kaki yang terasa seperti tidak memijak lantai dan hati terawang-awang dan senyuman yang hampir ke telinga macam mascot mcD, sebelum semua itu hilang bila aku terlanggar bahu dengan seorang lelaki yang sedang bercakap di telefon sambil memandang keliling.
“Hoi sorry, sorry..” kata lelaki itu dan aku tak perlu tunggu lebih lama untuk cam lelaki itu, cukup dengan hanya melihat topi yang dipakai.
Mata aku memandang cermin mata hitamnya saat kami berselisih untuk ke laluan masing-masing. Tengok muka dia terus hilang senyuman aku. Aku terus berjalan tanpa menoleh ke belakang lagi tapi telinga aku sempat menangkap butir bicaranya..
“Kedai pasembur? Eh, apa susah sangat nak cari kedai kau ni?” Marahnya dalam gurau.
Aku masuk ke butik disambut dengan mata Norli yang bersinar-sinar melihat bungkusan makanan yang aku bawa.
“Kadang-kadang Oli rasa macam anak burung yang tunggu ibunya balik bawa makanan..” kata Norli bila aku letak bungkusan itu atas meja di hadapannya.
“Kahkahkah.” Aku ketawa besar.

0 ceritaMia's lovers: