http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Monday, February 10, 2014

Peplum : Bab 5


                Tiga hari selepas kami sibuk-sibuk mengemas kedai sebelum ianya dengan rasmi mula beroperasi, kak Sarah sempat adakan sedikit jamuan dan bacaan doa selamat khas untuk pembukaan kedai itu.  Memandangkan majlis itu dibuat di kedai jadi ianya adalah majlis tertutup untuk para jemputan sahaja, dan tidak untuk orang luar.
                Ada dua perkara yang buat aku sangat teruja dan tak sabar bila mengetahui tentang rancangan kak Sarah berkenaan jamuan ini,
                Satu : Makanan. Dua : Akhbar.
                Tapi diantara kedua-duanya aku baru sedar yang Akhbar sudah cukup untuk buat aku hilang selera untuk makan dengan hanya mengetahui yang dia ada disini, berdekatan denganku.
                Ehem.
                Sewaktu seorang ustaz yang juga kenalan suami kak Sarah yang dijemput sedang membacakan doa, aku sempat mencuri pandang kearah Akhbar. Aku tahu yang cara aku itu salah, tapi aku macam tak dapat nak kawal diri daripada tidak memandangnya. Dia terlalu sempurna dimata aku, malah terlalu istimewa di hati aku sehinggakan aku sangat menghargai detik-detik indah apabila dia ada dihadapan mata, dekat denganku.
                Selesai bacaan doa, mereka dijemput menjamu selera dengan konsep hidangan ala buffet, ambik makanan dan duduklah kat mana-mana ruang yang kosong. Aku sebagai pekerja dan sebahagian daripada majlis ini membiarkan tetamu dulu menjamu selera sementara aku dan Norli cuma berdiri di satu sudut dan memerhatikan mereka yang sedang menjamu selera.
                Okey, mungkin yang sebenarnya lebih kepada sedang memerhatikan Akhbar. Hikhik.
                Aku lihat Akhbar juga tidak terus makan sebaliknya dia sibuk bermain dengan anak-anak kak Sarah, nampak rapat saja diorang tu. Alahaii.. tersentuh hati aku tengok. Rasa macam makin berganda-ganda saham dirinya naik Siap dengar budak-budak tu panggil dia ChikBa lagi. Comel sangat..
                “Eh, Norli, Delisya kenapa tercegat kat situ lagi? Cepatlah makan.” Panggilan kak Sarah terus mengalihkan perhatian aku daripada Akhbar dan menarik perhatian Akhbar kearah kami.
                Mungkin kerana kak Sarah memanggil kami dengan suara yang lantang.
                Aku pandang Norli, Norli pandang aku dan kami berbalas senyuman kemudian mengangguk pada kak Sarah.
                “Icha nak makan ke?” Soal Norli.
                Aku pandang Akhbar, aku nak makan bila Akhbar makan nanti. hikhik
                “Ikut Norli lah.” Balasku.
                “Ermm.. kita biar diorang makan dululah, lagipun tak ada tempat nak duduk ni.” Putus Norli.
                Aku mengangguk. Lega.
Tiba-tiba kak Sarah datang ke arah kami sambil menghulurkan satu bekas yang berisi makanan kepada kami.
                “Norli, Delisya boleh tak tolong isikan tart ni dalam pinggan ke apa, lepas tu letak kat atas meja tu ya. Kawan akak bagi ni.”
                Dengan senang hatinya aku menyambut huluran bekas itu sambil mengangguk.
                “Eh, akak ni tadi suruh korang makan, ni suruh buat kerja pula. Lepas ni terus makan tau..” Pesan Kak Sarah sambil ketawa.
                Kami ke bahagian belakang. Mengambil pinggan yang berada dalam bekas besar yang kak Sarah bawa dari rumah untuk majlis ini kemudian menyusun tart blueberry di dalam pinggan-pinggan itu sebelum dibawa ke depan.
                Selepas itu kami berdiri lagi di satu sudut dan cuma memerhatikan orang lain makan.
                “Norli, Delisya mari sini makan. Yang korang berdiri macam patung cendana tu kenapa. Meh.” Kak Sarah menggamit kami agar menuju ke arahnya di meja buffet, tapi bila kami macam teragak-agak untuk berjalan dia siap menarik tangan kami ke meja.
Kemudian dihulurnya pinggan kepada kami. Sekarang kalau kami masih tak makan juga, aku tak tahulah apa kak Sarah akan buat nanti.
                Aku fikir nak makan yang ringan-ringan dulu jadi aku ambil roti jala, tart blueberry..
                “Makan banyak-banyak sikit, bagi gemuk badan tu.” Aku terdengar suara lelaki berkata, terasa begitu dekat denganku.
                Bila aku menoleh aku lihat Akhbar sedang mencapai pinggan sambil tersenyum. Terus tiba-tiba aku jadi tersipu-sipu malu. Kata-kata Akhbar itu aku biarkan tidak dibalas sebab aku tak tahu nak cakap apa. 
                Kami masing-masing diam sambil mengambil makanan kemudian Norli bertanya aku nak makan kat mana? Aku pandang sekeliling ruang kedai yang sudah dipenuhi orang. Itulah sebabnya kenapa kami tak mahu makan lagi tadi, sebab tak ada ruang nak duduk.
                “Makan kat belakang nak?” Cadang Norli.
                Terus aku angguk.
                Kami ke belakang dan duduk di meja kerja kak Sarah kerana meja itu lebih besar dan lapag berbanding meja aku yang ada computer di situ. Baru je aku letakkan pinggan di atas meja dan terpandang air yang dibawa Norli, baru aku teringat yang aku terlupa nak ambil air sekali tadi.
                “Eh, kita nak pergi ambil air kejaplah.” Kataku, dan dengan riang hatinya pergi ke depan semula. Dalam hati tu sebenarnya seronok sebab ada peluang nak tengok Akhbar lagi.
                Bertambah lebar senyuman aku bila melihat Akhbar masih ada di meja buffet itu. lambat-lambat aku mencapai cawan dan mengisi air. Sebelum aku pergi, Akhbar Tanya pada aku,
                “Makan kat mana?”
                “Belakang.” Balasku sepatah.
                “Oh.” Dia memusing ke kanan dan mencapai sepiring bihun goreng kemudian dia berikan pada aku.
                Aku pandang dia dan bihun itu dengan dahi berkerut. Tak faham kenapa dia bagi aku.
                “Bagi pada Norli, suruh dia makan banyak sikit bagi gemuk.” Katanya, sekaligus menjelaskan maksud perbuatanya itu.
                Sedikit demi sedikit kerutan di dahiku mula berkurangan. Aku sambut huluran piring itu dan membawanya ke belakang sambil mengulang tayang dialog yang dicakapnya tadi dalam fikiran sebelum aku sampaikan dialog yang sama kepada Norli.
                “Jahat tau dia tu, tak habis-habis nak kenakan Oli.”
                Balasan balas daripada Norli betul-betul buat aku fikir seratus kali ada, adakah sebenarnya aku perasan yang kononnya Akhbar tegur aku masa awal-awal tadi?            


1 ceritaMia's lovers: