http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Thursday, October 17, 2013

Peplum : Bab 3

            “Adik.. petang ni kita buat kuih nak?” Soal emak tersenyum-senyum sambil berjalan menghampiri aku yang sedang menonton tv di ruang tamu. Aku tahu maksud ayat mak tu, bila dia kata ‘kita’ itu maksudnya dia mahu suruh aku yang buat kuih, dia tolong sikit-sikit je.
            “Nak buat kuih apa?” Soalku, mendatar.
            “Ikut adiklah, adik nak makan kuih apa?” Emak menyoal aku kembali.
            “Ikut adik, tak rasa macam nak makan kuih apa-apa pun..” aku menukar-nukar siaran tv.
            Emak tarik muka, “Iyalah tu tak rasa nak makan, nanti bila dah buat dia juga yang nak makan, kannn..”
            “Iyalah, dah ada depan mata takkan tak makan kot. Mak tu lah, nak buat kuih apa?”
            “Ermm.. mak teringin nak makan kuih keria, dari malam tadi asyik teringat-ingat je, tapi barangnya tak ada. Kejap lagi adik pergi beli ya?” Pinta emak sambil mengerdipkan matanya sambil tersenyum.
            Aku pandang muka emak dengan mata yang aku buka besar-besar.
            “Adik beli? Alaaa… emak la beli, adik buat eh?”
            “Ala.. adik la pergi beli, nanti mak bagi duit ya.” Emak senyum lagi.
            Aku tarik muncung. Ini yang tak best ni,        

            Aku memilih-milih ubi yang dijual di tepi jalan oleh peniaga india. Mereka menanam sendiri ubi-ubi ini di kawasan rumah mereka lalu menjualnya di tepi jalan. Nampak tak ciri-ciri orang yang rajin berusaha? Tak maccam aku, peluang datang depan mata pun nak ambik masa untuk fikir-fikir lagi.
 Tiba-tiba ada seorang mak cik ni datang turut sama memilih ubi keledek di sini. Eh, rasa macam kenal..
            “Mak cik, ni mak Norli ya?” Sapaku,.
            Mak cik itu memandang aku agak lama. Mungkin sedang menganalisa wajah aku dalam fikirannya. Aku tahu yang dia memang tak kenal aku jadi ada baiknya aku perkenalkan diri aku sendiri sebelum dia semakin tertanya-tanya.
            “Saya Delisya, kawan sekolah Norli.” Kataku, tersenyum.
            “Ahh..” mak cik ini terangguk-angguk faham. Walaupun dia tak kenal aku tapi sekurang-kurangnya dia tahu aku berkawan dengan anaknya.
            “Norli buat apa sekarang mak cik?” Soalku, dah lama aku tak jumpa Norli, nombor telefonnya pun aku tak ada, jadi sementara ada peluang berjumpa dengan emaknya, kenapa tak aku tanya je perkembangan terbaru Norli kan?
            “Norli ada kat rumah tu, bukan ada kemana pun, kerja pun tidak.”
            “Oh.. dia tak ada minta kerja kat mana-mana ke?”
            “Ha’ah.. tak ada. Mak cik yang tak bagi dia pergi kerja jauh-jauh, risau mak cik kalau apa-apa jadi, nak tengok pun payah. Itulah kalau dia nak kerja, mak cik cakap cari kerja kat kawasan dekat-dekat dah la, tak payah nak cari rumah sewa ke, makan semua mak ayah boleh tanggung kan.”
            Aku mengangguk, setuju. Tapi lepas tu tiba-tiba aku teringatkan pasal peluang kerja yang Akhbar offer tu, bukan ke Maria ada cakap yang Akhbar nak cari dua orang pekerja kan? Ting! Tiba-tiba mentol kunng menyala di kepalaku.
            “Hah, cakap pasal kerja kebetulan saya pun baru dapat tawaran kerja kat kawasan sini jugak, kerja kat butik pakaian yang baru nak buka kat bangunan baru bina tu, kebetulan dia nak cari dua orang pekerja, kalau Norli nak boleh saya cakap pada orang tu. Lagipun saya lagi suka kalau ada kawan yang saya kenal nak kerja sekali..”
            “Ohh.. butik pakaian? Hah nantilah, balik nanti mak cik bagitau dia. Kalau dia nak mak cik suruh dia bagitau pada kamu, tapi kamu ada nombor telefon? Nanti senang mak cik nak suruh dia telefon kamu.”
            “Ada, ada. Mak cik nak salin kat kertas ke apa?”
            “Tulis atas kertaslah, mak cik tak bawak telefon pulak..”
            “Oh.. ok tak apa, saya tulis..” cepat-cepat aku keluarkan buku nota dengan pen dari dalam beg silang yang memang akan sentiasa ada dalam beg aku itu dan aku tulis nombor telefon aku di situ sebelum sehelai kertas itu aku koyak dan aku serahkan kepada mak cik ini.
            “Nanti mak cik suruh la Norli telefon saya. Senang kami nak bincang apa yang patut. Ya?” Pesanku.
            Mak cik ini terangguk-angguk faham sambil menyimpan kertas yang aku bagi itu ke dalam beg tangannya yang kecil dan comel berwarna hijau tua. “Ha yelah balik nanti mak cik pesan pada dia. Bukan apa kan kalau dia dapat kerja biasa-biasa tapi dekat-dekat sini apa nak dikisahkan. Belanja apa semua mak abah dia boleh tanggung, Duit gaji tu orang kata untuk belanja poket dia saja.” Mak cik ini meluahkan pendapatnya.
            Aku terangguk-angguk setuju.
            “Kamu sebelum ni tak kerja ke?” Soalnya.
            “Kerja.. tapi baru seminggu berhenti. Itu yang nak cari kerja lain tu.”
            “Aahh.. kerja apa? Kenapa berhenti?” Soalnya lagi.
            Aku tersenyum-senyum. Malasnya nak buka hikayat lama, karang kalau aku buka cerita mahu terus duduk bersila dekat tepi jalan ni ha. Akhirnya aku cuma boleh cakap,
            “Dah tak ada rezeki kat tempat lama tu mak cik..” dan aku menunduk kembali memilih ubi.
            “Ha’ah iyalah tu, Dah setakat itu je rezeki kamu kat sana ya.”

            Dan perbualan kami terhenti di situ bila aku membayar harga ubi yang aku beli dan membawa haluan ke rumah. Dalam hati sempat berdoa agar Norli bersetuju untuk terima tawaran kerja itu nanti.  

0 ceritaMia's lovers: