http://img10.imageshack.us/img10/7733/contactm.png

Saturday, August 5, 2017

Karkas ; Rival



Cahaya lampu yang terang bagai menyucuk-nyucuk mataku yang terpejam. Ingin aku halang cahaya itu dengan jari tapi tangan terasa bagai diikat sesuatu, tak mampu digerakkan. Belakang kepala terasa sengal sehingga ke belakang leher. Perlahan mata aku buka. Dalam kekaburan aku cuma sedar yang aku sedang tersandar di kerusi, semakin diperhati baru aku sedar tangan dan kaki terikat rapi di kerusi yang sama.

                “Dah sedar?” Tegur satu suara.

                Mata aku melilau-lilau mencari mana empunya suara.

                “Cari aku?” Soalnya sambil berjalan dari arah belakang kerusiku.

                “KAU?” Mataku membulat.

                Dia tersenyum sambil berpeluk tubuh. “Ya, aku. ‘Jiran’ kau.”

                “Apa yang kau buat ni? Kenapa ikat aku macam ni? Apa yang kau nak hah?? “ Aku meronta-ronta di atas kerusi, cuba melepaskan cengkaman dari tali yang membelenggu.

                “Lebih baik kau duduk situ diam-diam, sekali aku petik butang ni, kejung kau kat situ.” Ujarnya. Menunjuk ke arah butang merah tak jauh dari tempat aku duduk.

                Baru aku sedar ada wayar yang bersambung ke tali yang diguna untuk mengikat aku. Ini bukan kerusi biasa. Ini kerusi elektrik!

                “Jadi, bagitau aku apa yang kau nak sebenarnya?”

                “Aku tak suka kau.” Ujarnya beserta butang merah ditekan.

                Arus elektrik merenjat seluruh tubuhku. Aku menjerit sekuat hati, barulah renjatan dihentikan.

                “Sedap? Nak rasa lagi?”

                Aku geleng laju.

                “Sejak kau bukak kedai baris kedai aku, ramai pelanggan aku pergi kat kau. Diorang cakap kau lagi hebat. Hasil kerja kau kemas. Kau bijak dalam memberikan pendapat, walaupun harga kau mahal tapi diorang tak pernah merungut! Kalau aku naik harga seringgit pun diorang dah bising.”

                “Bukan salah aku kalau aku bagi perkhidmatan yang terbaik.”

                “Memang salah kau! Sebab kau bersaing di kawasan aku.” Setiap kali dia naik angin, setiap kali itulah butang merah ditekan.

                Aku sudah terlalu lemah untuk menerima sebarang renjatan elektrik lagi.

                “Okey, jadi kau nak aku buat apa sekarang?”

                Dia tersenyum – menang. “Kau akan ikut apa saja yang aku suruh?” Soalnya.

                 Aku mengangguk laju.

                “Aku nak kau bekerja untuk aku.”

                “Huh?”

                “Tutup kedai kau dan kerja dengan aku. Kau tak perlu jadi musuh aku, kau hanya perlu jadi pekerja aku dan kita akan terima kebaikannya bersama.”

                “Okey, aku setuju. Sekarang lepaskan aku.”

                Dia tersenyum lebar. “Macam itulah. Lain kali kalau masuk kawasan orang jangan nak berlagak jadi diva. Mulai saat ini, kau akan berkhidmat untuk aku selama-lamanya.” Katanya sambil menanggalkan satu persatu tali yang mengikat kaki dan tangan aku.

                Aku tersenyum nipis -- sinis.


****


                Sudah beberapa hari kedai jahit yang baru dibuka langkau dua baris dari kedai Maria itu tidak dibuka. Maria tersenyum senang. Beberapa orang pelanggan yang datang ke kedainya mengadu yang baju yang mereka hantar ke kedai baru itu tak dapat diambil pada tarikh yang dijanjikan.   

                “Itulaaahh... kalau hantar pada aku kan senang.” Ujar Maria, sinis.

                Tapi pada keesokan harinya, sewaktu melintasi kedai musuh ketatnya itu, Maria terpandang sehelai notis yang ditampal pada pintu shuttle, terus dikoyakkan dan dibawa ke kedainya. Sebaik membaca apa yang tertulis dalam notis tersebut, Maria menjerit nyaring. Notis itu dia remukkan. Dadanya berombak geram. Baru dia sedar yang kerusi elektrik tak mampu menggoyahkan keazaman perempuan itu.



                “Kami telah berpindah ke lot kedai baharu, jumpa di sanaaaa...”


Saturday, May 27, 2017

Terawikh



            Perut aku kembung dimasuki angin pasti kerana pucuk paku yang aku makan berbuka tadi, sekarang aku rasakan akibatnya, bila nak kentut tapi tak boleh keluar. Kalau aku kentut secara sengaja atau tidak sengaja pun, aku kena buka telekung, buka tudung, ambil wuduk dan berkejar pakai telekung semula sebelum imam mulakan solat terawikh. Memikirkan itu saja dah buat aku rasa lebih baik aku simpan dalam-dalam angin ini supaya tidak membatalkan wuduk aku.


            Rakaat pertama solat, ada budak dalam lingkungan 2 atau tiga tahun berjalan di saf aku ke hulu ke hilir dengan mini telekungnya. Sebab dia nampak comel dengan telekungnya itu, aku hampir membuang pandang ke arahnya sewaktu dia berjalan di hadapanku. Ahhh.... angin dalam perut aku berpusar-pusar macam berjoget pulak.


            Habis empat rakaat, imam membaca doa sedang aku menyelit doaku sendiri. “Ya Allah, mudahkan aku untuk habiskan solat ini, sekurang-kurangnya sehingga cukup lapan rakaat, atau paling baik sehingga habis solat witir.” Dengan keyakinan doa yang aku pohon itu, lagi empat rakaat hanya aku jalani dengan dua orang budak berlari-lari di depan saf kami. Sorang lagi budak tu tadinya cuma duduk di tepi dinding, sekarang dah ikut budak bertelekung itu berlari pula.


            Aku tak rasa nak marah mak dia sebab bawa anak ke masjid, tapi aku terfikir apa perasaan mak dia yang tengah solat tu, bila anak berlari-lari ke hulu ke hilir mengganggu jemaah yang lain?


            Selesai lapan rakaat, budak itu berlalu pergi bersama mak mereka. Aku selesaikan baki 3 rakaat solat witir dengan tenang.


            Dalam perjalanan pulang, kami bercerita lagi tentang hal di masjid tadi.

            “Huh, tengik baunya.” Kata mak.

            Maaf mak, angin tu berlumba-lumba mahu keluar. Bahana pucuk paku siput sedut kiriman mak cu petang tadi.