http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Wednesday, October 2, 2013

Peplum : Prolog



            Berdasarkan novel ‘Plain Jane’ tulisan Nurul Syahida, plain jane digambarkan sebagai seorang perempuan yang biasa-biasa, yang keberadaannya tidak disedari, dan kehilangannya tidak dipeduli. Golongan ini seperti makhluk yang tenggelam bersama kertas dinding seperti iklan Doublemint gum yang kononnya selepas mereka makan chewing gum itu barulah mereka akan menyerlah dan keluar dari kertas dinding itu. Kononnya.

            Menjadi diriku, seorang plain jane, tidak semudah iklan chewing gum itu. Aku tak boleh makan chewing gum jenama itu dan aku akan terus keluar dari kepompong ini, tidak juga semudah watak Balkis dalam novel itu yang walaupun dengan peribadi ‘plain’nya dia masih lagi berjaya mencuri tumpuan Zaniel, Bangsar-most-eligible-bachelor dan pemilik-syarikat-Digital-art-yang-kaya-dan-KACAK. Menjadi diriku yang plain jane lengkap dengan pakej rendah diri ini membuatkan aku rasa macam terperangkap dalam satu selut yang menenggelamkan aku ke dalamnya, yang untuk keluar dari situ adalah sesuatu yang sangat sukar.

            Menjadi diriku, Delisya yang plain dan disaluti Lumpur adalah sangat menyedihkan.



0 ceritaMia's lovers: